DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Jumaat, 13 Disember 2013

WARGA PERIHATIN

Masa saya zaman kanak-kanak dahulu saya sering mengikuti suasana orang kampung mendirikan rumah. Bila ada penduduk kampung mahu menbangunkan sebuah rumah,seluruh pelusuk kampung akan hadhir dan sama-sama mendirikan rangka rumah.Sebelum itu jiran terdekat datang untuk menolong menyusun tiang,memahat lubang-lubang tiang untuk dipasang gelegar.Menyusun kekuda,alat tiang yang kadang diperbuat dari batu atau keratan batang pokok yang ditarah berbentuk koboid.Tuan rumah menyediakan makanan seadanya. Bila hari yang ditentukan tiba,ada setengahnya meletak tarikh-tarikh tertentu atas nasihat orang tua-tua atau yang alim dengan ilmu agama. Maka berhimpunlah mereka meninggalkan kerja-kerja harian,bercuti dari menebas,bersawah,mengambil upah sebarang kerja.Semua tertumpu pada  gotong royong atau lebih dikenali sebagai ro'an.

Itu dahulu sekarang sudah tidak ada aktiviti demikian,Semua kerja membina rumah diserahkan pada kontraktor. Jiran tetangga tidak tahu menahu, Kalau pun ada yang mahu menggunakan kaedah seperti zaman dahlu,tiada siapa yang dapat hadhir.Masing-masing tidak dapat menyediakan ruang untuk itu. Atas berbagai alasan,samada urusa dengan majikan atau urusan mengejar masa,sebab setiap masa itu adalah pendapatan masuk.

Beberapa minggu yang lepas saya mengikuti Misi Bantuan kemaknusiaan Warga Perihatin membantu ibu tunggal dan warga emas. Sebahagian rumah mereka telah ditimpa sepohon pokk durian tua. Kejadian telah berlalu beberapa hari tapi tiada pihak pun yang membantu.Apa sangatlah kudrat warga emas suami isteri dan cucunya ibutunggal muda bersama dua anak kecil untuk mengatasi musibah yang berlaku. Beberapa hari rumahnya dalam keadaan melompong,tidak dapat melindungi penghuninya dari hujan dan kedinginana angin. Sudah tidak ada zaman gotong royong lagi,semua menunggu peruntukan dari pihak-pihak tertentu. Kalau dahulu bila berlaku satu musibah seperti ini akan berduyun-duyunlah orang kampung bergotong royong membantu namun tidak pada ketika ini.

Sememangnya sebelumnya tidak berapa mengenali satu sama lain,sekadar di dunia maya sahaja. Namun setibanya dilokasi masing-masing seperti telah kenal rapat. Tidaklah seperti kekok bergaul walaupun baru sekali bersua mata.  Kami suami isteri turut serta adalah untuk mengongsikan kasih dengan WP. Mereka adalah satu keluarga yang besar yang bukan dirapatkan melalui DNA sebaliknya adalah berakarkan kasih sayang Allah yang tunggak utamanya Al Quran dan Sunnah.Sebaik sahaja selesai acara Muqaddimah dan salam perkenalan,tanpa berkali-kali arahan sebagaimana yang saya alami di sekolah bersama anak-anak murid saya, anggota WP terus memainkan peranan masing masing,pendek kata Yang capek menghalau ayam, yang buta meniup tepung, yang kurap menyiang buluh dan yang pekak membakar meriam, namun dikalangan mereka tidak adalah yang capek,buta, kurap juga pekak Sebaliknya ada lelaki dan wanita dewasa,remaja juga kanak-kanak. Semuanya arif dengan tugas masing-masing. Biarlah gambar berbicara.











Sedangkan dalam satu keluarga yang sama darah daging adakalanya sukar untuk disatukan.Namun di Warga Perihatin ini anggotanya adalah dari berbagai darah keturunan dan juga latarbelakang,namun boleh bersatu atas kasih sayang Allah. Itulah antara yang saya pelejari dari keluarga besar WP ini. Antara yang mahu saya korek rahsia ikatan mereka.



"Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal soleh, Allah yang melimpah-limpah rahmatnya akan menanamkan bagi mereka dalam hati orang ramai perasaan kasih sayang. "19:96  


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catatan Popular