DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Sabtu, 31 Disember 2011

Antara peluang dan ruang

Waktu cuti,ibu bapa pening memikirkan bagaimana mahu mengawal kegiatan anak-anak. Bagi yang mampu akan mencari kem-kem cuti sekolah yang bertaburan seluruh tanah air,dan begitu mudah didapati di iklan-iklan majalah dan akbar juga wb-web atau blog.Tetapi dengan bayaran yang agak tinggi.

Ruang-ruang ada ,cuma peluang untuk anak-anak mengikuti tidak ada,mungkin dengan tidak kemampuan kos atau ketidak mampuan menghantar dengan alasan jarak yang jauh.

Seorang rakan sekerja menghantar SMS mempelawa kami untuk menghantar anak remaja kesatu program Daurah  di masjid kariahnya.Beliau adalah  AJK masjid yang terlibat dalam penganjuran program tersebut. Sasaran 100 orang remaja,hanya menerima pendaftara 30 orang sahaja,dan untuk mencukupkan mereka menghantar sms pada kenalan di qariah berdekatan.Satu ruang program yang sangat bermunafaat tetapi kurang mendapat sambutan.Ditempat lain peserta dikenakan bayaran bratus RM berbandinghanya  RM30 yang dekenakan dengan tempoh masa 10hari,dari jam 8.00 hingga 5.00petang.
Jika digunakan alasan kurang remaja,waktu ini cuti sekolah,semamngnyalah antara objektif program itu untuk mengisi masa cuti.Bila tiba waktu pasar malam dilokasi berhampiran,berrbondong-bondong remaja memenuhi lokasi.


Ruangan telah disediakan tapi peluang belum ada.

Mungkin;
1.Informasi yang kurang meluas,ada ibu bapa yang tidak tahu wujudnya program tersebut,walaupun telah diumumkan berkali-kali sebelum dan selepas solat Jumaat
2.Ibubapa tahu tetapi tidak berminat dengan program-program sebegitu.
3.Ibu bapa tahu dan mahu mendaftarkan anak-anaknya tetapi anak-anak yang tidak mahu.

Ya ada ruang tetapi tiada ruang. 

Seorang kenalan teringin sangat menghantar anak-anaknya ke program pengisian masa cuti ,tapi ditempatnya tiada ruang .Anak-anak ada peluang tetapi tiada ruang.

Khamis, 29 Disember 2011

Naskah Cinta


"Nah,aku bagi kamu"
“Apa ni Nek Limah?”
“Semalam khenduri rumah Esah,aku dapat ni hah.aku tak reti guna,kamu ambik lah. Bagi kat anak-anak kamu pun boleh”
Bila Makbonda buka,di dalamnya....Subhanallah........ ialah Surah Yasin,al Ma’thurat, surah-surah pilihan dan Asmaul Husna. Makbonda tunjukan dan terangkan satu persatu padanya.



“Bagus ni Nek Limah,buat apa bagi kat saya,Nenek Limah boleh letak dalam beg tangan,nanti boleh baca kat mana-mana,buat apa Nek Milah bagi kat saya”

“Alah taka pa,Nenek bukan tau guna,Nenek Cuma tau baca Yassin kitab yang Nenek biasa je,kitab lain tak pandai baca,biarlah bagi kat orang yang tau guna”

Kurang tapak tangan nyiru Makbonda tadahkan,memang cantik,dan sangat bermunafaat,harganya RM28.50,wah tentu sekali bukan tetamu biasa yang mendapat door gift sebegini.Kalau tetamu biasa paling-paling kurang dari RM5nilanya. Biasanya  kalau di kampung tetamu istimewa tentu mendapat berkat yang besar lagi penuh dengan makanan yang terpilih. Sekarang sesuatu yang istimewa begini dihadiahkan pula pada Makbonda. Semog Allah menggantikan dengan sesuatu yang lebih bermunafaat dan abadi kepada Nek Limah.


Selasa, 27 Disember 2011

Sepetang bersama selebriti


“Apakah titik pertemuan menyebabkan Dato' Sarimah dan Puan Wahidah tergerak untuk berubah atau membuat penghijrahan sehingga peringkat ini” Antara soalan Moderator yang comel dan keletah kepada Dato’ Sarimah dan Puan Wahida dalam Program Sepetang  bersama selebriti
.



“Saya kurang gemar mengatakan yang saya berubah,tetapi lebih gemar dengan perkataan saya kembali ke pangkal” Antara jawab Puan Wahidah dalam sessi forum tersebut  .

Ini lah pertama kali Makbonda berhadapan dengan Seniwati Dato’ Sarimah dan juga Pn Wahida,tetapi tidak dapat menatap wajah Wahidah disebalik niqabnya. Dalam sessi bersoaljawab dengan penonton,ada  di kalangan mereka yang mahu Wahidah membuka niqabnya,dan ada yang meminta menyampaikan lagu,tetapi ditolak dengan baik oleh Waheda kerana amanah dari suaminya hanyalah untuk berforum .

Mereka berdua adalah artis yang berlatarbelakangkan kehidupan silam golongan beragama,samalah juga dengan Bob Lokman iaitu cicit Tok Kenali,ulamak tersohor itu. Berbagai ranjau dan ujian disepanjang kehidupan mereka,hinggaa akhirnya hidayah muncul di celah-celah ranjau itu  .Mereka pulang kembali adalah hasil dari doa-doa yang telah diperkenankan Allah SWT dari datok,nenek ibubapa dan keluarga-keluarga mereka.





“Wahai Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (Kami), dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa.” (Surah Al-furqan: 74)

Isnin, 19 Disember 2011

MUSAFIR 3

Sekembli dari bermusafir dengan anak-anak, makbonda suami isteri mendapat jemputan lagi dari Koperasi Serbaguna Perkhidmatan Pendidikan Sabak Bernam Berhad untuk menyertai sesi lawatan ke Koperasi Guru Melayu Kelantan Berhad di Kota Bharu. Selang satu malam kami menempuhi trowong Karak lagi menuju pantai timur,tapi perjalanan yang amat berbeza,kami diekhendaki duduk ditempat duduk bas bersama ahli lembaga koperasi dan wakil-wakil sekolah.Bermalam di Kuala Terengganu dan Kota Bharu dan balik merentas Banjaran Titiwangsa Jeli -Grik
 
Semasa di Kuala Terengganu,ada sesi  membeli belah di Pasar Payang,sementara rakan-rakan lain sebok mengaktifkan ekonomi negara kami berdua mengambil kesempatan mencuri peluang menaki bot menyebarangi Seberang Takir dengan kos RM2 seorang pergi dan balik.

