DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Rabu, 6 April 2016

Fitnah dunia

Suami saya telah diamanahkan oleh sesaorang untuk menyampaikan derma ke satu Pusat Tahfis yang baru-baru ini berlaku kebakaran. melibatkan beberapa dorm asrama ,kebakaran berlaku sebelum subuh waktu itu anak anak sedang berkumpul untuk qiam di surau.Jadi Alhamdulillah tidak melibatkan korban nyawa,cuma peralatan tidur dan peralatan peribadi anak-anak yang musnah. Punca kebakaran adalah litar pintas. Atas kejadian tersebut ramaiah pihak tampil untuk menyampaikan bantuan dari segala sudut dan bentuk. Alhamdulillah atas kesedaran dan hidayah Allah ramai umat telah terbuka hati betapa utamanya bersedeqah apalagi pada pusat yang mendidik hufaz-hufaz.

Mudir Pusat tersebut adalah bekas anak murid suami saya,yang setelah tamat tingkatan 5 terus mengaji ke Pakistan,beberapa tahun di sana setelah pulang beliau membuka pusat tahfiz. Jestru itu mereka rapat itu sebab beliau sanggup bercerita pada suami saya.Tambah semasa beliau bersekolah suami saya adalah guru kaunsling.

Apabila derma datang mencurah-curah,pihak tahfiz bercadang akan membangunkan semula asrama yang terbakar di tapak tersebut,dan ada pihak yang berjanji akan membantu kos yang kurang. Tapak tahfiz tersebut adalah wakaf dari sesaorang individu berpuluh tahun yang lalu,melibat kan sebuah suarau dan bangunan sekolah yang dulunya digunakan untuk Sekolah  Agama Menegah yang telah berpindah ke tempat lain. Namun masalah timbul bila waris ketiga telah menuntut tapak lokasi tersebut kerena menurut mereka waqaf hanyalah di tapak suarau sahaja, lebih dari itu tiada hitam putihnya.

Mungkin Pusat tahfiz itu akan berpindah kerena ada pihak yang telah berjanji untuk memberi tempat. Namun begitu tentu perlu kos yang lebih,dan kawasan yang ditawarkan itu lebih kecil dari keluasan.

Saya telah berwathapp dengan seorang kawan semasa sekolah Menengah dahulu yang keluarganya tinggal berhampiran dengan tempat tersebut. Saya bertanya samada belia mengenali waris-watis yang jahil itu. Rupa-rupanya beliau juga adalah salah satu jenerasi yang sama dengan mereka tetapi tidak terlibat dalam konflik tersebut,menurutnya lagi walaupun beliau juga adalah waris tapi berlainan salasilah. Salasilah beliau tidak terlibat dengan tanah yang diwaqafkan. Sala silah mereka memang bermasaalah,banyak tanah pesaka telah digadaikan kepada cina, Oleh kerana lokasinya adalah pinggir bandar sudah pasti tinggi valumenya. Sehingga bahagian datok kawan saya itupun pernah di ganggunya. Saya bertanya bagaimana bentuk kehidupan mereka sekarang. Semamangnyalah rakus dengan harta dunia,dan ada yang hidup tanpa rumah tetap walaupun telah bercucu cicit. Menurut kawan saya Onyangnya mendirikan sekolah Agama untuk lepasan sekolah rendah dengan percuma, Guru gurunya pun beliau yang memberi upah. Guru-gurunya adalah terdiri dari anak-anaknya sendiri juga ustaz lepasan pondok-pondok,yang sebahagiannya diberi tapak rumah untuk tempat tinggal. Begitu murninya usaha onyang mereka. Namun iman tidak diwarisi,D alam ramai-ramai anak ada sebahagian yang lemah dengan hasutan iblis,rakus pada harta dunia. Bila ibu bapa jenis lemah iman begitu maka jenerasinya juga akan meneruskan rantai. jenerasi inilah yang sanggup mengungkit tanah yang diwaafkan oleh onyang-onyang mereka tanpa mereka kenali pun siapa onyang mereka itu.

Jenis yang rakus dengan harta ini kadangkala bukan bergantung kepada rendah dan tingginya kelas kehidupan mereka,adakalanya terdiri dari kelas menengah,yang kehidupanya nampak sudah mewah namun terjebak dengan perebutan tanah pusaka begini.


“Wahai Tuhanku! Kurniakanlah kepadaku dari sisiMu zuriat keturunan yang baik; sesungguhnya Engkau sentiasa Mendengar (menerima) do’a permohonan”.
( Surah Ali’ Imran: 38 )

“Wahai Tuhanku! Jadikanlah daku orang yang mendirikan sembahyang dan demikianlah juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku.” (Surah Ibrahim: 40)

“Wahai Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (Kami), dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa.” (Surah Al-furqan: 74)





Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catatan Popular