DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Sabtu, 29 Mei 2010

Kaedah bertanam agar nampak subur.

"Mak tabur apa tu" Si anak bertanya
"Tabur benih sawi" si emak menjawab ringkas.
"Fuyyo banyaknya..nanti tumbuh banyaklah ye"si anak kagum.
"Nanti kita kena hari-hari renjis dengan air,dia perlukan keperluan asas"

3 hari kemudian
"Mak-mak tengok dah tumbuh,banyaknya."
Benih-benih sawi hanya mengeluarkan pucuk daun yang kecil dan lembut.

1 bulan kemudian beih-benih itu telah bertukar menjadi anak-anak pokok sawit yag tumbuh dengan rapat sekali.
"Mak baut apa tu"
"Mak cabut anak-anak pokok sawi ni"
"La buat apa cabut....tinggal sikitlah"
"Tak apa kita kena cabut,biar pokok yang tinggal ni jadi lebih subur ,kalau rapat sangat dia bersaing rebut makanan,rebut ruangan jadi macamana?"
"Aah la,jadi tak suburlah,kemetot je"

"Macamtu juga kalau kita dapt duit,kena buangkan biar yang tinggal jadi subur"
"La takkan nak buang duit,sayang lah"
"Kalau sayang bagilah kat orang kan?"
"Oh ye...dermalah ye....e he he"
'Tau tak apa"




