DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Jumaat, 22 Julai 2016

Sahabat oh sahabat.

"Sahabat till Jannah"
Itulah posting yang salah seorang list frainds saya di FB dalam mengulas gambar bersama sahabat till Jannahnya yang berimejkan dengan pakaian yang sekadar menutup tubuh. Insyaallah Dik,akak doakan akan dikau mendapat hidayah dan menyedari bahawa keterampilan mu itu ditatapi oleh ramai orang,dan kau akan memperbaikinya kearah lebih diredhai Allah. Sahabat yang baik-ialah sahabat yang membawa kita kearah kehidupan yang sempurna di sisi al Khalik yang pencipta kita. Jannah itu adalah dihuni oleh makhluk yang mendapat rahmat dan kasih sayang Allah.

Alhamdulillah dalam ramai-ramai tetamu yang hadhir semasa hariraya ini adalah satu kumpulan bekas anak murid suami saya. Mereka bertiga sahabat yang telah berkeluarga,betapa eratnya persahabatan mereka sehingga suami dan anak-anak mereka turut terjebak dalam persahabatan itu,mereka berjaya berkumpul dan membuat aktiviti silaturrahim. Pada awalnya saya menyangka mereka ada pertalian darah,kerana saya lihat anak-anak dan suami mereka seperti tidak asing walaupun datangnya dari seluruh pelusuk tanah air, seorang dari Kedah,Negeri Sembilah dan Ipoh. tempat mereka tinggal sekarang pun begitu, juga dengan kerjaya. Kekuatannya mereka sekampung dan satu sekolah dari sekolah rendah hingga menegah. Kadangkala dalam satu keluarga yang bertalian darah pun tidak mampu untuk bersatu hati sedimikian rupa. Saya mendoakan semoga persahabatan mereka mendapat redho,rahmat dan kasih sayang Allah juga.

Saya baru menziarahi sahabat suami saya,Meraka berkawan sejak alam sekolah menengah hingga berkerjaya,Sangat intim hubungan mereka semasa bujang dulu,diawal perkahwinan dahulu kami selalu bermusaffir bersama,ketika itu anak-anak kecil lagi. Namun semakin anak-anak besar hubungan semakin longgar. Sebenarnya asalnya saya agak keberatan untuk menunaikan ajakan suami,sebab  sesekali berjumpa tidak sudah-sudah mereka menunjulkan kelebihan kerjaya anak isterinya,namun saya cuba untuk berbaik sangka,mungkin kini sudah berubah dengan usia yang semakin pendik ini. Rupa-rupanya masih seperti dulu,walaupun kami cuba lari ketajuk lain beliau masih menyebutkan tentang tangga gaji isteri,kerjaya menantu dan anak-anak. biasanya topik begini adalah popular dikalangan isteri, Ini tidak,keluar dari lidah sang suami. Sebelah isterinya pula pernah mengadu pada saya yang anak-anak semua berhutang belajar,kerja suwasta yang belum tentu masa depan compnya tempat bekerja,tentang dua-dua masih terlibat dalam potongan gaji untuk rumah dan kenderaan dan berbagai kesmpitan lagi. Saya tak kata apa-apapun. Agak ganjilkan seorang suami kagum dengan tangga gaji isteri dan kerjaya anak-anak,disebaliknya isteri pula bimbang dengan kedudukan nya sekarang.

Sempat pula bertanya saya mengapa saya bersara awal,tidak sayangkah tangga gaji tak sampai kemuncaknya. Saya ambil kesempatan menerangkan kedudukan diri saya sekarang. Dulu bekerja mengharapkan upah kerana hendak menolong ibu bapa bagi mebiayai adik-adik,juga merengankan suami bagi membesarkan anak-anak. Kini semua itu sudah berlalu,mengapa perlu bersusah payah memburu upah dunia sedangkan umur semakin pendek,persediaan untuk menghadap hari kekal masih lopong lagi,biarlah sekarang bekerja bukan untuk upah dunia lagi,banyak pihak yang memerlukan tenaga sukarela kita. Saya tambah lagi biarlah kita tidak banyak duit asalkan tidak banyak hutang.

Sebagai penutupan sempat saya luahakan harapan saya, agar hidup saya berakhir dengan khusnulkhotimah, untuk anak-anak pula walaupun apa kerjaya mereka yang lelaki agar dapat memimpin isteri dan anak-anak kedalam hidup yang Allah redho,yang anak perempuan pula mendapat suami yang dapat membimbing mereka dan anak-anak kejalan yang yang betul dan mengikut manual al Quran. Zaman Islam menghadapi fitnah di sana-sni,sehingga sukarnya kita memilih jalan yang betul,

Rabu, 20 Julai 2016

Tin oh tin

Saya suka tumbuhan, Ianya adalah salah satu nikmat yang Allah kurniakan kepada mekhluknya. Berkawan dengan tumbuhan adalah salah satu trapi,ianya menenangkan walaubagaimanapun sebagaimana yang pernah saya nyatakan di sini saya bukanlah pentaksub tumbuhan. Saya bukan sanggup seperti pentaksub yang sanggup mengeluarkan belanja yang besar untuk mengumpul tumbuhan yang diminati. Namun sesekali perlu juga saya memejamkan mata untuk itu.

Sebelum itu saya pernah melihat beberapa sudut halaman kenalan yang telah memiliki pokok tin. Bila ditanya berapa kos untuk mendapatkannya,Subhanallah mahalnya,semua tidak kurang dari RM120 untuk anak pokok yang kecil hasil proses tut. Walaubagaimanapun saya telah memasang angan-angan untuk memilikinya suatu masa nanti. Hasil pembacaan saya memang banyak keistimewaan buah tin. pastinya sehingga Allah bersumpah atas nama Buah tin dalam surah at Tin 1-2.

Allah yang bersifat maha Mendengar al Sami' ,al Mujib yang mengabulkan  Al Baari yang mengadakan dari yang sudah ada al Razzak yang memberi rezeki,tanpa saya sangka bila ketikanya akhirnya segala puji bagi Allah saya berjaya juga memilikinya.Waktu itu saya menghadhiri satu bengkel yang dianjurkan oleh Kebun Bandar di Desa pinggiran Putra Jaya. Kursus tersebut menumpang sebuah rumah yang dimiliki oleh  Pak Tam sebagai kerja praktikalnya. Pak Tam adalah seorang pengusaha pokok tin. untuk peserta kursus beliau mengenakan bayaran yang agak rendah. Biasanya beliau jual dengan harga tidak kurang ari RM150 namun untuk peserta diberi RM100. Alhamdulillah.

