DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Isnin, 5 September 2011

Fitrah

Kembali kepada Fitrah.
Ketenangan menjalani kehidupan di Madrasah Ramadhan telah berakhir,dengan menjelangnya Syawal. Perut dan dapur yang berehat dengan begitu tenag dan sistematik talah kembali sebuk dengan segala jenis bahan masuk dan keluar,antara mulut,kuali,singki dan segala organ didapur serentak bergerak dengan aktifnya.Ubat cirit beret dihospital atau klinik begitu laju kadar penyusutan stoknya.Begitu juga dengan ubat luka akibat melecur selepas bermain mercun dengan bunga api.Akhir-akhir ini dentuman mercun agak kerap dari tahun-tahun sebelumnya.

Kini cuti untuk hari raya idulfitri telah tamat,kehidupan kembali kepada fitrah,cuti seminggu meninggalkan berbagai cerita. kini ibu bapa,datuk dan nenek kembil sunyi setelah menempuh hingar bingar anak cucu yang bercuti hari raya.Setengah anak cucu yang perihatin dikemaskan rumah sebelum ditinggalkan,tilam bantal disimpan di tempat asal,selimut dibasuh,bekas kuih serta pinggan gelas dikemas kini .Air masak siap disimpan,gula siap dibancuh,atau ditinggal kordial yang tinggal campur air sahaja,supaya memudahkan ibubapa atau datuk nenek menerima tetamu seterusnya yang semamngnya tidak berhenti selepas kembalinya kita meninggalkan mereka. Walaupun tidak sepernuhnya membantu sekurang-kurangnyaya meringankan sedikit.Pada yang sebaliknya pula tinggallah sahaja rumah dengan tilambantal,selimut tuala basah,bekas-bekas kuih yang kosong,gelas cawan terlonggok didalam singki. Dan si ibu tua akan menyelesaikan sendiri dengan terketar-ketar.Belum lagi dengan lampin pakai buang yang berlonggok-longgok atau pakaian yang tertinggal.

Bila hari raya tidak lari dari kunjung mengunjungi,tempat yang menjadi tumpuan ialah rumah orang tua,nenek,bapa atau mak saudara. Jarang yang peka bila berkunjung.Sepatutnya sebelum meninggalkan mereka tolong kemaskan bekas-bekas kuih atau angkat cawan kesingki dan basuh sekali,kecuali dirumah tersebut ada anak-anak lain yang membantu.Kesihan mereka. Samasa harirayalah paling sesuai untuk mendidik anak-anak adab bertamu.Kerana tetamu datang membawa rahmat .  Ada setengah kumpulan remaja yang bertamu dengan lagak kurang berakhlak,bercakap dan ketawa dengan kuat,usik mengusik sesama sendiri tanpa menghormati orang tua yang juga tuan rumah,tentu sekali rahmat jauh dari mereka malah laknat pula yang menggantikannya. Kalau mampu kita perlu menegur mereka,tentu sekali ibubapa merekapun tidak suka anak-anak berperilaku begitu.

Semasa makbonda menjalani program baraan sekeliling kampong,tiba di sebuah rumah warga emas .Anak cucu yang bercuti ada  membantu menyambut ketibaan tetamu. Salah seorang peserta kami menyapanya
“Oh ada kamu kat rumah,lama tak jumpa kamu,tak jalan-jalan raya ke”
“Alah macamna nak jalan makcik,ramai sangat orang datang,asyik layan tamu je,tak dapat nak jalan rumah orang"  Dengan nada sedikit kejengkelan.
Semasa bermaafan sempat makbonda bisikan kepadanya….."Selamat Hati raya mintaa maaf zahir batin ye,moga-moga Allah terima amalan kemu,meraikan tatamu lebih baik dari menjadi tatamu,lagi-lagi dapat tolong ibubapa” Terkedu dia,sebenarnya makbonda tidak kenal sangat dengannya kerana makbonda orang baru di komuniti ini.Mudah-mudahan pertemuan kami mendapat rahmat.

Bagi segelintir guru pula saat sambutan hariraya kena kerja part-time,guru-guru kena key in markah pelajar dalam http://saps.moe.gov.my/. Tarikh tutup ialah 2 Sept. ramai yang masih gagal memebereskan sehingga cuti hari raya menjelang. Atas beberapa faktor.

           1.Talian internet di sekolah yang sangatlah lembabnya,klik satu pelajar memakan masa beberapa minit sedang berates-ratus nama pelajar perlu di klik,untuk menyelesaikan nya adakalanya terpaksa mengabaikan bilik darjah.
           2.Dirumah tiada talian internet,dan kalau ada  tiada masa untuk duduk dihadapan skrin
          3.Sikap guru yang tidak mesra dengan IT,ada diantaranya yang mengupah orang lain dengan bayaran bergantung setiap kepala,tidak mengapa sekurang-kurangnya ada sikap bertanggungjawab.
Menjelang 2 Sept, SU kurikulum, SU peperiksaan atau ketua bidang menjadi mangsa kepada guru-guru yang ambil ringan perkara ini dengan mengabaikan sama sekali tugasnya. Sebab dalam minda mereka telah terukir  ayat “Peduli apa ,bukan dibuang kerjapun kalau tak siap,buat dek jelah.”  selagi perkara ini tidak beres sekolah tidak dapat menghantar laporan tersebut.Kasihan,habis kredit talifon memanggil ke sana kemari mereka yang masih bercuti,akhirnya membuat alternatif,  isi sahaja apa-apa markah pun.Semoga kawan-kawan  yang terlibat menghadapi spesis jenis ini bersabar dan pasti ada ganjaranya nanti.

Selepas ini pula seboklah masing-masing dengan rumah terbuka hariraya,tapi bagi makbonda tidak sesuai istilah hari terbuka sebab sejak pertama syawal lagi telah membuka rumah untuk tetamu,satu kampung,saudara mara.sahabat handai telah bertali arus bertandang,jadi paling sesuai ialah jamuan hari raya,biasanya untuk kawan-kawan sekerja atau kawan-kawan usrah yang tinggal jauh dari dari tempat tinggal kita.


 Walauapapun semoga Hari Raya yang di sambut menjadi rahmat bukan laknat.Untuk agar kita tidak tersasar boleh lah berkunjung disini



2 ulasan:

  1. Assalamualaikum MakBonda,

    'moga-moga Allah terima amalan kemu,meraikan tatamu lebih baik dari menjadi tatamu,lagi-lagi dapat tolong ibubapa”' ---terima kasih untuk ingatan itu, ingatan yg org2 muda sentiasa perlukan

    BalasPadam
  2. Waalaikumussalam warohmatullah

    Ozzy Choc D'Luscious,

    Wah gembiranya menerima kunjungan kamu,terasa kenyang dan berselera bila berkunjung ke rumah kamu.

    BalasPadam

Catatan Popular