Isnin, 24 Mei 2010

Segala-galanya pertama


Pada tahun 1986,Ini adalah pertama kali Aku mengandung…….tiba-tiaba Aku rasa sentiasa mengantuk,lemah dan kepala macam terhuyan-hayang,Aku masih tidak syak yang Aku mengandung kerana Aku baru datang bulan.Sehingga rakan-rakan dalam staffroom yang terdiri dari senior-senior menyedari kelainanku.Maka bermulalah musim saat-saat aku mengalami morning sicknessku.
Dari sehari-kesehari muntah-muntah semakin kerap…..Aku sudah mulai bosan…terasa diri amat tidak berguna…apa juga yang dijamah keluar kembali …Aku tidak boleh terhidu bau tanakan nasi,atau gorengan ikan,atau bunyi orang menumis, juga mataku akan berpinar-pinar melihat kuah gulai yang bergenang-genang dengan minyak….. Aku hanya boleh makan di luar dari rumahku tinggal…..bila makan di luar kadar muntahku agak berkuranganga,tapi jangan kalau Aku masuk rumah,habis semua apa yang di jamah tadi terkeluar. Perkara lain yang aku paling tidak suka bau suamiku sendiri. Pada cuti akhir tahun,sumaiku kursus sepanjang cuti, Aku balik ke kampong ibubapku,seminggu sekali sumaiku akan menjengukku. Hampir 4 bualan kandunganku, nampaknya tempoh morning sickneesku sudah hampir sembuh,sedang Aku membersihkan pinggan mangkuk tiba-tiba terdangar suara orang memberi salam,sebaik sahaja Aku nampak muncul wajah suamiku terus matku berpinar lagi dan terus termuntah-muntah hingga tinggal cecair kuning.
Pada hari itu emak masak semur ayam,tiba-tiba Aku teringin menjamah,sedap……aku teruskan dengan menambah nasi…satu keajaiban……hilang rasa loya ku,bila Aku kira-kira rupanya hari itu kandunganku telah berusia 120 hari,dan teringat 120 hari adalah masa nyawa di tiupkan. Aku terus mengambil wuduk dan solat sunat Dhuha,lalu mengambil Al Quran,membaca surah Mariam..Segala surah-surah yang dianjurkan akau baca silih berganti,begitu juga doa-doa serta wirid yang Pak Kiyai Maksom iaitu bapa saudara suamiku beri sentiasaku amalkan. Sejak itu selerku telah pulih,apa jua makanan lazat bagiku,dan makan yang Aku paling suka ialah semua makanan yang bersusu termasuk aiskrim Di sekolah Aku teringin sangat nak makan aiskrim kun yang dijual oleh penjual ais krim di tepi jalan,Aku malu nak beli lalu kupinta anak murid untuk membelikannya. Wah sedap sungguh….puas rasanya.
Aku telah memulakan rutinku untuk ke kelinik, pada setiap bulan sehinggalah pada bulan ketujuh pihak kelinik telah mendapati bayi dalam kandungan ku songsang,patutlah ku rasa agak tidak selesa sebab kepala bayi terletak di tulang rusukku,pada fikiranku itu adalah fenomena biasa bagi orang mengandung.. Kebetulan Mak mertuku adalah seorang bidan,dia berusaha juga membetulkan kedudukan bayi,tetapi tidak berjaya.Oleh sebab itu adalah pengalaman pertama kali mengandung Aku tidak dapat membezakan antar kandungan yang berkedudukan normal atau sebaliknya. Kad pranatalku di tag merah,menandakan ketidak normalan kandungan.Aku sentiasa dalam perhatian pihak perubatan.Bila kandungan masuk minggu ke 30,masa temujanji di kerapkan,setiap minggu kena ke kelinik.
Pada hari itu 24 Mei bersamaan 27 Ramadhon,hari Ahad malam, tiba-tiba Aku terasa satu denyutan diari-ari ku.Kecohlah satu rumah,pada ketika itu Aku tinggal bersama ibu mertua dan beberapa adik ipar….masing-masing agak cemas. Suamiku segera mencari kereta salah seorang rakannya untuk membawa Aku ke hospital Teluk Intan yang perjaanan memakan masa 1setengah jam lebih atau lebih.Tiba di hospital lebih kurang jam 12pm lebih.
Setelah di periksa rahimkau belum terbuka sepenuhnya,tinggallah Aku di dalam wad menunggu berhempas pulas melawan kontraksi seorang diri setiap 15 datang dan pergi.Kalaulah di saat ini sumiku berada disisi alangkah bahagianya,sekurang-kurangnya sentuhanya mengurangkan rasa sakit dan meberi semangat kepadku.Jururawat kata Aku di jangka bersalin malam besoknuya. Aduh waktu ini baru 2pagi,bagaimana mahu menunggu ke malam nanti.setiap gerakan jam bagai dapat ku perhatikan . Hari itu waktu sekolah suamiku tidak dapat datang,dan datang pada waktu melawat 4 petang,Aku rasa mahu memeluknya tapi dengan keadaan badanku di lilit wayar-wayar,membataskan pergerakan ku.Dari renungan matanya dapat kurasakan perasaan belasnya melihat aku berperang dengan kesakitan.
Seorang demi seorang jiran katilku telah telah disorong ke bilik bersalin,bilalah giliranku pula,perasaan berbaur-baur sambil menahan kesakitan.
Pada pukul 6.30 kontraksiku bertambah kerap. Aku di bawa masuk ke bilik bersalin dan di pecahkan ketubanku….rupa-rupanya kes Aku ni adalah kes luar baisa……Aku di kelilingi doktor-doktor besar,masing-masing memeriksaku. Aku berbisik pada jururawat.
“Nurse adakah kes sonsgsang macam saya ni yang beralin secara normal?”
“Kenapa” Tanya jururawat ,
“Kalau rasa tak boleh saya rela sissor sajalah,takutlah”
“Alah orang kalau boleh elak sissor,boleh ni puan,tulang ponggong puan lebar,tengok pakar-pakar semua ada kat sini,jangan takut”
“Puan sakit kah” Tanya salah sorang doktor tersebut ,ada pula di tanya soalan begitu.
“Tolong puan jangan meneran ya sebelum betul-betul sakit,kalau tak cukup teran nanti bayi terhenti di leher”
“Ya Allah apa beza betul-betul sakit dengan sakit sedikit,Aku sungguh keliru,mulut tidak berhenti-henti membaca doa dan wirid.Tiba tiba Aku terasa sesuatu bergerak di celah peha, terasa sedikit kecemasan insane-insan di sekelilingku.
“Puan tolong jangan meneran ye”
Ada apa nurse? Macam tak kena je?”
“Tak ada puan jangan bimbang” Aku terdengar mereka berbisik sesame mereka “comelnya,kaki kanan lah tu….haah,apalah tuah anak ni……..kakai kanan keluar dulu………..tak sabar tengok dunia,……….mesti kaki jalan ni”
“Ya Allah betul sangkaanku,sesuatu telah berlaku…
Aku masih menunggu-dan menunggu sambil berjuang,di wad sebelah yang bertirai telah beberapa pesakit silih berganti datang dan melahirkan lalu di bawa keluar…..aku masih menanti.
..tiba-tiba kontraksi ku bertambah kuat, dan mereka semua mengelilingu sambil memberi semangat,dengan tiga kali teran,tiba-tiba Aku dengar tangisan…Aku menjerit Allahuakbarx3…. Alhamdulillahx3……..tenagku habis……………... dari kerlingan mataku sibuk para insan di sekiling menguruskan apa yang patut. Tiba-tiba ketua doktor tersebut berkata “Congratulation puan,vary nice lady…..”
Airmatku tumpah sendiri….setelah badan yang ampunya suara itu di bersihkan jururawa datang menghampiriku….
“Puan tengok bayi puan…apa jantinanya?...”
“Perempuan” “Tahniah puan”lalu di letakkan di dadAku……Masyaallah hangat….mesra….Maha suci Allah…Kamu kurniakan Aku nikmat ini,anak yang sempurna. Lupa segala kesakitan dan kepayahan sebelum ini…..dia lah pengubat segalanya.Terimakasih Allah,yang mengutuskan insan-insan budiman, yang membantuku di saat-saat ini.
Aku pun di sorong keluar sambil bayiku diletak dicelah pehaku….hangat dan lembut.
Suamiku dipanggil......mata kami bertemu……hujan terus lebat. Sesampai di wad suamiku melaungkan iqamah di telinga anak gadis pertamanya itu.
Anak pertamku lahir tepat jam 8.16pm pada 25 Mei 1987 berasamaan 28 Romadhon.1407



Ini lah wajahnya ketika itu
22tahun berlalu telah menjadi seperti ini

Gadisku
Kamulah penyambung jenerasi
Kamulah permulaan
Kamulah pengikat hati ayah bonda
Juga dua keluarga.
Bersedialah memulakan kehidupan
Kamulah anugerah
Yang dipinjamkan
Untuk kujalankan amanah
Menjadi maklukNYA
Memelihara alam semesta ini.

Dalam perjalanan yang sementara ini
Ranjau dan duri akan kau lalui
Segalanya akan menjadi mudah
Bila bila keyakinanmu pada Ilahi
menjadi sandaran yang padu.
Gadisku
setiap tapak yang kau jalani
sentiasa ada yang memerhati
segalanya telah diatur
tapi kamu boleh meminta
pintalah
yang terbaik dalam hidupmu
janganlah kau menyakiti
untuk tidak kau di sakiti.

Wahai permata bonda
berkelanalah kamu ke alam ciptaanNYA ni
kutiplah ilmu,penuhkanlah dadamu
sebagai bekalan untumu berbakti.

