DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Isnin, 19 September 2011

Tetamu oh tetamu (IV) (ISTERI LELAKI dot dot dot)


Malam itu Sabariah  datang,berdua dengan anak perempuannya Halimah lepasan SPM dengan Sijil Diploma STAM.

"Makbonda,saya datang ni nak mintak tolong,saya tak tau nak buat apa-apa,halimah dapat masuk U,kawan dia bagi tahu ada dalam internet,boleh tak tolong macamana nak buat ni?"

 Kebetulan gadis sulung Makaboda ada jadi dia tolong login dan printkan segala borang. Ya dia dikehendaki mendaftar antara jam 8.00 hingga 4.00petang.pada hari Rabu 22 September. Bidang usuluddin dan kaunsling di UniSZA
.
Mana ayahnya?,Ya dia punya seorang ayah yang lelaki dot,dot dot. Seorang tukang membuat rumah dan seorang pemburu cinta. Sekarang sedang mabok cinta bersama seorang wanita yang baru bersalin , entah collection ke berapa.

Sabariah isteri yang tabah, pagi pembantu rumah kepada seorang ustazah, dari jam 7 pagi hingga 2 petang selama 5 hari seminggu. Seminggu sekali petang membrsihkan rumah seorang warga emas dan selepas maghrib pembantu disebuah kedai runcit. Hujung minggu mengikut pengusaha catering di majlis-majlis khenduri,Demi menyara  4 orang anak. Ramai juga pihak yang simpati dan menyenaraikan sebagai penerima bantuan, tapi bila melihat keaadaan suaminya yang macho dan gagah lagi bergaya dengan Volvo secondhand nya, sering namanya disingkir dari senarai. Ada pihak yang mencadangkan untuk membuka fail di pejabat afagama kerana kelayakan untuk membubarkan perkahwinan memang menepati,tapi dia takut bila dia yang memulakan dia kena keluar dari rumah yang dibina bersama atas tanah kurnia itu.

Bila mendapat tahu yang anak gadis sulungnya mendapat tempat di IPT,awal-awal lagi disanggahnya  “Bapak tak mampu,masuk U untuk orang banyak duit,lebih baik kerja jadi ustazah je. Namun Halimah gadis yang bersemangat tinggi tidak mahu mengalah dengan halangan-halangan itu.

Ok,esok 3 hari cuti,office semua tutup,so kamu siapkan perkara yang tidak berkaitan dngan office. Pack barang barang dalam bag.Isi segala borang, fotostat segala surat,sijil ic,gambar dsb,jumpa ketua kampong. Hari Isnin bank in wang pendaftaran,medical chek up,pergi pejabat MARA,Pusat Zakat” Puteri Makbonda yang budiman yang mewarisi sifat bapanya itu memberi cadangan.

Macamana cara nak pergi Makonda,naik bas dari mana,macamana nak cari teket
"Taka pa nanti akan diusahakan teket dari T intan atau Kelang,siapa nak hantar " Makbonda renung wajahnya,lalu jatuh ke perutnya.
Berapa bulan sekarang?Bila due?”
"29 September ni. Sebenarnya saya termengandung ni makbonda,bukan kerelaan saya,Dia tak solat,puasa entah saya tak pasti,dengan yang sana tak pasti dia bernikah atau tidak,dia banyak duduk sana ,sekali-kali balik dia mengaruk,saya tak rela,dia tak pernah beri nafkah pada kami,kalau dapat duiat dia bagi sana,balik balik apa yang saya masak untuk anak-anak dia makan, bila sebelah sana bersalin dia bawak balik baju kotor,basuh di sini,disana tak ada mesin basuh,Saya sudah tidak larat menagis,sekarang saya tekat yang penting anak-anak belajar,jangan peduli masaalah bapak,biar Allah yang uruskan. Sekarang anak nak masuk U,dia kata tak ada duit,tak payah pergi."
"Dia tak solat?"
"Memang tak pernah,dulu masa baru-baru kawin adalah tapi sekarang tidak,tapi anak-anak ,saya pastikan solat,kan dia orang sekolah agama.Alhamdulillah dia orang tahu. Dah nasib saya Makbonda,saya kena teruskan,tapi sekrang saya termengandung,entahlah apa terjadi lepas ni,masa saya dalam pantang saya tak boleh kerja,siapa nak bagi makan anak-anak saya"

"Walaumacamanpun kamu kena terima hakikat anak dalam kandungan ni tak bersalah,Allah yang bagi kena terima,kamu kena sayang dia,kalau tak nanti dia lahir tanpa kasih sayang,Kasihan dia.Teruskan kekuatan kamu,jangan undur,sentiasa bergantung pada Allah,Insyaallah akan datang pertolongan melalui berbagai-bagai cara,Nanti makbonda suruh suami makbonda cari suami kamu"

Antara cadangan yang Makbonda kemukakan pada suami makbonda ialah ceritakan peristiwa seorang ayah yaang di buang oleh anaknya di tepi jalan. kita tidak tahu latarbelakangnya,tentu ada yang tidak kena suatu masa dahulu.Mungkin si ayah mengabaikan tanggung jawab pada anak-anak,dan itulah dia kifarah dari perbuatan lampau.

Ahad malam telefon berdering.
"Makbonda mengenai teket tu tak payah lah,bapaknya setuju nak hantar"
"Alhamdulillah,itu semua kerja DIA"


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catatan Popular