DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Khamis, 1 Julai 2010

Syyy...jangan sebut binatang tu....tak baik





Syyy jangan cakap ba alif ba ya berdosa.
“Mak,Kakak cakap b*b*”
“Eleh engko pun cakap tu”
Begitu lah pantang sangat nama haiwan itu di sebut-sebut.

Makbonda di lahirkan di dalam sebuah kawasan yang baru di teroka.Persekitaran rumah hanya di penuhi tunggul-tunggul kayu dan pokok-pokok renek yang tumbuh meliar.
Seluas 8 ekar tanah bapak telah mula di tanami kelapa dan pisang. Emak pula memenuhi masa menanam sayuran dan segala jenis ubi. Antara musuh utama yang perlu emak dan bapak tangani ialah haiwan b*b*. Haiwan ini akan datang waktu malam hari. Tanaman emak akan di pagari oleh manik-manik tin susu pekat atau sadin yang di ikat dengan dawai,bila haiwan ini datang ia akan terlanggar tin-tin tersebut lalu membentuklah bunyi yang bising,lalu b*b*-b*b* itu akan cabut lari.

Sepanjang zaman kanak-kanak Makbonda tidak pernah melihat haiwan ini secara berdepan,hanya melihat kelibat dari jauh.Haiwan ini sangat pemalu dengan manusia.Pertama kali lihat secara life di zoo Taping semasa rombongan sekolah darjah 6. Ada ketikanya sepasukan pemburu India akan datang ke kampong bersama anjing-anjingnya untuk memburu haiwan ini dengan menggunakan senapang.Hasil buruan yang mengena akan di leakkan di belakang basikal,ketika inilah Makbonda nampak bangkai haiwan tersebut.


Suatu senja tahun 2010, Makbonda bersama anak teruna 19 tahun yang baru mendapat lesen memandu,pulang ke kampong mengunjungi kedua ibubapa,waktu itu jam 6.45pm.Makbonda sengaja menyerahkan stering padanya untuk di pandu,kerana antara yang pernah makbonda angan-angankan suatu masa dahulu ialah duduk di sebelah anak teruna yang sedang memandu,kini angan-angannya telah nyata.Sebaik sahaja memasuki kampong kami melihat lembaga hitam bergerak-gerak di tepi jalan. Makbonda mengarahkan anak teruna berhenti,sekumpulan b*b* sedang meratah ubi kayu tanaman Pak Ilham.Walaupun kami menghentikan kereta b*b*-b*b* itu dengan selamba meneruskan menikmati juadahnya dengan tiada berwajah malu.

“Tahu tak Jat,selama emak tinggal kat kampong ni dan mengalami dewasa,emak tak pernah nampak b*b* secara life cam ni,sebab b*b*-b*b* dulu takut dengan orang,sekarang setelah setengah abad mak hidup,jalan kampungpun dah bertar,mak duduk dalam kereta hawa dingin,barulah mak nampak b*b* berdepan, tengoklah selamba je dia tengok kita.”

“Huh” respon anak teruna itu

“Dulu dulu tak pernah dengar orang mati kerana b*b*,sekarang dah berapa ramai cedera parah dan yang maut lagi dek kemalangan,berlanggar dengan b*b* belum lagi yang kena jangkitan selsemanya lagi.”

“Huh,b*b* akhir zaman” respon dari anak teruna 19 tahun itu lagi.


"Dan apabila perkataan Telah jatuh atas mereka, kami keluarkan sejenis binatang melata dari bumi yang akan mengatakan kepada mereka, bahwa Sesungguhnya manusia dahulu tidak yakin kepada ayat-ayat Kami". surah An-Naml ayat 82,

"Haiwan ini akan keluar di akhir zaman ketika rosaknya manusia, dan mulai meninggalkan perintah-perintah Allah, dan ketika mereka telah mengganti agama Allah. Maka Allah mengeluarkan ke hadapan mereka haiwan bumi. Konon kabarnya, dari Makkah, atau yang lainnya sebagaimana akan datang perinciannya. Haiwan ini akan berbicara dengan manusia tentang hal itu".[Lihat Tafsir Ibnu Katsir (3/498)]

2 ulasan:

  1. salam makbonda,
    lucu pulak bila anak teruna mak bonda cakap: b*b* akhir zaman...
    Takut bila baca tafsir ayat an Naml tu. Moga2 kita jauh dr sifat tercela.

    BalasPadam
  2. Ya nur,sekarangni banyak sangat timbul tanda-tanda kiamat.

    BalasPadam

Catatan Popular