Berikut adalah kronologi pemilikan pohon sunnah tersebut yang sekarang saya telah memilikinya.   



Pemilikan pertama semasa menghadhiri bengkel



6 bulan setelah berada disudut halam rumah


3 bulan selepas melalui kaedah tut.


Kini 1 pokok induk dan 3 hasil tut yang menunggu masa untuk dipindahkan di pasu besar. Sebenarnya setakat ini saya belum kenal pasti apakah jenis tin yang saya miliki ini,Saya syak ianya adalah jenis persistent atau common figs,Ketika ini saya sedang menunggu seorang shifu untuk menjenamakannya.

At-Tin[95]:1-8
Demi (buah) Tin dan (buah) Zaitun,

وَٱلتِّينِ وَٱلزَّيْتُونِ ﴿١ 
demi gunung Sinai,

وَطُورِ سِينِينَ ﴿٢ 
dan demi negeri (Mekah) yang aman ini.

وَهَٰذَا ٱلْبَلَدِ ٱلْأَمِينِ ﴿٣ 
Sungguh, Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya,
 
لَقَدْ خَلَقْنَا ٱلْإِنسَٰنَ فِىٓ أَحْسَنِ تَقْوِيمٍ ﴿٤ 
kemudian Kami kembalikan dia ke tempat yang serendah-rendahnya,
 
ثُمَّ رَدَدْنَٰهُ أَسْفَلَ سَٰفِلِينَ ﴿٥ 
kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan; maka mereka akan mendapat pahala yang tidak ada putus-putusnya.
 
إِلَّا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ وَعَمِلُوا۟ ٱلصَّٰلِحَٰتِ فَلَهُمْ أَجْرٌ غَيْرُ مَمْنُونٍ﴿٦ 
Maka apa yang menyebabkan (mereka) mendustakanmu (tentang) hari pembalasan setelah (adanya keterangan-keterangan) itu?
 
فَمَا يُكَذِّبُكَ بَعْدُ بِٱلدِّينِ ﴿٧ 
Bukankah Allah hakim yang paling adil?

أَلَيْسَ ٱللَّهُ بِأَحْكَمِ ٱلْحَٰكِمِينَ ﴿٨ 

Selasa, 21 Jun 2016

Kebetulan vs Suratan

Hari ini 21hb Julai bersamaan 16 Ramadhan. Pagi tadi saya mengikuti jadual program tadarus bersama jemaah muslimah di masjid,terdiri dari makcik-makcik seusia 50an-70an. Ada yang lancar dan tidak kurang juga yang merengkak-rangkak, Alhamdulillah dapat menmbaca doa khatam.

Sebenarnya  program tadaruss ni bukan di jalankan sempena Ramadhan sahaja,dan bukan seperti yang group lain jalankan dengan membhagi-bahagikan setiap group memilih juzuk tertentu dan membaca dengan laju untuk dihatamkan kesemua juzuk pada hari itu juga dan dijalankan majlis khatam dengan pulut kuning dan bunga telur bagai. Tadarus kami itu dijalankan sepanjang tahun,adalah idea dari ustazah naqibah kami. Ustazah menganjurkan kami membaca dengan tartil setiap petang sabtu dari jam 3 hinggalah masuk waktu 'Asar.  Tidak ditentukan sebanyak mana yang dibaca,setiap orang membaca sehelai secara bergilir. Kedatangn juga adalah secara kendiri,siapa yang boleh datang datanglah. Ustazah sendiri tidak sentiasa hadhir, Pada ketika beliau hadhir beliau akan mengambil masa sedikit untuk memilih ayat-ayat tertentu untuk ditafsir. Kadangkala beliau tidak dapat hadhir kerena tugas beliau sebagai guru di sebuah sekolah mengah selalu menuntut beliau bertugas disekolah walaupun pada hari Sabtu. Kami akan terus membaca bergilir-gilir sambil membetulkan kesilapan bacaan ahli kumpulan.  Kesan daripada program ini ramai dikalangan ahli yang telah mulai baik bacaannya. Saya juga kagum dengan kegigihan mereka,kadang terpaksa ditegur dengan kerap atas kesalahan,namun mereka sangat positif. Saya sendiri sering absent atas hal-hal peribadi.

Sempena Ramadhan ini kami berpakat untuk menjalankan program ini setiap pagi. Alhamdulillah, Khatam hari ini. kami tidak berhenti disini,,akan diulang lagi lagi mampu. Selepas ini saya akan mencadangkan untuk menggunakan al Quran terjemahan perkata. Saya rasa cara ini lebih berkesan untuk tadabbur al Quran bagi orang yang tidak mempunyai asas bahasa Arab seperti saya.

Selepas habis program tadi kami berpakat untuk menziarahi salah seorang ahli yang tidak hadhir kerena menjaga ibumertuanya yang kurang sihat. jam 12 tengahari baru saya sampai dirumah. Tiba-tiba dapat panggilan dari pihak takaful anak kedua saya,kerana menurutnya telah beberapakali menalifon anak saya yang sedang bekerja di Petaling jaya tidak berangkat. Oooh rupanya hari ini hari kelahirannya. Saya sendiri tidak ingat perkara itu. Sebenarnya beliau lahir malam tadi jam 12 malam,jadi tarikhnya hari inilah.

Apa yang menyebabkan saya terkedu ialah bila saya cari balik apa yang pernah saya tulis dalam blog ini mengnai kelahirannya di sini kalbu saya sangat tersentuh dan tambah yakinlah saya atas kebesaran Allah yang mencipta dan mengatur segala makhluk ciptaannya. Allah yang punya segala sifat-sifat yang tidak dipunyai oleh makhluknya. Allah yang Sami' maha mendengar segala permintaan walaupun makhluk itu sering lalai dalam mejalankan tanggungjwabnya sebagai hamba, Ya Bari' yang sentiasa mengadakan.


