DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Selasa, 4 Ogos 2015

LIMAU MANIS PESAKA BAPAKU

Ini cerits mengenai limau manis.

 20 tahun yang lalu bapak memberi kakak dua bag benih limau manis . Pada ketika itu kakak masih tinggal bersama mak mertua,tetapi kakak telah pun membeli tanah yang kakak tinggal sekarang. Kakak masih ingat kata kata bapak. " Kakak bawak anak pokok limau ni,lepas tu tanam elok-elok dan Jaga sampai buah,sebab kakak je yang ada tanah setakat ni,nati kalau bapak punya mati,bapak ambik dari kakak punya pulak." Kakak terima sahaja untuk tidak mengecilkan hati bapak. Di rumah kakak biar sahaja pokok tersebut selama setahun,sebab masa itu sebok dengan anak2 kecil. Ibu mertua menanam salah satu pokok tersebut di belakang rumahnya. Beberapa bulan barulah kakak tanam di tanah yang kakak beli. Beberapa tahun pokok yang mak mertua tanam membesar dan mengeluarkan sebiji buah,tidak lama krmudian mati. Sedangkan yang kakak tanam di tanah sendiri terus mrmbesar dan mengeluarkan buah yang agak. banyak.

Sehinggalah kakak pindah dan membena rumah di sini. Pada suatu masa buahnya agak todak baik,agakmengkal,keras dan tiada siapa yang sudi memakanya. Seorang rakan memberi tahu ada sejenis serangga yang menyentuhnya semasa muda,serangga tu bermastautins di pokok tetsebut,jadi belau sarankan sembur racun serangga sebaik sahaja bunga telah melalui proses pendebungaan. Kamipun ikut saranannya. Alhamdulillah, dengan sekali semburan sahaja sampai sekarang hasilnya terus baik sampai sekarang,tidak perlu ulang semburan lagi.

 Pada peringkat awal buahnya tidaklah selebat sekarang,namun meningkat dari tahun ketahun. Ianya bukan rezeki kami sahaja tapi adalah rezeki semua orang disekeling kami. Semua jiran tetangga,kawan kawan sekolah,saudara mara jauh dan dekat telah merasainya,tambah menggembirakan hati kakak buah ini adalah kesukaan ibu mertua. Adik beradik kakak semua tinggal jauh,bila musim buah matang,terkenang mereka.Bila mereka datang kakak sua- suakan pada mereka untuk dibekalkan pulang. Antara mereka ada yang gembira,ada yang menolak-nolak,mungkin tidak berapa gemar buah tersebut. Mungkin juga naik menyampah dengan sikap kakak yang ghairah mempromote sesuatu yang mereka tidak gemar.

 Sehingga kakak mengeluarkan kata kata,

 "Sebenarnya kakak ni seperti telah dilantik oleh bapak untuk mewarisi pokok limau manis ni.sebab banyak2 anak kakak sorang yang dapat. Sekarang pokok bapak di kampung pun dah mati,bapak pun dah tinggalkan kita,namun kita masih dapat rasa buah limau tersebut. Itulah sebab bila musim buah kakak ternanti nanti adik, beradik datang, suka atau tidak kakak nak semua pewaris bapak merasa.Barulah senang hati kakak" (Sebenarnya kakak tak cakap macam tu pun,tipu je,kakak cuma cakap dalam hati) 

Walaubagaimanapun,kakak tau ada yang gembira menerimanya. Tiba-tiba kakak telah menerima petunjuk,terfikir sendainya pokok ini mati,bagaimana ye? yelah Allah boleh buat bila2 masa.Lalu kakak diberi hidayah untuk melakukan seperti yang apa bapak buat. Kakak jalankan projek tut. Mulanya pakai belasah sahaje,tanpa ilmu,cuma ingat2 apa yang bapak buat. Dalam 6 tut hanya 1 yang jadi,kemudian kakak mula menggoogle.Jumpa dalam youtube



Buat lagi dalam 6 cubaan 4 yang berjaya,kesilapana adalah semasa peroses penyimpanan dalam poly bag sementara belum dipindahkan di atas tanah . Percubaan ke 3,buat 6,kesemuanya berjaya. Sekarang sedang dlm percubaan ke 4.

