DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Isnin, 28 Oktober 2013

OH IBU




Saya sangat tersentuh bila mengikuti satu pengogsian dari FB warga perihatin. Luahan dari seorang yang bernama Rozie Em. Beliau menghantar luahan pengalaman kehidupan yang pernah beliau lalui sebagai anak yang ibunya bekerja. Dari perkongsian tersebut ramai pengomen yang memandangnya secara posistif tidak kurang juga yang negetif. Ada yang secara emosi menuduh penulis sebagai menderhaka kepada ibu,membuka aib dan sebagainya.

Ini komen admin FB tersebut.

DrMas Mohd Dua"RAMAI dari kita yang mengulas menggunakan emosi berbanding akal dan iman. Rozie ini tidak mendedahkan diri dan identiti ibunya. Beliau sekadar kongsikan kesan trauma seorang anak terhadap tekanan pengasuhnya. Terlalu banyak kita dengar kisah anak yang teraniaya didalam jagaan pengasuh. Ada yang terbiar seharian tidak berbasuh beraknya, ada yang dibiarkan kelaparan, malah ada yang parah luka dan maut juga. Ambil perkongsian anak ini untuk menyedarkan kita naluri seorang anak. Jangan kita kata beliau menderhaka, tidak berterima kasih kepada sang ibu dan sebagainya. Tiada siapa kenal dia dan identiti ibunya, jadi yang berguna kepada kita ialah BELAJAR MENGENAL KESAN TRAUMA JIWA ANAK KITA. Jangan jadi ibu bapa yang tiada perasaan dan timbang tara. Kemudian sama-sama kita cari jalan bagaimana untuk mengelakkannya dari berlaku terhadap anak kita pula. Kalaupun terpaksa tumpang pada pengasuh, pilihlah yang amanah dan ikhlas. Jangan asal boleh sahaja."

Setiap orang ada bahagian yang Allah tetapkan dalam kehidupan. Ada orang begitu mudah kehidupannya juga sebaliknya. Isunya ialah dilema ibu bekerja. Ada orang mudah urusan meninggalkan anak semasa bekerja,mendapat pengasuh yang baik,yang dapat mendidik anak kita dengan lebih baik berbanding dengan kita. Bagi yang bernasib baik tidak menghadapi masalah berutunglah mereka,tapi yang sebaliknya,kesana kemari mencari pembantu untuk menjaga anak,ada yang dihantar ketempat lain seperti contoh diatas atau mencari orang untuk datang kerumah. Ngeri mendengar bermacam-macam cerita,ada yang dikongsi dalam youtube.MasyaAllah,zuriat kita yag kita belai bagai menatang minyak yang penuh,naymuk mengigitpun kita marah,rupa-rupanya menjadi alat melempias emosi pembantu rumah yang mendapat habuan dari % pendapatan kita.

Ada orang bernasib baik kerana suami menggalakan untuk menjadi surirumah walaupun berpendidikan tinggi.Walaupun ramai yang mencemuh "Belajar tinggi-tinggi tapi tak nak guna untuk berkhidmat pada masyarakat".Masyarakat itu datangnya dari mana?,bukankah dari individu juga. Kalau individu sihat sihatlah masarakat. Orang belajar tinggi mestilah mempunyai IQ dan EQ yang tinggi.Dengan kelebihan tersebut dapatlah melahirkan anak-anak yang sihat rohani dan jasmani,maka menyumbanglah kepada kemaslahatan masyarakat.

Walaupun saya Ibu yang bekerja,saya menghargai ibu yang surirumah sepenuhnya.Saya adalah tergolong didalam yang bernasib baik dalam masaalah penjagaan anak-anak.semasa bersekolah rendah saya bawa semua anak-anak ke sekolah yang sama. Semasa kecil ada Makcik sebelah rumah yang datang menjaga anak-anak dan balik sebaik sahaja saya pulang kerumah.Beliau menjaga seperti cucu sendiri,dimarah kalau salah,dipujuk kalau merajuk. Sesekali makcik tersebut bercuti nenek mereka di sebelah rumah akan menggantikannya.Walaubagaimanapun kerisauan saya tinggi semasa anak tidak sihat,saya bimbang akan menyusahkan penjaganya,biarlah anak menagis atau merengek ditangan kita dari ditangan orang lain. Saya meninggalkan susu sendiri di dalam botol,kerja itu bukan mudah,seawal pagi kena bangun sebelum bayi menyusu,kalau tidak perahan tidak banyak.Kena menjaga makanan untuk memastikan susu dalam keadaan maksima,mengelakan makanan yang menyebabkan kurang susu seperti makanan manis. Disekolah juga saya akan memerah susu dua tiga kali.anak anak menyusu sehinggalah saya mengandung seterusnya sekurang-kurangnya sehingga 2 tahun.