Dibahumu jua
Terpikul amanah
Yang kau perlu jelaskan bila ketikanya nanti
Kau akan di ambil kembali
Oleh khaliqnya.

Ahad, 23 Mei 2010

Perlakuan yang mencerminkan peribadi

“Comelnya amani”,
“E cute lah….suka sangat…..”
“Bestnya ada adik cam ni ,rasa nak cubitnya pipinya,rasa nak kiss je……..”
Siapa Amani?......oooo anak gadis tunggal pasangan Adam dan Maya dalam sinetron Adam&Maya, masing-masing memperkatakan Amani, sehingga mempengaruhi makbonda unutk melihat sendiri perenan Amani,oh memanglah seperti apa yang diperkatakan,sehingga faecebooknya mampu mengumpulkan ratusan fan. Kanak-kanak sekecil Amini yang hanya pengeluarkan beberapa patah perkataan dalam skrip yang di hapalkan telah menarik ratusan penonton untuk melihat sinetron yang jalan cerita biasa-biasa saje.

Isunya bukanlah tentang drama tersebut…tetapi adalah megenai seorang kanak-kanak yang boleh memegang peranan dan menghafal skrip yang diperdengarkan lalu dizahirkan dalam lakonan.Sememangnya apabila sesuatu dialog itu di latihtubikan ke pendengaran kanak-kanak maka dalam kehidupan biasa akan terluah dari lidah mereka.

Sebanarnya Makbonda nak mengesahkan dialog dari dua orang murid tahun satu,semasa makbonda mengajar Pendidikan Seni .Antara Syasa dan Nana….Hari itu Syasa agak moody sedikit,datang si Nana dibetulkan tudungnya kerana rambutnya terjurai keluar.

“Menyeboklah kamu ni”Kata si Syasa sambil menepis tangan si Nana.
“Orang nak betulkan tudung dia” Kata si Nana sambil bermuka mendung alamat hari nak hujan,
“Lantaklah lah sapa suruh betulkan,aku suruh ke?”
“Rambut awak keluar…..dosa nanti mati masuk neraka baru tau” tetap mempertahankan.
“Biarlah masuk nerekapun bukannya kamu…kan aku sendiri…yang kamu sebuk buat apa”
“Ialah nanti masuk neraka panas,sapa nak tolong”
“Aku punya pasalah nak masuk nerakake panas ke…ngko sebok wat apa…sebok je…kacau je…nyampah aku…aku lari kang baru tau…….”

Si Nana terjeling-jeling dan matanya bertembung dengan mata Makbonda.Lalu Makbonda beri isyarat datang kepada makbonda…lalu makbonda suruh dia buangkan sampah dalam tong sampah.

Sesungguhnya dialog di atas buakan rekaan dan tiada pindaan,hanya nama pelakon sahaja yang makbonda ubah.

Sedikit latarblakang si Syasa ni yang makbonda dengar ialah,ibupanya telah berpisah.Ibubapanya adalah pasangan muda yang asalnya tinggal di Bandar,apabila berpisah ibunya balik ke kempung dan tinggal bersama ibunya dikampung,ayahnya masih di bandar,walaupun begitu semasa pendaftaran awal tahun ayahnya datang dan menjelaskan semua wang persekolahahnnya….apabila pihak sekolah mahu salinan IC ibunya,dengan segera dia keluar dan kembali bersama salinan ic bekas isterinya.Semasa mesyuarat PIBG dia adalah antara kaum bapa yang hadhir diantara jumlah kehadiran kaum sejenisnya yang sekelumit itu. Sementara ibunya pula …semua kami menyangka beliau adalah kakak Syasa sebab penampilannya seperti anak remaja yangberu mengembang itu….bermahkota emas berjalur jalur,seluar ketat bergetah dan T’shirt yang di pakainya boleh di kongsi oleh si Syasa.Bila dia menonggang motorsikal maka tahulah kita warna pantynya.
Dari gambaran latarbelakang ibunya…..tidak hairan bagaimana Si kecil Syasa yang beru meningkat 7 tahun boleh mengeluarkan dialog seperti di atas.

Sebanarnya makbonda sedang mencari skrip minggu depan akan jumpa Syasa lagi…..harap harap dia sedang bertenang…….Ya Allah Berilah aku ilham….. hadhirkanlah sesaorang untuk untuk mengisi tabung ilhamku agar dapat aku suntikan ke dalam jiwa anak seusia ini..

"Setiap anak dilahirkan secara fitrah, kedua-dua ibu bapanya yang menjadikannya Yahudi, Nasrani atau Majusi." (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)
Hadis tersebut memberi maksud seperti pepatah lama Melayu di atas iaitu ‘bagaimana acuan begitulah kuihnya’. Ini bermakna tugas ibu bapa bukan sahaja mendidik diri sendiri menjadi manusia yang baik, malah mendidik anak sejak di dalam kandungan sehingga ia lahir ke dunia.

Jumaat, 21 Mei 2010

Dengki,iri hati,cemburu, hasad dan seumpama dengannya.




“Alah tak aci,kakak punya besar,kita punya kecik”
“Alah,bekas pensel dia cantik,kita punya tak…bapak dia banyak duit bolehlah”
“Awak cantik bolehlah…..”
“Alah adik tu boleh je,kakak semua tak boleh….”

Ni ayat ayat cemburulah ni!.

Dalam bahasa Melayu, perkataan 'dengki' digandingkan dengan perkataan hasad bermaksud: "Kebencian (kemarahan) kerana perasaan cemburu atau iri hati yang amat sangat." Jadi, hasad dengki merupakan perasaan tidak senang hati dalam diri seseorang apabila melihat orang lain mendapat sesuatu kebaikan."