Kemana kakak tanam banyak- banysk ni. Pertama  2 pokok tanam di tanah sendiri,yang lainnya agih kan pada jiran tetangga dan kawan-kawan rapat. Teknik penyerahan yang kakak gunakan ialah sama seperti gaya bahasa bapak dulu
"Boleh tolong tanamkan pokok ni,jaga dengan penuh kasih sayang,sampai berbuah"

Response dari mereka berbagai2,ada yang faham ada yang tidak,dia ingat tanam di tanah saya,padahal tanam di tanah mereka. Bila dah faham nampak riak gembira air muka mereka.

" Nanti kalau saya punya mati boleh minta dengan awak pulak ye"
Nampaknya masing masing gembira menerima.
 Berikut adalah proses yang saya tiru dari clip video di atas

Keperluan nya ialah penggalak akar,tanah yang siap dibonjot dalam bag plastik

Sunatkan dahulu dahan yang kiti pilih

belah tanah yang dalam plastik seperti gambar

Tempekkan pada dahan yang disunat tadi,biarkan selama sebulan,sesekali check kut-kut tanahnya kering


Tara....setelah sebulan apabila akar telah tumbuh,kerat dan simpan dalam polibag yang diisi dengan tanah. Sebeulan selepas itu setelah nampak daun baru tumbuh,bolehlah di pindahkan diatas tanah. 




Ini buah yang sedang muda

Jreng jeng jeng...tuan tanah sedang mengutip hasil.




Khamis, 30 April 2015

Bapak dan doktor ganti

Ini cerita semasa arwah Bapak bengkak jari hantu. Emak telefon tiba2 jari hantu sebelah tangan kiri arwah Bapak bengkak,bila kakak ziarah betullah,beliau tunjuk jari hantunya bengkak,puncanya bila naik kereta dengan anak2 bapak suka bergayut pada pemegang atas pintu,mungkin tujuannya untuk setabilkan kedudukan tubuhnya,sepatutnya tidak perlu,tapi bapak lakukan juga.Tanpa disedari  beban terkumpul di bahagian  jari hantu kirinya. Kakak urut urut juga guna minyak panas,lalu kakak tinggalkan bapak untuk balik. Sesampai di rumah kakak call bapak tentang perkembangan jari hantu bapak setiap 1jam.Rupa-rupanya tiada tanda kesembuhan. Besoknya kakak datang lagi dan semacam paksa bapak untuk mncari rawatan.Atas cadangan emak bapak dibawa ke kelinik swasta yang popular dan emak biasa pergi di pekan. Di milik oleh doktor india yang convert muslim. Malangnya doktor tersebut tiada,diganti doktor lain,india jugs tapi tidak pasti muslim atau bukan. Jari bapak di xray,tiada kepatahan pun pada tulang,setakat kecederasn pada otot.Sebenarnya tiada lah menarik sangat pada cerits kesakitan Bapak itu untuk di catat di sini. Yang menariknya iala cerita doktor tersebut.
Sepanjang merawat bapak macam- macam perkara yang ditanyakan,antaranya sejarah hidup,anak- anak, keluarga, penyakit2 yang bapak hadapi dan bermacam- macam lagi. Kakak dan  emak yang ada di situ pun bekerja sama membantu bapak memberi pencerahan.
Akhirnya doktor itu menceritakan tentang ibu bapanya.
" My parent pun macam you juga,sudah tua,tapi mereka tidak seteruk yours parent,sebab dia tidak kerja kuat macam yours father,dia sihat masih boleh jogging.Yours father teruk sangat,jalan pun sudah lemah,pakai tongkat,macamana you punya adik beradik boleh bagi dis duduk sendiri? Duduk kampung jauh pendalaman,duduk sama yours mother,i tengok pun sudah lemah,apa2 jadi apa dia boleh buat?"
Kakak rasa diri kakak sperti dipenuhi gas halium lalu terapung diudara seperti belon.Namun mampu beri helah bela diri.
"Bukan kami sengaja nak tinggal bapak di kampung,bapak sendiri yang tak mahu ikut anak2.Tak boleh samakan dengan yours father,dia biasa senang,ini my bapak yang buka kampung,sudah jadi darah daging dia,sekarang kampung sudah senang,mana dia mahu tinggalkan. Lagi anak semua tinggal di bandar,mana dia biasa that situation.sehari dua bolehlah"
Rupa-rupanya dia semakin mengganas
"Tapi yang penting keselamatannya,ini apa ini" sambil menjentik tongkat bapak.tongkat tersebut terlepas dari genggaman bapak dan jatuh ke lantai.Huh ini sudah lebih doktor botak ni .
"Ini tongkat saya jentik sudah jatuh,you ingat sudah selamat ka pakai ini tongkat"
Kakak tengok bapak kesat mata,ya memang ada kebasahan.Kakak tak cukup garang untuk berjuang berhujah dengan doktor tersebut sepatutnya katalah
" Sudahlah dok,saya datang nak buat rawatan fizikal bapak bukan mintak kaunsling,Sekarang hati bapak saya sudah sakit,macamana?ni kamu leter banyak2 makan masa nanti kamu charge mahal pulak." Tapi suara tersebut tidak keluar dari hakum menyebabkan dia semakin menjadi jadi melepaskan riaknya.
"My parent ada rumah sendiri,tapi kami Adik beradik tak mau mereka tinggal berdua saja,mereka sudah lebih tua dari bapak you.Sekarang mereka tinggal dirumah my sister,anak2 lain saport badget termasuk sediakan maid. Every week kami visit her,everytime call tanya khabar. Call our sister,tanya problem. Tak mau dia stress jaga orang tua kena banyak korban. Semua adik beradik share budget,problem etc,patut you adik beradik buat macam sayalah,ini orang tua sudah puas susah,sekarang bagi dia senang rehat. You pun orang tua" sambil tunjuk bapak "Jangan degil bagi susah anak,duduk rumah anak,senang anak mahu jaga,boleh rehat."
Kakak tak tahulah bagaimana hati bapak ketika itu.Kakak beraniksn diri
"Oklah dok.Apa you cakap memang betul juga tapi kita diffrent situation so tak boleh affair.you bagi advice banyak2 takut charge tinggi pulak nanti"
Setelah berbasi2 kami pun keluar,bayaran bilnya? Oh tidaklah setinggi mana walapun guna xray.