An-Nisa'[4]:134
Barangsiapa
مَّن كَانَ
menghendaki
   يُرِيدُ
 pahala
   ثَوَابَ
di dunia
   ٱلدُّنْيَا
bahwa di sisi.
   فَعِندَ
Allah
 ٱللَّهِ  
ada pahala
  ثَوَابُ
dunia
   ٱلدُّنْيَا
dan akhirat.
وَٱلْءَاخِرَةِ
Dan adalah  
وَكَانَ
Allah
     ٱللَّهُ 
Maha mendengar,
سَمِيعًۢا
Maha Melihat
بَصِيرًا     

Khamis, 9 Jun 2016

SABAR IKHLAS REDHA

Tema usrah hari tu ialah sabar,ikhlas dan redha. Salah seorang anak usrah mengajak ahli kumpulan membuat satu keputusan untk membantu Bik Jannah. Waktu ini Bik Jannah tidak dapat menghadirkan diri dalam usrah kerena menjaga suaminya Pak Juni yang beransur pulih dari stroke. Walaupun masih berkerusi roda dan memakai lampin buang pakai namun telah boleh bercakap dan boleh meminta itu dan ini dan meluahkan ketidakpuasan hatinya dengan bersuara. Sebelum suaminya jatuh sakit dahulu Bik Jannah sering juga meluahkan ketidakpuasan hatinya pada kawan-kawan. Menurutnya suaminya mementingkan diri sendiri,tidak memberi wang belanja padanya,semua perbelanjaan harian Bik Jannah cari sendiri seperti mengambil upah atau menjual berbagai-bagai hasil tanaman dan membuat kuih,sudahlah begitu garang tak bertempat.  Hasil usahanya itu cukup untuk membesarkan anak-anak tanpa pemberian suaminya. Sekarang anak-anak semua sudah habis belajar, anak-anak semuanya baik,memegang jawatan yang baik dan sentiasa mengambil berat pada ibubapa, Setiap bulan masing-masing memberi Bik Janah duit,Sekarang Bik Janah tidak perlu bekerja, hanya membuat kuih yang ditempah oleh orang ramai yang tahu akan keistimewaan kuih buatannya. Masa juga ditumpukan pada membelai orked dan taman dihalaman rumahnya. Pada saya adalah sekali beliau menyentuh pasal suaminya itu sewaktu saya mengambilnya untuk menyertai usrah haraki yang agak jauh lokasinya.  waktu itu sempat saya pulangkan balik apa yang diluahkannya itu.

"Tapi Allah kan dah bayar balik kesengsaraan Bik Jannah tu,tengok anak-anak Bik Semua baik,berilmu dan soleh. Salah sorangnya penceramah agama di masjid masjid,cemburu saya Bik,saya harap dapatlah anak atau menantu yang macam tu"

"Alhamdulillah...tu sebab semua aku sekolahkanlah"

"Ramai juga orang sekolahkan anak Bik tapi ramai yang tak menjadi,maknanya Allah yang tolong anak-anak Bibik,kena banyak bersyukur Bik"

Saya juga memuji tentang kerapian halaman rumah Bik Jannah, bersih tanpa sebarang rumpai. Tiang pokok orked pun rapi dari kayu yang sama saiz dan jenis, Ada juga pagar hiasan yang diperbuat dari kayu tersusun penuh seni. Saya bertanya adakah itu Bik janah buat sendiri. Menurut Bik Jannah itu semua kerja suaminya,dia setakat tanam dan siram sahaja.

"Hah tu,adalah lebihnya Pak Juni ni,kalau suami saya tak mampu buat ini semua....minta racun rumput pun entah berapa kali merayu baru dibuatnta,minta tiang orked pu tak dapat dapat akhirnya buat sendiri entah apa-apa kayu dicacak"

"Alah itu je pun"

"Itupun ok sangat lah Bik,mana ada orang lengkap semua"Saya tidak nampak reaksinya kerena mata saya tertumpu pada lampu trafik yang hampir hijau.

Ya,sekarang Bik jannah sedang menjaga Pak Juni yang beransur pulih dari stroke. perangai lamanya masih sama suak memerintah,bercakap kasar dan meminta itu dan ini. dulu Bik Janah tidak berani melawan,sekarang bukan sahaja melawan malah mengungkit lagi. Setiap yang datang berziarah akan menjadi tempat luahannya, Apabila masing-masing mengingatkannya dengan perkataan sabar
beliau akan berkata

"Sudahlah jemu aku bila orang kata sabar,sebab sabarlah aku jaga ni,kalau tak sabar dah aku tinggal duduk rumah ana-anak."

Jadi salah seorang ahli usrah meminta semua fikirkan bagaimana hendak membantu Bik Jannah ini supaya amalannya itu tidak sia-sia.

Kesimpulannya sekarang jangan gunakan perkataan sabar lagi,Katakan padanya Allah sayang Bik Jannah,diberi peluang untuk menjaga suami,iaitu satu makhluk ciptaan Allah,yang pernah menjadi teman tidur Bik Jannah hingga melahirkan anak-anak yang sekarang menggembirakan Bik Jannah. Tanpa Pak Junni tak adalahlah anak-anak. Segala sikap buruk di adalah untuk bagi pahla pada Bik Jannah, taat suami itu perintah Allah. Ikut perintah Allah ganjarannya Syurga. Jadi segala kesakitan dalam hati itu kita tukarkan kepada redho, Allah yang buat dia begitu. Mana nak pilih,sakit hati dan amalan tak dapat apa-apa atau redho dan dapat pahla. Kerjanya sama sahaja.

Dan siapakah yang lebih baik
وَمَنْ أَحْسَنُ
agamanya
      دِينًا
Daripada orang yang menyerah
مِّمَّنْ أَسْلَمَ   
Dirinya kepada Allah
 وَجْهَهُۥ لِلَّهِ
sedang dia mengerjakan kebaikan
وَهُوَ مُحْسِنٌ 
, dan mengikuti
   وَٱتَّبَعَ
agama Ibrahim yang lurus? 
مِلَّةَ إِبْرَٰهِيمَ حَنِيفًا 
Dan Allah telah memilih
 وَٱتَّخَذَ ٱللَّهُ       
Ibrahim kesayangan(-Nya).
 
إِبْرَٰهِيمَ خَلِيلًا ﴿١٢٥
An-Nisa'[4]:125



Rabu, 8 Jun 2016

PERHIASAN DUNIA

Masa anak-anak kecil dulu suami saya selalu menegur bila saya menolak untuk solat berjemaah atas alasan anak, tidak ada siapa menjaga, mohon solat bergilir. Baginya jangan anak dijadikan alasan untuk ibadah. Menurutnya juga anak kita adalah DIA yang mengurniakan sudah pasti DIA juga akan menjaganya.

