DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Khamis, 30 Disember 2010

"Apabila berlaku kiamat dalam keadaan di tangan kamu ada anak pokok maka hendaklah dia menanamnya.(hadis riwayat Ahmad)


Biasanya kebun sayur terletak di belakang rumah atau tempat yang jauh dari halaman.Akan tetapi sebenarnya tanaman sayur-sayuran memiliki keunikan dan keindahan yang tersendiri. Jika sayur-sayuran dijadikan sebagai elemen penyeri sesuatu kebun/taman,ia mampu memberikan suasana yang nyaman dan mneyenangkan. Buah tomato yang mereh menyala ditanam dalam bekas yang cantik boleh menjadi daya penarik dalama sesebuah kebun/taman. Demikian juga dengan brokoli atau salad merah yang ditanam secara berkelompok,mamou memberikan suasana semulajadi yang menawan. Lebh dari itu,sayur-sayuran memiliki kelebihan dan munafaat yang sangat berguna untuk kesihatan kerana kaya dengan zat mineral dan vitamin..

Sebenarnya ini adalah diantara synopsis sebuah buku yang makonda beli di Pesta MAHA 2010 di Serdang tempoh hari. Terbitan Synergy Media,Di tulis oleh 3 orang penulis dari Indonesia, Yati Supriati,Yuyu Yulia dan Ida Nurlaela dan Editor Mohd irwan Kamil. Dalam banyak-banyak both,hanya satu yag menjual buku.

Di belakangnya adalah Penghasilan baja Kompos.Ketiga-tiga buku ini adalah saling melengkapi antara satu sama lain. Memang sepatutnya di miliki oleh mereka yang mempunyai hobi berkebun.

"E e,moleknya bunga-bunga kakak ni,tangan kakak sejuklah,semua bunganya menjadi" Puji salah seorang adik ipar yang berkunjung kerumah sehingga kembang kempislah hidung Makonda menampung ria'nya.

Bukan sejuk tanganlah dik oi,bercucuk tanam ni bukan bakat. Cukup keperluan asas cahaya matahari,air dan udara,hiduplah tumbuhan tu,ini semua dah belajar dalam tahun satu lagi. Tinggal bila dah mula membesar tumbuhan perlukan nutrien dari tanah sekelilingnya,lalu di tambahlah baja. Tanpa baja pun boleh tapi kuranglah subur tumbuhan tersebut dan kurang baiklah hasilnya. Satu lagi petua bercucuk tanam adalah bercucuk tanam dengan jiwa.Jika tidak berjiwa maknanya diabaikan keperluan asas seperti tidak di siram,atau diletak ditempat yang tidak sesuai,maka pendeklah hayat tumbuhan tersebut. Kalau anugerah pun ialah kreativiti bagaiana mahu mencantikan tumbuhan tersebut,dari segi bentuk atau susunan.

Buku di atas telah menambah inspirasi pada Makbnda yang punya daya kreativiti yang amat rendah ini. sebanarnya Makbonda rasa tercabar bila berjalan-jalan di rumah-rumah bagan cina yang amat terhad tanah di halaman rumahnya tetapi digunakan sepenuhya dengan mengisi tong-tong ikan buruk dengan tanah,lalu ditanam berbagai-bagai jenis tanaman.Mereka tidak percaya dengan keselamatan sayur-sayuran di pasar.

Kelebihan kita bercucuk tanam adalah sebagai trapi. Ianya memberi ketenangan semasa berinteraksi dengan pokok. Bercucuk tanam memang memberikan ketenangan kepada jiwa dan menyihatkan badan dan menyegarkan otak.

Daripada Anas r.a. katanya, Rasulullah s.a.w. bersabda: "Tidak ada seorang muslim pun yang menanam pokok atau mengusahakan pertanian lalu burung, manusia atau binatang memakan daripadanya kecuali akan menjadi sedekah untuknya. (hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim)



gambar di bawah diambil dari tingkap bilik tidur Makbonda

Selasa, 28 Disember 2010

Membeli belah

Antara tempat yang Syaitan paling suka ialah pasar atau tempat membeli belah.Mengapasyaitan suka? kerana ketika itu mudah sangat dia menguasaai nafsu-nafsu manusia. Itu sebab Rasulullah mengajar kita doa untuk masuk pasar.

