DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Rabu, 9 Disember 2009

Permisi Mas........

Maka berkumpul 4 putera-putera Raden Mas Loro di kamar peraduan Raden Mas Ajeng Pisan.Mereka semua baru pulang dari pesantren masing-masing yang bertebaran seseluruh pelusuk alam.para putera-putera masing-masing dihantar ke pesantren untuk mendalami ilmu dunia akhirat,sebagai bekalan di masa tua ,bagi memegang tampuk pemerintahan bila Raden Mas Loro mangkat nanti.Di samping itu putera-putera ini perlu mencari bekalan untuk menghadapi alam Sana nanti.Bersemayaman mereka di atas tempat perbaringan mereke semasa mereka kecil dulu,maka melengkunglah lantai perbaringan itu dek kerana tukangnya membina mengikut sukatan berat tubuh mereka semasa mereka kecil dahulu…..mereka berbuat demikan untuk bernostalgia kata mereka…almaklumlah bagi melepas rindu di hati mereka……..Gembira perasaan Raden Mbok Gede melihat kemesraan putera-puteri mereka,walaupun di kalbunya berdoa agar tidak sampai berpelakuan sumbang muharam.

Masing-masing berkesah hal pengalaman yang mereka lalu,berselangseli dari cerita lucu kecerita tragis. Berakatalah Raden Mas Pindo “Kulo geram banget ada sorang mbok ayu di pesenteran kulo,berlagak alim lakunya,suka tegor salah orang,depan orang pulak tu,kalau boleh nak elak dari bertemu mata dengannya”

Sebagai puteri tua Raden Mas Ajeng Pisan cuba menegur sikap adinda puteri “Untung kita kalau ada orang macamtu,satu masa kalau kita dah tak bersamanya kita akan rasa rindu padanya,akan rasa kita perlukan dia,kulo pernah dengar Mbok berkata kalau kita tak suka pada guru kita,kita tak kan pandai dalam ilmu itu,pasal tida keberkatan”

Menyampuklah Puter Mas Telu. “Tulah dulu kulo pernah marah sangat kat guru ajar kira-mengira sebab dia kata bau badan kulo busuk,sekali tu kulo selalu tewas dalam hal-kira mengira,kemudian mbok kata pergi minta restu pada guru itu,maka kulo pun lulus ujian mengira.”

Giliran Raden Mas Gedempol pula bersuara “Mbok guru kulo berkesah ,dulu ada seorang yang yang kurang pancainderanya tapi cerdik otaknya,yang sering bersama dan membantunya pula seorang pemuda yang cukup sifatnya tapi kurang cerdik orangnya,apa juga keperluan kawanya selalu di turutinya seperti mendaki tempat tinggi,menyeberang sungai, dan sebagainya kerana kawanya tersebut tidak ampunya kaki,perbuatanya adalah dengan rela tanpa upah,bila ujian dijalankan,dulu si kawan ini selalu tewas,kini dia telah lulus dengan jayanya,tidak jauh beza dengan si kawan yang kurang pancaendranya ini,begitulah berkat doa dari sikawan yang tidak cukup pacaindera itu,”

Gembiranya hati Mbok Gede mendengar kesah putera puteri menerusi cermin ajaib dihadapnnya yang disambung disudut loteng untuk mengawasi perigeraklaku putera-puteri sekelian.Kadang-kadang Mbok Gede kurang yakin dengan Rayuan pada Maha Esa,selalu jatuh kedalam kebimbangan dan buruk sangka pada perilaku putera-puteri,apa yang terjadi di sebali cermin ajaib yang tidak cukup kuasa untuk Mbok Gede memantaunya.

Ya Allah Ya Latif,Lembutkanlah hati putera-puteriku supaya sentiasa mudah dididik dengan perkara kebaikkan.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catatan Popular