DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Rabu, 5 Januari 2011

Si Tak VS Si Nyu


Katak dan penyu berkawan baik. Katak lahir dari telur-telur yang menetas di lopak-lopak air,sementara penyu lahir dari telur yang menetas di timbusan pasir.Mereka mempunyai kaedah yang sama dalam kemandirian spesisnya.Katak bergerak dengan melompat-lompat sementara penyu mengesot-ngesot di atas permuaan pasir,tetapi kedua-dua mereka mempunyai kemahiran berenang yang teramatlah tinggi. Namun katak hanyalah berani berenang setakat di lopak-lopak atau di parit-parit kecil,sedangkan penyu telah berenang segenap antero lautan dan benua. Penyu telah bertemu dengan berbagai-bagai species hidupan seluruh antero lautan dan benua.Kadangkala dia akan naik di pantai benua lain untuk meninjau sesuatu yang baru,adakala pula dia akan menyelam di dasar lautan yang dalam sehingga berbagai-bagai keajaiban ciptaan tuhan dapat di terokai. Suatu ketika dia terjumpa aliran sungai di dasar lautan. Dia juga pernah berenang di sempadan pertemuan air tawar dan air masin. Bila sesekali dia naik kepantai tempat asalnya,dia akan bertemu katak. Pada ketika itu di ceritakan apa yang di lihatnya kepada katak,tetapi katak seperti tidak hirau akan ilmu yang penyu perolehi. Dia tidak mahu terpengaruh dengan penyu,dia sudah berbahagia dengan terlompat-lompat dan bersembunyi di bawah tempurung untuk menjelirkan lidah bila ada serangga melintas. Dia lebih leka menikmati jalinan jalur di lelangit tempurung,berbanding memandang langit realti yang punya tujuh petala itu. Sudah beberapa kali penyu mengajak katak agar bersamanya meneroka alam yang lebih luas,isi dada dengan ilmu,tapi katak tidak mahu.

“Cukup-cukuplah dengan yang aku tau Nyu,aku malas nak jalan jauh-jauh nanti takut sesat, buat apa aku nak peningkan kepala,lebih baik duduk bawah tempurung ni dah selamat sangat.” Sambil mengebil-ngebilkan mata yang tidak ada kelopak itu..

“Tak,Tak,.......betullah kamu tu macam sesetengah manusia,yang tidak mahu di ajak menuntut ilmu,katanya takut sesat,berpadalah tau asas-asas aje,takut kalau dah banyak ilmu katanya semua benda tak boleh buat”

“Kamu ni bebenorlah sikit Nyu,tak bolehlah bandingkan aku dengan manusia,manusia mati ada hari selepasnya,aku mati,mati katak je,tak perlu jawab soalan Munkar Nakir,tak perlu kena mizan”

“Isk isk isk, tang itu pandai pulak kamu ye Tak.”

Pada suatu hari,paras air di lautan telah meningkat akibat peleburan glasiar di kutup utara dan selatan kerana pemanasan global,akibatnya sebahagian daratan telah dibanjiri air,tidak terkecuali tempat persembunyian katak. Penyu mengajak katak untuk menyelamatkan diri dengan mencari tempat yang selamat,tetapi katak enggan, dia takut jatuh kelembah kesesatan. Akhirnya tempurung tempat persembunyiannya talah hanyut,katak kesana-kemari tanpa tempat bergantung,akhirnya dia tersesat di tempat persembunyainya,

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya:
"Siapa yang keluar untuk menuntut ilmu maka ia berjuang fisabilillah hingga ia kembali".

Riwayat At-Tarmizi dan Ad-Darimi

Huraian
i) Ilmu ialah mengetahui tentang sesuatu perkara di mana perkara yang boleh diketahui itu bergantung pada kemampuan dan usaha yang dilakukan oleh seseorang itu.
ii) Menuntut ilmu merupakan suatu jihad yang dituntut oleh Islam ke atas setiap penganutnya. Ia menjadikan seseorang itu menduduki martabat yang tinggi berbanding dengan orang yang tidak berilmu.
iii) Oleh itu selaku umat Islam kita hendaklah berusaha untuk menambahkan ilmu masing-masing dari semasa ke semasa termasuklah ilmu yang berkaitan dengan Islam kerana darjatnya lebih tinggi di sisi Allah. Malah salah satu daripada petanda ilmu yang berkat itu adalah apabila seseorang itu dengan bertambah ilmunya semakin mulia akhlaknya dan semakin bertakwa ia kepada Allah S.W.T.

Sumber hadith http://ii.islam.gov.my/hadith/hadith1.asp?keyID=174

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catatan Popular