DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Khamis, 15 Disember 2011

MUSAFIR 2


“Maha suci Allah dan segala puji-pujian bagiNya, tiada tuhan yang berhak disembah melainkan Allah dan Allah itu Maha Besar”.

                Berbalik kepada Fitrah,setelah seminggu Makbonda sekeluarga bermusafir ke Negeri Pantai timur,kini kembali dirumah dan makbonda mula ke sekolah untuk menjalankan giliran bertugas di sekolah selama seminggu.

               Semamang banyak hikmah yang kami temui sepanjang tempoh ini. Tambahan perjalanan kamidisertai oleh Emak mertua yang agak uzur, yang telah ditarik nikmat berjalannya.Tiba-tiba beliau berhajat benar mahu mengunjungi anak perempuannya di Kuala Terengganu,setelah 5 tahun menutup keinginan mahu keluar dari rumah. Pada ketika inilah anak-anak diuji bagaimana keperhatinan mereka bagi memastikan nenek mereka sentiasa dalam keselesaan.Pada asalnya kami mahu menyewa tempat tinggal di Kuala Terengganu kerana bilangan kami yang agak ramai,kami sekeluarga 8 orang ditambah nenek mereka dan seorang ibusaudara suami makbonda,tentu kurang keselesaan untuk bermalam dirumah maksaudara mereka yang berupa rumah kos rendah 2 bilik,tetapi niat itu dibatalkan kerena nenek mereka mahu terus kerumah anak perempuannya. Situasi begini dapat menguatkan jiwa anak-anak.  Segala kesusuhan dan masalah yang timbul  dapat melatih diri supaya bersabar dalam menghadapi apa jua keadaan.  Pada ketika ini juga mereka menghadapi berbagai marenah manusia dan peristiwa yang tidak  diduga dan disukai.  Ini akan melatih kita agar bersifat reda.

                Ya bermusafir bukan untuk makan angin seperti bersuka-suka dan bermewah,tapi kerana Allah SWT,sebelumnya telah dingatkan kepada anak-anak bahawa perjalanan kita adalah kerana Allah,jadikan sebagai ibadat,semoga dijauhi dari perkara yang lagha atau tidak berfaedah. 

               Sebelum bermusafir Makbonda pastikan mereka sihat,cukup tidur,kerana tempoh perjalanan yang lama,kami pergi dengan 2 kenderaan,5orang yang punya lesen memandu,jadi setiap orang kenalah sentiasa bersiap sedia untuk menggilirkan pemanduan apabila ada yang kepenantan atau mengantuk.Mereka  perlukan kekuatan, kecergasan badan dan kecekalan hati untuk bergerak menepati masa.Bersefahaman antara 2 pemandu amat perlu,tidak perlu perlumbaan atau pemecutan hadlaju dan sentiasa peka antara satu sama lain dalam mengahadapi apa juga risiko sepanjang perjalan.

                  
            Setalah tiba di KT kami meneruskan perjalanan ke Kota Bahru dengan meninggalkan nenek mereka di rumah anak perempuannya,pada ketika ini kami diuji,beberapa orang dari mereka telah keracunan makanan,entah makanan apa yang mereka jamah maklumlah bertukar menu,beberapa masjid terpaksa kami singgahi untuk menumpang tandas.Dari sini diambil kesempatan untuk beriktikaf dan mengisi tabung masjid-masjid yang disingahi.Pada ketika ini  juga dapat serba sedikit didikan terus dari Allah yang dengan mencabut sifat-sifat mazmumah seperti terburu-buru, pemarah, tidak sabar dan sebagainya dan menggantikan kepada mahmudah.

Antara Masjid yang sempat diambil fotonya





                 
Bandar Kota Baharu Diambil dari barenda muzium

              Hikmah setrusnya sudah semestinyalah untuk pertingkatkan ukhuwah,Disamping antara beberapa insan yang kami kunjungi,juga sesama kami,semasa di rumah amat sukar mahu duduk semeja,ada sahaja yang kurang,tapi sepanjang perjalanan kami dapat makan bersama dan berjemaah 5 waktu sepanjang perjalanan.


                Sepanjang cuti,aktiviti biasa dirumah adalah melebihkan tidur dan bermalas-malas,tapi dengan bermusafir dan menghilangkan sifat malas dan lembab.Disepanjang perjalanan kami dapat mempertajamkan akal fikiran utama tentang alam .masyarakat.suasana dan persitiwa dalam tempuh perjalanan.fikiran di latih untuk mencari hikmah dari perkara-perkata tersirat sekaligus dapat di jadidkan teladan .  Pemandangan dan perubahan suasana dapat memberi ketenangan dan kerehatan pada jiwa.  Bila kita merenung pada nasib manusia yang ditemui semasa musafir, akan timbullah rasa simpati, rasa syukur dan semangat untuk lebih berusaha untuk memparbaiki kehidupan

Tadabbur Alam
Tiga doa yang mustajab tanpa ada keraguan; Doa orang yang dizalimi, doa orang yang bermusafir dan doa seorang ayah kepada anaknya
Hadis riwayat Abu Daud, Tirmizi & Ibnu Majah.




Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catatan Popular