DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Ahad, 29 Julai 2012

Meriahnya Ramadan.




Saya telah di jemput oleh adik saya utnuk mengikuti group FB bernama Komuniti peranakan  kampung kami.Bila saya amati ahli-ahlinya ramai yang saya tidak kenal. Mereka adalah kawan-kawan adik-adik saya yang rata-rata sebaya.Dan yang sebaya saya memang tidak ada.Ya memang saya sudah tua.

Perbualan mereka tentang kemeriahan Ramadan di zaman kanak-kanak dahulu.Tentang membeli air batu yang di balut habok kayu,tentang meriam,mercun,memukul kentung selepas trawikh dan sebagainya.Itulah cara mereka memeriahkan Ramadan.Tiada siran TV untuk di tonton,Ada siran langsung Musabaqah Al Quran di radio.Ibu bapa tidak pernah melarang anak-anak bermain meriam,malah seperti menggalakan kerana diberi belanja kos karbaid.Itulah caranya mereka menimbulkan mood Ramadan.


Saya anak perempaun,jadi saya tidak terlibat dalam aktiviti meriam,sekadar menjadi penonton yang menutup telinga sambil terjerit-jerti . Saya ingat sewaktu berusia 8 tahun,saya mengikuti kakak-kakak yang lebih berusia untuk bertadarrus disurau yang kosong semenjak pembenaan masjid baru.Selepas berbuka kami akan saling menjemput kawan untuk berkumpul disurau,bertadarrus dengan menggunakan cahaya dari lampu minyak tanah.Tidak ada perasaan takutpun dijiwa kami sebab Bapak kata bulan puasa hantu syaitan di kurung.Di Masjid,solat tarawih hanya kaum lelaki sahaja.Tidak ada pun jemaah wanita yang turut serta.

Suatu ketika didalam bilik guru masing-mesing-masing mengimbau pengalaman lama semasa Ramadan.Meriahnya.Seorang rakan sekerja lelaki  mencadangkan anak-anak sekarang patut di beri rasa kemeriahan bulan puasa dulu-dulu.Ajar mereka membakar mercun,memasang pelita,membena meriam dan semua yang dialami dahulu..Menurutnya kanak-kanak sekarang sudah kehilangan kemeriahan kerana sudah diisi dengan rancangan TV,play game,internet dan sebagainya.


Pada perkara dua baris di bawah pada perenggan diatas ini saya setujulah tetapi untuk yang baris pertama itu,saya sama sekali menolak. Pada masa kini berlaku perlambakan ilmuan-ilmuan yang mengingatan kita tentang ruginya kehidupan dalam suasana lagha,membuat perkara yang tidak bermunafaat. Jika sebelum membakar mercun atau memasang pelita,membina meriam itu dimulai dengan lafas Bismillah dengan penuh pengertian,sudah pasti ianya tidak akan diteruskan.


Samalah dengan karyawan-karyawan atau orang budaya yang mencungkil-cungkil adat tradisi lama,dihidupkan kembali untuk dikenali oleh jenerasi baru. Sehinggalah digunakan sebagai matapelajaran yang boleh menyumbang pencapaian ijazah.Kebanyakan adat tradisi lama yang bertiangkan perkara kurafat,buat apalah diketengahkan lagi. 


Sekarang disana sini kita telah diingatkan tentang kepentingan Ramadan.Bagaimana mahu menyemarakan Ramadan.Banyak punca. Tidak perlu meriam atau mercun . Pada anak-anak hanya perlu mengingatkan mereka apa yang mereka akan dapat bila melakukan kebaikan dalam bulan Ramadan.Kata Ustaz Nurudin Ramadan ibarat hari pasar.Pada hari biasa kita berniaga biasa-biasa sahaja,kerana pelanggan yang datang orang biasa-biasa,tetapi pada hari ada pasar malam kita kena lipat gandakan barangan kerana pelanggan lebih ramai.Ramadan adalah bulan rahmat,jadi ibadat kita juga kena lipat gandakan untuk mendapat rahmat yang berganda.



 “Bulan Ramadan yang diturunkan padanya Al-Quran sebagai pentunjuk bagi manusia dan bukti keterangan dari petunjuk dan pembeza (di antara yang benar dan salah).” (Al-Baqarah: 185)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catatan Popular