DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Ahad, 14 Ogos 2011

Tadarus 2



Rutin biasa di sekolah,antara aktivit ehya Ramadhan ialah tadarus Al Quran. Murid tahun 6 akan dibahagikan dalam kumpulan bersama guru-guru membaca seorang demi seorang yang lain menyemak.. Dalam kumpulan Makbonda ada 4 orang pelajar perempuan bersama 3 orang guru....perempuan juga. Oleh kerana bilangan murid tahun 6 hanya 22 orang maka pembahagian agak kecil.

Pelajar perempuannya terdiri dari Adibah(berpengathaun) dan Adabiah(sopan)Afrina(putih) dan yatimah(anak yatim)(bukan nama sebanar,tapi nama diberi oleh makbonda berdasarkan karektor dan sifat fizikalnya).

Adibah dan Adabiah ada hubungan sepupu.Bapa mereka adik beradik,kedua-duanya ustaz sekolah menengah,yang berlainan.Anak Pak kiayai,mereka adalah antara barisan tuan hakim yang bijaksana dalam majslis-majlis MTQ daerah dalam acara tilawah al Quran. Kedua-duanya juga adalah eset begi sekolah mereka bertugas. Mereka fasehan  berbahasa  mandarin sebab kedua-duanya bersekolah rendah jenis kebangsaan cina dahulu. Mereka sering diberi peranan menyelesaikan masaalah disiplin pelajar cina yang ada setengah guru menghukum mereka dengan kejam dengan menggelara jelmaan makhluk yang dilaknat.

Sementara  Afrina anak kepada pembantu makmal yang dikariahnya adalah antara barisan bilal yang mengumandangkan azan setiap waktu dan ibunya ustazah sekolah menegah. Yatimah pula bapanya meninggal semasa dia bayi lagi,dan ibunya surirumah.Kesemua kempat-empat mereka membaca dengan baik sekali,tanpa kesalahan.


Kenapa perlu makbonda cerita panjang lebar tentang ibubap mereka? Ya,agar kita dapat meletakan nilai anak-anak mereka pula.

Kumpulan kami diberi juzuk 7 hingga 12. Telah beberapa hari aktiviti berlangsung. Membaca mengikut giliran , seorang baca dan yang lain menyemak . Semua ,termasuk guru. Situasi yang sangat penuh dengan kerahmatan dan keberkatan,bila anak-anak gadis sunti yang belum datang haidh ini membetulkan bacaan guru yang rata-rata melebihi 40tahun ke atas.Dengan kekerapan yang agak tinggi,bukan sekali tapi acapkali.Guru-guru mereka yang mengajar mereka bangaimana membunyikan konsenon 'ng' atau 'ny',yang mengajar mereke manukar fraction kepada decimal,yang menceritakan siapa tokoh sebenar yang memperjuangkan kemerdekaan Malaysia, juga yang mengajar mereka bagaimana mahu menyambung litar agar arus elektrik mengalir,dan berbagai lagi.Guru-guru pula menerima situasi begini dengan penuh terbuka. Semoga mereka melalui madrasah Ramadhan yang penuh keberkatan dan kerahmatan ini dengan markah yang tinggi berbanding TOV dahulu.

.

8 ulasan:

  1. Assalamu'alaikum Makbonda

    Sekali lagi jengah ke sini selepas baca tentang terawih.

    Teruk sangatkah Makbonda mereka yang digelar jelmaan makhluk yang dilaknat. Semoga segala permasalahan dapat diselesaikan dengan baik.

    Segan jugalah ya bila ditegur oleh anak-anak belum baligh tu tapi tak mengapa masih belum terlambat walaupun agak terlambat.

    BalasPadam
  2. Assalamualaikum Makbonda.

    Seronok kakchik baca pasal aktiviti Tadarus di sekolah Makbonda. Agaknya ibu bapa anak-anak dar sunti itu telah banyak membantu bacaan dan tajwid mereka sebab itu mereka mampu menegur kesilapan para guru dalam suasana yang harmoni. MashaAllah.