Subhanallah inilah kali pertama Makbonda menyeberang Kuala sungai Terengganu tersebut,selama ini hanya melihat jauh dari jambatan. Berjalan hilir dan mudik melihat aktiviti penduduk di sana yang rata-rata sedang membuat keropok lekor,tapi kami tidak membelipun sebab masa masih ada beberapa hari untuk balik.


Sementara menunggu bot untuk pulang kami berdua telah dipertemukan dengan seorang warga emas , pertemuan yang sangat menarik,dan memang makbonda suka bertemu dengan insan seusia begini,dan yang paling makbonda suka bertanya kepadanya ialah pengalaman hidupnya dan bagaimana mengisi tempoh bersara ini. Bila mendapat tahu yang beliau berasal dari Johor,bertambahlah lagi minat makbonda,ialah sama asal-usul dengan bapak. Dia Pesara doktor,merata pelusuk dunia telah beliau jelajahi,dan terakhir berkhidmat sebagai pegawai perubatan dalam angkatan tentera,Dalam tempoh 5 minit dari pengkalan seberang takir ke pengkalan Kuala terengganu,banyak juga input yang didapati, oleh kerana dia lelaki makbonda  lebih kepada mendengar dari menyoal berbanding dengan suami . Begitu teroja mendengar jalan hidupnya. dan untuk mengakhir pertemuan itu makbonda pinta secebis panduan hidup darinya.

"Semakin tua semakin susut tenaga kita,tapi kita boleh lambatkan pnyusutannya dengan menjaga kesihatan,pemakanan kena jaga dan pentingkan exercise.Jangan suka kecil hati dengan anak-anak,itu terpulang kepada mereka yang penting kita mahu isi masa hidup kita sebelum tiba kematian."

Sayangnya sepanjang perbualan Makbonda bonda tertunggu-tunggu ayat menunjukan usahanya untuk mencari kebahagiaan kealam kekal ataupun aktiviti-aktiviti untuk pembangunan Islam,walaubagaimanapun makbonda  mendoakan agar hujung kehidupan beliau diakhiri dangan khusnulkhatimah.

Sessi lawatan ke Koprasi Guru Melayu Kelantan diadakan pada hari Ahad Pagi.


cendramata dari pihak mereka



Dalam perjalanan pulang bas kami berhenti singgah di Dataran Titiwangsa yang berkabus dan sejuk sekali.

Khamis, 15 Disember 2011

MUSAFIR 2


“Maha suci Allah dan segala puji-pujian bagiNya, tiada tuhan yang berhak disembah melainkan Allah dan Allah itu Maha Besar”.

                Berbalik kepada Fitrah,setelah seminggu Makbonda sekeluarga bermusafir ke Negeri Pantai timur,kini kembali dirumah dan makbonda mula ke sekolah untuk menjalankan giliran bertugas di sekolah selama seminggu.

               Semamang banyak hikmah yang kami temui sepanjang tempoh ini. Tambahan perjalanan kamidisertai oleh Emak mertua yang agak uzur, yang telah ditarik nikmat berjalannya.Tiba-tiba beliau berhajat benar mahu mengunjungi anak perempuannya di Kuala Terengganu,setelah 5 tahun menutup keinginan mahu keluar dari rumah. Pada ketika inilah anak-anak diuji bagaimana keperhatinan mereka bagi memastikan nenek mereka sentiasa dalam keselesaan.Pada asalnya kami mahu menyewa tempat tinggal di Kuala Terengganu kerana bilangan kami yang agak ramai,kami sekeluarga 8 orang ditambah nenek mereka dan seorang ibusaudara suami makbonda,tentu kurang keselesaan untuk bermalam dirumah maksaudara mereka yang berupa rumah kos rendah 2 bilik,tetapi niat itu dibatalkan kerena nenek mereka mahu terus kerumah anak perempuannya. Situasi begini dapat menguatkan jiwa anak-anak.  Segala kesusuhan dan masalah yang timbul  dapat melatih diri supaya bersabar dalam menghadapi apa jua keadaan.  Pada ketika ini juga mereka menghadapi berbagai marenah manusia dan peristiwa yang tidak  diduga dan disukai.  Ini akan melatih kita agar bersifat reda.

                Ya bermusafir bukan untuk makan angin seperti bersuka-suka dan bermewah,tapi kerana Allah SWT,sebelumnya telah dingatkan kepada anak-anak bahawa perjalanan kita adalah kerana Allah,jadikan sebagai ibadat,semoga dijauhi dari perkara yang lagha atau tidak berfaedah. 

               Sebelum bermusafir Makbonda pastikan mereka sihat,cukup tidur,kerana tempoh perjalanan yang lama,kami pergi dengan 2 kenderaan,5orang yang punya lesen memandu,jadi setiap orang kenalah sentiasa bersiap sedia untuk menggilirkan pemanduan apabila ada yang kepenantan atau mengantuk.Mereka  perlukan kekuatan, kecergasan badan dan kecekalan hati untuk bergerak menepati masa.Bersefahaman antara 2 pemandu amat perlu,tidak perlu perlumbaan atau pemecutan hadlaju dan sentiasa peka antara satu sama lain dalam mengahadapi apa juga risiko sepanjang perjalan.

                  
            Setalah tiba di KT kami meneruskan perjalanan ke Kota Bahru dengan meninggalkan nenek mereka di rumah anak perempuannya,pada ketika ini kami diuji,beberapa orang dari mereka telah keracunan makanan,entah makanan apa yang mereka jamah maklumlah bertukar menu,beberapa masjid terpaksa kami singgahi untuk menumpang tandas.Dari sini diambil kesempatan untuk beriktikaf dan mengisi tabung masjid-masjid yang disingahi.Pada ketika ini  juga dapat serba sedikit didikan terus dari Allah yang dengan mencabut sifat-sifat mazmumah seperti terburu-buru, pemarah, tidak sabar dan sebagainya dan menggantikan kepada mahmudah.