‘Barangsiapa masuk ke dalam pasar dan mengucapkan:
لاَ إِلَـهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ يُحْيِيْ وَيُمِيْتُ وَهُوَ حَيٌّ لاَ يَمُوْتُ، بِيَدِهِ الْخَيْرُ، وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرُ.
“Tidak ada Ilah yang berhak disembah selain Allah, Yang Maha Esa, tiada sekutu bagiNya. BagiNya kerajaan, bagiNya segala pujian. Dia-lah Yang Menghidupkan dan Yang Mematikan. Dia-lah Yang Hidup, tidak akan mati. Di tanganNya kebaikan. Dia-lah Yang Mahakuasa atas segala sesuatu.”

Rasulullah SAW bersabda, “Tempat yang paling dicintai Allah adalah mesjid dan yang paling dibenci-Nya adalah pasar”

Di pasar bermacam-macam ada,dari bahan keperluan asas sehinggalah bahan kehendak nafsu.Sebab itu sebelum masuk ke pasar pasang niat dahulu,apa barang yang kita hendak cari.

Sebenarnya Makbonda nak cerita pengalaman ke Malaysia Agriculture, Horticulture & Agrotourism(MAHA) pada 1 desember 2010. Rasanyatak terlambat sangat lah,baru sebulan. Sebelum pergi sudah berapa kali di ingatkan pada anak-anak bahawa tempat itu besar,tidak mungkin dapat di terokai dalam masa 5 jam. Jadi tumpukan pada Hall dan kawasan jualan bahan-bahan pertanian sahaja.Cadangan di persetujui.Kami akan cari produk makanan halal untuk mereka dan bahan-bahan pertanian untuk emak dan abah.Bila tiba di hal B,C dan D,mulalah rambang mata. berapa banyak both yang menyediakan produk yang dicari,semuanya mewarkan keistimewaan sendiri,dan menyediakan sample untuk di rasa.Masing-masing kata "Susah nak cari ni,tak ada jual kat tempat kita." Ia lah tu,sila lah oder,abahlah yang bayar.

Walaubagaimanapun Makbonda dan suami masih tida lupa diri. Target untuk mendapatkan bahan-bahan pertanian masih diteruskan. Akhirnya dapat juga beberapa jenis baja kompos dan bahan anti serangga&kulat organik.

Sejenis baja yang dihasilkan di UPM

Baja organik dari tinja kambing

Penghalau serangga organik,dibuat dar bahan organik,seperti cili,serai wangi dan lain-lain. Tidak merbahaya pada kesihatan kerana adalah bahan-baha dar tumbuhan.


Dan Makbonda yang ulat buku ni tidak melepaskan peluang mendapatkan uku-buku ini yang hanya satu-stunya both yang menjual buku.



Nanti Insyaallah akan makbonda kongsikan kandungannya.

Isnin, 27 Disember 2010

Persimpangan

“Apa kelainan sambutan tahun baru tahun ini Tan Seri”Kata Juruacara jelita.

“Oh kelainan?, pastinya berbeza dengan tahun yang lepas,kali ini sambutan akan diadaka di dataran Merdeka” Jawab Tan Seri Kacak berkepala sexy.

“Mengapa di dataran Merdeka?,bukan di Putra Jaya seperti yang telah lepas?” Juruacara jelita tambah teroja.

“Oh Kerana saya dapati pengunjung labih ramai dan sedia ada di Dataran Merdeka,setiap tahun walaupun tidak ada upucara negara, pengunjung begitu committed menunggu menjelangnya tepat 12 malam.Mereka memberikan sambutan sungguh meriah,mereka bersorak gembira tanpa rusuhan yang boleh menejejaskan keselamatan Negara.Tidak kira tua muda,berbagai bangsa 1 Malaysia. Menyemarakan sambutan tahun baru kali ini.” Tan Sri kacak bertambah bersemangat.

“Wow,Sambutan yang menggalakan ya tan Seri.Tentu sekali atucara yang vogue dan menarik.”Juruacara jelita sambil mengembangkan kipas made in China.

“Sudah semestinya,mereka datang tidak kira waktu,sejak pukul 7,hinggalah 4 pagi.untuk memeberi sokongan.Beberapa artis telah pun diundang untuk sama-sama memeriahkan sambutan kali ini.” Wajah Tan Seri kacak bertambah berseri-seri dengan terbatuk-batuk kerana kelelahan..

“Berapa ramai sasaran pengunjung kali ini”Juru acara jelita sambil mengecil-ngecilkan mata.

