DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Jumaat, 31 Januari 2014

BAPAK Siri 22




Bapak masuk hospital lagi untuk kali kelima.Kali pertama  26 tahun yang lalu.Pada ketika itu Kakak baru punya seorang anak yang belum setahun pun usianya.Anak-anak Bapak semua masih belajar,jauh-jauh pulak,bukan ada biaya nak balik lawat bapak,belanja hidup seharaian pun tidak mencuckupi.Hanya kakak dan abang sahaja yang bekerja,abang bekerja di Johor,sesekali sahaja dapat melawat. Eamakpun tidak dapat mendampingi Bapak sebab masih ada dua orang adik yang masih kecil.Kakak pun hanya mampu datang waktu melawat dengan menaiki motorsikal dari Sabak Bernam ke Teluk Intan yang memakan masa 1 jam lebih perjalanan.Ketika itu bapak mengalami kecederaan pada lutut kanannya. 3bulan lebih Bapak tinggal di wad. Setalah keluar wad keadaan lutut Bapak sudah tidak kembali seperti asal. Bapak sudah tidak dapat duduk takhyat dengan betul..

Ada kakak cerita disini


Kemudian bapak pergi menunaikan Haji dengan Emak pada tahun 1998. Ketika itu bapak agak sukar  berjalan,namun kesabaran emak telah banyak membantu bapak.

Sepulangnya dari menunaikan haji sekali lagi kaki bapak cedera tapi dibahagian peha kanan. Akibat dari tertindih motorsikal. Ketika itu bapak sedang menghentikan motorsikalnya kerana berjumpa seorang kenalan. Bapak bertenggek diatas moto sambil kedua-dua kakinya menongkat. Tiba-tiba kaki kanannya hilang kawalan dan motorsikalnya roboh lalu menimpa kaki kanannya.Kenalannya itu membawanya pulang kerumah dan memberitahu kami tentang kejadian itu.Sekali  Juga selama berlagi bapak dibawa ke hospital Teluk Intan.Maka berulanglah kembali jadual kakak dan suami. setiap hari akan berulang ke Telok Intan dengan bermotorsikal. Juga lebih dari 3 bulan.Tulang peha bapak patah. Rawatan yang ada hanyalah dengan bersimen.

Kali ketiga pada 2007,bapak tiba-tiba collapse,tidur berdengkur tidak bangun-bangun. Pada ketika itu anak-anak semua telah bekerja dan berkereta.Bapak dibawa ke hospital Sabak Bernam,rupa-rupanya bapak kekurangan gula,setelah diberi gula bapak sedar.Bermalamlah bapak dihospital selama 2 malam. Pada ketika itu Emak dapat menemankan bapak sepanjang bermalam di wad.

Kali keempat tahun 2013,pada ketika itu bapak telah pun agak uzur dan banyak yang lupa.Emak dapati najis bapak berwarna hitam.Bila Emak mengadu pada adik Abu Ahnaf satu-satu anak bapak yang menjadi doktor,meminta kakak hantar bapak ke hospital Telok Intan. Kawannya yang bertugas sebagai Ketua unit Kecemasan menunggu di sana. Sambutan mereka pada kedatangan kami seperti layanan VIP,baru tunjuk IC dimeja pendaftaran bapak terus disambut dan terus masuk kedalam.Wah bertuah juga rasa badan,inilah julungkali disambut sebegiturupa di hospital.

Kali ini bapak masuk lagi ke hospital adalah kerana terdapat kepatahan dileher tulang pehanya.Pagi itu sebelum subuh Bapak bangun dari katil,setelah melangkah satu tapak tongkatnya terlepas,beliau berusaha mencapai tongkatnya dengan mereba-raba dalam kegelapan. tiba-tiba beliau jatuh terjelepuk di lantai. Emak yang ketika itu sedang wudu'  dengan segera mendapatkan bapak bila terdengar bapak mengaduh. Di lihatnya bapak telah terbaring di atas simin,bila Emak cuba membetulkan kedudukannya,bapak mengaduh kesakitan.Emak hanya mampu menarik bapak untuk mengalaskan dengan tilam nipis.Selapas solat subuh baru emak menalifon kakak. Ketika itu kakak sudah menghidupkan injen kereta. Kaka meminta emak menunggu kerana suami kakak akan menghantar dua orang anak gadis kesekolah,dan kakak kesekolah dahulu untuk membuat pendaftaran dan meninggalkan kerja untuk pelajar-pelajar.Jam 8.30 baru kakak.suami dan anak teruna yang bercuti dari pelayaran tiba. Kedudukan bapak masih seperti asal,beliau menjerit kesakitan bila mahu diubah.Apabila Emak menalifon abu Ahnaf beliau menasihatkan untuk dibawa kehospital,namun bapak menolak. Puas kami memujuk Akhirnya beliau menganggukan kepala.Kami berusaha untuk mengangkatnya tetapi beliau enggan kerana kesakitan,akhirnya kami memanggil ambulan. Dibawalah bapak ke Hospital Sabak Bernam,terus ke wad kecemasan. Berjam-jam kami menunggu sehingga waktu asar,adik-adik menunggu perkembangan melalui whatapp.Mungkin Adik Abu Ahnaf menghubungi hospital barulah kami diberitahu cerita sebenar.Malam itu Bapak bermalam di hospital Sabak Bernam.Dengan ditemani oleh adik Abu Muhaimin.Pagi selasa bapak dibawa ke Hospital Teluk intan untuk bertemu orthopaedic surgeon di Hospital tersebut kebetulan senior abu Ahnaf semasa di Kubang Krian. 