Antara Masjid yang sempat diambil fotonya





                 
Bandar Kota Baharu Diambil dari barenda muzium

              Hikmah setrusnya sudah semestinyalah untuk pertingkatkan ukhuwah,Disamping antara beberapa insan yang kami kunjungi,juga sesama kami,semasa di rumah amat sukar mahu duduk semeja,ada sahaja yang kurang,tapi sepanjang perjalanan kami dapat makan bersama dan berjemaah 5 waktu sepanjang perjalanan.


                Sepanjang cuti,aktiviti biasa dirumah adalah melebihkan tidur dan bermalas-malas,tapi dengan bermusafir dan menghilangkan sifat malas dan lembab.Disepanjang perjalanan kami dapat mempertajamkan akal fikiran utama tentang alam .masyarakat.suasana dan persitiwa dalam tempuh perjalanan.fikiran di latih untuk mencari hikmah dari perkara-perkata tersirat sekaligus dapat di jadidkan teladan .  Pemandangan dan perubahan suasana dapat memberi ketenangan dan kerehatan pada jiwa.  Bila kita merenung pada nasib manusia yang ditemui semasa musafir, akan timbullah rasa simpati, rasa syukur dan semangat untuk lebih berusaha untuk memparbaiki kehidupan

Tadabbur Alam
Tiga doa yang mustajab tanpa ada keraguan; Doa orang yang dizalimi, doa orang yang bermusafir dan doa seorang ayah kepada anaknya
Hadis riwayat Abu Daud, Tirmizi & Ibnu Majah.




Khamis, 8 Disember 2011

plastik





“Sekalikan sajalah Nak, tak payah banyak-banyak plastik ” Pinta Makbonda semasa membeli beberapa ketul bawang putih,bawang merah,bawang besar, dan halia.
Semua bahan kering,setelah di timbang secara berasingan dan dinilai mengikut harga setiap bahan.
“Alah,taka pa Makcik,plastik banyak ni,lagi nanti kalau boss nampak dimarahnya saya,tak sempurna layan costumer”
“Bukan kira banyak plastik Nak,Makcik pening kepala nak urus banyak-banyak plastik ni susah nak buang”
“Peliklah.Tak pernah saya dengar ada orang tak mahu plastic,malah kalau boleh nak berlapis-lapis lagi”
"La,tak pernah dengar? kat bandar sana orang dah buat kempen anti plastik nak oi."


Bagi sesiapa yang membayar cukai pintu,sememangnyalah tidak perlu menanggung beban kepala mahu memikirkan,masuk sahaja dalam plastik hitam yang memang murah dipasaran kemudian letak sahaja di hadapan rumah,pinjam sahaja pundak orang Alam flora atau yang sewaktu dengannya untuk melunaskannya. Tapi sebaliknya bagi Makbonda yang selain dari pembayar cukai pintu tentu terpaksa memikul sendiria mahu melupuskan lambakan plastik ini.Semamangnya mudah bagi yang tidak mahu memikirkan,habis minum sahaja campak plastik bekas minuman ke luar tingkap kereta,dalam kereta suci bersih,diluar biar orang lain yang memikirkannya.
“Apalah nak fikir-fikir,bakar sahaja habis perkara.” Siapa kata habis,kalau kertas atau kain kapas semamangnyalah habis. Plastik tak kan habis,semasa proses pembakarannya tersebar gas-gas beracun yang membahayakan.
“Alaaah masuk je dalam plastik,humban kat parit belakang rumah.” Kalau perkara itu berlanjutan seumur hidup Makbonda,berapa banyak parit yang akan menanggung longgokan bungkusan bahan tersebut. Silap-silap anak cucu Makbonda tertimbus dibawahnya.Apa akan terjadi pada kandungan tanah disekitarnya. Tumbuhan apa yang begitu kebal dapat subur di atasnya?melainkan tumbuhan yang tidak boleh dimunafaatkan.Pucuk ubi,paku pakis,pucuk manis,bayak semuanya tidak sudi tumbuh di tanah longgokan plastik,kalaupun tumbuh,bentuk daunyanya kerinting dan  tidaklah menyelerakan samasekali.

Satu ketika Makbonda ikat botol kosong minyak masak 5kg berantai-rantai dan sangkut di dahan belimbing buluh.Suatu tengahari Jumaat semasa orang lelaki berhimpun di masjid,Makbonda didatangai sebuah lori pengutip(pembeli) bahan buangan termasuk plastik,seorang pemuda India turun,makbonda tunjukan bahan-bahan tersebut yang telah dikumpulkan,tapi yang diambilnya hanya botol yang telah siap diikat cantik,lepastu dia cabut tanpa bayaran.Bukan soal bayaran yang Makbonda kesalkan,tapi kenapalah yang telah diikat cantik sahaja yang dipungutmya.Sejak itu tersimpan azam makbonda akan recycle sendiri bahan tersebut.Tengok sahaja foto dibawah


“Sesungguhnya Allah s.w.t adalah baik dan menyukai kebaikan; bersih dan menyukai kebersihan, murah hati dan menyukai kemurahan hati; dermawan dan sangat suka kepada kedermawan. Maka bersihkanlah halaman rumahmu dan jangan meniru orang Yahudi” (HR Imam Muslim)

Jumaat, 25 November 2011

Kifarah

Beberapa bulan yang lalu,usai Zuhur di surau kolej Aiman,sewaktu mengunjunginya untuk menghantar surat perjanjiannya yang telah lengkap diisi,Makbonda  letakan beg telekung dan handbag di sinki lalu membetulkan tudung melalui imej pantulan cahaya dari permukaan cermin. Sekonyang-konyang pandangan tertumpu pada tabung surau yang diperbuat daripada bekas tin susu. Spontan tangan mereba dompet krim yang sedang duduk diam di dalam handbag.Setelah dikira kandungannya sekeping note RM50,3 keping Note RM10 dan satu keping Note RM5.Akibat penyakit kikir yang masih menebal dalam jiwa,rasa teragak-agak mahu memilih yang mana satu note untuk dipilih memasuki bekas tin susu tersebut.Akhirnya tuah jatuh ke note RM5. Ya kemampuan bersedekah bukan terletak kepada berapa banyak harta yang kita ada tetapi rupanya juga terletak pada kemampuan hati melepaskan harta itu.Astagfirullah.

