DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Ahad, 20 Disember 2015

Trip ponorogo hari 1

Saya membuka mulut pada Pakcik Samuri,adik emak seorang pesara dari Pengetua sekolah yang sering berulang alik ke Pulau Jawa. Saya pernah bercerita di sini http://makbonda61.blogspot.my/2012/07/asal-usul.html . Pertanyaan saya mengenai asal usul Datok dan Nenek kami.

Bila beliau tahu saya telah bersara terus dipelawanya untuk membuat trip ke sana. Pelawan Pakcik Samuri untuk ziarah ke ponorogo saya sambut dengan tangan terbuka.. Menurut nya kami akan ziarah kampung halaman datok sebelah emak,yang salah seorang cucunya pernah dibawa ke sini oleh pakcik. Disini dia membuat berbegai kerja termasuk berniaga di apsar malam. Beberapa tahun setelah cukup modal dia pulang ke kg halaman dan membuka perniagaan.

Kami bertolak pada 16 hingga 20 Sept 2015. Dalam rombongan itu kami berenam termasuk saya suami isteri,emak,pakcik sumi isteri dan anaknya serta abang sepupu juga pesara Bernas.

Pakcik memilih mendarat di Surabaya kerana dia punya kenalan supir yag biasa berurusan dengannya . Namanya Pak Budi. Perjalanan dari Surabaya ke ponoroga mengambil masa 5 jam. Oleh kerana kami tiba pun sudah senja kami menginap di Hotel Merdeka  di Madiun. Dalam perjalanan Pak Budi membawa kami singgah di Restoren Padang yang lauknya berbagai bagai yang disediakan dipinggan-pinggan kecil. Semasa sarapan pagi dihotel Merdeka antara menunya ialah tempe goreng dan rempeyek. Rupa rupanya makanan tradisi jawa yang jadi makanan ringan kita di sini,disana adalah menu utama.

Pak Budi yang setia dan perihatin



restoren nasi padang

Desa yang kami tuju namanya ialah Desa Klaten. Bila tempat pertama kali kita akan pergi tentu kabur sahaja dalam bayangan saya. Melintasi bandar ponorogo rupanya bukanlah satu pekan kecil seperti sangkaan saya, Tentulah sekali ia sebuah bandar besar kerana kewujudannya lebih dahulu dari bandar-bandar di tanah air kita. Sejak zaman nenek saya lagi ianya telah sesak.

Apa yang kami kagumi disepanjang 5 jam perjalanan kami dikiri kanan jalan tidak ada ruangan tanah yang kosong dan terbiar,semuanya bertanaman atau berbangunan. Yang menambah kekaguman saya lagi ialah penggunaan atap genting sangat berleluasa. Di tanah air kita hanya orang kaya sahaja yang beratap genting. Disana pondok pam air pun menggunakan genting wakima kandang kambing,kandang lembu juga.

kandang lembu

Kami tiba  dirumah yang kami tuju dan menginap lebih kurang jam 2 petang. Hubungan tuan rumah tersebut adalah 3 pupu dengan kami. Datok kami adik beradik.Datok kami lima beradik,yang datang ke Malaya 3 beradik,tinggal 2 beradik disana. seorang lelaki dan seorang perempuan,yang perempuan telah meninggal tinggal warisnya perempuan dan telah pindah mengikut suaminya ditempat lain. Tinggallah PakJuani dikampung itu bersama 3 orang kakaknya yang tinggal berdekatan. Tempat kami menginap ialah anak Pak Juaini bernama Niam dan suaminya Mas Widodo,mereka berdua adalah guru sekolah. Sambutan mereka sukar digambarkan,seolah-olah kami telah kenal lama dengan mereka,walaupun baru pertama kali berjumpa sesungguhnya kami tidak kekok bersama mereka.
Mbak Niam dan sumainya
rumah ibu Niam


Sebenarnya antara agenda kami ke tanah asal usul ini adalah untuk mengadakan kenduri kesyukuran.Pakcik telah mengirim ongkos untuk kenduri tersebut sebelum kami bertolak dan mereka yang menguruskan.Satu peluang untuk kami melihat cara masyarakat disini menjalankan kenduri serta mengintai menu. Rupa-rupanya betullah apa yang saya pernah dengar sebelum ini dalam menu tidak akan tinggal pecal dan tempe.

