DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Jumaat, 23 April 2010

Hentilah mengejar kerana kerana di kendungmu sudah mendapat.



Usai waktu kedua 8.45am makbonda dan cikgu Ita bergegas bertolak ke rumah En Satu.Dalam perjalanan singgah di gerai membeli nasi lemak dan masak asam ikan cencaru,atas rasa kewanitaan, bahagianya jika ada individu yang menyediakan makanan ketika dalam pantang,tambahan lagi dengan menyusukan baby,selalu rasa lapar.

Sesampainya, Ati menyambut kami di muka pintu. Keadaan rumah kampung yang cukup sempurna,di cemari dengan pemandangan rumput yang agak panjang disekitar rumah melambangkan keadaan tuan rumah yag agak mengabaikannya.,Kami dijemput masu ke bahagian rumah bawah.Sangat teruja di hati, walaupun dalam keadaan berpantang dengan kesan pembedahan yang belum sembuh,sememangnyalah Ati seorang wanita yang sempurna. Pakain bayi yang berlipat kemas di rak bagai diacu layaknya. Peralatan dapur yang bertata rapi bagai tidak pernah disentuh.Di sudut sana buku sekolah anak-anak bersusun di rak besi dan di atasnya tampalan jadual waktu persekolahan anak-anak. Sebuah mesin jahit bermotor terletak di sudut kirinya,memang betulalah kata Alip,emaknya ambil upah menjahit.Makbonda terbayang cerita Alip,disitulah tempat bapanya menendang ibunya yang sedang menjahit ,di depan matanya,kerana ibunya tidak memberikan wang yang diminta. Di sebelah tangga tergantung pakaian sekolah anak-anak yang telah bergosok. Makbonda terbayang disitulah tempat bapak Alip melibaskan parang sehingga luka di tangan ibu ,berjahit 8 jahitan,puncanya ibunya menghempaskan telefon mahal suaminya yang baru dibeli,sedangkan bayaran sekolah agama anak-anak belum dijelaskan,menyebabkan anak-anak malu ke sekolah. Agama.Dengan membalut menggunakan lampin anak,ibunya ke kelinik seorang diri untukmenerima rawatan.Di kelinik doktor menasihatkan Ati membawa kes ini ke pengadilan.

Di atas lantai tiada sebarang cebisan sampah atau kain yang bersepah.Segala-galanya menceritakan kepada makbonda tentang kesempurnaan Ati sebagai pengurus rumah tangga.Katan-katanya yang amat merendah diri,lafas terimakasih berulang-ulang dari lidahnya,sehingga rasa kecil diri makbonda kerana terlalu sedikit yang kami lakukan untuknya berbanding ucapan-ucapan darinya.Apakah kelembutan itu diambil kesempatan oleh suaminya utuk melapaskan serakahnya.Perempuan yang sebagaimana lagi yang dapat melengkapkan kehendaknya.

Kelahiran anak kali ini sama sekali tanpa suami,dia di hantar ke hospital Teluk Intan yang 1jam30min perjalan menggunakan ambulan., Selama 6 hari di hospital hanya sekali suaminya datang,semasa check out anak saudaranya yang menjelaskan bayaran lalu mengambil dan di bawa pulang ke rumah di Teluk Intan,malam baru suaminya datang. Sepanjang itu juga Amer tidak dtang ke sekolah kerana menjaga adiknya yang berumur 3 tahun.

Pada ketika kami berada di rumah itu,suaminya sedang lena di bawah rumah yang di lindungi plastik bunting terpakai,sama ada sedar atau tidak kedatangan kami tidaklah ter kudis di hati kami.

Terkenang makbonda pada anak-anak lelakdi perantauan.bolehkah mereka menjadi suami yang baik,sedarkah mereka erti sebuah perkahwinan,adakah hanya untuk melempiaskan nafsu sahaja.Sebelum menempuh gerbang adakah mereka pernah berfikir situasi yang akan mereka hadapi nanti.Pernahkah mereka berada di majlis-majlis ilmu yang membuka hati mereka tentang perkahwinan.



“Kaum lelaki itu adalah pemimpin dan pengawal yang bertanggungjawab terhadap kaum perempuan,oleh kerana Allah SWT telah melabihkan orang lelaki(dengan beberapa keistimewaan) atas orang perempuan,dan juga kerana orng lelaki telah membelanjakan (memberi nafkah) sebahagian dari harta mereka…” -(Surah An-Nisa’ 4:34)

“Dan bergaullah kamu dengan mereka (isteri kamu) dengan cara yang baik.” (Surah an-Nisa’, ayat 19)

“Didiklah anak kamu dengan tiga perkara; cintakan Nabi kamu, cintakan ahli keluarga Nabi kamu dan membaca al-Quran.” (Hadis riwayat Dailami)

6 ulasan:

  1. ya Allah....kenapa ya zaman skrg ni...
    kiamat semakin dekat...itulah petandanya makbonda....terima kasih atas peringtannya ya....

    BalasPadam
  2. Salam mak bonda,
    Terasa kerdil diri ini. Banyak pahala yg Puan Satu dapat...tingginya kesabaran dia. Moga Allah melindungi dirinya dan anak2 dan membuka hati suaminya utk bertaubat.

    BalasPadam
  3. Iffah,bersyukur kita,tidak diuji sebagaimana anak2 mereka

    BalasPadam
  4. indah, Sebelum meninggalkannya itulah ayat yang makbonda bisikan padanya...semoga suaminya mendapat petunjuk.

    BalasPadam
  5. sedih nyer makbonda..beruntung dpt suami yg baik..tapi tu pun asyik nk merajuk huhuhuhu...nonie

    BalasPadam
  6. Betul nonei,tulah masa merajuk tu pujuk hati sendiri,bersyukur dengan yang ada.

    BalasPadam

Catatan Popular