Dari cerita diatas para ibu yang bekerja patut bermuhasabah diri,disamping kelihatan anak-anak macam seperti biasa sahaja rupa-rupanya memendam rasa kerinduan kehangatan kasih sayang ibu. Sedangkan ibunya ingat anak-anak sudah cukup dengan kebendaan yang dibekalkan. Nasib baik  penulis diatas menjadikan trauma yang dialaminya kepada iktibar untuk membuat yang lebih baik.Bukan menjadi dendam yang memudaratkan.

Saya pernah bermalam dirumah seoran ipar,yang setiap hari bertolak dari rumah jam 7pagi,pulang jam 7malam.Beliau menghatar anak ke rumah adiknya pagi dalam perjalanan ke tempat kerja dan mengambil dalam perjalanan balik. tiba dirumah terus mandi,solat,dan membuat kerja dapur. anak telah dimandikan oleh yang mengasuhnya,sementara ibunya menyiapkan kerja dapur anak bermain bersendirian dan tertidur. Setiap hari itu yang berlaku,dia mengakui kadang beberapa hari mereka tidak dapat bersama.Masyaallah    sebak kalbu saya. Saya syorkan kepadanya sekurang-kurangnya luangkan masa peluk dia sekejap sebelum tidur.ataupun gunakan hujung minggu sepenuhnya.

“Barang siapa yang bertaqwa kepada ALLAH nescaya DIA akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberikannya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka. Dan barang siapa yang bertawakal kepada ALLAH nescaya ALLAH akan mencukupkan (keperluan) nya. Sesungguhnya ALLAH melaksanakan urusan (yang dikehendakin) nya. Sesungguhnya ALLAH s.w.t telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu.”
[Surah AT-TALAQ : Ayat 2-3]


Abdullah bin Abbas Ra. Menyampaikan bahwa Rasulullah saw. Berkata , “ Sayangi-lah anak-anak-mu dan berilah mereka pendidikkan yang pantas “. ( HR. Ibnu Majah )
 

  “ Tekunilah anak-anak-mu dan perbaikilah kesopanan mereka.” (HR.Ibnu Majah) ( tekun dalam hal pendidikan moral , akhlaq , Etika sopan santun dll ) ,

“ Tidak ada pemberian yang paling utama dari seorang ayah kepada anak-nya , selain ( pemberian ) berupa kesopanan yang baik . “ ( HR. Tirmidzi ) ,

Seorang datang kepada Nabi Saw. Dan bertanya : “ Ya Rasulullah , apa hak anak-ku ini ? , Nabi Saw. menjawab , “ memberinya nama yang baik , mendidik adab yang baik ( budi pekerti yang baik ) , dan memberikan kedudukan yang baik (dalam hatimu) (HR. Aththusi ) ,

 Rasululloh SAW. bersabda , “ Diantara hak anak atas orang tua adalah memperbaiki adabnya dan mem - berinya nama yang baik.” ( Al Hadits )

  Abu Qulabah menyatakan bahwa Rasulullah pernah bersabda , “ Siapakah yang paling pantas menjadi orang yang diberi pahala ( oleh Allah SWT. ) daripada orang-orang yang mengeluarkan hartanya untuk anak-anaknya agar mereka selamat dari pada kemungkinan mengemis/meminta-minta dan menjadi makmur" ( HR.Tirmidzi )
 

Rabu, 16 Oktober 2013

QURBAN

Alhamdulillah,Yang telah memberi kesempatan untuk saya merasai situasi Idul Adha tahun ini. Namun entah bangaimana tahap kesyukuran,Hanya allah yang menilai. Astaghfirullahuladhim.