Saya juga mengagumi Emak. Sesetengah ibu bila anak-anak balik berkumpul aktiviti bisanya akan di batalkan,sepatutnya hujung minggu hadhir dalam pengajian di balairaya atau masjid, tapi hari itu dibatalkan atas alasan cucu balik. Begitu juga dengan solat  berjemaah atau terawikh dimasjid atau surau, Walaupun seorang wanita lebih baik bersolat dirumah namun itu adalah aktiviti hariannya bersama suami semasa ketiadaan anak-anak. Semua semua itu di batalkan demi anak cucu yang sedang berkumpul. Itu tidak berlaku pada Emak. Apabila mereka tinggal berdua Emak akan mengikut Bapak ke masjid dari Maghrib hingga Isya', begitu juga waktu Subuh. Setiap Hujng minggu akan menghadiri pengajian di Masjid. Tidak kira masa anak cucu berkumpul atau tidak, malah diajaknya anak anak lelaki dan menantu untuk pergi sama. Anak cucu pun akur, masing-masing berperanan untuk melakukan tugas dirumah seperti menyediakan makanan untuk semua yang balik.

Awal Ramadhan ini saya diuji oleh kehadiran anak cucu. 3 tahun kebelakangan ini saya telah berazam untuk mengurangkan tumpuan bulan Ramadhan dengan juadah dan melebihkan ibadah. Saya tidak perlu menyebokan dri dengan penyediaan berbuka yang dikatakan satu kemeriahan itu. kami beriftar di masjid,kebetulan lokasi masjid hanya beberapa meter sahaja. Lega betul hati bila kita sudah meletakkan dunia ditangan bukan di kepala. Fokus kepada kelebihan Ramadhan. Ujian yang saya maksudkan adalah ujian anak cucu. Cucu saya yang baru berusia 1tahun 6 bulan,sedang-sedang dengan keletahnya yang menghiburkan. Jarang sekali dapat balik, Mereka tinggal di Johor,emaknya cikgu yang cutinya hari Jumaat dan Sabtu sedangkan menantu saya bekerja disyarikat perumahan suwasta, cutinya hari Ahad,kata sahaja sabtu sekerat hari tapi lepas asar baru balik. Jadi mereka menghadapi kesukaran untuk balik,tidak mengapalah saya akur,kalau rindu macam tidak tertanggung kami sahajalah yang akan kesana. Begitulah penagan cucu, itu baru satu. Kali ini mereka balik sempena pertunangan adiknya dan kebetulan Johor cuti diwal Ramadhan. Dapatlah mereka berbuka dirumah pada hari pertama Ramadhan. Biasanya pada waktu-waktu bginilah saya buka skill memasak masakan yang jarang saya baut,sempena anak-anak berkumpul. Hari itu saya masak nasi Arab Kambing. Dalam pada itu saya amt keliru. Bagaimana dengan azam saya utnuk terus beriftar di masjid. Saya berserah pada Allah apa-apa keputusan yang Allah akan beri petunjuk. Setelah hampir selesai proses memasak saya berkata pada mereka,nanti hidang makanan begini begini, Rupanya menimbulkan reaksi yang tidak baik pada anak-anak

"Haah,mak berbuka di masjid ke? habis kami ni?"

"Halah,apa bezanya pun,mak buka,lepas solat maghrib balik lah,kan dah ramai ni"
mereka masih memujuk
"Ok nantilah mak fikir"
Apabila nampak suami saya masuk bilik saya mengekorinya dan memberitahunya bahawa ana-anak nak kita berbuka dirumah.
Tiba-tiba dia berkata
"Sepatutnya kita ajak mereka semua ke masjid, sama-sama makmurkan masjid, ni kita pulak yang kalah, lalu dia membacakan ayat

ٱلْمَالُ وَٱلْبَنُونَ زِينَةُ ٱلْحَيَوٰةِ ٱلدُّنْيَا ۖ وَٱلْبَٰقِيَٰتُ ٱلصَّٰلِحَٰتُ خَيْرٌ عِندَ رَبِّكَ ثَوَابًا وَخَيْرٌ أَمَلًا ﴿٤٦﴾

"Harta dan anak-anak adalah perhiasan kehidupan dunia tetapi amal kebajikan yang terus-menerus adalah lebih baik pahalanya di sisi Tuhanmu serta lebih baik untuk menjadi harapan."


(al Kahfi 18:46)


Saya terkedu,lalu menyampaikan pada anak-anak.

Alhamdulillah mereka akur. Besarnya kuasa ayat dari Allah itu.

Selasa, 7 Jun 2016

SYOLAT KHUSYU'

Semasa usrah seorang anak usrah iaitu seorang makcik 60an bertanya

"Macamana nak solat khusuk,sampai sekarang solat saya masih tak khusyuk"

Jawapan Ustazah naqibah kali ini saya tidak pernah mendengar dari mana-mana sumber

"Sepatutnya kita membawa apa yang didalam solat kepada kehidupan seharian selama 24 jam tetapi apa yang berlaku kita membawa kehidupan seharian selama 24 jam itu ke dalam solat"

Makcik-makcik tadi saling berpandangan "macamana tu ustazah."

Dalam pada itu saya bermonolog dan cuba menghadham dan mencerna apa yang ustazah ungkapkan tadi.

Bila kita membawa apa yang ada pada solat ke dalam keidupan seharian selama 24 jam,contohnya seperti apa yang kita baca dalam Doa iftitah..Sesungguhnya  syolatku,ibadatku dan hidupku hanya kepada Allah..." Betulkah apa yang kita janjikan dalam doa tersebut,apa yang kita nampak janji hidupku kerana Allah adalah di hafalan sahaja,Padahal kenyataan segala apa yang kita lakukan hanya untuk nafsu sendiri atau untuk menemenuhi kehendak orang lain. contohnya bekerja untuk kesenangan duniawi adalah untuk nafsu,Bekerja untuk dinilai dimenepati kehendak majikan adalah untuk manusia,di manakah yang dikatakan untuk Allah,kerana jika bekerja untuk Allah semua apa yang kita lakukan adalah untuk redha Allah.

