DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Rabu, 21 September 2011

Tudung ku telah kebasahan beberapa kali malam ini

Sebelum emmbaca entry ini sila Istigfar kemudian  .............Tarik nafas guna hidung.......lepas guna mulut........lakukan sebanyak lima kali......


Sebaik sahaja makbonda publiskan entry Saat gembira pada 9.05 malam,tiba-tiba suami makbonda mengajak ziarah jiran  lama makbonda  seorang ibu tunggal. Beliau mengamanahkan kami mencari ejen yang mengambil upah untuk mengerjakan haji bagi yang telah meninggal. Kebetulan Sepupu makbonda abang kepada Zainurrashid menjalankan perhidmatan ini.

Dinamakan sebagai Lek Zulaikah,atas kecantikannya. Setelah kematian suaminya, salah seorang anaknya memberikan cucu lelaki 13tahun kepadanya untuk menjadi teman,belum sampai setahun anaknya itu pula meninggal.cucu remajanya yang selama ini anak yang baik tiba-tiba berubah menjadi pendiam dan pemarah,sering berkasar dengan neneknya.Pada hariraya ke empat lalu ,terlibat dalam kemalangan selepas solat Jumaat,dan Lek Zulaikha turut menginap di wad beberapa malam sambil menahan keranah cucunya itu. Malam itu diluahkan perkara yang berbuku pada kami.
"Kenapa dengan tiba-tiba beban ni bertubi-tubi datang kat Lek,Lek terkejut sangat,tiba-tiba dalam tak sampai 2 tahun macam-macam terjadi"
"Agak-agak apa yang lek cakap kat dia sampai dia berubah"
"Aku rasa tak ada apa yang tak buruk,cuma aku kejutkan dia Subuh,tiap waktu solat ingatkan dia,kirim alFatihah kat abah dan toknya......tapi dia melenting....lepas tu diam membatu,tak nak cakap dengan aku...aku salah ke Makbonda?" Sambil terus-terus menyesali takdir."Aku dah azam,selepas Lek lelaki kamu pergi aku nak jadi orang yang tabah,tapi rupanya semakin banyak benda yang berlaku.tabahkah lek ni Makbonda...bla...bla...bla"
Untuk tangguhkan Sessi ziarah suami Makbonda berjanji akan menghubungi guru kaunsling sekolah cucunya dan mengharapkan semoga lek Zulaikha kuat menghadapi semua.

Dari makbonda pula
"Lek tak boleh menysali taqdir,semua perkara berlaku Allah yang aturkan. Sebenarnya antaranya untuk kesempatan Lek mengingati dosa yang lalu,cuba mhasabah diri agar taubat kita lebih bermakna" Dan makbonda copy paste idea Ustaz Pahrol Juoi dibaris paling bawah dalam entry ini
 "jangan minta hidup yang mudah tetapi pintalah hati yang tabah untuk menghadapinya!”
Dia menagis semahu-mahunya.
"Selama ni lek bertahan tak mahu menangis,sekarang Lek dah tak tahan"


Makbonda meninggalkan rumahnya dengan keadaan tudung yang berbelak-belak,basah dari air matanya.


Kami meneruskan ziarah ke rumah kakak ipar dalam 15 minit perjalanan,kerana beliau baru pulang dari Kursus Haji Perdana di Shah Alam. Belum sempat menghabiskan secawan teh panas suami mendapat panggilan dari ketua kampung. Seorang remaja perempuan tahun 6(12tahun!) yang selama ini diintip kerana sering dibawa keluar oleh seorang pemuda telah dapat di cekup oleh pemuda kampung. 

Setibanya di lokasi,pasangan di kerumuni oleh ketua kampung dan beberapa pemuda. Beberapa meter dari situ Ibunya Makcik Amanah(Sebab dia telah memelihara anak ini dari seusia 5 bulan dari sepasang suami isteri yang telah berpisah)sedang beraksi ala-ala  Wan Maimunah dalam lakunan drama.Tapi tanpa skrip,keluar mengikut kata hati,ada yang berulang-ulang, ada ayat yang terhenti dan tergantung.......... makian, kutukan,nasihat,ungkitan berbaur-baur......dibiarkan sahaja oleh yang ada di situ. Bila Makbonda tiba diulang lagi skrip yang tidak perlu di hafal itu.Makbonda dapat rasakan perasaannya. marah,kecewa,malu ,kesal berbuku dijiwanya.

Sebenarnya talah lama perkara ini berlaku, sejak gadis ini tahun 5 lagi,tapi agak sukar jiran tetangga membuat tindakan atas sikap Makcik Amanah. Beliau terlalu sayangkannya,harapannya  inilah yang menjadi temannya di hari tua,setelah anak-anak kandungnya menjalankan kehidupan jauh-jauh. Arwah suaminyalah yang beriya-iya mengambilnya dahulu, kerana makcik amanah telah menopous ketika itu.Kini suaminya telah meninggal 1 tahun yang lalu.Entah dimana silapnya. Anak itu lebih matang berbanding rakan seusianya,badan lebih subur,dan dia akan berdiri dibahagian paling belakang bila berbaris. Tapi malangnya kematangannya disudut yang begitu.Naluri pada pasangan  begitu kuat sekali.Sehingga mendorongnya untuk keluar mencari tempat melepaskan.Didalam kotak inbox handphonenya penuh dengan meseg yang menaikan berahi.