Setelah memelukcium Aiman untuk berpisah kami pun meninggalkannya.30 minit berikutnya sewaktu suami meminta mencarikan RM2 untuk diserahkan pada adik penjaga tol,baru disedari dompet krim tadi telah tidak ujud lagi. Wadduh.......,bikin repot sih,selongkar sana selongkar sini,sah tidak ada.Mahu patah balik? satu usaha yang kurang bijak,ya kalau betul masih ada.Mula lah menghitung-hitung dosa,

"Kerosakan telah nampak di darat dan di laut kerana tangan-tangan manusia sendiri mengusahakan, supaya Dia merasakan kepada mereka sebahagian daripada apa yang mereka buat, supaya mereka kembali." (30:41)

  Usaha seterusnya panggil Aiman untuk membantu.

"Mula mula Aiman minta pelajar perempuan check di surau muslimah,sama ada di singki atau sebelah tabung derma.atau di kafeteria tempat kita minum tadi,atau di tempat parking,mungkin tercicir masa masuk kereta."

Dia memberi jaminan akan mengusahakan.Seterusnya adalah dengan bertawkkal,sambil menanti tempoh satu minggu jika masih tiada berita maka menyerah dirilah ke pejabat pendaftaran dan JPJ untuk membayar denda bagi mendapatkan kad pengenalan serta lesen memandu baru,sementara itu elakan diri dari memandu dijalan besar.

4 hari kemudian dapat panggilan dari Aiman,Alhamdulillah.......Semua adalah atas aturan Ilahi.

"Aiman keluarkan semua note yang ada tolong bagi pada insan berhati mulia tu. Bonda rasa ini adalah satu kifarah,sebab Bonda teragak-agak masa memilih untuk mengisi tabung tempoh"

Malangnya Dia tidak dapat mengesan Insan yang berhati mulia itu,dia ialah pelajar luar yang datang untuk menyertai satu perlawanan,bila terjumpa dompet krim tersebut diserahkan pada warden asrama.Tidak ada sebarang nombor telefon yang terdapat dalam dompet krim tersebut untuknya menghubungi tuan ampunya lalu beliau mencetak alamat yang ada dalam IC dan di tampalkan di tepi tangga asrama.Aamdulillah meseg tersebut diterima olah pandangan Aiman.Lalu menghubungi Bondanya untu menyampaikan khabar gembira.


"Kalau dah begitu Aiman  masukan sahaja semua note yang ada dalam tabung bekas tin susu tu lah ya,tinggalkan kad-kad sahaja"

Setelah beberapa bulan berlalu,siang tadi,Jumaat,Makbonda datang lagi ke kolej tersebut untuk mengambil barang-barang Aiman sebelum   bercuti semester,waktu makan tengahari di kafeterianya,mata Makbonda tertangkap satu note di papan kenyataan.



Rupa-rupanya bukan setempat sahaja note tersbut di tempatkan,malah dibeberapa ruangan yang lain,wah naik alamat Makbonda...tapi tiada siapa yang mahu peduli untuk menaggalkannya sehinggalah tangan yang ampunya alamat tersebut datang dan mengosongkan sendiri ruangan di papan kenyataan tersebut.


DARI, Amr bin Maimun al-Audi, r.a. kata nya : Rasulullah s.a.w., bersabda kepada seorang, menasihatkan nya :

“ Rebut lah peluang lima keadaan sebelum datang nya lima yang lain. – keadaan muda mu sebelum datang nya keadaan tua mu, dan keadaan sihat mu sebelum datang nya keadaan sakit mu , dan keadaan kaya sebelum datang nya miskin, dan keadaan lapang sebelum datang nya keadaan sibuk mu , dan keadaan masih hidup sebelum datang nya mati mu .” - Hadith Riwayat : Tirmizi .

Isnin, 21 November 2011

Aduhai anak 3


 “Mak kita nak tukar aliran lah lepas PMR nanti” rayu seorang remaja yang sedang mengikuti persekolahan aliran agama.Bila diminta alasan jawapannya;
"Kita nak masuk kulinari nanti,so buata apa nak teruskan,tak laratlah nak ambik subjek banyak-banyak,,kena hafal lagi,rasa tak muat otak ni"

Yang pasti dia belum mendapat keyakinan mengapa dia perlu dimasukan ke sekolah aliran agama.Semestinyalah adalah kegagalan ibubapanya menyuntikan keyakinan tersebut.

Sejarah lampau ibubapanya bersekolah di aliran biasa telah timbul satu rasa kerugian dari segi masa dan pengisian rohani.Sebab itu keazaman mereka timbul untuk memasukan anak-anak mereka ke sekolah aliran agama.Rupa-rupanya anak itu menjadikan belajar itu satu beban bukan satu amalan.Dia belum betul-betul menghayati bahawa belajar itu adalah satu ibdah.

Walau apapun kerjaya yang diidamkan di masa akan datang ,waktu sekarang ini ialah waktu persekolahan yang kesempatannya adalah untuk mencari seberapa banyak  persediaan menghadapi dunia dewasa nantiadi seterusnya ke dunia selepas ini yang lebih kekal abadi.

Niatkan belajar agama bukan untuk meraih A tapi niatkan untuk Allah Taala. Masa mendengar ustaz dan ustazah mengajar niatkan ilmu bukan untuk lulus, tapi untuk pengisian rohani. Insyaallah di situ akan timbul kerahmatan dan keberkatan. Walaupun kita tidak lulus dalam subjek itu sekurang-kurangnya kita dapat keberkatan ilmu ilmu tersebutba,sebab apa juga pekerjaan yang kita ceburi adalah jambatan untuk ke akhirat. .

Bila seorang penyedia makanan atau chef  tidak ada asas agama yang kukuh,mengambil ringan tentang kesucian bahan masakan,alangkah malangnya sesiapa yang memakannya.Cheflah yang memikul beban tanggungjawab pada kesucian makann tersebut. Membasuh ikan dan sayur atau bahan makanan lain hanya dilihat bersih tanpa dinilai kesuciannya.dan makanan itu mendarah daging didalam tubuh pemakannya.Masakan hanya dinilai rasa sedapnya tanpa memperdulikan kandungan bahan penyedap teresebut hingga memeberi kesan negetif pada kesihatan pemakannya.