“Kali ini sasaran pengunjung adalah 1 juta berbanding 800,000 pada tahun yang lepas. Artis yang akan membuat persembahan pada konsert ini juga datang dari pelbagai latar belakang, bersesuaian dengan matlamat konsert ini kita mengharapkan kehadiran penonton yang lebih ramai di Dataran Merdeka untuk memeriahkan konsert ini berbanding tahun sebelum ini.” Tan Seri Kacak termengah-mengah menghabiskan ayat tanpa noktah itu.

“Apalah orang tu,dah tua tapi nak sambutan tahun baru konsert-konsert,malam-malam pun nak suruh orang datang, kan Mak Ngah,Ustazah kata bulan Ogos nanti banyak orang buang bayi”

Alamak ,potong stim betulah Arif ni. Orang tengah nak dengar promosi,tengah fikir nak komen,dia dah komen dulu. Apalah nak dibandingkan Arif yang baru sembuh dari bersunat dengan tan Sri Pengarah bank itu.Tahniah pada Ustazah Arif kerana memandu Arif membuat pilihan di persimpangan.

“Arif,bersyukurlah kamu,seusia 8tahun Allah sudah letak kamu di persimpangan yang benar”

Rabu, 22 Disember 2010

....rantai....


Mona,nama asalnya Mas Mona,Seorang menantu, yang cukup liat pulang kerumah mertuanya,pada suatu hari terpaksa pulang juga kerana si suaminya akan berkumpul adik beradik untk membincangkan hal kenduri walimah adik bungsunya.Sesampainya hari telah gelap.Bangun pagi anak yang berusia 1 lebih ditimpa selesema dan suhu badan agak berbeza dari paras normal.Seharian si menantu meriba anaknya tanpa melakukan kerja-kerja lain di rumah mertuanya.

Kak Laila, yang setengah anak Mak Odah suka jaga tepi kain orang,tapi tidak kata Mak Odah, datang dan cukup impati melihat kegelisahan Mas Mona.

“Anak demam ke Mona?”

“Ye,ni yang I tak selesa ni,I cukup susah bila anak demam”

Padahal masa anak tak demampun dia sentiasa tidak selesa sepanjang berada dirumah emak mertuanya.

“Biasalah anak demam Mona,akak dah bela 7 orang anak,demam macam ni nak kuatkan stamina dia,nak bagi aktif antibody dia”

“Ye lah the problems is ia tak suka anak demam-demam ni,takut jangkitan ke otak,tu lah I dah rasa something happened before bertolak dari rumah lagi,tapi dady dia beria sangat nak datang sini,hati seorang mummy tau,dapat rasa somethings happened kat anak-anak,dia apa tau,asyik asyik nak balik rumah mak dia je,dia syok sembang ngan adik beradik dia,tak fikir anak. Itu yang I geram sangat kat Joe tau,bukan nak faham hati I”

“Ya lah Mona,betul kata kamu,hati seorang ibu,sampai besar pun anak,hati seorang ibu,tetap sama,satu hari baby ni besar macam Marjoned juga. Walau dah kahwin kena balik jumpa mak dia jugak….. kan baby kan,” Sambil mendemah-demah dahi baby yang katanya demam taklah berapa panas yang mengatakan dia demam panas,sebenarnya hanya selsema biasa.

“Kalaulah isteri kamu tak nak balik, kesian mamy kamu tau,sok dah besar jangan buat macamtu ye sayang.”

“The reason why I don’t like her, but its true”jiwa Mona bermonolog.

Tapi itu Mona dulu,Mas Mona sekarang sudah mesra balik rumah mertua.Dia tidak mahu perilakunya di warisi oleh anak-anaknya nati,dia mahu putuskan rantai itu.Terimakasih Tuhan,turunkan insan penjaga tepi kainnya.

Sabtu, 18 Disember 2010

Pilih,jangan tak pilih.

(Suatu hari dalam sebuah kereta,seorang Makbonda dan anak pra remaja)

"Eleh,dia tu memilih kawan mak"

"Memanglah kene memilih,masaalahnya?"

"Dia pilih kawan yang kaya-kaya,cantik-cantik,pandai-pandai,yang tak, dia tak layanpun"

"Awak antara pilihannya?"