Indahnya musim ummah berebut-rebut mencari  keredaan.Disana-sini menunaikan ibadah Qurban,dengan berbagai-bagai kaedah. ada yang di Masjid dan suaru,ada yang dihalaman  rumah,tidak kurang juga yang keluar negara melalui badan-badan NGO. Secara individu saya lebih gemar berqurban ke negara-negara yang dhaif dari segi keperluan makanan. Dari cerita mereka yang pergi mereka berjumpa dengan daging setahun sekali. Sekarang mudah sahaja untuk prosesnya. Semudah klik di keyboard melalui Maybank2u,boleh ekses mana-mana NGO yang berkenan untuk menguruskannya.Tidak perlu diwawarkan merata-rata.

Dulu-dulu di masjid-masjid kadang-kadang ada satu badan yang menghantar lembu-lembu untuk di Qurbankan,saya yang cetek ilmu ini tertanya-tanya sendiri,kalau dilihat tujuan ber Qurban ialah untuk mendekatkan diri sesaorang itu kepada Allah SWT,dan di niatkan untuk individu yang mengeluarkan belanja berQurban,dan individu itulah yang mendapat ganjarannya. Siapa yang mengeluarkan belanja untuk Qurban,dialah yang dapat ganjarannya. Tapi kalau satu badan tertentu,termasuk kerajaan negeri misalnya,pada siapa mahu diniatkannya?. Sekadar rakyat dapat merasai agehan daging,tapi siapa individu yang mengeluarkannya? rupa-rupanya pertanyaan hati saya terjawab juga bila kebelakangan ini nampaknya kerajaan Negeri Selangor telah ditegur oleh orang yang berilmu. Lembu-lembu yang dihantar ke masjid dijadikan infak untuk masjid atau surau,lalau masjid atau surau-surau ini membuka pada penduduk untuk berkongsi membiayai lembu tersebut dan bayarannya masuk ke tabung surau atau masjid. Sekurangn-kurang membuka peluang kepada pendudk yang berhajat untuk berqurban tetapi kurang berkemampuan.

Saya teroja juga melihat aktiviti berqurban di masjid-masjid lain,berbagai kaedah. Idul Adha tahun ini adik-adik lelaki saya masing-masing tidak dapat ber Idul Adha di kampung bersama ibubapa saya,masing-masing telah punya tanggungjawab di surau atau masjid qariah sendiri.Ada yang menjadi penyembelih ataupn sekadar bahagian melapah sahaja. Saya ucapkan tahniah pada Emak,kerana telah dapat mewakafkan anak-anaknya untuk masyarakat serta ummah.Emak tidak perlu bersedih atau merungut tanpa kehadiran adik-adik lelaki saya,sebab mereka punya tugas di qariah masing-masing. Insyaallah azam saya,selagi anak-anak berada dalam kerja-kerja Allah saya redha dipinggirkan.  Kena hayati konsep berQurban. Allah bukan mahu lembu,atau pisau tajam atau darah dan daging lembu,tapi yang Allah mahu ialah amal yang ikhlas yang berdasarkan taqwa kita.


Dengan adanya kemudahan maya ini adik-adik masing-masing menghantar gambar aktiviti mereka,Seronok melihat mereka memakai t shirt seragam. Dikampug saya belum ada budaya begini.





Inilah adik saya yang dulunya saya gendung dengan kain semasa usia saya 10tahun,kini mewakafkan dirinya dalam kerja-kerja Allah. Saya sangat tersentuh disini.Ya Allah kurniakanlah aku anak-anak lelaki yang seperti ini.





Ada juga yang memakai sistem kopon seperti ini

 


Seorang kawan bercerita,beliau menjadi sukarelawan masjid untuk mengedarkan kopun kerumah-rumah untuk menuntut daging Qurban. Seorang makcik meminta kupon lebih,kerana mahu daging lebih,untuk dibuat kenduri arwah anaknya,bila permintaannya ditolak dia kata dia kenal rapat dengan imam dan bilal masjid,Kalu minta pada imam gerenti dapat. Macam-macam rupanya cerita manusia . Buat masa ini di kawasan saya belum lagi penggunanannya,mungkin masyarakat disini yang saling mengenal antara satu sama lain belum memerlukan sistem Kopun sebegini.


“ Berjuanglah kamu dengan harta dan dirimu (jiwa raga ) kejalan Allah, itu yang paling baik untuk kamu kalau kamu mengetahui” ( al-Taubah: 41).

Catatan Popular