DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Rabu, 16 Februari 2011

Kerinduan?

Hari tu Makbonda berserapan di rumah Emak. Nasi lemak lauk sambal ikan bilis dan telur dadar bungkus daun pisang. Suami beli di hujung kampung bersama Bapak selepas subuh,sambil beronda-ronda keliling kampung bermesra menantu dan bapa mertua sambil mengesahkan cerita lampau dulu-dulu.

Bersarapan diselangi dengan kesah dari isu kajatuhan Husni Mubarak sehinggalah kesah bumbung mesjid yang sedang di baik pulih walaupun kondusinya masih elok,bukan membaik pulih kemakmurannya. Bila tiba mengemas,Emak tidak membenarkan Makbonda buang daun pisang bungkus nasi lemaknya.Di lipat-lipat dan di letak dalam tudung saji.

"Biarkan,dalamnya masih ada sambal,nanti siang-siang balik dari kebun tambah nasi sejuk boleh sambung makan"

Diam-diam makbonda buka ,memanglah masih ada baki sambal lagi. Bila mengemaskan hidangan,sisa-sia makanan akan dikumpulnya,itu lah rezeki untk ayam dan kucingnya. Di belakang rumah,ada tong yang telah di potong,di tutup dengan daun kelapa kering.Bila Makbonda buka rupanya kulit bawang,kentang,pisang dan segalanya bahan buangan yang mesra alam diperapnya,katanya proses buat baja kompos.

"Mak tengok kat rumah kamu dulu,ada buku cara buat baja kompos,ni nak buatlah"

MasyaAllah, advance nya Mak ni. Kita yang beli buku, Mak yang praktikkan.

Begitulah Emak Makbonda. Kadang malu dengan kreativitinya. Dia buat reban ayam dengan tenaganya sendiri, Bapak sudah tidak berdaya nak membantunya. Mak bukan tidak berduit. Bebarapa keping tanah kelapa sawitnya tidak habis di makan,tambah-tambah dengan memuncaknya harga pasaran terkini. Tidak peduli bagaimana parahnya ekonomi negara masa kini,kehidupan dia masih tenang seperti biasa. Pandangan emak antara keperluan dan kehendak adalah jelas.

Kehidupan Mak penuh dengan keberkatan.Dia sering mengingatkan pada Makbonda dan anak permpuan laina agar mengamalkan surah Waqi'ah dan membiasakan Solat Dhuha.

Di sana-sini orang mengeluh tentang kenaikan harga barang. Tapi Emak tetap tenang. Kalau dah mahal jangan lah beli,tukar barang yang murah asal khasiatnya sama. Emak sangat mementingkan natrusi makanan.

Sekolah Makbonda bertugas adalah sekolah yang kecil. 160 orang pelajar dan 18 guru.
Pengusaha kantin kena pandai membuat budget makanan,tidak mahu berlebihan tetapi masih menguntungkan.Makanan yang disediakan cukup-cukup untuk warga sekolah. Tapi pada pagi-pagi ada beberapa penjaga yang tumpang sekaki minum di kantin,ada kalanya memborong kuih-kuih yang di jual,akibatnya tidak mencukupi bekalan untuk warga sekolah. Yang hairannya ibu-ibu tersebut tidak punya apa-apa kerja di rumah,antaranya yang memohon bantuan Kumpulan Wang Amanah Pelajar Miskin(KWAPM),atau pun terdiri dari Asnaf Zakat.

Rasa-rasa mahu sajaa kumpulkan mereka dan panggil Emak di kampung untuk bagi tazkirah irah pada mereka, bagaimana hendak mengubah kehidupan mereka.

Mak,ceritalah pada mereka sejarah hidup Mak . Bagaimana Mak membesarkan kami di desa pendalaman yang jauh dari serba serbi. Bagimana Mak membantu bapak menguruskan ekonomi keluarga. Bagaimana Mak menundukan nafsu Mak yang 9 itu demi mencukupkan biaya pendidikan anak-anak. Mak cerita lagi,orang susah di sayangi Allah,tolonglah dekat dengan Allah. Dia Maha pemberi tapi kita juga perlu banyak memohon dan berusaha. Katakan juga pada mereka,Mak tidak pernah meminta-minta bantuan pada manusia tapi pergantungan Mak pada Khaliknya.

Mak,semoga emak sentiasa di sayangi Allah,sebagaimana Mak menyayangi kami sejak kecil lagi. Semoga amal jariah yang Mak sering lakukan,dan harta yang sering Mak dermakan akan menyenangkan Mak di alam sana nanti.Semoga ilmu yang Mak turunkan pada kami akan terus turun ke anak cucu. Semoga Mak terus beristiqamah hingga ke akhir hayat.

Mak,tiba-tiba rindu pada Mak,walaupun baru mengunjunginya semalam,dan baru berbual di telefon sebantar tadi. Walaupun aku talah menjadi Emak dan baru bertelefon dengan cucu emak juga selepas itu.



Gambar ikhsan dari sini


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catatan Popular