DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Jumaat, 22 Oktober 2010

Buat satu dapat banyak


“Seronok kan Yang bila tengok orang duduk dekat masjid,rahmat hidup dia tiap waktu dengar azan.”
“Hemm memang seronok,sejuk mata. Tu kalau nak pergi,ada orang duduk tepi masjid tapi tak pergi pun.”
“Itulah,semua tu hidayah,macamlah juga anak teruna kita,berat sangat nak jemaah waktu subuh pada hal di di seru dalam azan tu.”
“Hmm bagus lah tu,buat contoh orang terdekat,ye tak? Baru Nampak gajah depan mata.”
"Orang Yahudi kata mereka tidak takut dengan orang islam kecuali pada satu perkara. Iaitu apabila jumlah solat subuh sama dengan jumlah jemaah solat Jumaat."
"Ya allah,Kalau macam tu macamana kita nak menang ya?"
“Contoh terdekat juga kat kariah kitalah,susahnya mereka nak bangunkan jemaah subuh,kebanyakan jemaah dari kariah luar,dia orang masih belum tahu betapa besarnya hikmah solat subuh kat masjid.”
“Tapi kat Bandar-bandar pulak lagi aktifkan,macam cerita Kang Min tadilah,kat masjid dia sejak bertukar organisasi masjid dia,subuh dah mencapai 3 syaf sedang kan dulu nak cari 10 0rang pun susah,”


Inilah antara dialog saya bersama suami semasa menyusuri satu kawasan perumahan berbentuk lot-lot persendirian.
Seorang rakan maya saya juga seorang penulis menulis dalam blognya Iktibar. Dia bercita-cita untuk membeli stu lot tanah dan membuat rumah,disitu juga dia akan membuat sebuah rumah untuk di wakafkan pada para musafir. Mulia sungguh cita-citanya,Insyaallah cita-cita yang baik akan kabulkan,suatu masa nanti.

Kami suami isteripun pernah bercita-cita begitu dan telah dikabulkan mendapat peluang membeli tanah,walaupun tidak sebelah pagar masjid tapi boleh dikatakan hampir,masih terdengar butir khutbah jumaat.Tapi dapat membena rumah baru 3 tahun ini.Angan-angan kami suami Isteri bila dah duduk nanti semua adik-beradik atau saudara mara yang datang terus berjemaah di Masjid yang lelaki dan yang perempuan bolehlah di rumah sahaja. Alhamdulillah angan-angan kami telah menjadi kenyataan. walaupun masih ada beberapa orang yang masih belum menerima hidayah. Kami tidak menyediakan bilik khas untuk solat di rumah,sebab tidak ada tempat untuk orang lelaki solat di rumah,yang perempuan lebih baik solat di bilik masing-masing.dan kami yang perempuan akan berjemaah di ruang tamu,sebab di ruang tamu kami tidak meletakan sebarang gambar atau foto.

Satu masa anak teruna kami didatangi kawan-kawannya untuk membuat study group di hujung minggu. Bila masuk waktu zuhur suami saya mengajak mereka menyahut seruan azan,masing-masing startt engine motorsikal,ingat ikut serta,tapi bubar entah kemana,kali seterusnya suami mendapat idea,masuk waktu dia pun mengeluarkan van.

“Ok dah masuk waktu,mari masuk van semua.”

Nampaknya lebih berjaya.Hati saya amat berbunga-bunga,dan terus menambahkan bilangan pot beras bagi makan tengahari.Sejak itu setiap kali masuk waktu mereka akan ke masjid.


“Solat yang paling berat bagi orang munafik adalah solat Isyak dan solat Subuh. Sekiranya mereka mengetahui apa yang terkandung didalamnya, mereka pasti mendatangi keduanya, walaupun dengan merangkak.” (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

2 ulasan:

  1. salam makbonda,
    Benar catatan makbonda. kasihan suami saya, nak solat jemaah maghrib di surau dekat rumah, balik kerjanya dah malam. Bila nak gi solat subuh kat surau dkat rumah, yang jadi imamnya dia.. sbb cuma ada dua orang jemaah yg ada, bercampur dia.
    Tapi skarang, makin giat ke masjid, katanya di sana ada dua saf waktu Subuh.. seronok hati mendengarnya.. :))

    BalasPadam
  2. Indah,
    semoga kita sentiasa berada dalam golongan orang=orang yang diberi pertunjuk.

    BalasPadam

Catatan Popular