DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Ahad, 1 Januari 2012

Tanda sayang?


Sebaik lahir sahaja didunia ini Salman  telah menjadi orang kaya,datuknya telah mewariskan harta pada setiap cucunya yang lahir.  Salman adalah zuriat  dari anak perempuan datuknya,sementara ayahnya adalah dari keturunan orang yang sederhana tetapi kuat beragama. Suratan telah tertulis,belum sempat Salman mengenal dunia kedua ibu bapanya telah berpisah,kerana ayahnya sudah tidak tertahan dengan cara kewewahan hidup  isterinya. Isterinya pulah tidak tahan dengan cara hidup sederhana ayahnya.
Salman jatuh dibawah jagaan ibunya,sementara ayahnya membawa diri dan memulakan kehidupan baru dengan isteri baru. Membesarlah Salman dengan kemewahan hidup yang dihidangkan oleh ibu dan bapa tirinya.Membujur lalu melintang patah,jauh dari batas halal dan haram.Bapa tirinya apatah lagi yang memang serasi dengan cara hidup isterinya,mengambil kesempatan membelanjakan harta Salman dengan alasan tolong menguruskan.Harapkan pegar menjaga padi tapi pegar yang makan padi.

Dari jauh tanpa henti ayah Salman berdoa agar zuriatnya diselamatka dari tipu daya dunia, selamat di dunia mahupun akhirat. Apabila salman mencapai umur remaja dan telah memasuki aqil baligh,segala doa telah diperkenankan Allah SWT.  Salman mula bosan dengan cara kemewahan hidup ibu dan bapa tirinya.Hidayah memancar dalam jiwanya. Salman telah memilih untuk  hidup bersama bapa dan ibu tirinya.Walaupun  tiada driver,tiada bilik tidur yang selesa,tiada pembantu rumah yang menguruskan makan pakainya,tetapi Salman redho.Bapa dan ibu tirinya tidak mengambil kesempatan mempergunakan harta Salman,mereka amat menjaga amanah. Bapa dan ibu tiri Salman membawanya hidup dalam kehidupan beragama.

Sebaliknya bapa tiri dan ibu Salman tidak berpuas hati terhadap keselesaan Salman.Di sana sini mereka menyebarkan cerita konon salman hidup menderita dibawah jagaan bapa dan ibu tirinya,disana sini dia mencanang, menjalankan kempen ‘Sayangi Salman.’
Walaupun berbagai cara ibunya mempengaruhinya dengan limpahan  janji-janji sayang  namun Salman yang telah menikmati manisnya kerahmatan hidupan dengan hidayah tetap tidak mahu kembali kedalam kehidupan yang lagha itu.Walaupun tiada limpahan kemewah besama bapa dan ibu tirinya,kehidupannya lebih tenang dan hatinya sangat hampir kepada Khaliknya.

 “Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kamu ke dalam Ugama Islam (dengan mematuhi) segala hukum-hukumnya; dan janganlah kamu menurut jejak langkah Syaitan; sesungguhnya Syaitan itu musuh bagi kamu yang terang nyata”.
al-Baqarah, 208:

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catatan Popular