DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Selasa, 25 Januari 2011

Jauh tetapi dekat,dekat tetapi jauh.........
















Makbonda sangat tertarik dengan entry seorang blogger tukangkata. Dia adalah mewakili anak-anak Makbonda,Antara frasa yang makbonda boleh tersenyum ialah;




"Ustaz aku kata, kalau kita selalu balik rumah, kita tak kan pernah tahu apa itu rindu, apa itu kasih, dan apa itu sayang.

Pasti setiap hari mak ayah kita doakan kejayaan kita bukan? tapi bila kita selalu balik rumah, mak dan ayah hanya berdoa tapi tanpa perasaan,tak ada feel. Maksudnya bila mak ayah berdoa, mereka takkan tumpahkan air mata, bersungguh-sungguh doakan kejayaan anaknya. Ini mungkin berbeza kalau anak mereka jauh di mata. Mereka akan doa bersungguh-sungguh memohon segala urusan anaknya di perantauan dipermudahkan."
"Kepada mak dan ayah, tolonglah doakan kejayaan anakmu ini dengan bersungguh-sungguh ya. Macam mana mak & ayah doa untuk abang yang belajar dekat London sana, macam tu lah jugak mak & ayah kena doa untuk adik yang belajar di IIUM sini."
 


Walaupun Makonda tersenyum kelakar,tapi terbuku juga di minda.
Kenyataan   ustaz tu memang tidak dapat dinafikan. Bila anak-anak yang jauh doa lebih feel sebab kebimbangan kita lebih. Sebab itu ada kalanya Allah timpakan kejadian yang mendukacitakan kepada kita,agar hati kita dekat denagnNYA,bila sedang berdukacita doa kita lebih khusu',berbanding semasa kita berada di zon selesa. Bila anak di depan mata,kita rasa selesa. Apalah nak dirisaukan dengan anak di depan mata yang sedang duduk diatas sofa sambil mengunyah kacang goreng,minum teh o ais limau,sambil membaca novel. Boleh kita ingatkan bila telah masuk waktu solatnya. Jadi dalam keadaan selesa hati pun jauh dengan Tuhan. Berbanding anak yang jauh di mata,yang sedang membelah lebuh raya,atau gelombang di lautan,dengan berbagai-bagai risiko kehidupan.Entah bagaimana makannya,bagaimana tidurnya. Entah bagaimana pula bangun Subuhnya. Makanya pergantungan pada Allah SWT tentu lebih kuat,lalu berdoa pun lebih berperasaan. Walau adakalanya yang jauh itu lebih kuat menjaga diri,berbanding yang di depan mata.

Wallahua'lam.



4 ulasan:

  1. Salam makBonda yang dihormati..

    Ya setuju sangat dgn pernyataan tersebut.. dan belajar mengambil iktibar daripadanya..

    Samalah mcm kami anak2 nih.. masa mak depan mata, sama-sama dalam satu rumah, boleh je buat tak 'reti' nak tolong-tolong kat dapur tengok apa menu mak nak masak, apa bahan mak masukkan dalam masakannya. Relax lepak tengok tv sambil makan kacang, minum teh o limau, baca novel..

    Tapi, bila dh duduk jauh, kena masak sendiri, laki 'request' nak makan itu ini, anak pandai minta masak itu ini, baru nak menggelabah telepon mak tanya resepi, mencatit menulis segala bagai, siap tanya nak masuk santan dulu atau nak masuk asam dulu.. haish.. (huhuhuhu)..

    Patut la ada phrase "take for granted"..

    hehehe.. akan ingat pesan ustaz itu..
    terima kasih makbonda.. atas perkongsian ini..



    salam.. :)

    .




    Bila

    BalasPadam
  2. Salam kembali KAKTINY,

    Oh ya?Ada talian hayat ya!sementara masih ada tu hargai sepenuhnya. Sebenarnya menjadi kebanggaan bagi seorang ibu jika anak-anak masih sudi menjadikannya talian hayat.

    BalasPadam
  3. Salam Mak Bonda :)

    Allah,terharu saya Makbonda sudi baca entri saya.Terima Kasih atas nasihat,peringatan.

    BalasPadam
  4. Salam kembali TUKANG KATA,

    Mestilah sudi. Tapi itu bukanlah nasihat sangat,cuma pandangan saja.

    Selamat menempuh kehidupan.semoga sentiasa memilih jalan yang benar dan selamat.

    BalasPadam

Catatan Popular