DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Rabu, 4 Mei 2016

SEKOLAH ALAM KE ACHEH

Anak2 bincang tentang satu trip untuk masa cuti. Saya bagi penanda arasnya bukan tujuan shoping, Mesti berbentuk tadabbur alam dengan perbelanjaan mampu milik.  Akhirnya ambik keputusan ke Acheh. Antara sebabnya ialah Tiket mampu milik,Lokasi untuk tadabbur alam sangat sesuai iaitu kesan stunami dan Acheh sebagai pentadbiran mengikut al Quran.Selain daripada itu mencari asbab mengapa di gelar serambi mekah.

Untuk teket penerbangan saya bersedia menanggung semua  kos, Disebabkan 4 dari mereka telah bekerja  saya serahkan mereka untuk uruskan yang lain, saya beri kesempatan kepada mereka untuk berkongsi perbelanjaan,tantetif dan buah fikiran. yang penting penting ada ziarah rumah anak yatim dlm tantetif.

Alhamdulillah,anak-anak telah menghubungi Pertubuhan Palang Merah Indonesia untuk pekej  perjalanan,penginapan dan makanan. PMI ambil di air port dan hantar kembali di airport. Perkhidmatan termasuk penginapan,kenderaan dengan sopir dan pemandu pelancong,makanan pagi,tengahar dan malam.

Alhamdulillah,saya berpuas hati dengan perkhidmatan mereka. Pemandu pelancungnya Pak Adi juga seorang yang berilmu,berakhlak dan tinggi kemahiran perhubungan awamnya. Bila beliau berada bersama dalam jemaah solat kami maka kami dapat rasakan ukhuwahnya.

Banyak cerita yang kami dapat kutip  disini tertama tentang kejadian tsunami dan kedannya,tentang peranan Acheh sebagai serambi mekah dan mujahid yang terlibat semasa mempertahankan akidah bumi Acheh dari perkosaan Eropah. Walaubagaimana pun sudah banyak ulasan ilmiah yang pernah orang tulis mengenainya yang dengan mudah kita dapati dengan mengoogle sahaja.

Namun ada satu yang saya nak kongsikan iaitu pengalaman semasa lawatan ke rumah anak yatim dan asnaf. Saya minya Pak Adi pilihkan untuk kami sebuah pusat penjagaan anak Yatim.Pak Adi telah memilih sebuah pusat yang popular bagi PMI pilih untuk pekejnya. Mereka memilik pusat yang kurang mendapat perhatian dari segi dana. Sebelum itu kami telah terserempak dgn pengunjung dari malaysia yang baru berkunjung ke pusat ini. Gambaran yang ditunjukan adalah tempat yang tersangat dhaif dan terbiar.

Sebelum ini di tanah air kami telah pernah melibatkan diri dengan beberapa rumah anak yatim dn asnaf. Paling rapat setakat ini adalah dengan Rumah Pengasih Warga Perihatin( RPWP) atau biasa saya panggil rumah Prihatin sahaja. Jadi dapatlah saya membuat perbandingan. Bila saya nampak sendiri tempat tersebut,saya tidak bersetuju dengan gambaran dhoif dari segi fizikal. Kerana bangunan yang mereka duduki itu adalah terdiri dari sumbangan negara-negara luar,contohnya dewan tempat tetamu berkumpul adalah sumbangan dari Singapur. Bangunan 2 tingkat,bahgian atas tempat solat,bawah tempat berkumpul untuk makan dan merai tetamu.bersambung dengan dom anak anak lelaki.  Untuk anak perempuan bangunan 2 tingkat sumbangat Turki. Dibelakang pula bangunan sumbangan dari Malaysia yang paling sempurna rasanya dijadikan tempat tinggal ibubapa pengasuh dan tenaga pengajar. Sedangkan di rumah Perihatin di sini tidak ada pihak atau mana-mana negara pun yang menyumbangkan bangunan,semata-mata waqaf harta dan tenaga dan fikiran seluruh anggota dalam keluarga Rumah Perihatin tersebut,

Semasa sessi takruf wakil mereka yang namanya dimulakan dengan Tengku,disana adalah gelaran bagi seorang ulamak. Dalam penerangan itu diceritakan keadaan kehidupan seharian dan tentang masa hadapan mereka. Mereka bukan anak yatim mangsa stunami kerana mangsa stunami yang paling bayi pun telah berusia 14 tahun,dan juga bukan mangsa peperangan kerana selepas peristiwa tsunami tidak ada lagi peperangan,mereka adalah dari keluarga miskin yang diserahkan oleh ibubapa kerana tidak mampu membiayai persekolahan. Aktiviti mereka adalah ditekankan pada ngaji,penuhkan dada dengan Islam,nanti masa depan terpulang pada mereka memilih kerjaya.'Tidak di dikehendaki bekerja,semata mata ngaji. masak dan urus dapur,cuci pinggan ialah anak2 perempuan. Anak kelaki hanya mengaji semata-mata.  Kami sebut juga tidakakh diadakan aktiviti yang mengajar mereka bermendiri bila keluar nanti. Jawapannya tidak,mereka tidak mahu jiwa anak-anak ini dicemari dengan dunia, semata-mata mereka perlu belajar ngaji, masa depan Allah dah tentukan,mereka yakin. Pada anak-anak nisa' pula saya tanya pada ibunya tidakkah ada usaha membuat kuih untuk jualan,jawapannya tidak bisa kerana belum siap masak anak-anak lain sudah mahu merasa. Jadi dana untuk pembiayaan kehidupan mereka bergantung dari kepedulian masyarakat. Seramai 250 anak,dijaga oleh seorang suami isteri yang tinggal disitu,yang lainnya tinggal diluar. Saya dapat rasakan melalui raut wajahnya betapa stressnya ibu tersebut,bila saya tanyakan bagaimana bila anak-anak yang melanggar peraturan atau berbuat kelakuan diluar batas,katanya adakalanya hilang sabar juga,saya cubit juga juga sekali sekala. Kalau saya bukan sahaja cubit,agaknya tangan naik juga kepipi. Dalam ucapan pihak mereka sempat juga mereka memberi amaran  pihak luar boleh membuat sumbangan tidak kira sebarang bentuk tetapi dilarang sama sekali mencampuri sistem pengurusan mereka.

Saya telah mendapat pendedahan bagaimana co founder co founder Rumah Pengasih Warga Perihatin mentarbiah anak-anak disana,terasa amatlah terkilannya. Dalam angan-angan elok kita jemput ibu-ibu dan bapa-bapa dari pusat itu sesekali datang ke RPWP untuk bertukar tukar ilmu dan pengalaman. .Mereka perlu upgredkan kaedah pengurusan pusat tersebut mengikut arus semasa.

Apa-apapun sebelum meninggalkan mereka kami memberi pengharapan Semoga Allah melimpahi rahmat ke atas mereka dan diberi kemudahan dalam menguruskan anak-anak. Semoga anak-anak ini memberi syafaat untuk ibu-ibu dan bapa-apa di Yaumilakhir.
mendengar perkongsian pengalaman dari imam masjid Rahmatullah antara magsa tsunami yang terselamat



kamar CHUT NYAK DHIEN tokoh pahlawan wanita Acheh menentang Belanda
Replika ketinggian ombak tsunami di Kuburan Masyal yang menempatkan ribuan mangsa tsunami

ahli rombogan paling muda


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catatan Popular