DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Isnin, 18 Mac 2013

KAMI VI

 Saya tidak tahu kedudukan saya sekarang adakah tersasar dari tajuk atau tidak.Bila membuka muka buku,anak saya membuat status di wallnya,lantas saya like dan tulis komen dan post. Bila saya semak kembali adakah kena komen saya itu? Namun saya biarkan tanpa delete,rasa-rasanya kena kut.

Sebenarnya saya terpengaruh dengan iklim semasa. Sedang saya menghadam satu artikal yang adik saya kongsikan  di mukabukunya disini,tiba-tiba sahabat saya yang pernah saya kongsikan di sini  hingga di sini datang. Katanya dia sedang lemah dan meminta kekuatan.

"Bapa mertua saya sedang di wad kecemasan,sekarang sedang bermacam-macam salur yang melilit tubuhnya. Emak mertua tiri saya yang menemani. Semalam petang saya melawat tanpa suami sebab dia sedang dalam giliran isteri muda. Sesampai hospital saya sola t Asar dahulu kemudian masuk wad,lalu meminta ibumertua  tiri berehat supaya saya menggilir menjaga bapa mertua,namun dia menolak keranamahu  bersama-sama saya. tidak lama kemudian suami saya datang dengan satu bekas makanan. Saya menjadi tidakk  kerauan,pasti isteri mudanya ada,jadi saya meminta diri dan meninggalkan mereka.Rentetan dari itu saya jadi lemah,saya rasa saya telah tidak diperdulikan. Pastinya Malam ini suami saya menjaga bapanya dan ibu tirinya akan berehat dirumah menantu mudanya,yang dulu seperti begitu tidak suka dia padanya.sekarang mereka telah beralih kasih.Semangat saya betul-betul jatuh.Malam tadi saya tidur kurang lena,ketika ini jasmani  saya lemah,tolong beri saya kekuatan"

"Nampaknya kemu betul-betul sedang sakit" Saya memecahkah keheningan apabila dia telah diam yang agak lama.

"Ya saya sedang sakit,saya rasa tersingkir,saya membayangkan betapa dia telah memenangi hati keluarga mertuanya.Macamana saya nak sembuhkan sakit saya ni?" air matanya mula merembes.

"Sebenarnya penyembuhnya ada di diri sendiri.Mengapa  perlu sakit. Ubatnya kita dah ada cuma   kita tak cerna.Cuba ingat dalam doa iftitah.Apa janji kita. Apa tujuan hidup kita, dan  matlamatnya. Kita ni ibarat sedang menuju  ke satu tempat yang bahagia tetapi banyak sangat rumput semalu dan duri yang menghalang perjalanan kita. Kita nak patah bali ke? atau buat sesuatu" Umpan dari saya.

"Kena terus dan tebas je pokok tu nak bagi perjalanan kita selesa"

"Tu lah ubatnya"

"Masaalahnya tak boleh, bermain-main je dalam  ingatan" Nampaknya airmatanya telah berhenti

"Sebab kita yang sayang nak buang. Cuba jangan bagi peluang dia tinggal, isi lah dengan perkara lain. lama-lama tersingkirlah dia. Kena pupuklah   dengan keyakinan"
 
Lalu saya tunjukan kepadanya petikan dariatikal yang saya baru baca tadi.


"Justeru, anak memang wajib berbuat baik dan menghormati ibu, tetapi dalam Islam tiada ungkapan kena meminta halal susu ibu yang telah kita minum. Sebaliknya, jika seseorang ibu meninggalkan anak tanpa susuan dan tiada gentian yang selayaknya, maka ibu itu berdosa. Demikian isteri tidak perlu meminta halal dari suami kerana itu adalah tanggungjawab yang ALLAH SWT fardukan ke atas suami. Hanya isteri memohon maaf jika dia gagal menunaikan tanggungjawabnya sebagai isteri. Nabi SAW mengingatkan suami dan bapa dengan sabda baginda: “Seseorang cukup berdosa dengan dia cuai terhadap sesiapa yang menjadi tanggungjawabnya untuk memberi makan”. (Riwayat Abu Daud, bertaraf hasan)"

Pendapat-pendapat seperti itu meletakkan isteri dalam keadaan bersalah kerana memakan nafkah yang suami berikan sehingga kena meminta halal. Malangnya, kurang ditekankan tanggungjawab suami terhadap keluarga. Ini memberikan persepsi yang salah tentang Islam. Juga menjadikan suami sering rasa tidak bersalah atau kurang bersalah atas kecuaiannya.

Saya menyambung,
"Bila kita dihidupkan didunia ini masing-masing telah diberi amanah.Pastikan kita pegang amanah masing-masing,jangan sebok orang lain punya. Mungkin kita boleh ingatkan demi kasih sayang kita padanya,sekadar mengingatkan,yang lain biar Allah yang uruskan."

"Kalau macam tu biarlah dia dengan kebahagiaan dia lah ye,saya kena pujuk diri sendiri"

"Sebanrnya antara mereka dan kamu sedang dalam ujian,mana yang Allah sayang. Kamu rasa mereka bahagia,pasti ke.Masa kamu tengah baik dengan suami dulu dengan situasi sekarang cuba bandingkan,mana yang kamu rasa lebih dekat dengan Allah."

Sesi kami dipecahkan oleh kemunculan anak buah saya yang comel itu ,


"Mama dah loceng,bila nak balik,Mumtaz dah lapar"

Kami pun beredar setelah berdakapan.

Esoknya dia datang lagi.

"Maafkan saya lah Makbonda pasal saya semalam,tak habis-habis mengganggu,teruk betul saya ni,sebenarnya perkaratu kecil je,tapi saya tak boleh nak leraikan. Alhamdulillah balik semalam saya rasa lapang. Terok betul saya ni"

Sesungguhnya sayalah yang dapat nilai tambah dalam sessi kami semalam.



2 ulasan:

  1. Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pentadbir blog.

    BalasPadam
    Balasan
    1. Assalamualaikum indah,

      Maaf Makbonda terremove commens,dahlah lambat replies,terremove pulak,cuainya saya.Tak taulah boleh tak ambik balik.
      Harap indah tidak menyangka yang bukan-bukan ye?

      Betul indah,sebelumnya dia terlalu meletakkan suaminya dalam jiwanya,sekarang beliau telah beransur aAllah lebih tinggi.Dalam diam saya mengkaguminya,sesungguhnya janji Allah benar,dibalik kesusahan dan kesulitan ada kemenangan.

      Padam

Catatan Popular