DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Jumaat, 22 Jun 2012

CEMAS

Saya tidak pernah berada dalam situasi kecemasan.Mithalnya semasa bencana alam seperti stunami,atau gempa bumi,atau semasa dalam peperangan. Bagaimana suasana sibuk menyelamatkan mangsa.Dalam keadaan kelam kabut disana-sini pesakit perlu dikejarkan untuk diselamtkanselamat.Hanya dapat merasakan apabila melihat foto-foto yang diterbitkan di akbar,majalah atau imej dalam maya. Itupun sudah amat menyentuh jiwa,agaknya bagaimana jika melihat secara langsung. Masyaallah.....


Petang tadi suami mengajak saya melawat salah seorang penduduk kampung yang telah beberapa hari menerima rawatan di hospital Teluk Intan.Sebaik sahaja membuka pintu kereta deria bau saya menangkap bau hangit,lalu kami pun memeriksa injen. tidak apa-apa tanda ganjil. Alhamdulillah.


Bila mendekati kawasan wad,suasana seperti kelamkabut sedikit,semuanya dalam keadaan cemas.Semua tidak bersedia untuk memberi jawapan,apakah yang sedang berlaku.Masing masing sebok kesana-kemari.



Ada yang menolak wheel chair,ada yang menolak katil,ada yang memapah,ada yang menolak troly baby,diikuti ibu-ibu yang mamaksa dirinya melangkah dibelakang troly. Sister-sister ber unifom biru sebok bergayut memanggil misi-misi. Memastikan mereka tahu dimana lokasi pesakitnya.



Pendek kata umpamakan;
 Yang pekak pembakar meriam,
Yang buta menghembus lesung,
Yang lumpuh pengalau ayam,
Yang pendek tinjau-meninjau,
Yang kurap memikul buluh.

Ditangga pintu kecemasan yang setinggi 5 tingkat itu penuh sesak,menurunkan pesakit-pesakit dari yang tenat hinggalah yang kurang tenat,dari yang uzur hinggalah yang kurang uzur.



 Mereka dipindahkan ke bilik-bilik yang selamat ada yang sekadar di tempat lapang sahaja,ada yang dibilik bilik menunggu dan yang tenat di wad kecemasan mengikut keadaan keroniknya pesakit.



Kami terus menerjah ketempat lebih dalam.Barulah tahu punca segalanya. Ada kebakaran di lift utama. Encik-encik bomba sebok dengan tugasnya sambil melayan para wartawan.


Ini baru kebakaran kecil,Bagaimana lah keadaannya ditempat-tempat yang berlaku bencana alam atau di lokasi peperangan. Saya membayangkan kalaulah disaat itu saya sedang berada ditingkat 5,sedang menunggu giliran untuk diturunkan.Bagaimana cemasnya ketika itu.

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan (wahai umat manusia dan jin)?(Ar-Rahman)

Bila dalam situasi begini mereka yang telibat itu ada yang tenat ada yang kurang tenat,ada yang tua ada yang muda,ada lelaki ada perempuan,ada yang Islam dan ada yang belum,ada yang telah beriman dan ada yang belum. semuanya sama cemasnya, namun yang paling beruntung ialah orang yang beriman kerena hati mereka menjadi lebih dekat dengan Khaliknya. Keyakinannya akan urusan Allah bertambah teguh. Andainya disaat itu nyawa terpisah dari jasad,

"Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum datang kepadamu (cobaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta diguncangkan (dengan bermacam-macam cobaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya: “Bilakah datangnya pertolongan Allah?” Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat."
(QS. Al-Baqarah: 214). 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catatan Popular