DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Ahad, 11 Januari 2015

CERITA ORANG LAGI

 Tiba-tiba saya diheret sama oleh suami untuk berkongsi masalah rumah tangga orang. Tiada kata secantik bahasa tidak gambar secantik lukisan. Hendak ku jadikan kekuatan.Dengan ilmu yang senipis bawang ini.

Semua pihak terkejut. Selama ini,setelah lebih 20 tahun usia perkahwinan mereka,semua menyangka riak bahtera mereka biasa-biasa sahaja,berombak-ombak kemudian tenang. Bila selama ini yang terpendam sudak tidak mampu membungkam meledaklah ia bagai ledakan stunami yang tiada siapa yang boleh membendungnya.


Si Suami adalah di pihak kami.Sebenarnya diawal perkahwinan lagi sisuami telah banyak mengabaikan tanggungjawabnya dalam nafkah keluarga namun si Isteri  bertahan kerana masih ada perasaan cinta pada si suami. Suami bekerja sendiri,adakalnya pendapatan tinggi adakalanya berbulan tiada pekerjaan. Si isteri pula bekerja tetap. Semasa mendpat wang yang banyak dia akan berbelanja dengan kawan-kawannya. Ketika inilah si isteri terasa satu himpitan yang amat berat.Walaubagaimanapun Si Suami masih diperlukan sebagai pelindung kepada keluarga. Setelah lahir anak keempat Si suami telah mula menjalin perhubungan dengan wanita lain dah telah terlanjur.


Apabila perilakunya telah terbongkar barulah katanya mahu kembali kepada isterinya,tetapi bukan dengan cara yang baik sebaliknya dengan cara yang lama,penuh ego dan mengongkong isteri. Isteri yang telah tandus rasa kasih lagi pada suami sudah tidak ada rasa lagi untuk terus bersama suami. Meminta suami melepaskannya dan pulanglah pada wanita yang telah dicemari nya. Namun suaminya enggan kerana masih sayang pada isterinya. Dia pula menuduh isterinya engkar. Atau pun isterinya meminta mempuat pilihan lain iaitu mereka berpisah dahulu,sebab ketika ini iateri tidak sanggup lagi bersama suami.Selama ini pun suaminya telah mengajarnya berdikari untuk menurus rumah tangga.


Sebenarnya kami maklum tentang kecuaian suaminya dalam hubungannya dengan Allah. Solatnya tidak dijaga.



 Semasa pertemua itu saya telah mendapat ilham kepada firman ini untuk dijadikan senjata.Apabila saya diberi kesempatan untuk bercakap,saya bacakan di hadapannya suami isteri;

"Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, keras, dan tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan" (Tahrim 66:6)

Kamu ialah ketua keluaraga yang menjaga keluarga dari api neraka. kamu juga pembimbing keluarga. Seorang pembimbing tentulah mempunyai kelebihan dari orang yang dibimbing .Macamana kamu nak membimbing keluarga sedangkan kamu sendiri rapuh. Ini bukan su'u dzan  ya tetapi telah beberapa bukti bahawa kamu mengabaikan solat....Kamu tidak layak untuk menyalahkan isteri kalau begini keadaannya. Sekarang masa telah terlambat untuk memenagi hati isteri. 

Pada Isteri pula, 


Dari Umar, ia berkata bahwa Rasulullah saw. bersabda: "Sesuatu yang halal tapi dibenci Allah adalah perceraian" [H.R. Abu Daud dan Hakim] 

Sebenarnya saya amat bimbang untuk bercakap perkara ini padanya kerana takut saya bercakap berpijak pada nafsu,bertunjangkan emosi. Walaubagaimanapun saya masih berharap agar rumahtangga ini dapat diselamatkan,demi anak-anak yang sedang membesar. Cuba muhasabah diri,nilai juga diri adakah awak seorang isteri,atau menantu,atau anak yang bagaimana? Nilai hubungamu dengan oarang sekeliling,adik beradik ipar duai dan saudara mara. Tanpa kita sedari sikap kitalah anatara yang menjadadi punca segala masaalah.

Apa-apapun Inilah yang menjadi kenyataan penting yang perlu dihadapi dengan hati yang lapang. Pertemuan dan perpisahan adalah lumrah kehidupan yang perlu diterima.  andai takdir Allah untuk berlaku perpisahan untuk pertemuan yang seterusnya maka hanya hati yang perlu menerima dengan redha.




Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catatan Popular