DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Selasa, 7 Jun 2016

SYOLAT KHUSYU'

Semasa usrah seorang anak usrah iaitu seorang makcik 60an bertanya

"Macamana nak solat khusuk,sampai sekarang solat saya masih tak khusyuk"

Jawapan Ustazah naqibah kali ini saya tidak pernah mendengar dari mana-mana sumber

"Sepatutnya kita membawa apa yang didalam solat kepada kehidupan seharian selama 24 jam tetapi apa yang berlaku kita membawa kehidupan seharian selama 24 jam itu ke dalam solat"

Makcik-makcik tadi saling berpandangan "macamana tu ustazah."

Dalam pada itu saya bermonolog dan cuba menghadham dan mencerna apa yang ustazah ungkapkan tadi.

Bila kita membawa apa yang ada pada solat ke dalam keidupan seharian selama 24 jam,contohnya seperti apa yang kita baca dalam Doa iftitah..Sesungguhnya  syolatku,ibadatku dan hidupku hanya kepada Allah..." Betulkah apa yang kita janjikan dalam doa tersebut,apa yang kita nampak janji hidupku kerana Allah adalah di hafalan sahaja,Padahal kenyataan segala apa yang kita lakukan hanya untuk nafsu sendiri atau untuk menemenuhi kehendak orang lain. contohnya bekerja untuk kesenangan duniawi adalah untuk nafsu,Bekerja untuk dinilai dimenepati kehendak majikan adalah untuk manusia,di manakah yang dikatakan untuk Allah,kerana jika bekerja untuk Allah semua apa yang kita lakukan adalah untuk redha Allah.

Dalam surah alFatehah yang dikatakan sebagai sepertiga al Quran,terlalu banyak kelebihan yang kita dapat bila mengamalkannya,tetapi kebanyakan kita memnmbacanya adalah untuk kelebihan dunia tanpa menghadham maksudnya. Kita minta jalan yang lurus  Iaitu jalan orang-orang yang Engkau telah kurniakan nikmat kepada mereka, bukan (jalan) orang-orang yang dimurkai ke atas mereka, dan bukan pula (jalan) orang-orang yang sesat. Namun kita masih memilih jalan orang yang dimurkai,walau kita tahu mereka terdiri dari orang yang dimurkai kita tetap memilihnya. Walaupun telah nyata ada orang yang benar kita masih terhijab untuk melihat kebenaran.

Yang terjadi pada kita sekarang ialah kehidupan seharian selama 24 jam itu di bawa kedalam solat yang henya beberapa minit sahaja itu. Semasa solatlah bisikan-bisikan dan bayang duniawi timbul. Bila dinilai entah ada ke tidak yang kita amalkan itu masuk dalam catatan malaikat yang mencatat amalan baik.


Sebenarnya antara yang menghalang kita untuk khusuk dalam sholat ialah kita segala rukun qauli yang kita bacakan adalah sekadar hafalan tanpa menghayati makna, Bagi orang yang seperti saya yang telah terededah kepada pendidikan sekular inilah masaalahnya, buta bahasa Arab. Namun setelah mengenali keluarga  Rumah Pengasih Warga Perihatin saya mendapat petunjuk bagaimana hendak memahami alQuran iaitu dengan membaca tafsir prakata. Dengan membaca dengan tekun ayat-ayat yang dimaknakan satu perstu insyaallah lama kelamaan kita akan dapat menangkap sedikit demi sedikit dan menambah vocab kita dalam bahasa alQuran kerana biasanya perkataan itu di ulang-ulang cuma kadang berlainan lughah dan Nahu. InsyaAllah akan berlaku sentuhan ke qalbu sedikit demi sedikit ayat-ayat Allah itu.




أَعُوذُ بِاللَّهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ 


يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوْبِ، ثَبِّتْ قَلْبِي عَلَى دِيْنِكَ
 “Wahai Zat yang membolak-balikkan hati, teguhkan hati kami di atas agama-Mu.” (HR. Ahmad dan at Tirmidzi)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catatan Popular