DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Ahad, 3 Januari 2010

Kesah bersiri

Mulai hari ini Makbonda akan menulis sebuah kesah bersiri mengenai seorang Shabuur


Shabuur siri 1

Shabuur seorang lelaki.Seusia 12 tahun dia telah menjadi anak yatim bersama seorang kakak dan 8 oang adik,yang jarak umur mereka berdekatan.Shabuur tidak puas hidup bersama bapanya. Dalam sesusia 6 hingga 10 tahun dia dipinjamkan untuk menemani nenek sebelah bapanya, hidup membesar dan di asuh bersama pakcik-pakcik yang kaya dengan ilmu, kasih sayang dan kecukupan,walaubagaimana pun Shabuur masih rindu hendak bersama keluarga sendiri. Setelah berusia 10 tahun barulah dia kembali kepangkuan keluarga,walaupun hidup dalam kemiskinan, dia tidak merasa kekurangan kerana itulah yang di harap-harapkan selama ini..

Hidup bersama-sama adik-adik kandung yang besar jumlahnya,berebut makanan,bermain bersama mengembalikan hidup Shabuur ke fitrahnya. Sehingglah bapanya pulang ke alam abadi, Shabuur mulai memikul tanggjawab keluarga di pundaknya. Ibunya yang menjadi balu seusia muda melakukan apa jua kerja halal bagi meneruskan kehidupan anak-anak yang terus membesar.Makan, pakai dan bekalan hidup masa hadapan perlu di cari. Cabaran kerenah masyarakat sekeliling juga perlu di hadapi,dalam bermasyarakat tidak akan lengkap jika hanya ada insan-insan yang suka berkebajikan sahaja,gologan yang gemar menganiaya juga di tempatkan oleh Allah bagi membina kekauatan pada yang diuji,itulah yang perlu di hadapai Shabuur,ibu dan adik-adik yang lain.Semua situasi yang berlaku menjadikan jiwa mereka menjadi kental dan keras prinsip hidup dan patriotik sesama mereka.

Sampailah ketikanya Shabuur memasuki sekolah menengah. Jika terus tinggal bersama keluarga Shabuur terpaksa tinggal di asrama,sebab rumah Shabuur jauh maka Shabuur telah di ambil oleh nenek sebelah ibunya yang tingal bersama pakcik bungsu yang telah berkeluarga.Shabuur boleh ke sekolah dengan menaiki basikal sejauh 3 km.Situasi di rumah nenek Shabuur agak berlainan dengan nenek Shabuur sebelah bapa,Shabuur tidak dapat menyesuaikan diri,mereka selalu membuatkan Shabuur rasa menumpang dan terpinggir.Bebarapa bulan Shabuur bertahan menduduki tingkatan satu,Shabuur nekat untuk pulang ke pangkuan keluarga,Shabuur akan berhenti sekolah menengah dan masuk sekolah pondok yang tidak memerlukan biaya yang besar,sambil membantu ibu membesarkan adik-adik.Setelah 1tahun lebih Shabuur mengahrungi hidup yang sebegitu tiba-tiab pakcik Shabuur yang bertugas sebagai Ustaz di sekolah menengah,datang berkunjung dan memaksa Shabuur mengikutinya untuk di daftarkan semula ke sekolah dan terus masuk tingkatan 3.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catatan Popular