DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Sabtu, 16 Januari 2010

Mencari dan terus mencari........................

Semestinya setiap doa kita akan meminta Allah melimpahka kita taufik dan hidayah,,dan Allah memang tidak akan lupa kepada hambanya,dan setiasa pemberi,kita tidak minta pun di beri apa lagi kalau kita minta.Hidayah adalah kerja Allah,tetapi turunnya akan ada musababnya.Banyak perkara yang menginsafkan,mentarbiah,menyedarkan Makbonda adalah dengan melihat perlakuan orang lain. Contohya dulu Makbonda agar berat tulang terutama semasa kanak-akan atau awal remaja. Semasa Makbonda menunggu SPM.Makbonda tinggal di rumah Makcik yang mempunyai pembantu rumah,yang sebaya umur,sekoah hanya darjah 3,tercicir arena ibubapa berpisah,kadang tinggal bersama bapa kadang dengan ibu,makcik mengambilnya bekerja seusia 14tahun,dan dilayan sebagai anggota keluarga. Oleh kerana sedar diri kita menumpang jadi Makbondapun melibatkan diri dengan tugas-tugasnya.Makbonda kagum,seusia dengan Makbonda,namun banyak betul kerja-kerja yang dia boleh lakukan berbanding Makbonda,kecilnya rasa diri ini, selama ni Makbonda tinggal di asarama,walaupun semasa cuti ada juga membuat kerja rumah tapi taklah sebaik dia dan kebanyakan tunggu emak arah baru buat kerja.Sejak itu Makbonda menjadi orang baru.

Zaman perseoklahan Makbonda bersekolah sekular, belum ada syiar pakain menutup aurat, kecuali sekolah agama,pakaiannya ialah miniskirt,sehinggalah sekolah menengah,lelaki memakai seluar pendek. Malunya Makbonda mengingati zaman itu,semuanya dianggap biasa sahaja, sehingga Makbonda tingkatan 4,ada sedikit angin perubahan 1976 ketika itu,pelajar sekolah menengah mulai baeransur menukarkan unifomnya.

Setelah Makbonda masuk kolej pakaian bersopan hanyalah tudung berbentuk skarf, walaupun begitu ada beberapa pelajar yang berpakaian mini telekung, pensyarah yang balik dar Mesir pun hanya memakai skarf. Selepas itu beransur-ansurlah mini telekung menggantikan skarf. Makbonda ada geng,serama 8 orang,3 antaranya tidak bertudung,mereka adalah bekas pelajar setiausaha dari ITM,yang mementingkan imej diri. Mabonda tidak pernah menasihatkannya meraka agar mengubah cara berpakaian yang mampu hanya berdoa dan jaga akhlak sendiri,mereka sendiri yang datang berdamping dengan Makbonda,akhirnya mereka beransur-ansur berubah bila bergaul dengan Makbonda.

Dakwah bil hal (dakwah dengan menunjukkan contoh yang baik) itu lebih memberi kesan positif kepada sasaran dakwah, berbanding dakwah bil maqal.

Firman Allah yang bermaksud " Serulah (manusia) kepada jalan TuhanMu dengan hikmah dan nasihat yang baik, dan berbincanglah dengan mereka dengan cara baik. Sesungguhnya TuhanMu Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalanNya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk.".

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catatan Popular