DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Isnin, 12 Ogos 2013

KAMI VII

(Ini cerita hari akhir persekolahan sebelum cuti Hari Raya. )


Sudah lama dia tidak mendekati saya. Mendekati saya??? ya,mendekati saya.Penting sangatkah saya tunggu orang mendekati?. Tidaklah begitu,sebab dia yang perlukan saya maka dia mencari saya. Saya tidak perlu mendekatinya untuk menawarkan perkhidmatan. Ya sejak sumainya mencalonkan diri dalam PRU13 dan menang,dia seperti menjauh dari saya.Mungkin dia menyedari bahawa kami berlainan warna perjuangan. Bertemu pun biasa-biasa,bertegur sapa,bersalaman dan mencelah perbualan,tidak lebih dari itu. Saya dengan kerja saya dia juga,dan saling menyedikan diri untuk membantu.Saya pun lihat dia seperti bahagia,sebok mengiringi suaminya berkempen,menemani samasa hari pencalonan dan melawat pusat mengundi. Saya mengikuti perkembangannya melalui foto-foto yang termuat di laman sosial. Secocok benar nampaknya,menjadi isteri YB. Tidak kelihatan pula terpapar wajah madunya. Saya syak salah seorang anaknyalah yang menjadi admin laman sosial tersebut.

Hari ini tidak disangka kami terperangkap di dalam perpustakaan.Asalnya menyentuh tentang beban kerja,saya beritahunya yang saya menyimpan cita-cita untuk bersara awal. Sebaik sahaja suami bersara awal tahun hadapan Insyaallah saya akan memercepatkan persaraan juga yang sepatutnya 4 tahun lagi.

"Apa kata suami Makbonda?" Tanyanya.

"Diapun yang mengesyorkan,nak tunggu apa lagi,nak bagi peluang guru-guru muda mengisi jawatan,kami nak mencari masa hadapan yang lebih abadi" Jawab saya.

"Alhamdulillah,untungnya Makbonda bersuami begitu,kalau dah bersarapun ada aktiviti bersama,jelesnya saya,diri saya ni tak tahulah,sepi,kosong........"

Terus dia menyebutkan satu parsatu  perkara baru. 

Dia kecewa kerana suaminya menunjulkan isteri keduanya dalam majlis-majlis meraikan kemenagannya. Tidak seperti YB lain yang hanya membawa isteri pertama dalam majlis rasmi. Dan seribu cerita lain.

Saya tidak boleh komen apa-apa  melainkan mendengar dan menunjukan reaksi simpati.

Lalu saya membuka handphone dan membuka WhatsApps,melihatkan padanya apa yang anak saya kirim. (Anak saya merengek meminta diberikan keizinan untuk menghadhir majlis kawan usrahnya di Terengganu.Saya tidaklah menghalang tapi serahkan padanya untuk memikirkan sendiri kaedahnya. Raya ke empat,semua orang masih sebok dengan aktiviti.Anak  kedua saya ini memang suka merengek bila mahu mendapatkan sesuatu,dari kecil hingga dewasa.Namun dia tidak akan merajuk jika tidak dapat ditunaikan kalau betul kaedah kita memujuknya.)

Dia mengamati terus. Saya minta dia amati nama pengantin lelaki.


" Allahuakbar.......Biar betul" dia menunjukan reaksi tidak percaya.

"Memanglah betul, Isterinya sendiri yang melamarkan. Hadiah pada suami tercinta. Dia rasa sangat bertuah bersuamikan Ustaz. Tidak pernah rasa kekurangan layanan,dari semua sudut,sama ada dari segi emosi,meterial,apa lagi tarbiah. Beliau sendiri yang melamarkan" .

Dia diam.

"Kalau macamtu taklah jadi kontravesi, Tidak  ada unsur menipu,dan bersembunyi sembunyi." Dengan perlahan dia bersuara.

Sebenarnya saya juga bersetuju denga apa yang dia sebutkan. Biasanya berlaku penentangan dari pihak isteri pertama terus menerus hingga ke hujung nyawa adalah atas kelemahan pihak suami juga dalam menjalankan kaedah.

Tahniah Ustazah Noraslina Jusin. semoga Allah menganugerahkan payung emas di Syorga





إِنَّ اللّهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالإِحْسَانِ وَإِيتَاء ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاء وَالْمُنكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ
“Sesungguhnya Allah menyuruh (kamu) berlaku adil dan berbuat kebajikan, memberi kepada kaum kerabat, dan Allah melarang dari perbuatan keji, kemungkaran dan permusuhan. Dia memberi pengajaran kepadamu agar kamu dapat mengambil pelajaran.” (QS. An Nahl: 90)


Bolehnya melakukan poligami dalam Islam berdasarkan firman Allah subhanahu wa ta’ala:
وَإِنْ خِفْتُمْ أَلاَّ تُقْسِطُواْ فِي الْيَتَامَى فَانكِحُواْ مَا طَابَ لَكُم مِّنَ النِّسَاء مَثْنَى وَثُلاَثَ وَرُبَاعَ فَإِنْ خِفْتُمْ أَلاَّ تَعْدِلُواْ فَوَاحِدَةً أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُكُمْ ذَلِكَ أَدْنَى أَلاَّ تَعُولُواْ
“Dan jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil terhadap (hak-hak) perempuan yang yatim (bilamana kamu menikahinya), maka nikahilah wanita-wanita (lain) yang kamu senangi: dua, tiga atau empat. Kemudian jika kamu takut tidak dapat berlaku adil, maka (nikahilah) seorang saja, atau budak-budak yang kamu miliki. Yang demikian itu adalah lebih dekat kepada tidak berbuat aniaya.” (QS. An Nisaa: 3)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catatan Popular