DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Isnin, 24 Mei 2010

Segala-galanya pertama


Pada tahun 1986,Ini adalah pertama kali Aku mengandung…….tiba-tiaba Aku rasa sentiasa mengantuk,lemah dan kepala macam terhuyan-hayang,Aku masih tidak syak yang Aku mengandung kerana Aku baru datang bulan.Sehingga rakan-rakan dalam staffroom yang terdiri dari senior-senior menyedari kelainanku.Maka bermulalah musim saat-saat aku mengalami morning sicknessku.
Dari sehari-kesehari muntah-muntah semakin kerap…..Aku sudah mulai bosan…terasa diri amat tidak berguna…apa juga yang dijamah keluar kembali …Aku tidak boleh terhidu bau tanakan nasi,atau gorengan ikan,atau bunyi orang menumis, juga mataku akan berpinar-pinar melihat kuah gulai yang bergenang-genang dengan minyak….. Aku hanya boleh makan di luar dari rumahku tinggal…..bila makan di luar kadar muntahku agak berkuranganga,tapi jangan kalau Aku masuk rumah,habis semua apa yang di jamah tadi terkeluar. Perkara lain yang aku paling tidak suka bau suamiku sendiri. Pada cuti akhir tahun,sumaiku kursus sepanjang cuti, Aku balik ke kampong ibubapku,seminggu sekali sumaiku akan menjengukku. Hampir 4 bualan kandunganku, nampaknya tempoh morning sickneesku sudah hampir sembuh,sedang Aku membersihkan pinggan mangkuk tiba-tiba terdangar suara orang memberi salam,sebaik sahaja Aku nampak muncul wajah suamiku terus matku berpinar lagi dan terus termuntah-muntah hingga tinggal cecair kuning.
Pada hari itu emak masak semur ayam,tiba-tiba Aku teringin menjamah,sedap……aku teruskan dengan menambah nasi…satu keajaiban……hilang rasa loya ku,bila Aku kira-kira rupanya hari itu kandunganku telah berusia 120 hari,dan teringat 120 hari adalah masa nyawa di tiupkan. Aku terus mengambil wuduk dan solat sunat Dhuha,lalu mengambil Al Quran,membaca surah Mariam..Segala surah-surah yang dianjurkan akau baca silih berganti,begitu juga doa-doa serta wirid yang Pak Kiyai Maksom iaitu bapa saudara suamiku beri sentiasaku amalkan. Sejak itu selerku telah pulih,apa jua makanan lazat bagiku,dan makan yang Aku paling suka ialah semua makanan yang bersusu termasuk aiskrim Di sekolah Aku teringin sangat nak makan aiskrim kun yang dijual oleh penjual ais krim di tepi jalan,Aku malu nak beli lalu kupinta anak murid untuk membelikannya. Wah sedap sungguh….puas rasanya.
Aku telah memulakan rutinku untuk ke kelinik, pada setiap bulan sehinggalah pada bulan ketujuh pihak kelinik telah mendapati bayi dalam kandungan ku songsang,patutlah ku rasa agak tidak selesa sebab kepala bayi terletak di tulang rusukku,pada fikiranku itu adalah fenomena biasa bagi orang mengandung.. Kebetulan Mak mertuku adalah seorang bidan,dia berusaha juga membetulkan kedudukan bayi,tetapi tidak berjaya.Oleh sebab itu adalah pengalaman pertama kali mengandung Aku tidak dapat membezakan antar kandungan yang berkedudukan normal atau sebaliknya. Kad pranatalku di tag merah,menandakan ketidak normalan kandungan.Aku sentiasa dalam perhatian pihak perubatan.Bila kandungan masuk minggu ke 30,masa temujanji di kerapkan,setiap minggu kena ke kelinik.
Pada hari itu 24 Mei bersamaan 27 Ramadhon,hari Ahad malam, tiba-tiba Aku terasa satu denyutan diari-ari ku.Kecohlah satu rumah,pada ketika itu Aku tinggal bersama ibu mertua dan beberapa adik ipar….masing-masing agak cemas. Suamiku segera mencari kereta salah seorang rakannya untuk membawa Aku ke hospital Teluk Intan yang perjaanan memakan masa 1setengah jam lebih atau lebih.Tiba di hospital lebih kurang jam 12pm lebih.
Setelah di periksa rahimkau belum terbuka sepenuhnya,tinggallah Aku di dalam wad menunggu berhempas pulas melawan kontraksi seorang diri setiap 15 datang dan pergi.Kalaulah di saat ini sumiku berada disisi alangkah bahagianya,sekurang-kurangnya sentuhanya mengurangkan rasa sakit dan meberi semangat kepadku.Jururawat kata Aku di jangka bersalin malam besoknuya. Aduh waktu ini baru 2pagi,bagaimana mahu menunggu ke malam nanti.setiap gerakan jam bagai dapat ku perhatikan . Hari itu waktu sekolah suamiku tidak dapat datang,dan datang pada waktu melawat 4 petang,Aku rasa mahu memeluknya tapi dengan keadaan badanku di lilit wayar-wayar,membataskan pergerakan ku.Dari renungan matanya dapat kurasakan perasaan belasnya melihat aku berperang dengan kesakitan.
Seorang demi seorang jiran katilku telah telah disorong ke bilik bersalin,bilalah giliranku pula,perasaan berbaur-baur sambil menahan kesakitan.
Pada pukul 6.30 kontraksiku bertambah kerap. Aku di bawa masuk ke bilik bersalin dan di pecahkan ketubanku….rupa-rupanya kes Aku ni adalah kes luar baisa……Aku di kelilingi doktor-doktor besar,masing-masing memeriksaku. Aku berbisik pada jururawat.
“Nurse adakah kes sonsgsang macam saya ni yang beralin secara normal?”
“Kenapa” Tanya jururawat ,
“Kalau rasa tak boleh saya rela sissor sajalah,takutlah”
“Alah orang kalau boleh elak sissor,boleh ni puan,tulang ponggong puan lebar,tengok pakar-pakar semua ada kat sini,jangan takut”
“Puan sakit kah” Tanya salah sorang doktor tersebut ,ada pula di tanya soalan begitu.
“Tolong puan jangan meneran ya sebelum betul-betul sakit,kalau tak cukup teran nanti bayi terhenti di leher”
“Ya Allah apa beza betul-betul sakit dengan sakit sedikit,Aku sungguh keliru,mulut tidak berhenti-henti membaca doa dan wirid.Tiba tiba Aku terasa sesuatu bergerak di celah peha, terasa sedikit kecemasan insane-insan di sekelilingku.
“Puan tolong jangan meneran ye”
Ada apa nurse? Macam tak kena je?”
“Tak ada puan jangan bimbang” Aku terdengar mereka berbisik sesame mereka “comelnya,kaki kanan lah tu….haah,apalah tuah anak ni……..kakai kanan keluar dulu………..tak sabar tengok dunia,……….mesti kaki jalan ni”
“Ya Allah betul sangkaanku,sesuatu telah berlaku…
Aku masih menunggu-dan menunggu sambil berjuang,di wad sebelah yang bertirai telah beberapa pesakit silih berganti datang dan melahirkan lalu di bawa keluar…..aku masih menanti.
..tiba-tiba kontraksi ku bertambah kuat, dan mereka semua mengelilingu sambil memberi semangat,dengan tiga kali teran,tiba-tiba Aku dengar tangisan…Aku menjerit Allahuakbarx3…. Alhamdulillahx3……..tenagku habis……………... dari kerlingan mataku sibuk para insan di sekiling menguruskan apa yang patut. Tiba-tiba ketua doktor tersebut berkata “Congratulation puan,vary nice lady…..”
Airmatku tumpah sendiri….setelah badan yang ampunya suara itu di bersihkan jururawa datang menghampiriku….
“Puan tengok bayi puan…apa jantinanya?...”
“Perempuan” “Tahniah puan”lalu di letakkan di dadAku……Masyaallah hangat….mesra….Maha suci Allah…Kamu kurniakan Aku nikmat ini,anak yang sempurna. Lupa segala kesakitan dan kepayahan sebelum ini…..dia lah pengubat segalanya.Terimakasih Allah,yang mengutuskan insan-insan budiman, yang membantuku di saat-saat ini.
Aku pun di sorong keluar sambil bayiku diletak dicelah pehaku….hangat dan lembut.
Suamiku dipanggil......mata kami bertemu……hujan terus lebat. Sesampai di wad suamiku melaungkan iqamah di telinga anak gadis pertamanya itu.
Anak pertamku lahir tepat jam 8.16pm pada 25 Mei 1987 berasamaan 28 Romadhon.1407