Agama dapat membentuk peribadi.Seorang chef yang berugama akan menghasilkan hidangan yang bukan sahaja lazat malah punya limpahan keberkatan dan kerahmatan,alangkah beruntungnya si pemakan masakan tersebut.Bayangkan jika sesuatu masakan itu disediakan oleh seorang yang;

-Mempunyai keimanan yang teguh. Bibir sentiasa menyebut nama Allah dalam setiap langkah masakannya.
·  Patuh dan tekun menjalankan perintah-perintah Allah dan menjauhi laranganNya. Teguh amalan rukun Islam dan Imannya
·  Mempunyai akhlak yang luhur. Bertanggungjawab dalam setiap nilai pemakan dan juga penggunaan bahan makanan.
·  Mempunyai sikap sosial yang baik.Sentiasa menerima teguran dan perubahan.Tidak lokek dengan ilmu yang ada.

·  Memiliki ilmu pengetahuan dan kematangan intelektual yang tinggi. Mahir dalam gizi pemakanan dan sentiasa meningkatkan ilmu dalam dunia pemakanan
·  Bersedia memikul tanggungjawab dan risiko dalam semua usahanya dan sentiasa mengharapkan usahanya mendatangkan kesejahteraan kepada orang lain.
 
Insyaallah,pelanggan yang makan masakannya bukan sahaja berselera tapi roh iman dari tukang masak tadi akan meresap kedalam jiwa mereka.dapat melembutkan hati-hati yang keras,mendekatkan taufik dan hidayah kedalam jiwa mereka. Wah beruntung sekali si chef tersebut. Mengongsikan saham pahala kepada orang lain..Berabanding dengan tukang masak yang tidak punya asas agama yang bermakmum dengan chef-chef bukan Islam.

Harapan ibubapanya agar bila dia membaca post ini akan mematahkan azamnya dari berhijrah dari  aliran   yang lebih baik kepada yang kurang.

“Ilmu itu cahaya, tempatnya di dalam hati. Jadi hati harus bersih dan suci supaya ilmu dapat bertapak dalamnya..”

 “Orang berjaya mencipta peluang, orang yang gagal mencipta alasan..”

Jumaat, 18 November 2011

Aduhai anak 2

Minggu ini,juga sama seperti beberapa tahun yang lalu,sama juga dengan situasi kelima-lima kekandanya dahulu.

"Minggu ini ialah hari terakhir kita berkereta bersama pergi dan pulang dari sekolah,dan hari ini hari terakhir Bonda bersama anakanda pulang dari sekolah yang sama. Selepas ini anakanda akan dilepaskan disekolah yang tanpa ada Bonda di sana. Sekolah yang anakanda adalah pelajar termuda,rakan dan teman yang lebih ramai dan berbagai latar belakang dan alamat rumah. Selama ini rakan dan teman adalah anakanda kenali. Abang, kakak, adik dan ibubapanya,kita dapat kunjunginya di hari raya.Akan datang kawan sebelah mejapun adakalnya kita tidak kenal keluarganya.Kawan dan teman yang punya berbagai pengalaman yang ditempuh sepanjang hidupnya.Guru kelas kita tidak kenal siapa ayah bonda anakanda. Guru-guru yang tidak seperihatin seperti guru-guru lama anakanda.Tiada lagi guru yang melapurkan sebarang kepincangan tingkahlaku anakanda secara langsung kepada Bonda.Dan ada juga guru yang tidak mengingati nama anakanda.Segala-galanya anakanda perlu berdiri sendiri,bebas meletakan diri di mana anakanda mahu meletakan diri.Kalau dahulu setiap perkembangan anakanda dapat bonda pandang tapi nanti agar sukar Bonda dapat menghidu .Dan Bonda berdoa agar nanti anakanda akan pandai bersyukur dengan dengan apa yang dimiliki"

Anakanda itu diam,tidak pastilah dia menelan dan menghadam apa yang Bondanya perkatakan atau sekadar bagai air tertumpah di daun keladi.Atau pun sekadar melalukannya masuk ketelinga kanan terus ke telinga kiri tanpa henti. Kalau yang dahulu-dahulu pada kekanda-kekandanya adalah nampak keberkesanannya.

Walaubagaimanapun Makbonda tetap terus meminta agar walau setitik adalah yang melekat di sel ingatannya,paling sebaiknya adalah keseluruhannya.

Untuk melapangkan jiwa yang sesak Mari kita bersantai,berhibur dengan video ini,pastikan menghadam sampai habis bukan sekadar di muka mukaddimah sahaja.

Sabtu, 12 November 2011

Perkhemahan





Ketika menulis entri ini Makbonda berada di sekolah,bermalam disekolah kerana sekolah sedang mengadakan program Perkhemahan Ko kurikulum. Biasalah bila perkhemahan program yang paling popular ialah masak-masak. Pelajar dibahagikan mengikut kumpulan,5 orang satu kumpulan.Bahan utama ialah beras,sadin dan telur.Peralatan memasak dan akesesori lain mengikut kreativiti masing-masing.Tercuit hati juga melihat ragam kerenah mereka menglolakan menu,ada diantara mereka yang biasa dengan kerja-kerja memasak tetapi tidak kurang juga yang sebaliknya. Pengalaman memasak menggunakan kayu api adalah kosong dalam diari keidupan mereka. Makbonda tercuit dengan seorang pelajar yang sibuk mencari lap untuk mengeringkan belakang periok nasi,padahal belakang periuk nasi itu telah disapu air sabun untuk memudahkan bila mencuci kesan hitam apabila siap masak nanti.ialah biasanya dia memasak menggunakan periuk elekterik,yang perlu dikeringkan bahagian bawah periuk tersebut.
Dalam aktiviti sebegini kita dapat melihat bakat mereka,cara mereka memotong bawang dan mememagang sudip pun sudah kelihatan bakat mereka dalam bidang ini.Juga menguji sifat toleransi mereka dalam pembahagian tugas.Ada yang boleh juga sebaliknya,ada yang suka memerintah ada yang suka bekerja dengan diam.
sudah berapa lama,api tidak juga menyala

Saya ialah Chef King Ahmad Poji

kalau anak gadis,tentu kena berfikir dua tiga kali untuk meneruskan lamaran
 
suasana di tapak perkhemahan

Manggoreng sadin






memerah tenaga mengupas kentang


akibat terlupa membawa tudung periuk,tutup sahaja menggunakan kuali sebagai alternatif.

siap memakai apron,pelajar ini antara yang terpilih dalam program Permata Pintar.hanya 2 orang dari Daerah Sabak Bernam.
Cara persembahan hidangan juga diambil kira sebagai markah untuk mendapat hadiah,ada diantara mereka yang tidak percaya apa yang mereka hasilkan.Lihat sahaja antara hasil kreativit yang ditunjulkan



konbinasi menu tradisi dengan modern,salad sayur dan pucuk ubi celur.



