DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Selasa, 24 Mei 2016

Penyambuat tetamu.

Hujung minggu lepas saya suami isteri membawa emak  memenuhi jemputan salah seorang anak kepada kejiranan kami semasa kecil dahulu. Turut sama dalam konvoi adalah adik saya bersama 3 orang anak remajanya. Perjalanan kami memakan masa 2 jam ke lokasi tersebut. Kami terpaksa pergi seawal pagi kerana dijangka tengahari kami akan sampai di rumah kerana jiran kami pula akan mengadakan kenduri arwah bermula jam 2.30 petang.

Untuk ke lokasi tersebut kami berpandukan plan pada kad jemputan.  Tuan rumah tersebut sebelah perempuannya adalah teman sepermainan saya semasa kecil. Beliau telah berumahtangga dan meninggalkan kampung seusia 17 tahun. Dengan menerima kiriman kad jemputan tersebut berbunga-bungalah hati saya kerana dapat peluang berjejek kasih dengan beliau setelah lama berpisah. Setinggi-tinggi kebahagiaan dihati saya kerena beliau masih mengingati saya dan diundang ke majlis perkahwinan anaknya yang terakhir.

Sesampainya disana kami disambut oleh hujan renyai-renyai yang di selangi gema pembesar suara ditahap maksima. Saya telah menyediakan skrip bila ditanya oleh penyambut tetamu saya akan perkenalkan diri dari kampung asal saya bukan tempat tinggal saya terkini. Setibanya di sana rupa-rupanya telah ada satu kumpulan konvoi dari kampung Mak saya sedang duduk di bawah bangsal berhampiran meja makan pengantin.. Menurutnya telah 1 jam mereka di situ tanpa ada yang meyapanyanya. Samalah seperti situasi kami,walaupun ada beberapa orang di bawah khemah tersebut dan menjawab salam dari kami,namun tiada siapa yang mengajukan soalan sebagaimana skrip jawapan yang saya sediakan. Sememangnya khenduri belum bermula,dibangsal masing-masing sedang sebok rewang. kami yang perempuan masuk kedalam rumah dan duduk dihadapan pelamain. Beberapa anak muda melintas di ruangan kami namun tiada seorang pun yang menyapa. Pada ketika itulah kami mengambil kesempatan untuk memberi sedikit takzirah pada 3 orang anak saudara dan juga dua orang anak kepada rombongan dari kampung saya tadi. 

"Bagaimana rasa bila kita masuk ketempat orang,dalam keadaan begini? kalau kita rasa tak selesa jangan buat macamni. Masa kita berada dirumah saudara mara tolong peduli pada tetamu yang datang kemudian. Sambut dan lontarkan soalan yang menunjukan kita cakna mereka, contohnya sila masuk Makcik, Makcik dari mana,Tuan rumah sedang sebok bersiap,jemput duduk dulu dan sebagainya" 

Kumpulan rombongan yang pertama tadi bersetuju dengan kata-kata saya. Perkara ini tidak diajar disekolah,jadi ketika inilah paling sesuai diaplikasikan dalam situasi semasa. 

Khamis, 19 Mei 2016

CERITA GURU PART 2

Sebagai bekas guru tentu sekali terasa sakitnya bila rakan sejawat menjadi bahan senda dan kecaman di sosial media terutama facebook dan blog. Kalau di blog kita boleh elakakan dari pada masuk kerumah sebegini tetapi di facebook agak sukar kerena isu tersebut di share dan masuk timeline kita. Biasanya yang menviralkan adalah individu yang bermasaalah dari segi akhlaknya kerena bila kita intai statusnya kita dapat baca siapakah dia.

Guru manusia biasa dan tidak maksum. Dalam sebuah sekolah pastinya ada 2 atau 3 orang yang bermasaalah. Memang ada panas baran cepat melenting bila tersentuh. Melenting apabila menghadap krenah anak murid. Ada juga yang berkira kerja,hanya melakukan kerja yang ditulis dikertas sahaja dan tidak peduli kerja yang lain. contohnya bila sesuatu program dia bahagian buku program dia tidak akan menolong bahagian lain. Ataupun mengungkit ungkit seolah-olah dia sahaja yang banyak kerja.Ada juga sentiasa menarik diri dalam setiap tugas dengan alasan tidak tahu,tidak minat dan sebagainya.  Menarik diri bila mendapat arahan kursus dengan berbagai alasan sehingga menyebabkan orang lain pula yang memikulnya. Ada juga yang tegar ber sosial di media maya hingga mengabaikan tugas namun ada juga yang sentiasa menutup pintu hati dalam IT,semua tidak tahu padahal entah berapa kali didedahkan dalam kursus.