Petang itu saya merayau rayau keliling rumah,seperti tidak percaya saya sedang berada di tengah-tengah ladang teres yang saya pernah belajar dalam geografi semasa sekoah dahulu. dan saya juga baru tahu bahawa neneng moyang saya beasal dari kawasan pergunungan. Gunung berapi Lowu tidak jauh dari perdesaan ini. Pak Juanini juga menceritakan semasa berlaku leptupan suara letupan terlalu kuat dan berlarutan. Mereka tidak pernah bertemu dengan lahar panas sekadar habuk dan debu sahaja. Itupun sudah memadai untuk menyuburkan sawah dan ladang.Taburan batu-batu granit juga membuktikan bahawa tanah sawah mereka adalah dari lahar gunung berapi,mereka singkirkan batu-batuan tersebut menjadi jalan,yang kelihatan sangat seni dan kreatif. Perkara yang baru saya tahu juga penanaman ladang disini adalah bergilir antara padi, jagung, soya dan kacang tanah kacang tanah. Patut juga tempe dan pecal menjadi menu utama kerana merek mendapatkan kacang tanah dan soya dari ladang sendiri.

walaupun anak jagung telah tumbuh,perdu padi masih belum mereput sepenuhnya

di hujung sana adalah longgokan jerami yang digunakan untuk makanan haiwan ternakan,kata pakcik Samuri bagusnya lembu disini mahu makan jerami berbanding lembu ditempat kita. Jerami padi hanya dibakar sahaja.


Sebenarnya rumah Niam bersebelahan dengan rumah ayahnya iaitu pak Juaini,Selang sebelah lagi rumah adiknya yang mengajar di pasentren.. Satu lagi kebiasaan penduduk di sana setiap beberapa kelompok rumah ada musolla, Mengikut mereka mungkin ini kebiasaan dari zaman hindu dahulu beberapa kelompok rumah ada tokong kecil. Namun kebiasaan itu sedikit sedikit dihapuskan untuk menjadikan masjid lebih kehadiran jemaah.
musolla pak Juaini


punca air untuk kegunaan rumah juga pengairan sawah. Pengepaman .menggunakan kuasa elektrik

Seperti juga di tempat kita,kuntiti tanah semakin kekurangan,Pak Juaini hanya mempunyai satu petak ladang pusaka. naka-anak kenalah mencari alternatif sendiri untuk pembiayaan kehidupan. Anak Ibu Niam yang punya ijazah hanya mampu berkerjaya sebagai mengira wang di syarikat kewangan sahaja.


Sementara menunggu malam Niam membawa kami menziarahi emak saudara nya iaitu kakak kepada Pak Juanini. Saya nampak keadaan pak Juaini lebih baik dari saudara mara yang lain kerana kebanyakan anak-anak Pak Juaini berpendidikan dan menjawat jawatan tetap. Salaah seorang Mbokde yang kami lawati meratapi anaknya baru meninggal dunia di kalimantan. Beliau punya 3 orang anak,2 lelaki seorang perempuan,anak perempuan membuat rumah bersebelahan yang lelaki  di hantar ke kalimantan oleh pemerintah bagi meneroka tanah baru. /sejak pindah 10 tahun yang lalu tidak pernah dapat pulang,kini mendapat berita telah meninggal dunia. Tak dapat kami nak menahan sebak di dada.

Sempat juga saya menjenguk ke dapur,beberapa jiran tetangga membuat persiapan kenduri malam nanti.
sambal pecal

gulai daging


Selepas Isya para tetamu kenduri pun sampai,didapur sibuk menyediakan hidangan.
cendul sagu

set nasi dengan lauk telah siap di pinggang,sorang sepinggan
set hidangan 
tetamu selepas tahlil,makanan dihidangkan



set door gift(berkat untuk tetamu
kandungan door gift


Tahulah saya mengapa masyarakat Jawa ditempat kita menjadikan berkat(doot gift) ini sebagai perkara utama dalam majlis kenduri. Rupa-rupanya kebiasaan yang di bawa dari sana.

Malam itu kami bermalam di rumah Mbak Niam ditangah-tengah sawah teres di kaki gunung Lowu.

Seperti tidak rela melelapkan mata,tidak cukup mulut bersembang,dari satu  isu ke isu yang lain.


Selasa, 15 Disember 2015

Trip Ponorogo hari ke dua.