Kesian Bapak,dalam keadaan datang dan pergi memorinya,sentiasa bertanya pergerakan jam. Entah berapa kali beliau membuat gerakan bersolat. Sebak hati melhat keadaannya. Dirumah,Kakak bila terjaga dari tidur terus teringat bapak dan emak dihospital.Waktu beginilah dapat berdoa dengan menitiskan air mata.

Ini adalah hasil x'ray kaki kiri bapak





Ini Gambarajah yang Abu Ahnaf kirim untuk menjelaskan kedudukan kes Bapak



Namun situasi bapak di hospital kali ini berbeza dengan 26 tahun dahulu,sekarang semua anak-anak bapak telah bekerja. Bapak ditempatkan di wad kelas 1.Sentaisa ditemani kekasihnya iaitu emak yang mendampinginya dengan sabar dengan kerenahnya.Emak pun tidak pernah kesepian,anak cucu sentiasa memberi semangat kepadanya. Kami juga mencadangkan pada emak agar sesekali emak balik tidur dirumah biar anak-anak bergilir jaga bapa. Nampaknya cadangan kami tidak diterima oleh Emak. Emak rasa lebih selesa berada disamping bapak,kalau dirumahpun emak akan terkenang Bapak.Menurut Emak juga bapak tidak mahu berjauhan dengan Emak. Kami akur,biarkalah anak-anak yang menjenguk rumah,memberi makan ayam dan kucingnya,atau memeriksa kesan-kesan serangn monyet.

Terkini bapak akan menjalani opration pada hari Isnin ini,padahal sebelumnya diberitakan opration akan dijalankan pada 10 Februari.Lamanya Bapak menahan kesabaran di dalam wad. Kesan doa dari anak-anak dan kenalan agar dimudahkan segala urusan,maka opration di cepatkan. Terimakasih ya Rabb.

أعوذ بالله من الشيطان الرجيم

A214

Adakah patut kamu menyangka bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum sampai kepada kamu  seperti yang telah berlaku kepada orang-orang yang terdahulu daripada kamu? Mereka telah ditimpa kepapaan  dan serangan penyakit, serta digoncangkan , sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman yang ada bersamanya: Bilakah  pertolongan Allah?" Ketahuilah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat (asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh kepada agama Allah).
(Al-Baqarah 2:214)

6 ulasan:

  1. Terasa kesian juga dihati. Orang tua begitulah. Saya pun dah masuk golongan itu. Saya masuk hospital juga kerana kecing manis dan jantung. Alhamdulilah Allah masih panjangkan umur dan masih terkawal. Bapak saya dulu tak pernah masuk hospital dalam ingatan saya. Saya masih kecil dan bapak meninggal saya umur 16 tahun. Jaga orang tua adalah jalan pintas ke Syurga. Semoga Simah sihat dan dapat sentiasa bersama mereka. Semoga Allah memudahkan segalanya.

    BalasPadam
    Balasan
    1. Ameen.......terimakasih atas doa. Betul jaga orang tua jalan pintas ke Syorga,bukan semua orang dapat peluang begitu.......Semoga Allah terima amalan.

      Padam
  2. Salam kasih makbonda,
    Moga Allah mempermudahkan urusan makbonda dan seluruh keluarga. Moga bapak makbonda berjaya dalam operationnya dan kembali beransur pulih.

    BalasPadam
    Balasan
    1. Salam kembali indah,

      Ameen,InssyaAllah,DIA yang maha mendengar,doa-doa dari segala sudut pastinya akan dikabulkan.

      Padam
  3. Bapak pergi haji tahun 1988 kak... bukan 1998...

    BalasPadam

Catatan Popular