DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Sabtu, 20 Februari 2016

Teguran


 Pernah di Facebook,saya kongsikan satu pengalaman di timeline saya;

Pagi itu salah seorang GPK saya yang usianya lebih muda dari saya bercerita tentang dailog beliau bersama bapaknya;
Bapak: Kue kapan arek lunga kaji.(Awak bila nak pergi haji)
Anak: Urung cukup sangune lah pak.(Perbelanjaan belum cukuplah Pak)
Bapak:Kok urung cukup gajimu piro.(Macamana belum cukup,gaji kamu berapa)
Anak:Telung ewu lebih pak.(Tigu ribu lebih Pak)
Bapak:wes pirang taun kue kerjo kok urung cukup sangune,piye kue ngelumpuke duit kok urung cukup-cukup.(Berapa tahun kamu kerja,masih belum cukup lagi,macamana kamu kupulkan duit sampai sekarang belum cukup)
Anak: Yo lebih-lebih belonjo anak-anak,mangan,kereto dikelumpuke karek sitik.(Lebih dari belanja anak-anak,makan,kereta lebihnya tinggal sedikit)
Bapak:Lho nek ngono piye arek cukup,wong disimpen ndisek lebih he baru di gawe pangan sandang,owalah patut wong sak iki keretone gedi-gedi tapi bodo urung lungo.(Macam tu macamana nak cukup,sepatutnya simpan dulu lebihnya barulah belanja untuk makan dan pakaian,patutlah orang zaman sekarang kereta besar-besar tapi tak pergi lagi)
Anak: :0 :0 :0
Saya pun agak tergamam...sebab belum pernah terjumpa dailog seperti itu,lalu saya kongsikannya disini untuk yang faham 


Sebenarnya saya sangat berkenan dengan cara teguran bapak GPK saya itu. telus dan jujur. Adakalanya anak-anak walaupun sudah dewasa masih belum terfikir untuk perkara yang lebih prioriti. Setengah ibubapa pula agak segan dan rasa rendah diri untuk membuat teguran pada anak-anak yang telah dewasa. Mereka ingat ana-anak telah pandai bila belajar tinggi-tinggi dan punya jawatan besar.Bagi saya ibubapa  perlu singkirkan perasaan sebegitu, ibubapa tetap ibu bapa,anak tetap anak.Anak-anak walau pun telah dewasa dan berjawatan tinggi belum tentu lengkap dalam semua perkara. Kelebihan dalam satu-satu bidang namun banyak perkara lain masih kurang. Itu biasa kerana manusia tidak maksum. Mereka tidak perlu makan hati melihat kerenah anak-anak yang telah dewasa dan menjawat jawatan tinggi berbuat sukahati tanpa memikirkan sensitivity ibubapa yang telah tua.

 Ibu bapa  perlu menegur jika nampak perjalanannya nampak pincang. Ibubapa tidak belajar tinggi tetapi lebih lama melihat jatuh bangunnya kehidupan,tidak semestinya dizaman muda dahulu mereka semuanya betul. Mungkin mereka pernah melakukan kesilapan dan nampak akibat kesilapan tersebut,jadi perlulah mereka memastikan anak-anak tidak termasuk didalam lubang yang sama dengan tempat mereka jatuh dahulu.

Baru-baru ini saya berdebat dengan anak remaja saya. Sejak bapak pulang ke Rohmatullah,Emak tinggal bersama saya,saya sangat bersyukur pada Allah SWT  kerana saya terpilih. Sebenarnya bukan saya menjaga emak tapi emak yang menjaga saya. Emak tolong menjaga anak-anak saya. Bukan menjaga dengan membuatkan susu,atau menidurkannya atau membasuhkan berak kencingnya  tetapi emak tolong mendidik anak-anak saya yang sedang meningkat remaja.

Anak remaja saya yang dibawah ini memang lain dengan yang diatas. Bahasanya agak teruk, sangat  terpengaruh dengan bahasa remaja terkini. Paling malas mengemas bilik tidur membersihkan bilik air atau mengemaskan dapur. Di sinilah Embah mereka banyak menolong saya. Embah dengan suara lembutnya akan bercakap,diulang,diulang dan diulang lagi sehingga dilakukan perkara yang di sebutnya. Termasuklah tentang kelewatan bangum solatnya. Sebenarnya semasa saya remaja emak tidak melakukan begitu kepada saya dan juga adik-adik. Teknik yang digunakan hanyalah sindiran-sindiran dan kiasan sahaja,Mereka berfikir kami sudah besar takkan tidak tahu berfikir sendiri. Sebenarnya saya cukup tidak senang dengan cara itu,dalam diam saya protes, Kesakitannya lebih teruk dari deraan fizikal. Tetapi protes saya dengan cara berazam tidak akan melakukan begitu pada anak-anak saya. Tiba-tiba sekarang tiba pada cucu lain pula. Pengalaman hidup yang dilaluinya telah mengubah cara tindakanny dalam mendidik. Beliau telah melihat sebab dan akibat. Ilmu-ilmu yang dikutip hasil pengajian dari buku dan rancangan pengisian rohani dari tv yang sering diikutinya telah mengubahnya cara tindakkannya.

Tentu sekali anak saya akan rimas dalam keadaan begitu,kerana bertambah jumlah individu yang memerhatikannya. Namun saya yakin suatu ketika nanti dia akan bersyukur dengan situasi ini,tambah lagi bila dia telah punya anak. Sekarang pun telah nampak perubahannya bila dia meningkat memasuki alam dewasa.



Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catatan Popular