"Suka hati dia,dia nak kawan kawan,dia nak tinggalkan kita bila-bila masa je"

"Alhamdulillah,kalau kita bukan pilihannya. Kawan dengan orang kaya-kaya kita akan jadi boros bernafsu besar,kawan dengan orang cantik-cantik je kita akan jadi ujub,kawan dengan orang pandai-pandai je kita kan jadi riak,yang baiknya kawan dengan orang berakhlak,kita kan jadi orang selamat"

"Kalau orang berakhlak tu tak nak kawan kita?"

"Tanyalah diri kita,kenapa ye?dia mesti nak cari kawan berakhlak juga.Akhlak boleh di ubah,tapi kaya cantik,pandai kurniaan Allah,kita tak mampu nak ubah"

Tapi kalau dia kaya,cantik,pandai tapi berakhlak,lebih baik kan mak?"

"Semestinya"



Diriwayatkan daripada Abu Hurairah r.a, sesungguhnya nabi s.a.w bersabda:
Seseorang akan terpengaruh dengan agama (akhlak) sahabat karibnya. Oleh yang demikian, perhatikanlah (berhati-hatilah) salah seorang di antara kamu dengan siapa dia boleh berkawan.

(Hadis riwayat Abu Daud).

Khamis, 16 Disember 2010

Bubur Asyura........


"Ustaz ada kat rumah Laila? kalau dia nak ke pekan Mak Odah nak kirim kacang hijau,kacang dal,kacang merah,kacang sayur,kacang kuda,kacang tanah dan kacang-kacang"
Tiba-tiba mak Odah muncul di belakang Kak Laila yang sedang membelek semaian benih kailan di taman sayurannya.

"Mak oi!,berapa banyak kekacang ni Mak odah,nak bua apa?"

"La, kamu tak ingatke kan 10 Muharram,nak buat bubur asyuralah,Kamu tak buat ke?" Mak dah menjengilkan mata.

"Siapa yang suruh Mak Odah buat?"

"Eh kena buat, 10 Muharram ni,tak ada sapalah suruh, semua orang buat. Emak mak Odah dulu buat,lepas tu emak pada Mak Odah pun buat,emak pada emak pada emak ada emak mak Odah dulu-dulu semua buat,kamu orang muda mana tahu."

"Agak-agak kalau tak buat dosa tak Mak odah"

"Idaklah dosa,tapi dah biasa orang buat."

"Sebenarnya tak ada siapa suruh buat Mak Odah,yang Nabi suruh ialah puasa,Kalau Nabi suruh maknanya dapat pahala."

"Jadi dosalah buat ye?"

"Tak dosa,tapi sia-sia. Kita belanja beli macam-macam kacang semata-mata nak buat bubur yang Nabi tak suruh pun. Boleh buat sekadar nak makan,hukumnya harus,kita bagi kat orang makan dapat pahala sedekah,lepastu buat tak semestinya bulan ni,boleh buat bila-bila bulan-bulan lain pun"

"Huh manalah aku tau Laila,dari kecik mak aku dah ajar gitu,baru ni aku tau,ooo kena puasa ye? Aku tengok je kat TV ustaz tu cakap macam tu jugak,tapi aku ingat untuk orang lain."


Daripada ‘Aisyah r.a berkata yang bermaksud: “Orang-orang Quraish di zaman jahiliyah berpuasa pada hari ‘Asyura, dan Rasulullah SAW juga berpuasa pada hari A’syura. Maka apabila Baginda datang ke Madinah, Baginda berpuasa pada hari itu dan menyuruh orang ramai berpuasa. Apabila difardhukan kewajipan puasa Ramadhan, ditinggalkan puasa pada hari ‘Asyura lalu Baginda bersabda: "Sesiapa yang mahu, maka dia boleh berpuasa, dan sesiapa yang tidak mahu berpuasa, maka dia boleh tinggalkannya". (Riwayat al-Bukhari & Muslim)


Isnin, 13 Disember 2010

Bermudik ke hulu,berenang ke tepian...


Makbonda menghantar gadis remaja untuk mengikuti Satu Kem Remaja. Usai Kem,dalam perjalanan pulang Makbonda buka luahan hatinya.

“Ok,Kem tu,semua Ok,program pun bagus,abang-abang dan Kakak Fasipun bagus jugak,terimakasihlah Mak hantar jauh-jauh,keluar belanja pulak tu. Tapi paling tak ok ialah group kita orang. Tak adil,berat sebelah,keroni,pandangan dia orang je yang betul,orang lain tolak tepi,membosankan”

“Mana pulak keroni,kan masing-masing dari ibubapa yang berlainan”

“Dia orang pentingkan kawan sebilik,siapa bilik berlainan tak di layannya.abang Fasi pun tau,Nak jaga hati dia orang layan jelah.”