Tetapi yang agak kurang mencabar,khemah-khemah mereka di dirikan bukan di pinggir-pinggir pinggir hutan,atau di tepi pantai atau sekurang-kurangnya di padang sekolah yang berumput,tetapi di ruangan kantin dan di tapak perhimpunan yang bersimin. Bak kata abang-abang mereka "Apa barang lah berkehmah di ruangan kantin" Namun sekurang-kurangnya memisahkan mereka dari tilam empok di rumah dan dapat tidur bersama kawan-kawan.

aktivit mendirikan khemah.

Biasalah bila beralih tempat tidur awal pagi lagi mata masing-masing sudah tidak boleh terlelap,jadi diambil kesempatan oleh ustaz mereka untuk berqiamullail bersama guru-guru yang mahu.Semasa kuliah subuh juga ustaz tersbut berjaya membuka mata dan telinga mereka untuk menerima santapan rohani,walaupun jadual jumlah tidur mereka agak sempit.

Semoga program yang dijalankan mendapat keberkatan dan kerahmatan.

Rabu, 9 November 2011

Isyarat untuk pulang


Masih tersisa sebaknya ketika berpelukan denga Pn Hjh Lubna dengan membisikan ucapan ta'aziah atas pemergian suaminya ke pangkuan Ilahi.Ustaz Bad,kira-kira dalam usia 54 yang telah beberapa lama menderitai penyakit kencing manis,dan telah beberapa kali menghuni wad Hospital.


Saat-saat pemergiannya telah punya isyarat dari Allah,tempoh menderitai penyakit itu telah diambil kesempatan olehnya membuat sebarapa banyak amal jariah sebagai bekalan menghadap Maha Penciptanya.Seorang Murabbi yang bukan hanya dalam lingkungan kawasan sekolah tempat beliau bertugas tapi juga seluruh masarakat amnya. Namanya tersenarai di seluruh masjid di daerah ini dalam program-program majlis ilmu yang di atur oleh jemaah masjid. Sehingga beliau perlu menyusun dengan rapi jemputan kuliah dari pelusuk lokasi agar tidak bertembung diantara satu sama lain.


Ya,bertambah tinggi keyakinan pada aturan Allah,bila semuanya perjalanannya telah dimudahkan.Beliau menghembuskan nafas pada Selasa malam Rabu 9 Zulhijjah,pada ketikamasih ada tempoh untuk ibadat Qurban. Mengikut jadual pada hari rabu lembu yang dikorbankannya akan disembelih di sekolahnya dan di kelolakan oleh warga sekolah,namun proses penyembelihan berlangsung setelah beliau mendahului bertemu Khaliknya.Semuanya dipermudahkan,keenam-enam anak-anaknya juga masih berkumpul. Anak yang sulung,seorang hufas yang sedang menuntut di Mesir juga masih dalam percutian.Beliaulah yang mengimami solat jenazah.


Suasana yang syahdu semasa peroses pengurusan jenazah.Pengunjung datang bertali arus untuk memberi penghormatan dan mengucap taaziah pada keluarga yang ditinggalkan. Dikalangan mereka saling menyatakan rasa kehilangan seorang yang selalu menjadi tempat rujukan ilmu,telah diambil oleh Penciptanya.


Dalam perjalan pulang dari berziarah kami suami isteri termangu. Diam dan bernafas dalam-dalam.Meletakan penuh cita-cita,idaman,harapan dalam dada,kami kira begitu jugaa insan-insan lain. Pulang ke pangkuan Ilahi,didahului dengan Isyarat,berkesampatan membuat persedian.Meninggalkan anak-anak yang punya ilmu, menguruskan jenazah kami dengan tangan-tangan mereka. Harapan kami pada kedua-dua anak lelaki atau bakal menantu-menantu kami akan mengimami solat jenazah kami nanti.Dan jika pun telah diatur dalam takdir bahawa mereka tidak berkesempatan turut sama,memadailah dengan kiriman doa dan amal kebajikan mereka.


Ustaz Bad,sebelum ini kita sama-sama berenang mengharungi arus lautan,kini kamu telah berhenti dengan tersenyum. Namun kami masih meneruskan perjalanan kami,tidak tahu bagaimana nanti,adakan kami dapat berhenti dengan gembira atau dalam kepayahan dan kepenatan.


Ya Gaffar Ya Fattah Ya Wahab Ya Zu al-Jalal wa al-Ikram, berilah kami kesempatan bertaubat sebelum mati,mendapat rahmat ketika mati dan mendapat kampunan setelah mati

Rabu, 2 November 2011

Bunga-bungaan


Bunga,lambang keindahan,dikaitkan dengan taman. Semahal manapun kos penyelengaraan taman, tidak lengkap tanpa pohon-pohon yang yang punya kuntuman bunga-bunga yang mekar indah dihujung tangkainya.
 


 



Merah, biru,putih, ungu, magenta, di junjung kelupak dan tangkai serta daun yang hijau melambangkan kesegaran.

Memelihara bunga menuntut kesabaran,bukan bargantung pada suhu tangan. Selain itu juga menuntut kebjaksaanan membaca alam.

Taman juga selalu dikaitkan dengana unggas atau  founa yang sering menumpang bermendiri.Melengkapkan web makanan dalam alam. Lebah,kumbang semut,burung tidak kurang juga monyet dan kutu pokok serta spesis fnggi .

Unggas dan fauana ini akan hadhir,kerana itu kehidupan mereka membentuk rantai-rantai lalu menjadi web makanan.Bunga adalah salah satu penguluar dalam web tersebut. Dari sekuntum bunga berbagai keperluan asas yang di preolihinya. Lebah akan memenuhi kantung di bawah abdomennya dengan madu,di bawa balik dan di proses untuk dimunafaatkan pada hidupan lain.Begitu juga kumbang,burung klicap dan serangga lainnya. Mereka hinggap dan memunafaatkan apa yang ada pada bunga tanpa merosakannya. Biarlah...datanglah wahai unggas,munafaatkanlah bunga-bunga itu tanpa merosakkan.Bila kamu semua telah memunafaatkannya terbanglah tinggalkan bunga kerena bunga akan mengalami pendebungaan bagi pembentukan  buah.