Dalam surah alFatehah yang dikatakan sebagai sepertiga al Quran,terlalu banyak kelebihan yang kita dapat bila mengamalkannya,tetapi kebanyakan kita memnmbacanya adalah untuk kelebihan dunia tanpa menghadham maksudnya. Kita minta jalan yang lurus  Iaitu jalan orang-orang yang Engkau telah kurniakan nikmat kepada mereka, bukan (jalan) orang-orang yang dimurkai ke atas mereka, dan bukan pula (jalan) orang-orang yang sesat. Namun kita masih memilih jalan orang yang dimurkai,walau kita tahu mereka terdiri dari orang yang dimurkai kita tetap memilihnya. Walaupun telah nyata ada orang yang benar kita masih terhijab untuk melihat kebenaran.

Yang terjadi pada kita sekarang ialah kehidupan seharian selama 24 jam itu di bawa kedalam solat yang henya beberapa minit sahaja itu. Semasa solatlah bisikan-bisikan dan bayang duniawi timbul. Bila dinilai entah ada ke tidak yang kita amalkan itu masuk dalam catatan malaikat yang mencatat amalan baik.


Sebenarnya antara yang menghalang kita untuk khusuk dalam sholat ialah kita segala rukun qauli yang kita bacakan adalah sekadar hafalan tanpa menghayati makna, Bagi orang yang seperti saya yang telah terededah kepada pendidikan sekular inilah masaalahnya, buta bahasa Arab. Namun setelah mengenali keluarga  Rumah Pengasih Warga Perihatin saya mendapat petunjuk bagaimana hendak memahami alQuran iaitu dengan membaca tafsir prakata. Dengan membaca dengan tekun ayat-ayat yang dimaknakan satu perstu insyaallah lama kelamaan kita akan dapat menangkap sedikit demi sedikit dan menambah vocab kita dalam bahasa alQuran kerana biasanya perkataan itu di ulang-ulang cuma kadang berlainan lughah dan Nahu. InsyaAllah akan berlaku sentuhan ke qalbu sedikit demi sedikit ayat-ayat Allah itu.




أَعُوذُ بِاللَّهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ 


يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوْبِ، ثَبِّتْ قَلْبِي عَلَى دِيْنِكَ
 “Wahai Zat yang membolak-balikkan hati, teguhkan hati kami di atas agama-Mu.” (HR. Ahmad dan at Tirmidzi)

Selasa, 24 Mei 2016

Penyambuat tetamu.

Hujung minggu lepas saya suami isteri membawa emak  memenuhi jemputan salah seorang anak kepada kejiranan kami semasa kecil dahulu. Turut sama dalam konvoi adalah adik saya bersama 3 orang anak remajanya. Perjalanan kami memakan masa 2 jam ke lokasi tersebut. Kami terpaksa pergi seawal pagi kerana dijangka tengahari kami akan sampai di rumah kerana jiran kami pula akan mengadakan kenduri arwah bermula jam 2.30 petang.

Untuk ke lokasi tersebut kami berpandukan plan pada kad jemputan.  Tuan rumah tersebut sebelah perempuannya adalah teman sepermainan saya semasa kecil. Beliau telah berumahtangga dan meninggalkan kampung seusia 17 tahun. Dengan menerima kiriman kad jemputan tersebut berbunga-bungalah hati saya kerana dapat peluang berjejek kasih dengan beliau setelah lama berpisah. Setinggi-tinggi kebahagiaan dihati saya kerena beliau masih mengingati saya dan diundang ke majlis perkahwinan anaknya yang terakhir.

Sesampainya disana kami disambut oleh hujan renyai-renyai yang di selangi gema pembesar suara ditahap maksima. Saya telah menyediakan skrip bila ditanya oleh penyambut tetamu saya akan perkenalkan diri dari kampung asal saya bukan tempat tinggal saya terkini. Setibanya di sana rupa-rupanya telah ada satu kumpulan konvoi dari kampung Mak saya sedang duduk di bawah bangsal berhampiran meja makan pengantin.. Menurutnya telah 1 jam mereka di situ tanpa ada yang meyapanyanya. Samalah seperti situasi kami,walaupun ada beberapa orang di bawah khemah tersebut dan menjawab salam dari kami,namun tiada siapa yang mengajukan soalan sebagaimana skrip jawapan yang saya sediakan. Sememangnya khenduri belum bermula,dibangsal masing-masing sedang sebok rewang. kami yang perempuan masuk kedalam rumah dan duduk dihadapan pelamain. Beberapa anak muda melintas di ruangan kami namun tiada seorang pun yang menyapa. Pada ketika itulah kami mengambil kesempatan untuk memberi sedikit takzirah pada 3 orang anak saudara dan juga dua orang anak kepada rombongan dari kampung saya tadi. 

"Bagaimana rasa bila kita masuk ketempat orang,dalam keadaan begini? kalau kita rasa tak selesa jangan buat macamni. Masa kita berada dirumah saudara mara tolong peduli pada tetamu yang datang kemudian. Sambut dan lontarkan soalan yang menunjukan kita cakna mereka, contohnya sila masuk Makcik, Makcik dari mana,Tuan rumah sedang sebok bersiap,jemput duduk dulu dan sebagainya" 

Kumpulan rombongan yang pertama tadi bersetuju dengan kata-kata saya. Perkara ini tidak diajar disekolah,jadi ketika inilah paling sesuai diaplikasikan dalam situasi semasa. 

Khamis, 19 Mei 2016

CERITA GURU PART 2

Sebagai bekas guru tentu sekali terasa sakitnya bila rakan sejawat menjadi bahan senda dan kecaman di sosial media terutama facebook dan blog. Kalau di blog kita boleh elakakan dari pada masuk kerumah sebegini tetapi di facebook agak sukar kerena isu tersebut di share dan masuk timeline kita. Biasanya yang menviralkan adalah individu yang bermasaalah dari segi akhlaknya kerena bila kita intai statusnya kita dapat baca siapakah dia.