Sebelum Subuh lagi kami dah bangun kerana mendengar dentam dentum Mbak Niam di dapor. Beliau perlu membuat persiapan. Masak untuk Bapanya dan ibunya yang uzur dan beliau sendiri akan bertugas disekolah. Kami mandi guna air sumur yang ditakung di satu tangki besar dan disalur kepaip-paip dalam rumah. Airnya sejuk dan jernih,boleh diminum begitu sahaja,betul-betul air mineral. Pagi ini juga kami mahu meneruskan perjalanan ke destinasi seterusnya.  Entah beberapa kali Niam dan suaminya memujuk kami agar menyambung semalam lagi,masih belum puas menurutnya,sebenarnya didalam sudut hati saya pun belum terasa puas,tapi kami tidak boleh mengikut kata hati,Rancangan perlu diteruskan.

Sementara menunggu Pak Budi sampai(Malam dia tidak menginap di sini,dia menginap dirumah mertuanya di desa sebelah) Ada ada sahaja juadah yang disediakan,betulah kata pak cik sebelum kami datang,walaupun kita kata mereka sukar mencari pendapatan lebih tapi mereka mewah dengan makanan, dan amat memuliakan tetamu,apa juga makanan yang ada akan dihidangkan.
Dalam pada itu ada penjaja datang kerumah,membawa barang keperluan. Ada sayur,tempe,tahu keropok-keropok dan ikan rebus. Ya ikan rebus,baru saya lihat ikan. ikan kembung kecil yang direbus,5 ekor setiap pek,ada 5 pek semuanya,Pak Juaini borong kesemuanya. Yang agak terkilan di hati kami mereka menolak pemberian wang dari kami,ya betul-betul menolak walau untuk anak kecil. atas alasan tidak mahu menjadi kebiaasaan.


dalam bungkusan panjang warna perang itu ialah tahu goreng. Saya borong semua,memang sedap,buatan sendiri katanya.
Perjalanan seterusnya kami mahu menjejak tempat asal usul embah sebelah emak pula di Kampung kori di daerah Sawo. Sebelum itu menjejak saudara mara sebelah suami saya di madiun. Rumah pertama waris sebelah suami yang pernah tinggal di Malaysia selama 10 tahun,pulang membawa modal lalu membuka 2 toko,satu toko menjual barangan hard-where dan mini market. Meriahnya tokonya hanya dimiliki oleh orang cina di sini.Beliau juga mempunyai beberapa homestay dan membangunkan sebuah persantren dengan sebuah masjid yang besar dalam pembenaan. Rumah kedua pun waris dari keluarga suami saya sebelah datoknya di Gedung Panji,juga punya toko barangan jemtera berat.

Sebelah kiri mini market,sebelah kanan toko barangn hard were,di belakang rumah dan homestay.
 Hari itu hari Jumaat,target kami akan berjumaat di Sawo. Target kami tepat. Sampai kampung kelahiran embah sebelah emak tepat jam 12.30. Terasa sayunya di Desa tersebut sebab embah pernah bercerita serba sedikit mengenai desa tersebut.  Rumah yang kami tuju ialah rumah kelahiran abang ipar embah yang membawa embah ke Malaya. Rumah kelahiran embah telah di robohkan untuk dibuat pembahagian pesaka. Adik beradik embah semua perempuan,3 orang ke malaya yang lain telah berkahwin dan mengikut suaminya masing-masing diluar daerah itu. Saya terbayang kali yang embah cerita dahulu masih wujud tapi airnya telah mengering. Betulah berhampiran sekolah,menurut embah tanah mereka telah diambil oleh pemerintah untuk pembinaan sekolah.

Tiba sahaja terus dihidangkan makan tengahari

pecal

set makan.


suasana di dalam rumah,sebenarnya mereka menggunakan kasut dalam rumah,tikar dibentang bila ada tetamu,kasut dibuka hanya bila masuk bilik tidur. Lihat dinding,dari jati berukir yang kukuh dan unik..
Semasa orang lelaki solat Jumaat saya mengambil kesempatan mengeliling rumah
pemandangan rumah dari jauh

kandang kambing beratap genting

sumur punca air,yang disedut menggunakan tenaga elektrik.
Ahli rombongan bersama tuan rumah,saya joro foto sahaja.Yang berkerusi roda adalah anak Pakcik yang OKU memang dibawa oleh pakcik untuk menggembirakannya.
Kami meninggalkan mereka dengan berat hati,jam 3 kami bertolak ke lokasi seterusnya. Di sini mereka menerima sahaja apa-apa pemberian dari kami,malah kalau kami dapat tolong kalau boleh uruskan salah seorang anak-anak mereka untuk bekerja ke Malaysia.