Ini lah wajahnya ketika itu
22tahun berlalu telah menjadi seperti ini

Gadisku
Kamulah penyambung jenerasi
Kamulah permulaan
Kamulah pengikat hati ayah bonda
Juga dua keluarga.
Bersedialah memulakan kehidupan
Kamulah anugerah
Yang dipinjamkan
Untuk kujalankan amanah
Menjadi maklukNYA
Memelihara alam semesta ini.

Dalam perjalanan yang sementara ini
Ranjau dan duri akan kau lalui
Segalanya akan menjadi mudah
Bila bila keyakinanmu pada Ilahi
menjadi sandaran yang padu.
Gadisku
setiap tapak yang kau jalani
sentiasa ada yang memerhati
segalanya telah diatur
tapi kamu boleh meminta
pintalah
yang terbaik dalam hidupmu
janganlah kau menyakiti
untuk tidak kau di sakiti.

Wahai permata bonda
berkelanalah kamu ke alam ciptaanNYA ni
kutiplah ilmu,penuhkanlah dadamu
sebagai bekalan untumu berbakti.

Dibahumu jua
Terpikul amanah
Yang kau perlu jelaskan bila ketikanya nanti
Kau akan di ambil kembali
Oleh khaliqnya.

5 ulasan:

  1. masa tiqah lahir aku tak suka tengok baby, hihi..tapi lepas tu asyik main dengan pona'an (kamus dewan: keponakan) je lah..

    BalasPadam
  2. salam makbonda,
    sejuk hati kan, lihat anak2 dah besar. Syukur...

    BalasPadam
  3. Dik...tiqah puas mendapatkasih sayang yang di curah oleh pak dan mak sedaranya....cucu pertama katakan.

    Tunggu tarikh lahirmu Dik....akan ku buatkan satu N3

    BalasPadam
  4. indah....selagi msih ada hayat belum puas mengharapkan anak2 menjadi insan terbaik....tugas makbonda masih belum tamat....perjuangan masih jauh...Semoga sentiasa mendapat perlindungan Ilahi.

    BalasPadam

Catatan Popular