DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Selasa, 25 Disember 2012

25/26 Desember

Saya ingat lagi peristiwa 25 Desember 2004.Pada hari itu kami menghadiri majlis perkahwinan adik sepupu  iatu anak Pak Uda  di taman Bahagia Batu Pahat.Kami datang awal pagi sebab mahu berkejar menghadiri majlis perkahwinan adik sepupu suami  iaitu anak Makciknya di Kg Jiboi Baru Seremban. Selepas iatu kami berkejar ke Port Dickson. Saya dan adik-adik merancang untuk beramai-ramai menginap di sana. Salah seorang adik saya telah membuat tempahan tempat penginapan.

Paginya 26 hb Desember,Bapak,Emak dan anak cucu beramai-ramai beraktiviti di pantai Port Dickson yang landai dan indah. Adik bungsu saya sebok melayan anak-anak saudara berkayak bergilir-gilir. Satu ketika mereka berkayak jauh ke tengah laut. Saya pun hairan melihat situsai laut ketika itu,agak ganjil,seperti jauh turun kebawah. Melebihi paras surut. Ada juga rasa bimbang dengan keselamatan mereka sebab itulah pengalaman pertama mereka.Alhamdulillah tiada apa-apa kejadian berlaku.

sumber google
Setelah matahari menegak barulah kami naik ketempat penginapan untuk berkemas dan checkout. Salah seorang adik ipar saya yang tidak turun kepantai memberitahu bahawa beberapa jam yang lalu berlaku gegaran yang agak kuat.

Selepas checkout,saya membalik ke Melaka untuk menghantar anak sulung ke Matrikulasi Londang,Masjid Tanah,Melaka. Untuk pulang ke Sabak Bernam kami melalui jalan pesisiran pantai. Melalui Port Dickson,Lukut,Sepang seterusnya Kelang dan Sabak Bernam. Sampai Sekinchan hari telah gelap.Setelah berhenti di Masjid kami singgah di sebuah restoren di Sekinchan. Waktu itu Berita jam 8.30 sedang berlangsung. Baru lah kami tahu bahawa gegaran siang tadi adalah akibat kejadian gempa bawah laut yang melibatkan Tsunami di Acheh. Kami semua terkejut,saya perhatikan Bapak saya beristighfar,berrtahmid,bertasbih,beberkali-kali. Bayangkanlah kalau ianya berlaku di pesisiran pantai Barat Semenanjung Malaysia. Pasti kami terlibat sama. Setibanya dirumah Bapak terus bersujud syukur ,diikuti oleh kami.

sumber google


Selepas itu kami sentiasa mengikuti perkembangan di Acheh.untuk tempoh beberepa lama. Bila tiba 25 Desember pasti kejadian itu kembali lagi dalam ingatan.

Hari ini 25 Desember sekali lagi saya ke Seremban untuk melawat Makcik suami saya yang tinggal di Kg Jiboi Baru,yang kini sedang dirawad di wad 2C Hospital Tuanku Jaafar Seremban.




قال رسول الله صلى الله عليه وسلم من عاد مريضا لم يحضر اجله فقال عنده سبع مرارٍ أَسْأَلُ اللهَ العَظِيْمَ رَبَّ العَرْشِ العَظِيْمِ أَنْ يُشْفِيَكَ إلا عافاه الله من ذلك المرض

Ertinya : Nabi telah berkata " Barangsiapa melawat orang yang sakit yang belum kelihatan akan tiba ajalnya (sakit yang dikira boleh sembuh), bacalah di sisinya tujuh kali : " Aku memohon kepada Allah yang maha agung, tuhan bagi arasy yang agung agar menyembuhkanmu". Tiadalah dibacakah itu kecuali akan disembuhkan dengan izin Allah dari sakit tersebut. ( At-Tirmidzi : hadis Sohih)(Copy paste dari sini)


4 ulasan:

  1. Semoga Lek Ekah cepat sembuh..saya panjatkan doa di atas..

    BalasPadam
    Balasan
    1. Ameen.

      Ain,kakinya patah,nak di opret tak boleh,kencing manis,darah kurang garam dan macam-macam lagi,tunggu stabil.

      Padam
  2. Semoga cepat semboh, musibah itu ada hikmahnya...

    -> ❤ TechKini.com

    BalasPadam

Catatan Popular