"Saya sudah penat bela dia Makbonda,saya dah cakap jangan keluar,dia curi-curi keluar,saya hempaskan telefonnya,dia beli sendiri,saya sudah bagi apa yang dia nak,raya ni habis 300ringgit beli baju rayanya.Dah ingatkan dia nasib baik aku bela,kalau mak dia buang tepi jalan apa nak jadi,entah mak bapak dia orang keturunannya tak baik agaknya, jadilah macamni. Aku suruh dia tobat,aku kunci pintu dia keluar ikut tingkap,hari tu abang dia kerja polios balik dah di lempangnya tapi tak serik.Tadi aku sembahyang Isyak doa biar kena tangkap polis senang aku rupanya kena tangkap betul.padan muka,dia tak tahu doa aku makbol......bla...ba....blal"

Semantara itu Makbonda ambil kesempatan mencungkil latar belakang keluarga Makcik Amanah.Oh begitu complicated nampaknya



"Makcik,kalau .dah penat bela dia,nanti kalau datang orang JAIS nak ambik bawak dia ke Pusat pemulihan akhlak,bagi je,dia orang nak tolong jaga,kat sana diajar buat benda-benda baik.Makcik dah tak mampu jaga dia,biar dia pergi,makcik boleh tenang di rumah,jangan malu...nasib baik berlaku sekarang belum terlambat"

"Ya sekarang aku dah tak malu,ambiklah sapa nak ambik,tak apa aku sorang di rumah,aku nekat,kalau mati pun tak apa,boleh jumpa Arwah,aku tak sanggup hidup sorang-sorang lagi"

"Alhamdulillah,memang bagus kita ingat mati makcik,sekurang-kurang dapat kita ingat dosa-dosa dulu,dan sempat bertaubat. Sebab semua orang akan mati,sapa sempat bertaubat itulah orang yang paling beruntung."
Sekarang barulah dia mengais sungguh-sungguh dalam dakapan Makbonda.Tudung Makbonda yang telah mengering menjadi basah kembali kali kedua.



Semasa kenderaan dan JAIS datang makbonda meraba-raba skrin telefon  mahu ambil gambar sebagai evident tapi tak jumpa ikonnya,ialah talifon baru katakan,baru beli petang tadi,belum mesra pengguna lagi.Wahai anak-anak Makbonda,ku seru namamu agar tergerak hati balik,untuk ajari bonda guna nikmat Allah yang ini.

4 ulasan:

  1. Allahu.. membacanya juga rasa sebak.. dugaan Allah ini benar tidak mengira masa, tempat, usia dan kepada sesiapa shj..

    Taufik dan hidayah-Nya juga sedemikian.. diberi kepada yang dimahu, ditarik daripada yg dikehendaki..

    Setiap musibah itu pasti bersebab.. dan adalah satu anugerah pada yang mahu mencari hikmah di sebaliknya..

    ... pasti juga bermusabab mengapa gajet baru itu gagal memudahkan penggunanya... mungkin screen picture tidak mahu menjadikan gambar kisah 'kemungkaran' sebagai petikan pertama yg dirakam.. (kena ambil gambar hasil kebun banyak2 lepas nih.. hihihihi...)

    .. bila susah hati, suka tengok org yg berbahagia... dan senyum utk bangkitkan semangat diri..
    bila sedang bahagia, sering tertanya, bagaimana org yg sedang susah hati ketika ini?.. mampukah tersenyum riang?.. tiba-tiba jadi susah hati!.. huwaaaa...

    BalasPadam
  2. Tiny


    Sebelum kami membaca doa tidur,kami saling bertasbih. Mahasucinya Allah,pengatur segalanya.
    Namun segalanya ada cause and effect.

    Kalaulah Makbonda tak keluar ziarah tadi tentu tak jumpa kesah Lek Zulaiha.
    Kalau Makbonda tak pergi ziarah kakak ipar tadi tentu suami tidak membawa makbonda ke lokasi itu dan jumpa Makcik Amanah,biasanya kes-kes yang seperti itu dia akan keluar sendirian dan tak bercerita apa yang berlaku.
    Kalau Makbonda tidak keluar malam itu,tudung Makbonda tidak basah berulangkali.

    SUBHANALLAH,ALHAMDULILLAH,ALLAHUAKBAR.LÂ HAWLA WA LÂ QUWWATA ILLÂ BI ALLÂH

    BalasPadam
  3. Allah Maha Besar..macam-macam berlaku dunia sekarang ni..

    BalasPadam
  4. Teacher Basariah,
    ....mewarnai kehidupan untuk kita berfikir.

    BalasPadam

Catatan Popular