Lokasi seterusnya ialah ke Tanjung Anom,Nganjok. kali ini ialah kenalan abang sepupu kami iaitu Pak Kiyai Samsudin yang pernah beberapa kali datang ke Malaysia untuk melawat pondok cawangannya di sini. Tempat itu adalah sebuah pesantren yang menyediakan tempat penginapan anak-anak antara 7 tahun hingga 17 tahun. Pada siang hari mereka bersekolah dasar seperti biasa tetapi petang dan malam mengikuti pengajian yang diadakan di pasentren tersebut. Pak Yai Samsudin asalnya adalah pelajar pesantren tersebut tetapi diambil sebagai menantu dan bila mertuanya meninggal beliaulah yang mewarisinya. Kami tiba hari telah gelap jadi ajendanya makan dan berbual-bual sahaja,ibu mertuanya melayan kami bagai tetamu besar. Kami sangka akan ditempatkan di homestay rupanya di tempatkan di bilik tamu rumah tersebut.


Papan tanda
Anak-anak pesantren bersiap ke sekolah dasar



Besok pegi sementara menunggu Supir datang Pak kiayai membawa kami melawat projek yang dijalankan oleh pihak pesantren untuk membiayai pesantren tersebut,Antaranya ialah kilang membuat batu blok,kilang membuat gas dari najis lembu,home stay, ladang juga mini market. Amat kagum kami. Ibu bapa yang tidak mempu membiayai anak-anak boleh bekerja disitu. Tiada kerja pembersihan atau tukang masak yang digaji melainkan semua di kerjakan oleh anak-anak pelajar secara bergilir. Keadaan dalam pesantren kemas dan rapi.
di kilang batu blok

Pak  kiai Shamsudin yang bersongkok hitam,saya pun kira orang sudah tua rupanya ganteng lagi.

Ladang soya

dari kiri istri Pakcik,Mak mertua Pak Yai,admin blog dan Mak saya.

Kira-kira jam 11 kami bertolak ke Surabaya kerana esok pagi kami akan checkin. Oleh kerana mereka menolah bayaran peginapan dari kami maka kami serah sahaja wang tersebut atas infaq kepada pesantren.

Di surabaya kami akan melawat saudara sebelah saya saya yang terlantar di rumah sakit beberapa bulan. Mereka ini golongan pertengahan yang bekerja dengan pemerintah.

Namanya Ibu Lilik,hubungan emak saudara dengan suami saya,gembiranya beliau atas kedatang kami,sebelum ini diam sahaja tanpa bercakap tapi digagahkan juga untuk berbual dengan kami. Beliau mengidap konflik paru-paru yang agak kronik.,Beberapa hari setelah kami sampai tanah air beliau telah pulang ke rahmatullah.

oleh kerana keadaan bandar surabaya yang macet,pergerakan kami agak lembab. Sebelum mencari tempat penginapan yang berhampiran lapangan terbang Pak Budi membawa kami melawat tapak kejadian lumpur panas Lapindo. Oleh kerana hari mula gelap kami tidak dapat mendaki dan melihat situasi di dalamnya. Memang bukan rezeki kami. saya ada mengambil beberapa gambar menggunakan handphone suami tapi talah disimpan di googledrivenya.



Malam itu kami menginap disini
Tidak sampai 5 minit dari lapangan terbang.
Sementara menunggu Pak Budi datang kami merayap disekitar mencari sarapan

Duit rupiah banyak lagi,sebab kami tak sempat bershoping,Pakcik bayar semua yang makan di warong ini.

tengoklah pakcik Samuri,rupiah masih berbaki lagi,bolehlah datang lagi kata saya. 
Pak Budi meletakan bayaran hanya sejumlah RM500 atas perkhidmatannya. Atas kecemerlangan perkhidmatannya kami tambah lagi RM100. Jam 8.30 kami boarding/ Jam10 20Sept  kami selamat tiba di KLIA

Insyaallah selepas ini kesah perjalanan kami sekeluarga ke Aceh.

Catatan Popular