DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Ahad, 14 Oktober 2012

TARBIAH

"Macamana dapat kerja balik  kampung?selesa?" Tanya Makbonda pada nya.Seorang guru yang telah setahun pindah  balik kampung. Beliau orang bandar Ipoh,suamainya  sekampung dengan Makbonda. Bila berkahwin mereka tinggal di Meru dan dia bertugas di SMK Meru. Apabila suaminya bersara awal dari sebuah syarikat swasta dan pulang ke kampung,beliau pun turut sama,tambahan lagi beliau sudah tidak betah menghadapi pelajar pinggir bandar yang berbagai-bagai kerenah dan sering menaikan tekanan darahnya. Mereka berpeluang membeli sebidang tanah dan membuat rumah dikampung yang berlainan dengan makbonda.

"Alhamdulillah,suasana kejiranan,udara, tenang,suasa kerja semua selesa,cabaran dari pelajar pun agak kurang,sejak pindah sini tekanan darah saya terkawal"

"Alhamdulillah,dah masuk zon selesalah ya?"

"Tapi kakak,jangan marah ye kalau saya kata,tak sangka pulak suasana jemaah pulak terok sangat.
Keadaannya jauh sangat banding di tempat lama. Saya terkejut bila solat berjaamah makcik-makcik tu solat menggunakan sorang satu sejadah,syaf terputus-putus,bila saya merapatkan syaf mereka menjauh. Ustazah ada,tapi sama juga dengan yang lain. Dahlah jumlahnya sedikit. Dekat masjid tempat lama saya kak jemaah wanita aktif,ramai,bila berjemaah syaf rapat-rapat dan lurus. Bila majlis ilmu penuh dekat ruangan muslimah. Begitu juga  tempat mak saya kat Ipoh. Heran ya kak"

"Kenapa pulak nak marah,itulah kenyetaannya. Ya lah kat bandar ramai pesara,mereka mendapat pendedahan ilmu dari pelbagai wadah. Saya pun nampak perkara ni,sesekali berjemaah di Masjid bandar,begitulah keadaannya. Kena ada sesaorang yang menjadi penggeraknya. Selama ini Jemaah lelaki dapat pimpinan dari imam untuk luruskan syaf,jemaah wanita terabai disebalik tabir. Bukan itu sahaja syaf bengkang bengkok.Kalau mampu kita tegur. Saya sendiri pernah ditegur oleh seorang pelajar semasa saya bersolat di surau SPBI Sg Lang.
"Makcik pastikan tumit makcik di garisan ni ye" Subhanallah,pastinya hasil dari tarbiah para astaziah mereka. Insyaallah bila mereka keluar dari alam sekolah nanti merekalah yang membetulkan masyarakat."

Di Masjid Qariah Makbonda pun berlaku fenomena yang sama,bila kita merapatkan syaf mereka akan menjauh, "Rapat-rapat nanti terduduk kaki,kan tempatnya luas lagi di hah" Kata mereka.

Untuk membetulkan mereka bukanlah satu perkara yang enteng,Kebanyakan mereka adalah warga emas. Kena ada satu pendekatan yang berhikmah agar tidak mengguris hati mereka. Pihak masjid ada juga usaha membuat program untuk merapatkan diri dengan warga-warga emas tersebut.Baru-baru ini pada 5/6 Oktober pihak masjid telah mengadakan program;

Program anjuran Masjid dengan kerjasama JKKK ini membawa Warga emas  menginap di sini, dengan menggunakan kenderaan para urusetia. disinilah peluang merapatkan diri dengan warga emas tidak dilepaskan begitu sahaja.Kesempatan digunakan untuk mentarbiah mereka.Selama ini kesempatan majlis ilmu pada mereka hanyalah semasa sambutan Maulud Nabi dan Israk Mikraj sahaja. Mereka tidak berpeluang mengikuti usrah-usrah yang hanya dipenuhi oleh golongan muda.

Pada malamnya diadakan program qiamullail.Ustazah kami adalah isteri kepada Nazir Masjid. Banyak ilmu yang diturunkan pada malam itu,setengahnya baru tahu apa dia al Ma'thurat dan hikmahnya. Program yang sangat santai itu nampaknya menggembirakan mereka,sebab kami membawa mereka dengan kereta atau kenderaan MPV,bukan bas,mereka tidak tahan menaiki bas,biasanya mereka akan mabok. Jadi perjalanan hanyalah seperti berjalan dengan keluarga. Ada juga yang pernah dibawa berjalan oleh anak-anak tetapi tiada pengisian ilmu seperti program ini.

Sebelum ini Pihak Masjid pernah mengadakan program seperti ini di Hot Spring,Sg Kelah,tidak menginap,walaubagaimanapun berpeluang mendirikan Solat Jama'. Segala puji bagi Allah yang telah memberi ilham dan menggerakkan jiwa-jiwa pihak  yang  melaksanakan program ini dengan jayanya. Kami urusetia sentiasa bersedia mewakafkan tenaga kami semampunya untuk menjayakan program-program seterusnya.

Anatara mereka


Duduk santai di tepi kolam renang malam hari.

Melihat kerenah anak-anak urussetia,




Tok Penghulu Mukim Sabak Bernam juga turut serta hadhir,sedang memberi ucapan penutup.
Pemandangan pinggir Selat Melaka dari tempat penginapan.


"Serulah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmah kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik, dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik; sesungguhnya Tuhanmu Dialah jua yang lebih mengetahui jalan orang yang sesat dari jalan-Nya, dan Dialah jua yang lebih mengetahui akan orang yang mendapat hidayah petunjuk."(Surah An-Nahl, ayat 125)

"Oleh itu, bukankah ada baiknya mereka mengembara di muka bumi supaya - dengan melihat kesan-kesan yang tersebut - mereka menjadi orang-orang yang ada hati yang dengannya mereka dapat memahami, atau ada telinga yang dengannya mereka dapat mendengar?" (al-Hajj: 46)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catatan Popular