DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Sabtu, 28 Ogos 2010

Peluang berterawikh yang hampir hilang...



Saya balik ke kampong bapak,berterawikh di masjid. Masjid yang asalnya didirikan dengan tenaga empat kerat penduduk kampong. Dulu, tempat berwudhuk hanyalah sebuah kolam yang di korek dipermukaan kerak bumi,tiada tandas yang ada hanya tandas untuk buang air kecil. Sekarang masjid telah ubahsuai,mendapat peruntukan,kemudahan seperti masjid-masjid lain di seluruh Malaysia.Sangat banyak perubahan fizikalnya. Tapi yang tidak berubah ialah kamakmurannya. Anak-anak kampong semua keluar dari kampong,mereka belajar,masuk IPT tapi pekerjaan mereka tiada di kampong,mereka tinggal merantau , memakmurkan masjid-masjid di tempat tinggal mereka.Tinggalah ibubapa yang tinggal berdua-duan di rumah,atau ibu-ibu tunggal atau pasangan ibubapa muda yang berkahwin dengan anak tempatan yang jika mereka keluar kampong hanya akan bersaing dengan warga Nepal menjawat jawatan pegawai keselamatan atau pembersih bangunan atau yang seumpama dengannya,jadi lebih baik mereka tinggal dikampung mengerjakan kebun-kebun kelapa sawit yang menjanjikan pendapatn yang boleh menampung kehidupan mereka seisi keluarga,sekurang-kurangnya meraka punya rumah sendiri di tapak tanah ibubapa mereka..


Malam itu malam minggu,beberapa anakperantauan termasuk saya pulang untuk mengunjungi ibu bapa,kepulangan kami menambah bilangan shaf di dalam masjid.Satu kelebihan pada pada anak-anak perantau ini,kepulangan mereka akan menambah kemakmuran kerana mereka akan hadhir suami isteri dan anak-anak.Untuk mengharapkan anak-anak yang tidak merantau mereka masih jauh dari ilmu, dunai dan akhirat,kasihan sungguh mereka.Semasa bersolat terdengar suara berbual di luar tempat solat,mungkin mereka hanya bersolat 8 rakaat sahaja,namun dari mula sehingga akhir berterawikh,suara itu tidak berhenti,kekadang berderai ketawa,bila tiba doa witir di bacakan terdengar derauan motorsikal dan suara itupun lenyap.Rupanya mereka adalah sekumpulan anak remaja yang beribubapakan pasangn muda di kampong.Memang begitulah keadaannya kata emak setiap malam,tiada siapa yang sudi menegur mereka.


Dulu bapaklah yang mengimamkan solat,pada ketika itu tiada apa-apa elaunpun untuk bapak. Patah-patah bacaan bapak cukup menusuk hati,menarik makmum untuk menghayati,Membaca Fatehah dan surah bagai bercakap dengan Tuhan.Doa yang di bacakan jelas dan diaminkan penuh keikhlasan. Kini bapak telah uzur,kaki bapa telah tidak dapat duduk tahyat dengan sempurna,adakalnya bapak terpaksa solat duduk dengan melunjurkan kaki,bapak telah uzur.

Kini Imam muda yang menggantikannya, yang mendapat elaun setiap bulan,pemilihan mereka bukan seperti pemilihan imam muda di Astro,yang bersaing antara yang terbaik, mereka di pilih kerana sudah tidak ada pilihan lagi. Saya rasa elok pengurusan masjid mencari imam khas dari luar,rasanya duit masjid banyak sebab ramai pihak yang mewakafkan tanah. Tanah-tanah tersebut telah di tanam sawit yang hasilnya agak lumayan.

Harapan makbonda agar satu masa nanti apabila anak-anak yang merantau sampai tempoh bersara,akan pulang ke kampong halaman.Mereka akan kembali menetap di kampung lalu member warna baru pada masyarakat kampong terutama masjidnya.Mereka akan membawa idea-idea baru bagi menyuntik jiwa rakan-rakan sepermainan mereka semasa kekecil dahulu.Kenalkan mereka tentang iftar,tazkirah dan kuliah subuh. Bukan hanya setakat Maulud Nabi dan Isra’ Mikrj sahaja. Mengubah kebiasaan anak-anak rakan mereka agar tidak hanyut dibawa arus.Mereka masih belum terlalu jauh,setakat ini belum kedengaran gejala dadah,atau masaalah social lain yang hebat,seperti yang melanda kampong lain. Penduduk kampong sekarang ini sudah tidak perlu diberi suntikan tentang taraf ekonomi,sebab rata-rata mereka sudah matrealistik, meraka kehausan suntikan kerohanian,mereka sudah beransur alpa tanggungjawab pada Khaliknya.

Mungkin 20 tahun lagi kerana anak bapak yang sulung, Abu Amin baru 51 tahun,dan yang bungsu Abu Umar baru berusia 30tahun,Semoga Allah memanjangkan usia mereka agar sempat berbakti pada kampong halaman.

Teringin sangat nak berterawikh dalam suasana begini;



Kalau tak dapat situasi di atas, seperti inipun boleh.

6 ulasan:

  1. cerita ni buat kiter ingat kat kampung..

    BalasPadam
  2. Semalam....aku pula....




    Ya....bukan suara bapak yang menusuk itu lagi 'memeriahkan' terawikh kita....rindu suasana itu.

    BalasPadam
  3. Salam...

    Moga kakak sihat hendaknya..
    Pertama kali ke sini, diwar-warkan oleh adinda kakak cikgu ciklah tu...

    Ermm...pernah saya terawih di Makkah dan Medinah, subhanallah kedua tempat tersebut mententeramkan jiwa...

    BalasPadam
  4. Ani,kiter memeng duduk kampung,so cerita sekitar kampungje le,bergaul dengan makcik-makcik warga emas.

    BalasPadam
  5. Ck lah,Ahad petang semalam balik lagi,malam tu tarawik beberapa kali tersengguk,entah di terima atau tidak tarawikhku.

    BalasPadam
  6. Salam kembali AR,terimakasih melawat.apalah adik saya tu,suka sangat mepromote.Tapi dia tu seorang yang kreatif,tinggi nilai estetikanya dan bahasanya kelas 1.

    Alhamdulillah pernah trawik di sana,Insyaallah makbonda berazam,

    BalasPadam

Catatan Popular