Kita dengki?

Pada orang kaya harta? Kerana orang kaya bahagia? Tidak orang kaya tak bahagia,hatinya selalu bimbang akan jatuh miskin atau keselamatan terancam dan hilang kebahagiaan.Jadi sentiasa berfikir untuk mengekalkan kekayaannya dan mengeluarkan belanja yang besar untuk menjaga keselamatanm

Pada orang cantik?kerana orang cantik bahagia,disana-sini orang mengkagumi? Tidak,orang cantik sentiasa bimbang hilang kecantikan,dia takut di hinggapi sakit kulit lalu cacat wajahnya,atau takut pada makanan lazat kerana berat badan yang naik dan nampak huduh.Jadi kena sentiasa berbelanja bagi mengekalkan kecantikan.

Pada orang popular?kerana orang popular ramai pengikut?Tidak orang popular tidak bahagia,takut kepopularanya turun,pengikut lari kerana salah percaturan atau terbuka aib,jadi kena menghalalkan cara untuk kekal popular.

Pada orang pandai?Kerana orang pandai bahagia?Bahagiakah orang pandai? Orang pandai hatinya sebal,kerana orang tak pandai tidak memahami kehendaknya,lembab dan lambat,orang tidak pandai bertanya yang bukan-bukan,tak faham-faham orang cakap..Bila orang pandai buat kesalahah orang akan kutuk habis-habisan.

Pada orang berilmu?Orang berilmu seraba salah,nak ajar orang kata tunjuk pandai,tak ajar orang kata sembunyikan ilmu. Orang berilmu kalau buat dosa Allah akan timpakan azab yang besar,sebab dia dah tau salah tapi buat juga.


Orang berilmu yang tidak beragama akan membawa orang lain kepada kesesasatan,Orang pandai yang beragama akan membawa bersama-sama kita kedalam keredhaan dan sentiasa bersama sehingga kealam barzah.Boleh lah kita cemburu pada orang yang pandai,berilmu dan beragama?

Cemburulah pada orang beriman? Sebab orang beriman ;

1. Sentiasa mendapat dan diberi petunjuk oleh Allah SWT.

2. Diberi penyelesaian dari masalah yang dihadapi.

3. Mendapat rezeki dari sumber yang tidak terduga.

4. Dipermudahkan dalam segala urusan.

5. Dikasihi oleh Allah SWT serta malaikat dan manusia.

6. Mendapat keberkatan dalam kehidupan.

7. Mendapat perlidungan dari Allah SWT dari bala bencana.

8. Mendapat kemenangan.

9. Terpelihara dari tipudaya musuh-musuh.

10. Diberi petunjuk untuk membezakan antara yang baik dengan yang buruk.


Iman itu bukan cita-cita dan bukan juga angan-angan, tetapi (iman) ialah rasa yang di dalam hati dan dibuktikan dengan perbuatan.

Walau bagaimanapun dalam Islam terdapat dua perkara yang dibenarkan hasad. Jenis hasad ini dipanggil sebagai 'ghibtah' iaitu iri hati dengan kejayaan dan kemampuan seseorang lalu dia cuba bersaing secara sihat. Sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud: "Tidak boleh dengki dan iri hati kecuali dalam dua perkara; iaitu iri hati terhadap orang yang dikurniai harta lalu menginfakkannya (di jalan Allah) pada malam dan siang hari, (juga iri hati) kepada orang yang diberi kepandaian membaca al-Quran lalu membacanya setiap malam dan siang" (Riwayat Bukhari dan Muslim).



Sabda Nabi Muhammad s.a.w.;
Barangsiapa yang mempunyai harta, maka bersedekahlah dengan kekayaannya, dan barangsiapa yang mempunyai ilmu, maka bersedekahlah dengan ilmunya, dan barangsiapa yang mempunyai tenaga, maka bersedekahlah dengan tenaganya.

Isnin, 17 Mei 2010

Hadiah hari guru


Dulu memang makbonda tak nak beli barng-barang perhiasan rumah sangat,ialah dah ikut usrah sana-sini,buat apa di beli benda-benda lagha,tapi kini di rumah terpaksa juga menyimpannya..ianya adalah koleksi hadiah hari guru dari anak-anak murid.Pemberian dari insan-insan yang menghargai kita, kenalah simpan dan jaga sebaiknya.Bagi makbonda pula setiap hari guru akan mebelikan anak-anak hadiah untuk guru-guru mereka sebagai melatih diri mereka supaya menghargai guru..Biasanya hadiah itu adalah berupa benda yang boleh di gunakan,seperti mug,pen,dulang,bekas makanan dan sebagainya.

Bagi makbonda,hadiah hari guru yang paling berharga makbonda dapat dari Allah SWA ialah pada hari guru tahun 1991.

Pada hari itu ialah hari guru,jatuh pada hari Khamis,ada permainan di atur oleh kawan-kawan sebagai acara sambutan hari guru.Makbonda juga turut mengambil bahagian walaupun kandungan anak ke 3 sudah agak syarat. Tetapi Makbonda tidak menjadikan alas an untuk duduk melepap sahaja.Antara petua senang bersalin ialah dengan berjalan-jalan tanpa rasa memaksa.