Guru manusia biasa dan tidak maksum. Dalam sebuah sekolah pastinya ada 2 atau 3 orang yang bermasaalah. Memang ada panas baran cepat melenting bila tersentuh. Melenting apabila menghadap krenah anak murid. Ada juga yang berkira kerja,hanya melakukan kerja yang ditulis dikertas sahaja dan tidak peduli kerja yang lain. contohnya bila sesuatu program dia bahagian buku program dia tidak akan menolong bahagian lain. Ataupun mengungkit ungkit seolah-olah dia sahaja yang banyak kerja.Ada juga sentiasa menarik diri dalam setiap tugas dengan alasan tidak tahu,tidak minat dan sebagainya.  Menarik diri bila mendapat arahan kursus dengan berbagai alasan sehingga menyebabkan orang lain pula yang memikulnya. Ada juga yang tegar ber sosial di media maya hingga mengabaikan tugas namun ada juga yang sentiasa menutup pintu hati dalam IT,semua tidak tahu padahal entah berapa kali didedahkan dalam kursus.

Walaubagaimanapun senarai yang negative diatas bukan lah terkumpul pada satu-satu individu sahaja. Di sebalik satu-satu yang negetif ada yang positif. Contohnya walaupun dia panas baran,cepat melenting tapi dia sangat komited dengan kerja. Semua kerja-kerja online, file file,rekod pelajar semua update. Pemeriksaan kerja pelajar semua siap, Pedagogi sentiasa menarik. Walaupun kerja berkira namun kerja yang ditugaskan dilakukan dengan sempurna. Walaupun dia suka menarik diri bila kursus naun perhubungan dengan semua orang disekeliling baik terutama dengan pentadbir sehingga pentadbir dengan mudah menerima alasannya. Begitulah seterusnya.

Bagi yang pernah menceburi dunia perguruan tahulah bagaimana beratnya beban yang terpikul. Seorang guru kena mengorbankan wang gajinya untuk membeli peralatan seperti komputer,pencetak,kertas A4,alat-alat tulis dan sebagainya. Adakalanya lapik meja dan acessori meja bilik guru atau meja kelas pun beli sendiri. Guru juga kena membayar berbagai yuran yang dikehendaki oleh pihak atasan contohnya bayaran hari guru untuk sambutan peringkat daerah bagi meraikan vip yang diundang,sedangkan guru-guru tidak merasai suasana sambutan. Bila hari guru guru-guru mengeluarkan duitsendiri untuk sambutan di peringkat sekolah. Namun bagi saya perkara ini tidaklah begitu berat kerena kepuasan memudahkan tugas itu menutup rasa terbeban itu.

Bagi menjalankan aktiviti ko kurikulum pelajar,guru-guru kena mengeluarkan belanja minyak sendiri,adakalanya pihak pentadbir bermurah hati memberi peruntukan, bergantung pada budibicara pihak pentadbir. Pengalaman saya membawa pelajar camping saya menggunakan van membawa 10 orang pelajar,kereta lain membawa 4 pelajar,diberi jumlah yang sama untuk membeli minyak. Pada ketika itu bisikan syaitan kadang kuat melupuskan rasa keikhlasan. Pentadbir bersilih ganti ada ketikanya ada team pentadbir yang murah hati dan sebaliknya. Apa lagi semasa latihan,guru yang menjadi jurulatih kena mengorbankan masa diluar masa persekolahan disamping guru lain berehat dirumah.  Namun bila mendapat tahu pelajar kita mendapat tempat yang baik dalam pertandingan atau penyertaan kegembiraan itu melupuskan segala-galanya malah mengeluarkan belanja lagi untuk belanja pelajar makan. Apabila melihat anak murid berpeluang melibatkan diri dengan bersama rakan-rakan dari sekolah lain rasa puas,lupa tentang perkara-perkara yang membebankan.

Sekarang ini era penggunaan data online,mungkin zaman perubahan,selain data online kena update data atas kertas juga masih tidak boleh ditinggalkan. Walaupun telah ada rekod kedatangan online,rekod kedatangn dalam buku masih kena siapkan. Begitujuga reokod pemarkahan pelajar,rekod peka,rekod kesihatan,rekod gigi dan bermacam-macam lagi, Sebarang data online kena update sebab pihak serve akan rekod mana-mana sekolah yang gagal berbuat demikian dan diviralkan. Begitulah seterusnya,mungkin juga ketika zaman peralihan ini ianya semacam membebankan, Harapanya suatu masa nanti semuanya ini dianggap kebiasaan,kerana menurut ang membina sistem ianya dibena untuk memudahkan bukan menyusahkan.

Suatu masa nanti apabila semuanya telah menjadi kebiasaan harapan kita bairlah guru-guru menumpukan sepenuh masa pada mendidik anak-anak yang kelihatannya semakin parah situasi akhlaknya. Kita harap juga penbena dasar pelajaran biarlah insan-insan yang kuat pemahamananya dalam al Quran dan Hadith sebagai penanda arasnya.




Rabu, 11 Mei 2016

Cerita Cikgu part 1

Semakin dekat dengan Madrasah Ramadhan semakin banyak berita kematian,yang muda,yang tua,yang bujang yang berkahwin tidak kira status. Bagi yang memandang dengan mata hati akan berfikir bila pula giliran kita. Hari ini saya dan suami  menziarahi dua kematian. Selepas itu kami singgah di tepi pantai. Bukan lapar sangat pun sekadar mahu duduk minum sambil menikmati Selat Melaka. Memesan mee udang dan ABC pun untuk berdua.





Tiba-tiba lalu kelibat 2 orang pemuda dan memberi salam pada kami. Dua-duanya bekas anak murid sekolah rendah. Kami pun panggil mereka dan duduk bersama-sama dan memesan makanan lain untuk mereka. Sorang sedang menuntut di IPT mengambil pendidikan yang sorang lagi mengajar di SRA. Bermacam-macam perkara yang mereka imbau semasa sekolah rendah dulu yang ada kalanya saya pun dah lupa.

"Bila dah belajar pendidikan di cikgu baru saya tahu kenapa cikgu-cikgu saya dulu pandainya menarik perhatian kami supaya suka belajar" Kata salah seorang dari mereka

"Bila dah mengajar ni cikgu baru sedar betepa sabarnya cikgu-cikgu saya dulu mengajar saya. Kadang-kadang geramnya tengok perangai anak murid,tapi bila teringat saya pun dulu macam tu juga,jadi dapatlah bertenang" kata yang seorang lagi. Masing-masing ketawa.