    Kakchik terkedu mengetahui ada guru sanggup menggelar anak murid mereka dengan gelaran yang buruk. Masa depan mereka siapa tahu. Entah Allah beri hidayah dan mereka menjadi jauh lebih soleh dari guru tersebut. Menggelar-gelar dengan gelaran yang buruk ni bukan budaya pendidik. Astaghfirullah.

    BalasPadam
  3. Waalakumussalam warohmatullah

    Kak Werdah,

    Memang Kak Werdah sudah lama menyepi....rindu baca taskirah...kak Werdah sehat?

    Sememangnya ada segelintir pelajar yang disiplin agak mencabar walaubagaimanapun guru kena kereatif mencari kaedah bagi menundukan mereka,caranya adalah dengan melengkapkan dengan ilmu dari pelbagai sumber.
    Tapi itu semua adalah mewarnai tugas guru,sebab masih ramai yag baik dan menenangkan hati.

    BalasPadam
  4. Waalaikumussalam juga untuk Kakchik,

    Ya mereka datang dari keluarga yang berilmu lalu menurunkan ilmu untuk munafaat umah termasuk guru-guru sekolah mereka juga.

    Itlah,kalau semua anak murid baik tidaklah mencabar namanya kan,dan guru juga manusia,adakalanya marah murid bukan kerana mendidik tapi melepaskan emosi.Untuk diri Makbonda juga selalu berdoa agar sentiasa diberi ilham dan hikmah seasa menjalan kan tugas.

    BalasPadam
  5. ....bangganya dengan anak2 yg belum baligh itu!.. semoga anak2 tiny juga seperti mereka.. ameen...(pernah merasa berada di tempat anak2 itu.. semasa tadarrus di asrama sekolah dulu...)..

    ... tapi... skrg.... rasanya mcm kena berguru semula... huhuhuhu.... nak mengajar anak2 sendiri pon dh tak berani sebab banyak yg lupa!!.. Astaghfirullahal 'azhiim.. (nampak sgt terlalu leka dgn perihal dunia hingga lupa mengamalkan ilmu yg dipelajari!!!).

    (.... teringat arwah atuk perak yg ajar ngaji dulu.. kerana ajarannya yg lengkap dgn tajwid itulah yg membuatkan anak murid ini mampu mengajar tajwid kepada adik2 asrama.. Al-Fatihah utk arwah atuk ngaji...)


    note : amir ~ ingat lagi tak kat arwah tok ngaji?.. bestkan dapat dia as our tok ngaji.. Al-Fatihah utk arwah.. semoga Allah cucuri rahmat dan berikan redhaNya kepada atuk.. ameen..

    BalasPadam
  6. Salam makbonda..

    Saya cukup bangga dengan keterbukaan dan keikhlasan guru-guru berkenaan untuk sama2 bertadarus dan diperbetulkan bacaan oleh anak2 yang jauh lebih muda..begitulah seharusnya, tiada erti malu dalam mencari ilmu..

    Cukup terkilan bila saya pernah berhadapan situasi guru tidak berminat utk bertadarus bersama rakan-rakan guru sendiri..apatah lagi jika digandingkan dengan pelajar..lagi lah mereka menjauh..

    Teruskan usaha murni ini.

    BalasPadam
  7. Tiny,
    Jangan takut nak ajar anak,rugi tidak meninggalkan sesuatu pada mereka,setakat ajar asas Iqra' tidak ada masaalah,tapi kene tahu kaedah juga,sebab asas meneyebut huruf dan panjang baris tu penting,kalau tidak dia terbawa-bawa hingga besar,nanti kalau dah tinggi bolehlah cari guru.
    Alfatehah untuk Arwah Tok.

    BalasPadam
  8. Salam kembali Ummu Amar,

    Memang ada segelintir guru-guru yang fobia dengan program Islam,ada sahaja alasan,malah golongan guru agama juga ada yang tidak mahu bekerjasama.

    Program tadarus di Kariah makbondapun berbagai peringkat umur,ada juga yang berusia emas malu hendak membaca,tapi kami galakan juga,baca 2 3 ayat pun jadilah.

    BalasPadam

Catatan Popular