DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Ahad, 3 April 2011

Mencari Syurga?



"Ni Mak tengah nak bercakap,jangan sampai Mak diam,kalau mak dah diam baru kamu tau."

Ayat ancaman begini kadangkala terguna juga apabila cakap sekali,dua kali,tiga kali masih tidak diguna pakai. Tapi Alhamduillah,terkesan juga.jika di gunakan sekali-sekali . Ya,Diam adalah antara satu deraan untuk insan terdekat. Bayangkan pasangan kita mendiamkan diri beberapa lama. Berbagai perasangka bermain di benak...Apakah salah ku,sehingga aku diumpamakan sebagai tunggul?. Kalau tadi Makbonda mahu mendiamkan diri pada anak tapi bagaimana pula kalau anak yang mendiamkan ibunya? Ini lah yang mahu Makbonda kongsikan disini. Kesah dua orang Nenek tua yang telah didiamkan olah anak-anaknya.Sebagai iktibar.Mereka ialah ialah nenek-nenek yang disekeliling hidup Makbonda.


Kedua-dua Nenek ini  adalah penduduk awal membuka tanah di kampung ni. Dahuulu dia beranak-anak kecil membesarkan mereka sambil menjadi tulang belakang suaminya mengerjakan tanah.Tahun demi tahun tanah bertambah luas,sambil anak-anak terus membesar.Seorang demi seorang tamat sekolah,bekerja dan masing -masing berumah tangga. Kini suaminya telah pulang kerahmatullah,dan anak-anak telah mendapat bahagian tanah masing-masing .

Nenek Satu,

Nikmat pendengarannya pula telah di tarik.Hujung usianya tinggal bersama anak lelaki  bungsu suami isteri. Dahulu dia tidak kesah,menantunya tidak pernah memanggilnya 'Mak' atau seumpamanya.Tapi kini tidak,benak tuanya sering mempersoalkan.Sekarang anak lelakinya juga kurang menegurnya,setiap perbualan Nenek Satulah yang memulakannya. Jangan  harap akan memberitahu kemana meraka anak beranak keluar,hatta bermalam sekalipun,melainkan Nenek Satu yang bertanya. Dia juga punya anak lelaki sulung yang telah bersara dan tinggal beberapa km dari rumahnya,setiap waktu mengunjungi masjid yang melintas di hadapan rumah ibunya,tapi sangat jarang menjengok dan berkomunikasi dengannya,jangan harap mahu mendengar suaranya selagi tidak Nenek Satu memulakannya.Walaubagaimanapn Nenek satu masih punya anak-anak perempuan yang tinggal jauh dan sesekali mengunjunginya,tapi tidak pernah dia membuka mulut,sebab tentu sekali mereka mahu membawa ibu mereka tinggal bersama jika dia bercerita hal sebenarnya.

Bagi penilaian Makbonda Nenek satu bukanlah seorang insan yang sukar di urus,dia tidak memilih makanan,pembersih,tenang dan istiqmah dalam ibadat. Sememangnya kurang ilmunya tapi setiap ilmu yang dia tahu diamalkannya. Makbonda sendiri tidak menyangka yang dia akan meluahkan gelodak jiwanya pada makbonda.

Nenek Dua.

Seorang yang pendiam,suka menundukan muka kesan nikmat penglihatannya yang berkurang.Jika berkumpul sesama jiran tetangga dalam majlis-majlis,amat jarang mendengar suaranya. Tapi hari itu dia juga membuka pintu benaknya.