“Tengok masa penutup tu Ok je,bukan main kuat suara,banyak dapat pujian”

“Ialah,kem ni 3 hari je,kita bolehlah bertahan, ikutje kerenah dia orang,tak ikut nati apapulak kata abang fasi,kalau tiga minggu tak taulah,dah meletup rasanya”

“Belum tentu,mungkin tambah erat,bertangisan masa berpisah lagi. Sebenarnya dalam masa 3 hari tak cukup nak mengenali satu sama lain.Memang satu cara yang baik kita layan,demi kedamaian,kalau ada masa cuba kita betulkan dengan cara berhikmah.Ada kalanya kita rasa orang lain tak betul,mungkin kita juga penyumbang.Tapi kalau kita yakin yang kita di pihak yang betul , berusahalah mengubahnya,jangan lupakan juga berdoa.”


Sampai rumah,Makbonda gougle tip-tip hebat dalam pergaulan,semoga bermunafaat.Pada Konsltan Kem Tersebut Makbonda cadangkan agar di tambah slot panduan dalam Pergaulan,kerana isu itu jugalah anatara yang menjadikan remaja keliru dalam memilih identiti diri.

Tip-tip hebat dalam pergaulan

1) Jaga solat dan lakukan ibadah-ibadah khusus dan umum yang lain.
2) Sentiasa bersangka baik terhadap semua orang (walaupun kita perlu berwaspada setiap masa).
3) Sentiasa memberikan senyuman ikhlas kepada orang di sekeliling kita.
4) Banyakkan bersedekah, samada dalam bentuk wang, senyuman, bantuan tenaga, masa, nasihat, idea, pandangan, sokongan moral dan doa yang berterusan.
5) Sentiasa memperbanyakkan sabar. Nabi s.a.w. pernah berpesan supaya mencari 144 sebab sebelum kita memarahi orang.
6) Sentiasa ceria apabila berjumpa dengan orang lain. Pastikan setiap orang seronok
berinteraksi dengan kita.
7) Pamerkan perasaan sayang dan sentiasa sayang -menyayangi antara satu dengan yang lain.
8 ) Bentuk dan pamerkan sahsiah yang positif setiap masa. Peribadi yang kurang sopan akan menyebabkan orang lain rasa mual terhadap kita.
9) Amalkan sunnah-sunnah harian setiap masa dan insyaAllah orang lain akan tertarik kepada kita.
10) Jika wujud sebarang perasaan sombong atau benci terhadap orang lain, terus ingatkan diri kita tentang mati. Kita mudah insaf dan balik ke pangkal jalan apabila mengingati mati.
11) Sentiasa syukur dan redha atas pemberian Allah swt.
12) Sentiasa memberi salam dan ucap selamat kepada orang lain. Pemberian salam akan mengukuhkan hubungan sesama manusia.
13) Pamerkan simpati kepada setiap individu- individu yang memerlukan simpati dan perhatian.
14) Jadilah pendengar dan kawan yang setia.
15) Sampaikan berita baik tentang orang lain dan sembunyikan kelemahan atau keburukan orang lain.
16) Sentiasalah bermaaf-maafan sebelum berpisah dengan seseorang dan iringi perpisahan dengan doa.
Terlebih Dahulu Baiki Diri
Untuk menarik perhatian orang lain terhadap diri kita, kita perlu terlebih dahulu menyayangi dan memperbaiki diri kita. Orang yang mengasihi dirinya tidak akan melakukan sebarang kegiatan yang boleh men-sabotaj dan merosakkan dirinya. Setiap tindak-tanduknya akan dilakukan secara berhikmah dan sentiasa memikirkan perasaan orang lain.
Ingatlah pesanan seorang sarjana:
“Orang tidak kisah setakat mana yang anda tahu (berilmu), sehinggalah mereka tahu yang anda kisah terhadap mereka.”
Wallahu’alam

Isnin, 6 Disember 2010

Sanah Helwa........


Pada 11 tahun yang lalu 7 Desember jatuh pada 29 Sya'ban 1420. Pada hari itu aku melahirkan anak ke enam iaitu anak bungsuku. Seusiaku ketika itu 39 tahun. Aku harapkan dia lahir pada 2000 rupanya telah tertulis itu lah tarikhnya. Nasib baik dia lahir ketika cuti sekolah,kerena kota cuti bersalinku telah tamat pada anak kelima sahaja. Jadi dikira hingga tarikh buka sekolah genaplah 42 hari.

