DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Selasa, 10 April 2012

Aduhai anak omak.

Sudah lama kami suami isteri mau berjumpanya.Walaupun dia bukan mahram dengan saya tapi saya pernah mendokong,memandikan dan menyuapkannya semasa dia belum mumayis dulu.
Berpegang kepada
"Barang siapa yang melihat kemungkaran,maka ubahlah dengan tangan(kuasa),jika tidak mampu, maka ubahlah dengan menggunakan lidah(memberitahu), jika tidak mampu,maka ubahlah dengan hati(perasaan benci kepada maksiat) sesungguhnya(wujudnya perasaan benci maksiat) selemah-lemah iman.”.Saya rasa saya ada lidah itu.
Walaubagaimanapun  kena berpegang kepada  "Serulah mereka dengan cara yang penuh hikmah..."
Dan harus ingat;
 “Barangsiapa yang menasihati   seseorang dan hanya ada mereka berdua, maka itulah nasihat yang   sebenarnya. Barangsiapa yang menasihati saudaranya di depan banyak   orang, maka yang demikian itu mencela dan mencelakan orang yang   dinasihati.”


Ya,hati ibunya terguris kerana dia membina rumah ditanah isterinya.
"Alah kak,kalau kita ikut cakap orang semua tak jadi,dulu saya memang berazam nak duduk sama,tapi mak tak selesa tinggal dengan menantu,nampak macam tak boleh tinggal bersama,jadi sebelum terjadi apa-apa biarlah kami tinggal asing"
"Memang itulahlah yang sebaiknya,walaubagaimana kurang senangnya tindakan mak,dia tetap ibu kita.Sabanyak mana kita beribadah,belum tentu diterima kalau ibu tidak redha.Kalau pun tak sempat ziarah cukuplah dengan telefon dia,tanya khabar,terubatlah sikit jiwanya."
" Saya pun sebok kak,tengah meting,takkan nak telefon dia.Sekarang macam nilah ,Kakak jaga keluarga kakak sendiri saya jaga keluarga sendiri. Kita sebok jaga keluarga orang tapi tak nampak kepincangan keluarga sendiri. Kita jaga tepi kain sendiri-sendiri"
"Memanglah kamu jaga kelurga kamu,kami jaga keluarga kami, masing-masing jaga tepi kain sendiri-sendiri,tapi ada kalanya kain kita koyak dibelakang,kita tak nampak,jadi orang lain yang nampak tolonglah beritahu kita, Itu kalau kita mahu sama-sama selamat,tapi kalau kita tak mahu nafsi-nafsilah.Tak adalah bukti persaudaraan kita?Ada ketikanya kamipun salah,kamu tolonglah tegur."
Dia diam.
Dia tak perlu menyatakan apa-apa. Selepas dari peristiwa  itu dia terus baik kepada kami.Sudah cukup bukti yang dia menerima apa yang sampaikan.


Nabi SAW ditanya: Siapakah manusia yang paling hebat ujiannya? Nabi menjawab: Para nabi dan kemudian yang seumpama mereka, dan kemudian yang seumpama mereka. Seseorang akan diuji berdasarkan tahap agamanya, jika kuat agamanya maka besarlah ujiannya, dan jika lemah agamanya maka diringankan ujian. (Riwayat Tirmizi)


“Dan demi sesungguhnya, Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu sebelum mereka, maka (dengan ujian tersebut) Allah pasti mengetahui orang-orang yang benar dan pasti mengetahui orang-orang yang dusta.” [TMQ al-Ankabut (29): 3]



2 ulasan:

  1. Salam makbonda,
    Alhamdulillah, dia mahu mendengar nasihat. risau juga hal2 sedara ni. Namun benar, dakwah bermula kpd orang sekitar kita.

    BalasPadam
  2. Salam kembali indah.

    Kadang kita takut sangat nak membetulkan yang salah,takut orang tak kawan,takut hilang pengaruh,padahal Rasulullah dulu macam-macam penentangan yang ditempuh.
    Adakala dengan anak sendiripun berat nak cakap,lemah betul iman.

    BalasPadam

Catatan Popular