DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Jumaat, 20 Ogos 2010

Nafsu


Makbonda ingin berkongsi apa yang makbonda jumpa dalam buku Bingkisan Ramadhan terbitan Pertubuhan Kegiatan dakwah Islamiah,Sekolah-sekolah Malaysia cawangan Selangor,terbitan 2009,di bawah tajuk Merdekakah diri kita daripada syaitan dan nafsu.

Al-Khubawwiyi seorang ulama yang hidup pada abad ke 13 Hijrah menceritakan perihal nafsu. Ketika Allah berfirman kepada nafsu: “Wahai nafsu,mengadapalah kamu!” Nafsu tidak menjawab,sekadar mediamkan diri. Lalu Allah berfirman lagi: “Siapakah engkau da siapakah Aku?” Lalu nafsu berkata: “Aku adalah aku dan Engkau adalah Engkau” Alah s.w.t menyiksakannya di dalam neraka Jahim selama 100 tahun dan kemudian dikeluarkan. Allah berfirman lagi: “Siapa engkau dan siapakah Aku? Jawab nafsu, “Aku adalah aku,Engkau adalah Engkau”. Lalu, pada kali ini,Allah s.w.t menyiksa nafsu di dalam nereka Juu’(kelaparan) selama 100 tahun tanpa makan dan minum. Setelah dieklarkan allah s.w.t berfirman; “Siapakah engkau dan siapakah Aku?”Nafsu menjawab “aku adalah hambaMu yang Engkau ciptakan dan Engkau thanku,yang Maha Agung,pemilik ala mini” Demikianlah nafsu yang sifatnya degil dapat ditundukan apabila kelaparan,Inilah kelemahan nafsu.Maka berpuasa adalah salah satu cara untuk menundukan nafsu, jika nafsu dapat ditundukan,mudahlah untuk mengabdikan diri kepada allah.

Entah ianya dari hadith dhoif atau sohih,ilmu makbonda yang lebih kecil dari setitik noktah dari tinta ballpen berbanding dengan seluas lautan itu tidaklah layak untuk mengulas apa-apa.Makbonda menunggu-nunggu juga semasa tazkirah Ramdhan,atau ceramah atau ruangan-ruangan dalam radio ikim atau dari media-media elektronik lain kut ada di perkatakan kesah di atas,tapi tak dengar.Walaubagaimanapun elok juga kita gunakan sebagai ilmu untk mengenali dengan lebih dekat lagi objek yang dinamakan nafsu ini.

Tapi yang jenis insane berpuasa tahap awam,semakin di tundukan nafsu semakin kuat ia meronta,lalu ianya terlepas maka penuhlah hidangan dengan koleksi dari beberapa bazaar-bazar yang telah siap berjadual untuk di kunjungi.Itu sebabnya elakan pergi kepasar semasa perut lapar.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catatan Popular