Berdasarkan cerita pengalaman awal mengandungku sepertia biasa lah dengan morning sickneesku selama 120 hari. tapi kali ini aku mempunyai naluri yang berlainan berbanding dengan yang lepas-lepas. Seperti biasa aku mengalami habit air liur yang sentiasa keluar tidak berhenti-henti,kecuali ada objek di kulum. kali ini aku mengalihkannya dengan bermain game komputer, bermacam macam game yang aku mainkan. Dengan duduk di hadapan skrin jarak rasa loya dan aliran air liurku terhenti.Begitulah aku menghadapi hari-hari morning sickness,suamiku pun tak kesah,daripada asyik baring di sudut dan termuntah-muntah,biarlah duduk di hadapan skrin,selain amalan-amalan membaca surah-surah dalam AlQuran. Sehingga semasa tempoh itu aku dapat menyertai pertandingan membuat P&P dari powerpoint anjuran BTP dengan mendapat tempat ke 3. Kalaulah pada ketika itu aku sudah terjun di dunia blog,pasti banyak entry yang aku tuliskan.

Kata suamiku,"Apalah rupa anak abah ni,dalam perut maknya asyik bermain keyboard je"

Setelah habis tempoh morning sicknes,kadar kenaikan berat badanku amat tinggi,sehingg aku di syakia kencing manis,tapi negative setelah di periksa. Aku juga sering dinasihatkan agar sentiasa berhati-hati kerana risiko agak tinggi bersalin seusia ini. Sehingga malam sebelum dia lahir,tanda-tanda bersalin sudah dirasai pada malam itu,tapi dari pengalaman 5 kali bersalin pada masa yang lepas aku sudah mendapat firasat bahawa saatnya adalah sehingga besok pagi. Paginya sebaik sahaja suamiku pulang dari surau barulah aku memberitahu sumaiku. Jam 7 .00pagi kami bertolah ke hospital. Sesampainya 7.30 dia menurunkanku dan mempakir kereta,aku berjalan perlahan-lahan menuju wad,tiba-tiba aku terserempak dengan Nani,seorang jururawat yang suaminya satu sekolah dengan ku.


"Kak,sorang je ke,mana cikgu"
"Tengah mancari parking"
"Eh Kak muka kakak berpeluh-peluh,dah nak bersalin ni!"
Dia memapahku terus masuk dewan bersalin dan memeriksa saiz pintu rahim.
"Sah kak dah 8cm,dah masa ni"
Tanpa ada prosedur lain terus aku ditampatkan di katil bersalin dan setelah beberapa kali berusaha terus dia lahir. Tepat 8.00pagi.

Dia dinamakan Nurul Aimi Anis. Sebenarnya aku tida terlibat dalam pemilihan nama ini,ianya adalah gabungan dari cadangan ke lima-lima saudaranya juga Abah mereka.

Dia membesar dengar carta berat yang cantik,sehingga kini dia di kira obesiti. Betulah,apa perlakuan ibu semasa megandung adalah terlahir pada anak yang dikandungnya, sehingga aku belajar mereka blog dan facebook melalui dia. Tapi password dia adalah dibawah kawalanku,dan aku berkuasa untuk membuka akaunnya.






Doa untuk anak

Doa memohon rahmat, surah Ali-Imran, ayat 8-9.

Doa mohon zuriat yang baik, surah Ali-Imran (ayat 38).

Doa anak kerjakan solat, surah Ibrahim (ayat 40-41).

Doa anak taat kepada Allah, surah Al-Baqarah (ayat 128).

Doa diberi zuriat menyejukkan mata memandang, Surah Al-Furqan (ayat 74).

Doa anak pandai belajar, surah Al-Anbiya (ayat 79).

Doa anak lembut hati, surah Al-Anbiya, (ayat 69) atau Al-Hasyar (ayat 22-24).

Doa anak rajin sekolah, surah Taha (ayat 1-5).