Sekembalinya di rumah Makbonda rasa penat yang amat sangat.Malam itu malam Jumaat,usai membaca Yasin dan Al Kahfi,mula terasa bawah ari seperti mendenyut. Ini pengalaman ketiga Makbonda mengandung,jadi tahuah Makbonda masanya telah tiba. Sementara menunggu suami pulang dari Isya’ di surau,dengan tenang Makbonda mengemaskan keperluan untuk ke hospital.
Dengan meninggalkan kedua-dua puteri dirumah emak mertua yang tinggal di sebelah rumah,suami membawa Makbonda ke hospital Teluk Intan setelah memberitahu jururawat desa.Makbonda di masukan dalam wad bersalin pada jam 10.00 malam.


Sepanjang mengandung anak ketiga ini Makbonda mempunyai habit yang agak menyengalkan,air liur sentiasa keluar sendiri tanpa boleh di tahan,jadi Makbonda sentiasa berludah,sehingga masuk tidurpun akan Makbonda sediakan bekas untuk Makbonda berludah,Makbonda berhenti berludah bila mata telah terlena tetapi sebaik sahaja terjaga air liur akan mengalir lagi. Seperti biasa setiap kali mengandung Makbonda menghadapi morning sickness yang teruk sehingga kandungan 120hari.Makbonda tidak boleh makan di rumah,semuanya keluar kembali,tidak boleh bau gorengan ikan,atau tanakan nasi,sehingga makbonda rasa seperti hidup ini tidak berguna. Selepas 120hari barulah semuanya kembali kepada asal.Tetapi yang ini tidak, makbonda terus loya dan sentiasa berludah,Makbonda tidak boleh makan benda masam,jika makan Makbonda akan muntah-muntah lagi. Makbonda paling suka makan semua mee,terutama mee mamak.Naluri ini bukan dibuat-buat tapi ia datang sendiri. Cuba juga makan makanan yang Makbonda gemari masa mengandung pertama dan kedua dahulu,tapi gagal.

Semasa di dalam wad Makbonda terpaksa meminta misi menyediakan bekas untuk berludah,sehinggal di bawa ke wad berslin,air liur tidak juga berhenti mengalir….. akhirnya tepat pukul 10 pagi sakitku semakin kerap,sambil menahan sakit Makbonda membuang air liur,Makbonda terpaksa berkali-keli meminta maaf pad misi-misi.

Sebaik sahaja bayi itu lahir air liur tersebut berhenti dengan sendirinya….seperti biasa sebaiksahaja bayiku keluar akau akan bertakbir,bertahmid dan bertasbih berulang-ulang sambil air mata ku mengalir.Dengan jasad yang masih lemah Makbonda kerling suara tangisan itu,misi menunjukan bayi itu kepadMakbonda….tenguk puan,dapat bayi apa ni……Makbonda tidak dapat menahan sebak…..sudah semestinya…dia bayi yang sempurna……setelah dua putere kini putera…putera yang kebiruan bukan kemerahan…bertahmid…bertahmid berulang-ulangkali. Setelah selesai membersihkan bayi tiu dan siap menjahit luka, bayi itu di letak di pangkuan,amat hangat dan mesra sekali dan Makbonda di sorong keluar…..sebaik sahaja matMakbonda bertembung dengan suami sebak di dada semakin menjadi…..beginilah keadaanku setiap kali bersalin….Makbonda takut tidak sempat berjumpa dia sebelum diampunkan segala dosa…….dan bayi itupun barulah di azankan.

Inilah Hadiah Hari guru dari Ilahi,,Putera sulung ini dilahirkan pada 17Mei bersamaan 4 Zukaedah 1411 pada jam 10.30am,hari Jumaat….semoga dia menjadi anak yang soleh, Di lindungi dari api neraka,menjadi pemimpin kepada seudara-saudaranya dan keluarganya. Dia adalah hadiah dari yang Maha Pemberi sudah semestinya akan Makbonda simpan dan jaga sebaiknya,dicurah segala kebahagiaan agar nantinya dia akan membehagiakan insan lain.

“Apabila mati seseorang itu, terputuslah amalannya kecuali 3 perkara: sedekah jariah, ilmunya yg di manfaatkan orang dan anak yang soleh yang sentiasa mendoakan untuk kedua ibu bapa mereka” (hadith Riwayat Muslim)

“Ya Allah, sesungguhnya aku ini lemah, kuatkanlah aku. Sesungguhnya aku ini hina dan muliakanlah aku. Aku miskin dan berikanlah aku rezeki”

Inilah wajahnya ketika baby



Sekarang jadi seperti ini


Walau apa kerjaya yag dipilihnya semoga sentiasa hidup dalam keredhaan Allah.

Sabtu, 15 Mei 2010

Berludah ke langit jatuh ke muka sendiri






“Mak,selalu kan kita dengarlah,kita kena hormat kat guru…oklah kita ikutlah nasihat tu…tapi macamana kalau guru pulak tak hormatkan murid?”sambil menggoyang-goyangkan kepala mengikut gaya remaja terkini di pasaran.
“Contoh?”
“Memalukan orang dikhalayak ramai,menuduh tanpa usul periksa,membuat dendaan tanpa bukti,masuk kelas marah-marah pasal punca yang kecik je,suruh anak murid pakai sopan tapi dia pakai baju ketat-ketat….macam-macam lagi….ni contoh je kan.”

Wah…mencabar betul soalan anak dara yang sedang memasuki gerbang remaja yang masih tercari-cari identiti nih.


Diantara kenyataan di bawah manakah respon yang paling sesuai bagi mejawab persoalan di atas;
A. Sapa nama cikgu tu? Bagi mak jumpa dia
B. Memang kurang hajar lah cikgu tu,entah-entah dia jadi cikgu pilihan terakhir tak?
C. Cikgu tengah datang bulan kut.
D. Pindah jelah sekolah lain,sekolah tu memang tak guna.