Tapi minta jauhilah dari taman bunga didatangi monyet-monyet yang tidak pandai menghargai bunga. Di petik dikoyak-koyakan kelopak bunga lalu di kunyak bahagian obiul yang sepatutnya menjadi buah.Memang patut ia di sebuta seperti moyet mendapat bunga. Bukan ia tahu menikmati kaharuman dan kecantikannya yang ia tahu memenuhkan isi perutnya yang tidaklah sebanyak mana,bukannya tahu untuk bersabar agar bunga menjadi buah dan bolehlah kamu telan sepuasnya.Walau bagaimanapun janganlah dicari-cari perbendaharaan baru ayat menyumpah makhluk tersebut,kerana ianya diturunkan oleh penciptanya bagi menguji tingkat makam iman si pemiik taman.
 Pengancam lain kpada bunga ialah kulat dan hama pokok.Ianya sangat seni dan halus,tapi kadar kerosakan kesan serangannya adalah boleh tahan tinggi juga.Merosakan dan mencacatkan samasekali. Itulah perlunya kebijaksanaan dan kerapian membelai bunga. Perlukan imunisasi bagi menjauhi pengancam-pengancam kehidupan si bunga nan indah dan wangi ini.
 Wahai pemilik taman,waspadalah selalu dalam menjaga tamanmu.Lindungilah ia dari perosak-perosak yang menghilangkan keindahan. Namun pada yang mahu memunafaatkan,biarkanlah.

“Sesiapa daripada orang muslim yang menanam tanam-tanaman dan hasilnya dimakan oleh burung atau manusia ataupun binatang maka baginya mendapat pahala sedekah.” (HR Imam Bukhari)


Jumaat, 28 Oktober 2011

Nikmat sakit



Sudah agak lama juga makbonda tidak menjengok ke sini. Masa diperuntukan untuk menolong sesaorang. Beliau Ketua kampung di sini .Namanya di calonkan untuk memenangi anugerah Ketua Kampung terbaik Negeri Selangor. Dari 79orang ketua kampung di daerah Sabak Bernam namanya tersenarai dalam 9 terbaik. Kali ini panel dari Pejabat daerah datang untuk menilainya  mewakili daerah Sabak Bernam,maka datanglah  satu rombongan termasuk DO,ADO,penghulu-penghulu,pegawai-pegawai lain yang 9 orang jumlah kesemuanya.Tidak adalah tenaga sasa yang boleh Makbonda sumbangkan hanyalah menyediakan slide presentation untuk membantunya semasa beliau mempersembahkan kampungnya ke hadapan juri-juri. Kemudiakan membenakannya persembahan video koprat untuk memaparkan aktivit kampung. Masa di peruntukan agak singkat dan perlukan tumpuan.Kesan dari itu selepas selesai semuanya berlakulah keskitan di sana-sani. Mata berpinar-pinar,jadi cuba menjauhi skrin komputer. Maklumlah dengan usia yang telah jauh, stamina agak mengurang. Tulang rusuk sebelah kiri mengalami keskitan yang teramat terutama bila mahu mengubah kedudukan badan.Paling seksa bila mahu ruku' tetapi boleh bersujud.Orang sekeliling semua mengesyorkan Makbonda pergi kelinik atau makan panadol.Tapi Makbonda rasa boleh bertahan.

Dari hari Rabu sehingga jumaat malam,kesakitan tidak berkurangan.   Bila dalam keadaan berbaring  denyutan kesakitan seirama dengan denyutan jantung.  Mula lah Makbonda mencari artikal  dan buku tentang mati .Itulah dia nikmat penyakit. bila mendapat penyakit kita akan ingat mati.Terimakasih Allah kerana memberi kan aku nikmat sakit. Bila Putri sulung Makbonda balik sempena bercuti depavali,dia beria-ia mengesyorkan makbonda ke hospital,sebab kesakitan tersebut dibahagian sebelah kiri,dan ada kait mengait dengan kedudukan jantung. Pagi Sabtu baru jumpa doktor.Keputusan dignostik aliran darah,kandungdungan darah,jantung semua Ok.
"Puan pernah angkat benda berat ke."Tanya adik doktor
"Biasalah doc,e,mak-emak katakan,angkat tong gas,angkat kerusi nak menyapu,angkat pasu," Makbonda menjawab sambil tersekat-sekat menahan sakit.
"Ya tak ya jugak kan. Puan ini sebanrnya  bukan kes jantung,puan sakit sejak hari Rabu,sampai sekarang masih ok,cuma sakit je,kalau jantung dua tiga minit dah habis,Puan ni tercedera muscle ni,kena makan ubat tahan sakit dan berehat,jangan angkat benda berat."

Tercedera muscle? lebih kurang terseliulah tu,dan ubat paling mujarab ialah  urut,ubat tahan sakit hanya kehilangan rasa sakit yang seketika. Tukang urut Makbonda ialah Mak Mertua.Makbonda mendapat sentuhan urutpun bermula dari beliau.Orang yang pernah merasai urutanya  kata kesakitannya tidak ada tolok bandingnya.Tapi hasilnya tidak menghampakan. Bila Makbonda cuba beralih kepada tukang urut lain terbuktilah apa yang orang kata.Tapi sekarang beliau telah agak kurang bertenaga atas kelanjutan usianya,kakinya sudah tidak mampu menampung tubuhnya untuk berjalan,anak-anak sudah tidak menggalakannya menerima banyak-banyak pengunjung hanya keluarga terdekat sahaja,tapi yang pernah merasa sentuhannya tetap akan mencarinya.

Alhamdulillah,kesakitannya telah mula menghilang,kedudukan musclenya telah pulih.Semoga ianya adalah  satu kafarah.