Sepanjang perjalanan menghantar bapak ke kampung semua diam,emak,bapak dan kakak yang memandu. Masing-masing melayan perasaan. Perasaan kakak? Pastinya berbaur-baur. Adakah kurang kesungguhan untuk memujuk bapak untuk tinggal bersama sama kakak.Kata kata doktor tadi memang betul,dalam tunjuk maco tadi kakak menanggung malu.
Kalaulahpun Bapak mahu duduk dengan anak-anak adakah anak-anak bapak mampu melakukan apa yang doktor dan adik beradiknya lakukan.

Kakak bercakap dengan Allah " Ya Allah,engkau memberi aku petunjuk melalui situasiini ya Rab,tapi aku tidak tahu penyelesaiannya melainkan petunjuk dari Mu Ya Allah."

Itu semua adalah ketika Arwah Bapak masih ada di dunia ini,sekarang Bapak telah kembali ke alam kekal. Sekarang tinggal lah Emak bersama kakak.

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهُ وَارْحَمْهُ وَعَافِهِ وَاعْفُ عَنْهُ

وَأَكْرِمْ نُزُلَهُ وَوَسِّعْ مُدْخَلَهُ وَاغْسِلْهُ بِالْمَاءِ وَالثَّلْجِ وَالْبَرَدِ

وَنَقِّهِ مِنْ الْخَطَايَا كَمَا نَقَّيْتَ الثَّوْبَ الْأَبْيَضَ مِنْ الدَّنَسِ

وَأَبْدِلْهُ دَارًا خَيْرًا مِنْ دَارِهِ وَأَهْلاً خَيْرًا مِنْ أَهْلِهِ وَزَوْجًا خَيْرًا مِنْ زَوْجِهِ

وَأَدْخِلْهُ الْجَنَّةَ وَأَعِذْهُ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ أَوْ مِنْ عَذَابِ النَّارِ.

Maksudnya:
Ya Allah, berikanlah ampunan kepadanya, sayangilah dia, maafkan dan ampunilah dia, muliakan tempatnya, luaskan tempat masuknya, serta mandikanlah dia dengan air, salju dan embun; bersihkanlah dia dari kesalahan-kesalahan sebagaimana baju putih dibersihkan dari kotoran; berikanlah dia pengganti tempat tinggal yang lebih baik dari tempat tinggalnya, keluarga yang lebih baik daripada keluarganya, dan pasangan yang lebih baik daripada pasangannya; masukkanlah dia ke syurga serta lindungilah dia dari azab kubur (atau azab neraka)

Catatan Popular