DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Sabtu, 27 Julai 2013

Perlumbaan.

"Bayangkan jika kerajaa Malaysia telah menetapkan bahawa pada bulan Oktober semua kakaitangan kerajaan akan diberi gaji berganda jika membuat kerja tambahan,ataupun pada ketika itu harga pisang dan kelapa sawit akan dinaikan berganda-ganda. Kit percaya semua kakaitangan kerajaan akan menunggu-nunggu bulan itu,bila tiba mereka akan rajin membuat kerja-kerja tambahan.Begitu juga dengan pekebun. Berusaha menaikan keluarannya dengan berbagai cara,seperti membersihkan kebun,membaja dan sebagainya agar pada bulan itu keluaran lebih dari bulan lain. Betul tak tuan-tuan dan puan-puan"

Begitulah antara bait-bait isi tazkirah Ustaz yang diundang di masjid sempena mencari Lailatul Qadar malam tadi.

Kalaulah kita dapat menghayati kebesaran bulan Ramadhan seperti bulan Oktober macam yang kita bayangkan tadi,saya rasa keadaan kita menjalani Ramadhan tidak seperti apa yang berlaku sekarang. sepatutnya semua umat Islam rindu dengan bulan Ramadhan,berlumba-lumba melipat gandakan ibadat,semakin menghampiri hujung Ramadahan semakin sedih,kerana bulan rahmat ini akan ditinggalkan,namun apa yang terjadi? Lihat, semakin hujung Ramadhan shaf -shaf terawikh semakin memindik. Ke mana ye,ke tempat membeli buah,sebok membuat kuih dan berbagai persiapan hariraya. Dari saya kecik sampai setua ini,begitulah situasinya masyarakat sekeliling kita. sebab telah terdidik dari kecil.

"Kita berpuasa sebab nak raya,tak puasa tak boleh raya"

Saya pernah memjuk seorang nenek yang sedang menangis,seperti dalam post saya disini

Begitulah jika berpuasa dijadikan sebagai adat.  Berpuasa itu sebagai beban sebab nak bergembira dihari raya. Sebab itu segala persediaan hari raya yang walaupun sangat diberat diadakan juga,dikuatkan juga. Entah sehingga bila . Sejauh mana pula gembiranya bila hari raya menjelang. Dengan wujudnya menu kegemaran itulah kegembiraan,? Masih tidak juga gembira kerena ada keluarga yang tidak bersama. Hati masih berbuku marah.

Bila menjelang malam akhir Ramadhan, anak-anak balik berkumpul,penuh halaman rumah. apakah pengisiannya? sepatutnya sebaik selepas maghrib digunakan untuk bertakbir bertahmid,namun kita semua sebok dengan masak memasak higgu ke subuh hari,semata-mata untuk mengisi ruangan perut yang punya isipadu yang tetap itu. Itulah  kita. Semoga Ramadhan ini lebih baik dari Ramadhan sebelum-sebelumnya.

m4 ramadhan



Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catatan Popular