Ya, meludah ke langit akhirnya jatuh ke batang hidung sendiri.Jika orang diluar dunia pendidik membuat tanggapan-tanggapan negative pada dunia pendidik,sukar bagi makbonda nak menampan hujjah tersebut kerana pada kenyataannya memang terdapat individu-individu yang sedimikian.25 tahun berkecimpung dari suasana sekolah-kesekolah lain berhijrah memang tidak sunyi dari warna-warna gelagat rakan guru yang yang dimikian rupa. Terlalu berkira dengan kerja,hanya melakukan jika ada hitam putih,yang itu pun tidak sempurna.Ada yang berkebolehan tetapi tidak mahu di kongsikan.Tidak kurang juga yang menjadi tukang kipas,bekerja hanya untuk pentadbir.Ada seorang suami juga seorang ustaz menutup talian telefon isterinya dari pihak sekolah kerana didakwa isterinya untuk sekolah hanya pada jam 7.45am hingga 2.00pm,tanpa terfikir adakah isterinya digaji mengikut jam?Dari segi berpakaian dan keterampilan diri pula,seingat makbonda semasa di maktab lagi(MPSI) guru pelatih dididik tentang kesempurnaan pakaian,yang sadisnya pakaian dan keterampilannya tidak menggambarkan sekali dengan ilmu didada.

Sesungguhnya,hidayah adalah urusan Ilahi,kita hanya mampu memohon agar rakan-rakan seperjuangan diberi taufik dan hidayah.Semoga insan-insan yang di hasilkannya menjadi manusia.



Bagi makbonda meleraikan glodak jiwa si gadis tentulah memerlukan satu hujah yang ilmiah,tidak berat sebelah,logik,dan tidak memutuskan harapannya agar dia tidak mencari alternative lain . Makbonda kena menjadikan diri ini sahabat baiknya,menurunkan darjah diri ini dari seorang guru tua kepada pelajar awal remaja,dari bonda tua kepada anak gadis yang bangga dengan jiwa rapnya.


Dari web ke web ,dari blog-ke blog makbonda google,dari koleksi majalah,kitab dan buku…..makbonda yang tiada apa-apa waima ijazah, dalam psikologi,sosiologi dan seumpama dengannya.Terkapai-kapai mancari hujah.Ya itu semua menjadi pemankin pada makbonda untuk melengkapi diri dengan ilmu…..ya ilmu……makbonda mencari dan ters mencari…berguru dengan kehidupan dan pengalaman.

Antara jawapannya ada di sini.


Product Information
Majalah Solusi Edisi 19 (Mei 2010).
Hikmah Musibah.

Isi kandungan dan penulis:

Tafsir - Ustaz Hj Zahazan Mohamed - Tafsir Surah Al-Nas, Jin dan Manusia Jadi Penghasut.

Hadis - Ustaz Adlan Abd Aziz - Teguran Nabawi.

Cerna Minda - Ir Ahmad Jais Alias - Memenuhi Harapan.

Isu - Pahrol Mohamad Juoi - Hikmah Musibah.

Isu - Pahrol Mohamad Juoi - Bagaimana Menghadapi Musibah.

Jalan Keluar - Ustaz Ahmad Baei Jaafar - Hadapi Musibah Dengan Bermuhasabah.

Hikmah - Ustaz Hasrizal Abdul Jamil - Sains Sosial Untuk Memenangkan Islam?

Mahmudah - Umar M Noor - Musibah Bawa Tuah.

Hai Anak - Rashidah Mustaffa - Besarkan Guru di Mata Anak-anak.

Haramain - Ustaz Ahmad Husni Abd Rahman - Masjid-masjid Athariyyah di Bumi Makkah.

Soal Jawab Solat dan Fiqah - Ustaz Fadzli Al-Yamani.

Muamalat - Ustaz Zaharuddin Abd Rahman - Balasan Kebaikan Itu Keberkatan.

Soal Jawab Muamalat - Ustaz Zaharuddin Abd Rahman.

Potensi - Hj Muhammad Zakaria - Bekerja Ketika Rehat.

Cerdik Baik - Dato Dr Hj Mohd Fadzilah Kamsah - Punca Tidak Ceria.

Soal Cinta - Pahrol Mohd Juoi - Jangan Bertasbihkan Cinta!

Cetusan - Prof Dr Sidek Baba - Islam dan Barat.

Maqasid Syarie - Nik Abdul Rahim Nik Abdul Ghani - Muliakan Manusia Semasa Hidup dan Matinya.

Usaha Jaya - Dr Irfan Khairi - Frekuensi Pemikiran Besar.

Jejak RM - Mahdzir Md Isa - Jika Tidak Dipecahkan Ruyung, Manakan Dapat Sagunya.

Mahir - Ahmad Fadzli Yusof - Menggunakan Internet dalam Kerjaya.

Misteri Alam Ghaib - Dato' Ismail Kamus - Apakah Itu Syaitan?

Faraid - Ustaz Md Yazid Ahmad - Salah Faham Mengenai Wasiat.

Rabu, 12 Mei 2010

Bangun......Assalamualaikum cikgu....