Tinggal bersama anak perempuan yang telah berpisah dengan suaminya yang punya anak gadis. Kata orang anak gadisnya telah terjebak dalam masaalah sosial. Sebahagian anak yang lain mahu adik perempuannya ini beserta anak-anaknya keluar dari rumah ibu mereka agar tidak membebankan ibu mereka. Tapi Nenek Dua tidak setuju,walau bagaimanapun dia adalah penemannya. Akibatnya bermasam mukalah sesama mereka,bila yang lain balik keluarlah adik perempuan ini meninggalkan rumah. Dua orang anak lelakinya juga terjebak dalam persengketaan. Asalnya mereka berkongsi perniagaan,entah salah siapa si abang keluar membawa diri,dan saling tidak bertegur sapa. Nenek Dua pernah bersuara pada keduanya agar membuat perdamaian,nampaknya si abang terlalu tinggi dendamnya,dan kini Nenek Dua terasa si Abang  juga telah menjauhinya,telah beberapa bulan dia tidak menjenguk Ibunya .Walaupun jarak tempat tinggal mereka tidaklah sejauh mana.

Sekarang pemandangan Nenek Dua yang telah berkurang ni,bertambah kabur rasa bila jiwa terkenang peri anak-anaknya.

Apabila dia meminta petua pada Makbonda yang serba kekurangan in,lalu Makbonda bertanya padanya,apa usaha yang telah dibuatnya. 

"Nenek sembahyang Hajat tak berhenti-henti,minta anak-anak taubat,bersatu hati" Sambil suaranya terkear-ketar.
"Betulah Nek apa yang nenek buat tu,teruskan jangan jemu,Insyaallah kalau tidak sekarang,nanti Nenek dah meninggal Insyaallah Allah Taala kabulkan.Yang penting Nenek tenang di alam barzakh" Makbonda dakap dan urut tulang bekang yang telah membengkok itu.

Wahai anak-anak Nenek Satu  Nenek Dua,Nenek Tiga,Empat dan seterusnya,bukakanlah hatimu,letaklah ibu tuamu ini di di dalamnya. Dia tidak mengharap wang ringgitmu tapi dia dambakan sapaanmu. Sekuat manapun ibadat kamu,tanpa restu ibu,jangan harap Syurga menuggumu.Seburuk mana ibu kamu,Syurga yang kamu kejar ada dibawah tapak kakinya.Walau setinggi mana dendam kamu,janganlah babitkan ibu kamu. Begitu kerasnya kamu bekerja mencari nafkah untuk kesenangan anak isterimu,jangan di abai jiwa tua yang yang telah menyusut daging-dagingnya lalu tinggal tulang-temulangnya menunjul disana-sini,yang dulu mendakap membelai kamu, kini sentiasa   rindu dan menunggu perhatianmu.

Pada anak-anak yang lain pula,jika sekali-kali kamu pulang menjenguk ibu-bapamu,sapalah mereka jangan mengharapkan sapaan mereka dulu. dan bagi yang sukar menjenguknya berbagai kaeadah telah tercipta untuk tujuan ini....Rasalah bersalah andainya mereka yang menyapa dahulu.

Bismillah hirrahman nirrahim


رَبَّنَا اغْفِرْ لِي وَلِوَالِدَيَّ وَلِلْمُؤْمِنِينَ يَوْمَ يَقُومُ الْحِسَابُ



"Ya Tuhan kami, berilah keampunan kepadaku dan kedua-dua ibu bapaku dan sekalian orang-orang mukmin pada hari terjadinya hisab (hari kiamat)”

2 ulasan:

  1. Salam makbonda,
    Bila mendapat anak yang kurang berbakti, tanda si ibu diuji. Bila mendapat anak yang banyak berbakti, kadang2 si ibu terlupa menghargai. Itu hati seorang anak. Moga ibu yang diuji, terus dirahmati Allah, dan sentiasa disayangi anak-anaknya. Amin...

    BalasPadam
  2. Salam kembali indah,
    Lain orang lain kaedah ujian yang diturunkan. Bergantung pada kemampuan masing-masing tapi natijahnya sama iaitu untuk meningkatkan maqam iman masing-masing , bagi yang mahu.

    Bagi anak-anak yang makbonda maksudkan diatas,diharap janganlah hendaknya kekesalan timbul setelah ketiadaan ibu bapa di muka bumi ini,dan lagi janganlah hendaknya anak-anak akan kewarisi perilaku ibubapa mereka.

    BalasPadam

Catatan Popular