DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Isnin, 7 Jun 2010

Kelahiran Anak kelima.

Setelah 6 bulan kepulanganku dari Tanah Suci pada tahun 1996,ku dapti diri ku mengandungkali ke lima.Sepertia kebiasaanyalah memasuki zon morning sikness sehingga 120 hari,sama seperti kandungan terdahulu.Mengandung kali ini ialah yang paling lama jarak dengan sebelumnya,masa itu abangnya Aiman anak kelima telah berumur 4tahun.semestinya Aku agak sedikit-sedikit lupa dengan pengalaman yang terdahulu.

Mengandung kali ini naluriku adalah sangat suka minum air kelapa,bukan di buat-buat ya!, tapi datang sendiri,jadi tolonglah simpatidengan Dang Anum yang mengidam makan nangka Sultan Mahmod, rasa-rasa kalau di beri nangka madu di belakang rumah pasti dia tak mahu,kerana yang di mahunya ialah nangka untuk Sultan Mahmod juga.Tambahan pula Dang Anum ketika tu tidak pernah membaca buku “Aku terima nikanya”…..jadi antara emosi dan logik itu tiada dalam pertimbangnnya. Bagiku pula tidak kira kelapa muda atau tua.yang penting ianya air kelapa,sehingga pengasuh anak-anak ku sanggup setiap hari menmbawakanku air kelapa dari tempat mematik kelapa, terasa puas setelah meminumnya.Aku paksakan makan aiskrim bersusu,mee mamak atau apa-apa sahaja yang mkanan yang seperti mengandung sebelumnya ,akan tetapi semua tidak memenuhi naluriku.

Pada kira-kira 7 bulan kandungan ku,salah seorang adik ipark memberikan aku sejenis ubat homeopathyinya yang tidak sempat dihabiskan semasa dia mengandung,kelebihan memakan ubat itu ialah mengurangkan rasa sakit semasa bersalin….oleh kerana ianya percuma maka aku makanlah ubat tersebut mengikut jadual yang ditetapkan.

Pada 7 Jun 1997,kebetulan hari itu hari Sabtu,pagi-pagi tiba-tib terasa kecutan di ari-ariku,tetapi amat sekejap dan jarang-jarang,seperti biasa suamiku tidak mahu menunggu lama cepat-cepat aku dihantar ke hospital,kebetulan hospital baru Sabak bernam telah beroperasi. Akupun ditinggallah dalam wad menunggu,yang hairannya kontraksiku terlalu sekejap dan jarang,sehinggalah tiba rahimku terbuka dan bersedia untuk bayiku keluar, aku rasa agak kecewa….sakit sekejab dan berhenti….seharian…sehinggalah tiba menghampiri maghrib. Jururawat yang merawat masing-masing menolong mengurut-urut perutku. “Hai,kenapa tak nak keluar ni dik…seronok duduk dalam ye?”kata jururawat mengusik. akhirnya tepat jam 7.59 ,7 Jun 1997 bersamaan 1 Safar 1418barulah Nooe Athira lahir….kasihan jururawat-jururawat tersebut kerana kelewatan menunaikan Fardhu Maghrib.

Subhanallah,seorang bayi perempuan yang berkulit cerah,memang tidak sepadan dengan kulitku. Apakah kesan dari bahan yang sering ku minum? Yang pastinya ia adalah kekuasaan Ilahi.

Kini anak itu sedang mencari identiti antara keidupan alam kanak-kanak dan alam remaja.Dari gerak matanya selalu aku dapat membaca hatinya,selalu berkata-kata "Kan aku dah besar"

Ya Allah,limpahkanlah anaku ini dngan Rahmatmu.
Kurniakanlah dia dengan akhlak yang sempurna,peliharalah dia dari fitnah yang jahat,terangkanlah dan lembutkanlah hatinya,agar mudah dia dididik dengan kebaikan.
Ya Allah sambungkanlah hubunganku dengannya sehingga aku kea lam barzakh nanti.Jadikanlah dia wanita solehah,agar dia meneruskan Islam kepada jenerasi selepasnya Ya Allah.Lindungilah dia dan saudaranya yang lain dari api nereka.
Amin ya Robbalalamin.





4 ulasan:

  1. alhamdulillah.. dikuriniakan anak yang ramai, harta paling berharga kan?

    BalasPadam
  2. Salam makbonda,

    MasyaAllah...nikmat melihat mereka membesar dengan sempurna iman dan akhlaq. Semoga jasa makbonda terhadap anak-anak dibalas setimpal oleh Allah yang Maha Kuasa.

    -ibunoor-

    BalasPadam
  3. ummumishkah,
    ya,nak menjadikan mereka manusia,banyak cabarannya.

    BalasPadam
  4. ibunoor
    Makbonda sentiasa terasa kekurangan bekalan dalam membesarkan meraka,Semoga Allah sentiasa memelihara kita.

    BalasPadam

Catatan Popular