Walaubagaimanapun senarai yang negative diatas bukan lah terkumpul pada satu-satu individu sahaja. Di sebalik satu-satu yang negetif ada yang positif. Contohnya walaupun dia panas baran,cepat melenting tapi dia sangat komited dengan kerja. Semua kerja-kerja online, file file,rekod pelajar semua update. Pemeriksaan kerja pelajar semua siap, Pedagogi sentiasa menarik. Walaupun kerja berkira namun kerja yang ditugaskan dilakukan dengan sempurna. Walaupun dia suka menarik diri bila kursus naun perhubungan dengan semua orang disekeliling baik terutama dengan pentadbir sehingga pentadbir dengan mudah menerima alasannya. Begitulah seterusnya.

Bagi yang pernah menceburi dunia perguruan tahulah bagaimana beratnya beban yang terpikul. Seorang guru kena mengorbankan wang gajinya untuk membeli peralatan seperti komputer,pencetak,kertas A4,alat-alat tulis dan sebagainya. Adakalanya lapik meja dan acessori meja bilik guru atau meja kelas pun beli sendiri. Guru juga kena membayar berbagai yuran yang dikehendaki oleh pihak atasan contohnya bayaran hari guru untuk sambutan peringkat daerah bagi meraikan vip yang diundang,sedangkan guru-guru tidak merasai suasana sambutan. Bila hari guru guru-guru mengeluarkan duitsendiri untuk sambutan di peringkat sekolah. Namun bagi saya perkara ini tidaklah begitu berat kerena kepuasan memudahkan tugas itu menutup rasa terbeban itu.

Bagi menjalankan aktiviti ko kurikulum pelajar,guru-guru kena mengeluarkan belanja minyak sendiri,adakalanya pihak pentadbir bermurah hati memberi peruntukan, bergantung pada budibicara pihak pentadbir. Pengalaman saya membawa pelajar camping saya menggunakan van membawa 10 orang pelajar,kereta lain membawa 4 pelajar,diberi jumlah yang sama untuk membeli minyak. Pada ketika itu bisikan syaitan kadang kuat melupuskan rasa keikhlasan. Pentadbir bersilih ganti ada ketikanya ada team pentadbir yang murah hati dan sebaliknya. Apa lagi semasa latihan,guru yang menjadi jurulatih kena mengorbankan masa diluar masa persekolahan disamping guru lain berehat dirumah.  Namun bila mendapat tahu pelajar kita mendapat tempat yang baik dalam pertandingan atau penyertaan kegembiraan itu melupuskan segala-galanya malah mengeluarkan belanja lagi untuk belanja pelajar makan. Apabila melihat anak murid berpeluang melibatkan diri dengan bersama rakan-rakan dari sekolah lain rasa puas,lupa tentang perkara-perkara yang membebankan.

Sekarang ini era penggunaan data online,mungkin zaman perubahan,selain data online kena update data atas kertas juga masih tidak boleh ditinggalkan. Walaupun telah ada rekod kedatangan online,rekod kedatangn dalam buku masih kena siapkan. Begitujuga reokod pemarkahan pelajar,rekod peka,rekod kesihatan,rekod gigi dan bermacam-macam lagi, Sebarang data online kena update sebab pihak serve akan rekod mana-mana sekolah yang gagal berbuat demikian dan diviralkan. Begitulah seterusnya,mungkin juga ketika zaman peralihan ini ianya semacam membebankan, Harapanya suatu masa nanti semuanya ini dianggap kebiasaan,kerana menurut ang membina sistem ianya dibena untuk memudahkan bukan menyusahkan.

Suatu masa nanti apabila semuanya telah menjadi kebiasaan harapan kita bairlah guru-guru menumpukan sepenuh masa pada mendidik anak-anak yang kelihatannya semakin parah situasi akhlaknya. Kita harap juga penbena dasar pelajaran biarlah insan-insan yang kuat pemahamananya dalam al Quran dan Hadith sebagai penanda arasnya.




Catatan Popular