"Cikgu berdua dapat bertahan mengajar sampai 30 tahun lebih,mesti banyak cerita kan cikgu"

"Cikgu ingat tak cikgu dulu kalau kami tak bawak bahan experimen masa belajar sains,cikgu suruh kami berdiri diluar bilik makmal dan menonton kawan-kawan buat experiment, Hahaha deraan mental tu cikgu,tapi lepas tu kami serik,bila buat experiment suruh bawak bahan mesti kita orang bawak"

Ya memang saya ingat. Adakalnya bahan-bahan tu saya bawa bila ianya agak membahayakan,tetapi ada juga yang mereka perlu cari sendiri contohnya hendak menguji asid dan alkali,perlulah mereka bawa bahan bahan dari dapur rumah mereka, atau untuk menguji bahan penebat dan konduktor. Bila mereka bawa sendiri tentu lebih implisit pengetahuan mereka. Pada hari sebelum eperiment dijalankan telah dibincangkan pembahagian tugas dan arahan,setiap orang bersetuju apa yang perlu dibawa,bila hari kejadian beberapa orang masuk dengan tangan kosong,dengan alasan lupa. Perkara begini memang amat menjengkelkan,tetapi cikgu perlu bertenag,stabilkan emosi,elakan stress. jadi cari jalan bagaimana mengatasi individu seperti ini supaya tidak mengulangi kelalaiannya lagi.

Pandai mereka mengorek cerita,maka satu demi satu pengalaman saya di koreknya.

Kami tutup perjumpaan dengan mereka dengan kata-kata beberapa pesanan. Teruskan kehidupan dengan sentiasa ingat kita ini hambaNYA, Berusaha meningkatkan kehidupan dan jadikan dunia yang kita bena ini adalah jambatan ke akhirat. Kawan-kawan kami ramai yag kaya tapi  semasa sekolah bukan seorang pelajar yang pandai pun,  Walaupun mereka kaya mereka dermawan. Dalam group reunion kami ada diwujudkan tabung kebajikan bagi membantu kawan-kawan yang menghadapi masaalah, Jadi semua anak-anak muda sekarang benalah kehidupan untuk diri sendiri dan bantu juga orang lain untuk membina kehidupan kerana kebijaksanaan kita membina kehidupan itu adalah ilham yang diberi oleh al Khalik.

Seleps perjumpaan ini teringin pula saya menulis kehidupan seorang guru.

Khamis, 5 Mei 2016

TAMAN-TAMAN SYURGA BERSAMA PROF DR WAN MASERI

Sebelum ini saya tidak berapa mengenali siapa dia Dr Wan Maseri sehinggalah Jemaah kami membuat keputusan untuk menjemput beliau datang ke tempat kami untuk mengisi program penghayatan Asmaul Husna. Kebetulan pula dalam Jemaah kami ada adik Nisa' bekas pelajar UMP yang rapat dengan beliau. Begitu lama kami menunggu kekosongan jadual beliau akhirnya sampai juga masanya 2 May 2015 sempena cuti hari Buruh. Setinggi-tinggi kesyukuran kepada ya Khaliq Ya Bari' Ya Razak yang telah memilih saya untuk peluang dan ruang berada di taman taman syurga bersama Beliau. Dengan tajuk Penghayatan Asmaul Husna untuk kemenangan.Alhamdulillah. 

Sebelum ini saya telah menghafal Asmaul Husna tambah lagi ianya telah di viralkan dalam bentuk lagu. maka dengan mudah kita menghafalnya tetapi tidak menghayatinya. Ya selama ini kita berusaha untuk mengambil hati orang yang kita kasihi disekeliling kita tetapi kita lupa mengambil hati Yang mencipta kita. Kita berjuang mengenal orang yang kita kasihi tetapi lupa mengenal Penciptanya. Kita perlu mengenal Allah dengan benar-benar ikhlas bukan hanya waktu berduka, bukan juga hanya untuk mendapat mpenyelesaian hidup tetapi kerena kita betul-betul cinta Allah. Kita rindu dan tidak boleh hidup tanpaNYA.

Pandanglah Allah dengan mata hati yakni pandangan yang meyakini bahawa segala sesuatu itu datang daripada Allah. Rasailah kehadiran Allah yang dekat dengan kita pada setiap saat kehidupan kita. Setiapa kali pandangan  kita melihat haiwan, langit dan alam semesta, lihatlah pada pada siapa penciptanya dan rasailah betapa hebatnya Allah yang menciptakan haiwan-haiwan yang berbilang jenis dan warna untuk kita berfikir.

Untuk mencapai kemenangan dalam perjuangan kena sentiasa bawa Allah dalam hati kita. Ketaatan pada ketua sangat perlu. Tolong jangan menghina tok guru dan ulamak kerana mereka pewaris nabi. oleh kerana mereka adalah manusia biasa bukan rasul atau nabi jadi mereka tidak maksum,kalau mereka maksum kita akan taksub dan  menyanjungnya melebihi Khaliknya. Itu sebab adakalnya Allah buka sedikit aibnya untuk kita menyedari bahawa mereka ialah manusia biasa yang tidak maksum.

ANTARA SLAID YANG SAYA DAPAT SONGLAP DARI TAMAN SYORGA TERSEBUT

Bila balik saya pun terus mengoogle dan jumpalah youtube youtube beliau,selepas ini saya akan mengikuti beliau.





Rabu, 4 Mei 2016

SEKOLAH ALAM KE ACHEH

Anak2 bincang tentang satu trip untuk masa cuti. Saya bagi penanda arasnya bukan tujuan shoping, Mesti berbentuk tadabbur alam dengan perbelanjaan mampu milik.  Akhirnya ambik keputusan ke Acheh. Antara sebabnya ialah Tiket mampu milik,Lokasi untuk tadabbur alam sangat sesuai iaitu kesan stunami dan Acheh sebagai pentadbiran mengikut al Quran.Selain daripada itu mencari asbab mengapa di gelar serambi mekah.

Untuk teket penerbangan saya bersedia menanggung semua  kos, Disebabkan 4 dari mereka telah bekerja  saya serahkan mereka untuk uruskan yang lain, saya beri kesempatan kepada mereka untuk berkongsi perbelanjaan,tantetif dan buah fikiran. yang penting penting ada ziarah rumah anak yatim dlm tantetif.

