DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Rabu, 21 April 2010

Universiti kehidupan



Ssssy...Hari Sabtu lepas Makbonda mengintai rumah Kak Yam belakang rumah. Sedang Mak bonda masuk bilik nak solat Dhuha,dengar riuh-riuh di rumah Kak yam.Makbonda pun mengintai.Kak yam akan kenduri sambut menantu bila Jun nanti. Rupa-rupanya anak-anak kak yam balik, yang lelaki balik tanpa membawa keluarga,mereka sedang bersama-sama membersihkan rumah,,ada yang meratakan lokasi tapak bangsal masak dan bangsal tetamu,ada yang meracun rumput keliling rumah, menyapu bawah rumah, membersihkan sawang atas rumah,ketukan bertalu-talu di sana-sini. Yang perempuanya riuh rendah di dapur.

Anak-anaknya 3orang tinggal di lembah Kelang,iaitu 2 jam perjalanan untuk sampai di rumah,seorang lagi di Seremban dan seorang di Melaka.

Pada ketika itu terkenang makbonda,bila sampai tiba makbonda khenduri nanti dapat kah anak-anak melakukan seperti anak-anak kak Yam.Ahh Makbonda....mengharapkan anak anak tidakkah makbonda fikirkan ,adakah diri ini pernah lakukan seperti apa yang anak-anak Kak Yam lakukan?....hmmm.....kebanyakan anak-anak di perantauan akan balik sehari sebelum khenduri,ada kalanya pada hari khenduri....tanpa terfikir bagaimanakah keadaan ibu bapa sebulan sebelum hari khenduri.Tersangat jarang yang sanggup mengambil cuti sebulan sebelum hari khenduri untuk bertanya persiapan khenduri...
selepas hari khenduri pula siap basuh pingan balik,tanpa terfifkir bagaimana ibubapa yang tinggal mengemas,menyimpan perkakas dan membersihkan keliling rumah.Kasihan kan ibu bapa kita.

Pada suatu hari, ketika Abdullah Umar melakukan tawaf di Baitullah. Ada seorang lelaki berasal dari Yaman memikul ibunya bertawaf dalam keadaan cuaca yang sangat panas. Peluh mengalir di wajahnya, dia amat keletihan. Orang itu bertanya kepada Ibnu Umar: “Apakah menurutmu aku membayar jasa ibuku atas apa yang ia lakukan untukku selama ini?” Ibnu Umar menjawab: “Demi Allah, tidak walaupun satu nafasnya.”

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catatan Popular