Hari Sabtu lepas, seorang murid tahun 6 telah datang kembali kesekolah dengan bapanya yang sedang baran dengan membawa benda tajam dengan niat melempang seorang guru yang sedang mengajar kelas tambahan.Puncanya guru muda yang baru posting telah kehilangan darjah sabarnya setelah beberapa kali dicabar oleh si budak tersebut.Sepontan terbanglah tangan mulus wanitanya ke pipi budak itu,menyebabkan budak tersebut memaki hamun gurunya lalu meninggalkan kelas dan berjanji akan kembali bersama bapaya.Janjinya rupanya benar dengan kedatangan bapanya bersama baran,maka terjadilah pertikaman lidah antara guru muda yang berdedikasi itu dengan pakcik berjiwa baran dan pernah di cekup kerana judi itu. Pertikaman lidah yang sadis itu berjaya di hentikan oleh GPK HEM kaum Adam yang kebetulan mengambil anaknya dari kelas tambahan tersebut.


Sebanarnya peristiwa sebegini hanyalah sekelumit berbanding dengan ribuan peristiwa yang berlaku di seluruh sekolah di negara kita.Bagi mereka yang tidak pernah tercebur dalam dunia perguruan mungkin memandang sinis pada guru-guru yang telah terlibat menurunkan anggota ke tubuh anak murid tersebut.Guru manusia biasa yang punya emosi,berbeza dengan guru yang telibat dalam pendidikan khas,mereka memang diberi kursus khas untuk mengatasi murid-murid bermasaalah,mereka maklum akan pelajar mereka….tetapi bagaimana dengan guru biasa yang ditugaskan mengajar matapelajaran peperiksaan,yang semestinya mahu menghabiskan sukatan dengan segera untuk menumpukan pada kaedah menjawab kertas peperiksaan?Dengan menunaikan harapan dari pihak sekolah untuk menaikan %pencapaian. Sedang guru dalam tungkus lumus tiba-tiba menerima gangguan dari pelajar yang berhati kering tersebut.


Di usia menghampiri setengah abad ini setelah lebih 20 tahun mengajar makbonda telah mencapai tahap keseabilan emosi yang lebih baik berbanding 25tahun tyang lalu.Dulu makbonda pernah mengikat kaki seorang murid di kerusinya kerana gangguannya telah mencapai tahap gaban.Semasa guru mengajar dia akan merayau didalam kelas,sehingga tahap mengorek beg orang dan makan bekalan yang dibawa.Kalau hilang duit makbonda boleh gantikan,ini hilang bekal,bekal itulah satu-satunya yang emak pelajar tersebut buatkan,tiada yang lain.Kalau setakat mencuri pembaris,pensel,duit, itu semua sudah lali bagi makbonda.murid itu bukannya digolongkan dalam OKU,dia waras,tapi gersang dengan perasaan.Tapi makbonda masih bernasib baik kerana bapak murid tersebut bukan dari jenis bapak murid dalam perenggan pertama tadi.


Makonda juga pernah ditujukan jari telunjuk oleh seorang ibubapa yang anaknya telah mengadu cikgu merampas buku teksnya lalu diberi pada murid India. Bapanya datang dan mamaki hamun “Cikgu lebih mementingkan anak keling,pakai je dakwah tapi pentingkan orang kapir.” Sebanarnya buku teks belum cukup,anak dia tidak mencapai kemahiran 3M pun,memang belum layak menulis dalam buku teks,jadi makbonda berilah peada seorang anak India yang cerdik.untuk murid itu makbonda beri latihan dalam lembaran kerja yang mudah,bila bekalan buku sampai nanti dapatlah buku tersebut.Yang hairannya 3M pun tidak mencapai tapi pandai pula dia membawa cerita.


Terlalu banyak suka duka menjadi guru sekolah rendah ni. Bila membaca memoir seorang guru nukilan Ustaz Azizi Abdullah memang terasalah,kadangkala makbonda juga ada dalam plot-plot tersebut.



Judul : Memoir Seorang Guru
Pengarang : Azizi Haji Abdullah
Penerbit : Alaf 21
Genre : Novel Dewasa
Mukasurat : 299 halaman
Cetakan Pertama : 2007
ISBN : 9789831243152

surah Ali Imran ayat 110:
“Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma'ruf, dan mencegah daripada yang mungkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka, di antara mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik.”

Ahad, 9 Mei 2010

Tanpa ibu siapalah kita,tanpa kita siapalah ibu,tanpa doa apalah erti kasih sayang mereka.

"Kami perintahkan kepada manusia supaya berbuat baik kepada dua orang ibu bapaknya, ibunya mengandungnya dengan susah payah, dan melahirkannya dengan susah payah (pula). Mengandungnya sampai menyapihnya adalah tiga puluh bulan, sehingga apabila dia telah dewasa dan umurnya sampai empat puluh tahun ia berdoa: “Ya Tuhanku, tunjukilah aku untuk mensyukuri nikmat Engkau yang telah Engkau berikan kepadaku dan kepada ibu bapakku dan supaya aku dapat berbuat amal yang saleh yang Engkau ridhai berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada Engkau dan sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri (Al-Ahqaaf 46).



Mak,
kamulah tempat bermanja,kamulah kauselor,kamulah sahabat,kaulah pendidik,kamulah pencurah kasih sayang,kamulah imam dan makmum solatku,kamulah pendoa,kamulah kilang dan pembangun insan,kamu penjaga bapak,kamulah idola dan kamulah...kamulah......kamulah segala-galanya.

Doa Untuk Kedua Ibu Bapa dari hjzailani.net



Maksudnya : Ya Allah! Ampunilah bagiku segala dosaku dan juga dosa dua ibu bapaku dan kasihanilah mereka keduanya sebagaimana mereka memelihara dan mendidikku di masa kecil.