Di bawah, Makbonda mahu kongsikan video koprat yang dihasilkan,tidaklah sebagus mana kerana dibuat dalam keadaan tergesa-gesa.Dan  keputusan juri  beliau mendapat tempat kedua dengan perbezaan satu mata.Walaupun bukanya pertama,cukuplah bahawa tidaklah jauh di belakang,Makbondapun  belum mampu manjauhi virus riak dan ujub.Mahu uploudkan juga memakan masa ,sehinggakan makbonda dapat selesai membasuh menggunakan mesin separa outo sehingga siap menyidai.




video

Rabu, 19 Oktober 2011

Diman generasi Y

Sejak kecil Diman diajar jangan menipu,kena jujur dalam hidup,hormat orang tua,selalu ucap terimakasih, kalau mahu jadi orang baik. Bila sekolah dia belajar banyak peribahasa,antaranya "Kalau tidak ada angin masakan pokok bergoyang" "Lebih sudu dari kuah" "ukur baju di badan sendiri"  "khabar-khabar angin" "Macam ibu ketam yang mengajar anaknya berjalan" dan bermacam-macam lagi. ini semua kena hafal maknanya  kalau mahu tinggi markah Bahasa Melayu,kerana ia adalah warisan khazanah kita. Bila semakin meningkat usia,dia diajar agar menjadi manusia yang kreatif,berani dan berbagai-bagai lagi nilai murni. Di sekolah agama juga ustaz selalu ingatkan agar jadikan Al Quran dan Hadith sebagai panduan jika mahu hidup selamat di dunia dan di akhirat.

Di kampungnya ada seorang bernama Mak Diyang,Dia kaya dan sangat baik pada Diman dan keluarganya. Ibu bapa Diman telah banyak terhutang budi padanya,entah mengapa dia terlalu bermurah hati pada keluarga Diman. Pendek kata keluarga Diman menumpang senang pada Mak Diyang.Hari-hari dia akan belikan Diman gula-gula,kacang tumbuk,asam katok,asam masin,chekedis,aiskrim milo dan bermacam-macam lagi.

Namun akhir-akhir ini Mak Diyang sering mengadu yang dia kena fitnah,orang kata dia bela hantu. Sejak beberapa hari makin menjadi-jadi dia menafikan.

"Mana ada aku  bela hantu,Kamu jangan percaya cakap-cakap orang  Diman, Mak Diyang  kan baik,kamu mahu jajan lagi?"

Tambah lagi kalau dia jumpa Diman. Bagai kacang direndang. Berterusan  dia menafikan segala tuduhan.Sebenarnya Diman tidak mendengar pun orang berkata, cuma Mak Diyang yang bercakap sendiri.Dia tahu Mak Diyang bela hantu pun dari mulut Mak Diyang Sendiri,bukan dari orang lain yang seperti Mak Diyang selalu kata.

Bila Diman bertanya kepada ibu bapanya,betulkah Mak Diyang bela hantu.

"Dah kamu jangan sibuk-sibuk,Yang penting kamu cukup makan pakai. Kamu senang ni pun dari jasa Mak Diyang.Bersyukur kamu tak kelaparan macam orang Somalia,jangan peduli kesah orang tua-tua"Kata Ibubapa Diman

Kalau selama ini Diman tidak peduli sebab dia mahu jadi anak yang baik,tapi kini naluri Diman telah terangsang, "Kalau tidak ada angin masakan pokok bergoyang" Begitulah yang Diman belajar.

Olah kerana Diman golongan Generasi Y iaitu  generasi yang hidup di dalam siber, maya, IT, YM, IM, Facebook, blog, internet, broadband, handphone atau lebih dikenali sebagai pintu kepada generasi Millenium/millenial,maka tidaklah dia duduk diam sambil menerima sahaja apa yang disuapkan .Diman bukan lagi generasi anak-anak Bagai jawi ditarik keluar. Perasaan simpati pun ada terhadap insan yang selalu memberikan dia nikmat gula-gula itu. Diman meneroka maklumat dari berbagai saluran. Kadang-kadang dia memasang telinga di warong Pak Kenik,ada ketikanya dia mengawasi pergerakan Mak Diyang.Adakalanya dia melayari website ataupun blog,tanda-tanda orang membela hantu.

Dari  banyak maklumat yang dia cari dan jumpa,kini terbongkarlah bahawa bukan sahaja Mak Diyang membela hantu tapi juga toyol,hantu raya dan berbagai makhluk keturunan Jin.Dan betul tanda-tanda sesaorang membela hantu samalah dengan ciri-ciri yang ada pada Mak Diyang.

Kini Diman mulai goyah,mula hilang percaya pada Mak Diyang."Adakah selama ini jajan yang Mak Diyang beri pada Diman  halal?" Kata hati Diman " Mungkin toyol yang ambil dari kedai  Abang Miskan. Hih tak mahulah dekat-dekat Mak Diyang lagi,tak apa tak dapat makan jajan,bukan berkhasiat pun" Diman sudah mulai kenal yang mana batu yang mana permata,kerana Diman generasi yang terdedah kepada berbagai sumber  maklumat.Ya  berita perdana yang Mak Diyang sering sumbatkan dalam telinga Diman ternyata tidak semuanya  benar.Kalau tidak Mak Diyang berlebih menyiarkan cerita  akan fitnah pada dirinya itu sudah pasti Diman tidak akan ternafsu untuk membuat penyiasatan.Selama ini Mak Diyang  " Bagai dekan di bawah pangkal buluh." .Kini pekung di dadanya telah terbuka,kesan dari tindakannya sendiri.

Sesugguh Yang benar itu hanyalah al Quran dan Hadith sumbernya.

Khamis, 13 Oktober 2011

klasik

Akibat terpengaruh dengan blog resepi-resepi,kali ini teringin juga nak masukan cerita makan-makan.


Semasa menghadapi juadah berbuka suami Makbonda kata
"klasiknya hidangan kita ya!macam zaman dulu-dulu"
"Cuma tak duduk atas tikar mengkuang,dan letak atas talam,cahaya dari pelita"Jawab Makbonda.



بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ

اللَّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِيْمَا رَزَقْتَنَا وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ
Ya Allah berkatilah kami pada apa yang telah Engkau rezekikan kepada kami dan jauhkanlah kami dari azab neraka.

Ameen


Sayur bening(air) bayam + telur ayam kampung+su'un+ikan bilis+garam+gula+bawang+serbuk lada hitam(tanpa serbuk perasa)

kacang botol+pelam telur+limau manis(yang baru di petik)

limau ais(limau segar dari pokok)

ikan sepat goreng(dijala dari tong tepi rumah)








Tiada dalam gambar kurma, nasi,sambal belacan, dan teh panas. Makbonda jarang minum minuman berais lebih suka air teh panas.Lepas berbuka berpeluh-peluh,keluar toksin dari tubuh,rasa sihat.

Alhamdulillah.

Catatan Popular