Alhamdulillah,anak-anak telah menghubungi Pertubuhan Palang Merah Indonesia untuk pekej  perjalanan,penginapan dan makanan. PMI ambil di air port dan hantar kembali di airport. Perkhidmatan termasuk penginapan,kenderaan dengan sopir dan pemandu pelancong,makanan pagi,tengahar dan malam.

Alhamdulillah,saya berpuas hati dengan perkhidmatan mereka. Pemandu pelancungnya Pak Adi juga seorang yang berilmu,berakhlak dan tinggi kemahiran perhubungan awamnya. Bila beliau berada bersama dalam jemaah solat kami maka kami dapat rasakan ukhuwahnya.

Banyak cerita yang kami dapat kutip  disini tertama tentang kejadian tsunami dan kedannya,tentang peranan Acheh sebagai serambi mekah dan mujahid yang terlibat semasa mempertahankan akidah bumi Acheh dari perkosaan Eropah. Walaubagaimana pun sudah banyak ulasan ilmiah yang pernah orang tulis mengenainya yang dengan mudah kita dapati dengan mengoogle sahaja.

Namun ada satu yang saya nak kongsikan iaitu pengalaman semasa lawatan ke rumah anak yatim dan asnaf. Saya minya Pak Adi pilihkan untuk kami sebuah pusat penjagaan anak Yatim.Pak Adi telah memilih sebuah pusat yang popular bagi PMI pilih untuk pekejnya. Mereka memilik pusat yang kurang mendapat perhatian dari segi dana. Sebelum itu kami telah terserempak dgn pengunjung dari malaysia yang baru berkunjung ke pusat ini. Gambaran yang ditunjukan adalah tempat yang tersangat dhaif dan terbiar.

Sebelum ini di tanah air kami telah pernah melibatkan diri dengan beberapa rumah anak yatim dn asnaf. Paling rapat setakat ini adalah dengan Rumah Pengasih Warga Perihatin( RPWP) atau biasa saya panggil rumah Prihatin sahaja. Jadi dapatlah saya membuat perbandingan. Bila saya nampak sendiri tempat tersebut,saya tidak bersetuju dengan gambaran dhoif dari segi fizikal. Kerana bangunan yang mereka duduki itu adalah terdiri dari sumbangan negara-negara luar,contohnya dewan tempat tetamu berkumpul adalah sumbangan dari Singapur. Bangunan 2 tingkat,bahgian atas tempat solat,bawah tempat berkumpul untuk makan dan merai tetamu.bersambung dengan dom anak anak lelaki.  Untuk anak perempuan bangunan 2 tingkat sumbangat Turki. Dibelakang pula bangunan sumbangan dari Malaysia yang paling sempurna rasanya dijadikan tempat tinggal ibubapa pengasuh dan tenaga pengajar. Sedangkan di rumah Perihatin di sini tidak ada pihak atau mana-mana negara pun yang menyumbangkan bangunan,semata-mata waqaf harta dan tenaga dan fikiran seluruh anggota dalam keluarga Rumah Perihatin tersebut,

Semasa sessi takruf wakil mereka yang namanya dimulakan dengan Tengku,disana adalah gelaran bagi seorang ulamak. Dalam penerangan itu diceritakan keadaan kehidupan seharian dan tentang masa hadapan mereka. Mereka bukan anak yatim mangsa stunami kerana mangsa stunami yang paling bayi pun telah berusia 14 tahun,dan juga bukan mangsa peperangan kerana selepas peristiwa tsunami tidak ada lagi peperangan,mereka adalah dari keluarga miskin yang diserahkan oleh ibubapa kerana tidak mampu membiayai persekolahan. Aktiviti mereka adalah ditekankan pada ngaji,penuhkan dada dengan Islam,nanti masa depan terpulang pada mereka memilih kerjaya.'Tidak di dikehendaki bekerja,semata mata ngaji. masak dan urus dapur,cuci pinggan ialah anak2 perempuan. Anak kelaki hanya mengaji semata-mata.  Kami sebut juga tidakakh diadakan aktiviti yang mengajar mereka bermendiri bila keluar nanti. Jawapannya tidak,mereka tidak mahu jiwa anak-anak ini dicemari dengan dunia, semata-mata mereka perlu belajar ngaji, masa depan Allah dah tentukan,mereka yakin. Pada anak-anak nisa' pula saya tanya pada ibunya tidakkah ada usaha membuat kuih untuk jualan,jawapannya tidak bisa kerana belum siap masak anak-anak lain sudah mahu merasa. Jadi dana untuk pembiayaan kehidupan mereka bergantung dari kepedulian masyarakat. Seramai 250 anak,dijaga oleh seorang suami isteri yang tinggal disitu,yang lainnya tinggal diluar. Saya dapat rasakan melalui raut wajahnya betapa stressnya ibu tersebut,bila saya tanyakan bagaimana bila anak-anak yang melanggar peraturan atau berbuat kelakuan diluar batas,katanya adakalanya hilang sabar juga,saya cubit juga juga sekali sekala. Kalau saya bukan sahaja cubit,agaknya tangan naik juga kepipi. Dalam ucapan pihak mereka sempat juga mereka memberi amaran  pihak luar boleh membuat sumbangan tidak kira sebarang bentuk tetapi dilarang sama sekali mencampuri sistem pengurusan mereka.

Saya telah mendapat pendedahan bagaimana co founder co founder Rumah Pengasih Warga Perihatin mentarbiah anak-anak disana,terasa amatlah terkilannya. Dalam angan-angan elok kita jemput ibu-ibu dan bapa-bapa dari pusat itu sesekali datang ke RPWP untuk bertukar tukar ilmu dan pengalaman. .Mereka perlu upgredkan kaedah pengurusan pusat tersebut mengikut arus semasa.

Apa-apapun sebelum meninggalkan mereka kami memberi pengharapan Semoga Allah melimpahi rahmat ke atas mereka dan diberi kemudahan dalam menguruskan anak-anak. Semoga anak-anak ini memberi syafaat untuk ibu-ibu dan bapa-apa di Yaumilakhir.
mendengar perkongsian pengalaman dari imam masjid Rahmatullah antara magsa tsunami yang terselamat



kamar CHUT NYAK DHIEN tokoh pahlawan wanita Acheh menentang Belanda
Replika ketinggian ombak tsunami di Kuburan Masyal yang menempatkan ribuan mangsa tsunami

ahli rombogan paling muda


Catatan Popular