“Ya Allah, akhirilah hidup ibubapa kami dengan islam, akhirilah hidup ibubapa kami dengan membawa iman, akhirilah hidup ibubapa kami dengan husnul khotimah”

Rabu, 5 Mei 2010

Sedia....satu dua tiga ..........senyum.....klik




Alkisah semasa Makbonda seusia kanak-kanak dulu bila di tanya

“Anakanda-anakdanda cantik tak?”
“Cantik”
“Macam siapa”
“Macam Mak Iti”
Waktu itu Makbonda seusia 3 hingga 4 tahun

Mak Iti adalah adik kepada bapak Makbonda,yang pada penilaian Makbonda pada ketika itu wanita tercantik di dunia. Selain itu ialah nenek sebelah emak,Kak Saadiah,anak kepada jiran kami,yang lelakinya pula ialah Pak De Munjiat iaitu abang emak.Inilah Insan-insan yang paling cantik mengikut pandangan Makbonda ketika itu,insan-insan inilah yang paling ditunggu-tunggu untuk ditatap wajahnya..

Apabila Makbonda telah meningkat dewasa,dan telah mengenal banyak elemen-elemen yang memberi markah tentang kecantikan sesaorang,tokoh tokoh kecantikan yang Makbonda angkat tinggi ketika alam kanak-kanak dahlu sebaenarnya tidaklah menepati piawai elemen-elemn yang memberi markah kepada erti kecantikan sesaorang. Apabila Makbonda amati wajah mereka,tidaklah mereka punya hidung bagaikan seludang,pipi mereka tidak seperti pauh di layang,ataupun kulit mereka tidak seperti telur di kupas.mereka juga tidak punya alis yang di layang,atau mata yang menikam kalbu,tetapi mereka hanya ada senyuman. Ya, mereka suka tersenyum bila memandang Makbonda, tersenyum bila bertanya,tersenyum bila Makbonda datang. Senyuman mereka telah menyihir kalbu kanak-kanak itu. Senyuman telah menambat perasaan kanak-kanak itu. Dan bolehlah di buat kunklusi….senyuman lah yang menjadi bonus untuk menaikkan piawai kecantikan mereka.

Sebenarnya Makbonda adalah antara insan yang agak sukar untuk tersenyum,sesekali sahaja,jika sesuatu yang menyebabkan kita rasa hendak tersenyum.Pada ketika dalam keadaan biasa wajah Makbonda tidak tersenyum malah sebaliknya, Makbonda amat maklum perkara ini. Jika ada orang tercandid camera wajah Makbonda tanpa bersedia…..huh memang tidak lebih tidak kurang,macam orang sombong…….memang situasi ini Makbonda sendiri kurang senangi…..tetapi Makbonda tidak dapat mengubahnya.

Nasihat untuk diri Makbonda;

Para saintis mendapati senyum dan ketawa merupakan satu senaman berbentuk jogging dalaman di mana dapat merangsang seluruh tubuh dan mampu memberi manfaat berguna kepada sistem saraf otak dan juga hormon-hormon.

Rasulullah saw. bersabda,
فقال: (وتبسمك في وجه أخيك صدقة) رواه الترمذي وصححه ابن حبان.
“Senyummu di depan saudaramu adalah sedekah.” At Tirmidzi dalam sahihnya.
Dari Jabir ra., ia berkata, "Sejak aku masuk
Islam, Rasulullah saw tidak pernah menghindar dariku. Dan beliau tidak
melihatku kecuali beliau pasti tersenyum kepadaku." (HR. Bukhari dan Muslim)

Di persekitaran Makbonda terdapat seorang ibu tunggal yang masih muda(sebab lebih muda dari Makbonda)sumainya pulang ke Rohmatullah dengan meninggalkan rumah dan tanah yang agak menyelesakan hidupnya. Ibu ini sangatlah sopan tingkahlakunya dan sentiasa terukir senyuman di bibirnya,samada semasa suaminya masih ada di sisi atau telah pergi. Beliau mengalami kehidupan agak sukar sejak akhir-akhir ini kerana di musuhi oleh para surirumah jiran tetangganya kerena suami-suami mereka telah terbius asmara terhadap beliau.Beliau datang ke sekolah untuk mengambil wang derma anak yatim untuk anaknya.Dari satu perkara ke satu perkara kami berbual dengannya sehingga terlerai perkara sukar yang di tanggunginya.Setelah beberapa kata-kata perangsang yang kami berikan padanya maka pulanglah si ibu ini ke rumahnya. Yang tinggal kami 3 orang kaum Hawa dan seorang kaum Adam.Tiba-tiba terkeluarlah kata-kata dari kaum Adam yang seorang itu;

“Patutlah,tidaklah normal sesaorang kaum Adam jika tidak tersihir melihatnya. Dengan santun dan senyuan yang sentiasa terukir,jika dahulu ada tembok yang menghalang sihiran tapi bila kini tembok sudah runtuh maka makhluk bertanduk mengambil tampatnya,maka terjadilah kemabukan asmara para suami-suami jiran tetangganya. Oleh itu wahai kaum Hawa bila kamu berhubungan dengan kaum Adam selain yang muhrim ,berhati-hatilah, senyumanlah seadanya sahaja,sembunyikan kemanjaan yang menggoda itu,berilah pada yang selayaknya.Saya bercakap ni mewakili kaum Adam.”

Jadi senyum hanya pada yang hak sahaja.


“(Yaitu) wanita-wanita yang menyimpang dari ketaatan dan menjadikan hati laki-laki cenderung kepada kerusakan (kema’shiatan)”.
(H.R. Ahmad dan Muslim)

Catatan Popular