DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Isnin, 31 Disember 2012

Imam

sumber google image
Tersenyum sendiri bila saya baca wall seorang  kawan semasa di MPSI dahulu. Setelah 27tahun dengan haluan masing-masing akhir-akhir ni kami dapat bertemu semula lewat FB. Mereka menubuhkan group untuk batch kami. Kalau di asrama perempuan kami tahulah  seribu cerita pengelaman mengenai kami tapi di pihak lelaki baru sekarang mereka mendedahkan. Rata-rata pada ketka itu usia kami antara 18 hingga 22 tahun. Mungkin sejak kecil tidak terdedah dengan solat berjemaah, ataupun selama ini hanya menjadi makmum maka tiadalah pengalaman mereka menjadi imam. Sehinggalah memasuki maktab pergururan. Diwaktu itu gelombang dakwah sedang melanda MPSI,jadi sepanjang minggu orietasi  freshie dikehandaki solat berjemaah,dengan diimami dikalangan mereka secara bergilir-gilir. Kawan saya ini dianiaya oleh rakannya bila semasa solat Asar mereka menolakanya ketempat imam.Takut dimarah sinior beliau terus sahaja menjadi imam walapun itulah kali pertama dalam hidupnya. Sewaktu dia sedang membaca Fatehah dengan lantangnya terdengarlah suara terkekek-kekek dibelakang.Walaupun hilang khusuknya dia terus menghabiskan sehingga salam. Dari peristiwa itu b ertambahlah ilmunya bahawa solat Asar Imam tidak perlu membaca Fatehah dengan kuat. Mereka semua mengakui MPSI banyak mengajar mereka hidup beragama. Walaubagaimanapun itu adalah pengalaman dahulu, sekarang rata-rata kawan-kawan saya itu telah matang dalam kehidupan, walaupun sekali-kali mereka bergurau namun saya tahu hidup mereka dekat dengan Islam. Rata-rata sekarang telah memasuki 50an.

Beberapa kawan-kawan saya mengadu yang suaminya tidak mahu menjadi Imam,dahulu baru-baru kahwin mahu juga tapi lama kelamaan sentiasa mencari helah untuk mengelakan. Alasannya dia tidak  layak jadi imam. Malang sekali keluarganya.

Seingat saya sejak berumah tangga suami saya tidak pernah solat bersendirian.Bila kami bersama akan dipaksanya kami berjemaah. Dahulu masa anak-anak kecil lagi ada juga saya mencari helah dengan alasan anak tiada yang menjaga, dia memerahi saya bukankah Allah yang Maha Penjaga.Begitu juga bila kami berhenti dimana-mana masjid yang diluar waktu Jemaah,dia akan mencari sudut dimana kami boleh bermakmum.

Sewaktu kecil suami saya pernah tinggal bersama nenek tirinya bila datuknya menginggal dunia. Neneknya itu terlalu mengambil berat hal solat.Waktu itu usia dalam 7-10 tahun dan dia telah dikhatankan. Setiap kali solat neneknya akan memanggilnya untuk menjadi imam. Seterusnyalah sehingga dewasa,dia akan memastikan adik-adik dan ibunya bermakmum dengannya. Itulah antara kejayaan nenek tirinya mendidiknya.

Dari cerita suami saya itu saya jadikan sebagai iktibar. Jika kita ada anak lelaki,didiklah dia menjadi imam,agar mereka biasa menjadi imam untuk memimpin keluarganya nanti. Bila suami saya tiada bersama,saya akan jadikan anak-anak saya imam seawal usia mumayiznya.

"Demi Tuhan yang diriku berada di tangan-Nya, sesungguhnya aku pernah hendak menyuruh para sahabat untuk mencari kayu api, lalu aku menyuruh agar bersolat jemaah. Seterusnya, aku menyuruh seseorang untuk mengimami orang ramai, sementara aku tidak ikut solat berjemaah kerana mencari rumah orang yang tidak mengikuti solat berjemaah, lalu aku bakar rumah mereka."
(Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catatan Popular