Sabtu, 4 Disember 2010

Hijrah


Begitulah,bila ketikanya beberapa hari menjelang hariraya,tidak kira hariraya Aidail Fitri atau hari raya Aidil Adha, seboklah Mak Odah memikirkan apa persediaan hidangan masa malam sebelum tibanya hariraya. Seluruh emosi dan jasmani ditumpukan untuk itu. Hariraya baginyaadalah hidangan yang disediakan pada paginya,sejak dia kecil hinggalah telah bercucu cicit. Memang itulah yang teracu dalam mindanya. Masa anak-anaknya kecil dulu,anak-anak akan berebut-rebut menikmati hidangan yang sangat istimewa berbanding hari-hari lain.Bila anak-anak telah bekerja,berumahtangga dan tinggal jauh,mereka sudah tidak begitu troja dengan masakan istimewa setahun sekali itu,kerena keistimewaan makanan tersebut sudah diperolihi sepanjang tahun,jadi nilai gahnya agak mengurang..

Sehinggalah tiba pada suatu hariraya aidiladha. 2 -3 hari sebelumnya sudah sebok kesana kemari berbasikal menempah itu dan ini,dia lupa daripada dia kesana kemari menempah itu dan ini,lebih afdhal jika dia berpuasa sunat Zulhijjah,dia lupa mengapa iduladha itu di sambut,dia lupa,baginya hariraya masak istimewa macam sedari muda dahulu hinggalah ketika ini. Arwah sumainya dulu pun tidak pernah mengajarnya.ada juga sekali-kali di siarkan di tv,cara-cara menyambut hari raya,tapi semuanya itu bukan untuk dia, itu untuk untuk orang lain.. Samalah juga seperti drama-drama kat tv tu. Selepas maghrib,ketika umat lain bertakbir hariraya Mak odah terus menyempurnakan satu demi satu menunya. Sambil mengintai-intai jalan masuk kehalaman,dengan harapan satu demi satu kereta akan berpakir di halaman. Sehinggalah jauh malam,jam 2.30am barulah sebuah kereta berderum.

“Alaaah, Si Jonet pulak yang balik,aku tungg Si Kudin ngan Si Limah.”

Hati Makodah tecalar sedikit demi sedikit. Hampa,marah berbaur-baur,biji-biji ketupat seolah-olah menjelir-jelirkan lidah,mengejak-ngejaknya.Lalu jadilah tempat mak odah melempiaskan amrahnya.

Sehingga menjelang pagi,nampaknya hidangan istimewa ini rezekei Si Jonet anak beranak sajalah,pagi-pagi bangun hidangan telah tersedia,dengan berlatarbelakangkan takbir hariraya di tv dan radio yang diselangselikan dengan rancangan khas Idul Adha.Jonet saje yang pergi solat sunat hariraya seorang diri,itupun sebab nak jumpa kawan-kawan bermain di parit semasa kecil-kecil dahulu. Tanpa di pelewa pada emaknya.

Mak odah pedih melihat ketulan ketupat yang tergantung berumpun-rumpun yang di ikat sepuluh sepuluh itu,dibekalkannya pada si Bedul untuk di bawa balik selebihnya dihantar kerumah Kak laila. Kak Laila menyambutnya dengan keshukuran,ialah kakak Laila ramai anak,tapi taklah beria menyediakan hidangan,sebab Suami kak lailapun tiada di sisi.Idul Adha Kak Laila lebih menghidupkan idul Adha dengan malan-amalan sunat hari raya.

Dengan Kak Laila di luahkan rasa rajuknya.Kesempatan itu di gunakan oleh Kak Laila untk mentazkirah Mak Odah sedikit demi sedikit.


Tapi itu adalah cerita Mak Odah yang lama,Mak Odah yang baru tidak begitu. Mak Odah telah menghijrakan diri,saetahun demi setahun semakin ada peningkatan.Telah berubah cara menghadapi hari raya. Hari raya bukan hari pesta makanan macam orang yang belum Islam. Mak odah juga tidak mahu melayan rajuknya lagi. Yang penting dia telah mendidik dan setiasa berdoa untuk kesejahteraan anak-anak ,tanggungjawab . merekalah utunk mengingati bakti ibu-bapa mereka. Tidak perlu mak Odah mengungkit-ungkit apa yang dia telah lakukan dulu,berbuat baik kepada sesaorang bukanbermakna orang itu yang membalasnya,tapi Tuhan akan menurunkan balasannya melalui orang lain.. Biarlah.Mak Odah redho. Tahun baru akan menjelang, Mak odah sentiasa berdoa agar dia dapat terus menaikan makam iman dan ketaqwaannya.

Catatan Popular