DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Ahad, 1 Mei 2016

AMBIL DULU BAYAR KEMUDIAN

Biasanya di kampung-kampung Melayu akan ada sekurang-kurangnya sebuah rumah kaum tionghua. Biasanya mereka menjadi peraih pada hasil ekonomi orang kampung atau berkedai runcit. Kedai runcitnya berbeza dengan orang Melayu,koleksi barang jualannya lebih banyak dan bijak melengkapi keperluan penduduk setempat.  Tapak penempatannya biasanya menyewa di tanah orang tempatan dengan kadar sewa mengikut nilai orang tua dahulu tidak berubah. Sehingga 3 jenerasi sewa tanahnya hanya RM30 setahun. namun bila anak-anak jenerasi ke 3 telah menyedari mereka telah membuat pembaharuan perjanjian sewa tapak,sebab itu ramai yang keluar dari perkampungan Melayu walaupun masih ramai yang terus menetap,ada yang membeli tanah-tanah tersebut.

Penduduk tempatan biasanya tidak memusuhi mereka malah ada yang menjadikan mereka sebagai payung iaitu tempat rujukan bila memerlukan kewangan dengan segera. Nama mereka pun di masyarakatkan contohnya Ah Seng jadi Aseng. Kim Po jadi Kimpu.

Saya nak ceritakan kesah sebuah kedai kaum tionghua yang terdapat di kawasan saya. Namanya mungkin Ah Lik tapi orang kampung panggi dia Alek. Pada mulanya kedainya beratap nipah,berdinding papan tapi 2 tingkat sebab tingkat atas digunakan untuk tidur.  Kedai tersebut memang menjadi payung kepada penduduk setempat,tambahan lagi lokasinya di simpang 4. Pendek kata keperluan asas penduduk semua ada disediakan waimma untuk mengadakan kenduri walimah pun bekalan disediakan. Perkara yang agak mengkagumkan cara Alek bekerja memang tiptop. Kita akan keliru siapa taukeh siapa pekerja. Itu lah antara faktor kekuatan kedainya..

Satu masa pembesaran jalan dijalankan,Sebahagian tanah yang Alek sewa terlibat jadi Alek kena pindah,terus sahaja dia mebina kedai batu 2 tngkat yang berkali ganda kukuh dengan kedai yang dahulu ditapak yang dibelinya. Apa lagi tambah meriahlah kedai tersebut. Tiba-tiba diberitakan kedai Alek akan tutup. Ramai juga yang terkesan. Sebab-sebab nya ada yang mengatakan bahawa Alek ni suka berjudi,memang itu amalan kaum mereka. Kedainya terpaksa di kosongkan kerana tidak dapat menutup hutang yang melebihi pendapatan. Beliau pun tinggal menumpang dirumah kakaknya yang berniaga ikan.

Baru-baru ini saya mendapat tahu bahwa penutupan kedainya bukan disebabkan amalan berjudinya sahaja tapi tetapi ada faktur lain iaitu menaggung hutang dari pelanggan yang berhutang. Saya seperti tidak percaya tapi begitulah menurut isterinya. Yang rasa memalukan saya pada bangsa sendiri ialah bangsa saya mengambil dahulu barang barang untuk mengadakan kenduri. Hanya bayar pendahuluan selebihnya selepas kenduri akan dilangsaikan,namun selepas kenduri tenggelam tanpa timbul-tmbul lagi. bila era secara katering pula pihak ketering mengambil dahulu barang barang dan berjanji akan melangsaikan selepas kenduri, pun selepas kenduri bayangan wajahnya pun tenggelam. Walau bangsa mereka juga banyak menipu kita tetapi mereka tidak ada panduan hidup,sedangkan kita ada alQuran sebagai panduan . Dalam surah al Baqarah sepanjang satu muka surat dalam satu ayat yang memandu kita tentang perkara hutan.

Malu sangat saya pad bangsa saya,rupanya kenduri besar-besaran,khemah berlangsir bagai yang menjemput kita untuk hadhir adalah hasil dari hutang,dengan harapan wang sumbangan para jemputanlah yang diharapkan untuk menutup lubang hutang tersebut,namun bila duit dah ditangan nafsu tidak tahan memandang lalu dilupakanlah hutang-hutang tersebut.

Antara yang melakukan begitu ialah pihak ketere, walaubagaimana pun pernah juga beberapa katere yang bercerita pada saya,mereka pun selalu terkena dengan sikap orang yang buat kenduri besar-besaran,hanya wang pendahuluan yang di jelaskan,selebihnya kenalah tanggung,sedangkan mereka perlu membayar gaji pekerja dan sewa barang keperluan perniagaan. Sudah beberapa kali dituntut masih berdolak dalik, Silap silap orang yang menuntut hutang menjadi mangsa. Ada setengahnya yang sehingga pengantin dah beranak pinak,hutang kenduri masih belum berbayar.


Al-Baqarah[2]:282
Wahai orang-orang yang beriman! Apabila kamu melakukan utang piutang untuk waktu yang ditentukan, hendaklah kamu menuliskannya. Dan hendaklah seorang penulis di antara kamu menuliskannya dengan benar. Janganlah penulis menolak untuk menuliskannya sebagaimana Allah telah mengajarkan kepadanya, maka hendaklah dia menuliskan. Dan hendaklah orang yang berutang itu mendiktekan, dan hendaklah dia bertakwa kepada Allah, Tuhannya, dan janganlah dia mengurangi sedikit pun daripadanya. Jika yang berutang itu orang yang kurang akalnya atau lemah (keadaannya), atau tidak mampu mendiktekan sendiri, maka hendaklah walinya mendiktekannya dengan benar. Dan persaksikanlah dengan dua orang saksi laki-laki di antara kamu. Jika tidak ada (saksi) dua orang laki-laki, maka (boleh) seorang laki-laki dan dua orang perempuan di antara orang-orang yang kamu sukai dari para saksi (yang ada), agar jika yang seorang lupa, maka yang seorang lagi mengingatkannya. Dan janganlah saksi-saksi itu menolak apa-bila dipanggil. Dan janganlah kamu bosan menuliskannya, untuk batas waktunya baik (utang itu) kecil maupun besar. Yang demikian itu, lebih adil di sisi Allah, lebih dapat menguatkan kesaksian, dan lebih mendekatkan kamu kepada ketidakraguan, kecuali jika hal itu merupakan perdagangan tunai yang kamu jalankan di antara kamu, maka tidak ada dosa bagi kamu jika kamu tidak menuliskannya. Dan ambillah saksi apabila kamu berjual beli, dan janganlah penulis dipersulit dan begitu juga saksi. Jika kamu lakukan (yang demikian), maka sungguh, hal itu suatu kefasikan pada kamu. Dan bertakwalah kepada Allah, Allah memberikan pengajaran kepadamu, dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu. 


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catatan Popular