DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Khamis, 16 Jun 2011

Mencari Syurga(Sambungan )


Dalam post Makbonda Mencari syurga,bukankah ada dua orang nenek yang  ceritakan? Kali ini akan dikisahkan kesinambungan dari cerita tersebut.

Kisah Nenek Satu
Kesan dari rasa keterasingan dirumah sendiri lalu Nenek Satu mengubah pradigma hidupnya dengan menerima pelawan beberapa anak yang lain untuk mengikutinya,dari sebuah rumah kesebuah rumah anak yang lain beliau berpindah,akhirnya beliau memilih untuk tinggal dengan salah seorang anak perempuannya yang bertugas sebagai guru,bersuamikan seorang polis,punya 5 orang anak lelaki yang sulung telah bekerja dan yang bungsu tingkatan satu. Sebuah rumah batu ditengah bendang.Di sana nenek mendapat ketenangan,anak perempuannya sering melayannya berceloteh,walaupun dia perlu menambah kekuatan gelombang suara agar sampai meseg ke gegendang telinga ibu tuanya.. Bila nenek tertidur sehingga tiba masa makan,dia atau anak-anak atau suaminya akan mengejutkan nenek untuk makan.itu yang dia mahu,dia tidak mahu hidupnya sunyi walaupun sedikit deria pendengarannya telah di tarik.

Sepurnama di sana naluri untuk menjenguk rumah meronta-ronta,teringat buah kekabu tentu telah matang,rumput di halaman tentu telah menyubur,pelam madu di sempadan tentu telah ranum.Semestinyalah begitu,disinilah tempat dia memulakan penghidupan bersama aruah suaminya,disni lah dia membesarkan anak-anak.

Sesampainya, rumah dalam keadaan suram dan sunyi,Betul jangkaannya,isi kekabu telah memutih diperdu pokok bagai salji layaknya,Lalang dan rerumput telah memanjang dan menjalar dan menghijau di halaman secara semulajdinya.Buah pelam madu tinggal beberapa biji. Rupa-rupanya kesuraman tersebut membawa petanda bahawa anak dan menantu yang ditiggalkan sedang mengalami musibah. Anak lelakinya baru pulang dari operation terdapat sedikit error pada tali ususnya. Menantunya pula baru keluar dari wad selepas keguguran. Sungguh kasihan cucu-cucu yang 3 orang yang ditinggalkan.

Bila beliau mengajukan pertanyaan "Kenapa emak bolah tidak diberitahu semua yang terjadi"
Jawapan yang diberikan"Emak jangan salahkan kami,emak yang tinggalkan kami,tanpa diberitahu dimana mahu dihubungi"
"Kemanalah lagi emak pergi kecuali rumah kakak dan abang kamu"

Dia memindahkan cakap ajuknya "Boleh pulak dia mengeluarkan perkatan seperti itu pada saya Makbonda"
Lalu jawapan makbonda"Tidak mengapa Nek,buat masa ini nenek tangguhkan untuk kembali ke bendang. Inilah masa nenek tunjukan nilai kasih nenek pada mereka.mungkin Allah telah perkenankan doa nenek dan inilah masanya pintu hati mereka terbuka ."
Beberap minggu berikutnya kelihatan Nenek dua duduk dibelakang motor berbonceng dengan menantu pergi jemputan kenduri menyambut cucu Nek Sasalbila.Tapi Nenek tetap mahu juga pulang ke bendang setelah keadaan anak menantunya setabil


Kisah Nenek Dua
Si Adik dan si Abang sebenarnya berkongsi satu projek. Dari sumber yang lain Makbonda dengar si Abang telah menghianati si Adik dalam menelan seorang diri hasil perojek yang di kongsi. Lalu hati si Adik pecah dan membawa diri. Di tqakdirkan kini si Adik jatuh sakit,yang agak misteri dan belum diketahuhi oleh ilmu kedoktoran. Nenak berasa tertekan.Sepatutnya dia akan meminta si Abang untuk menghantarnya melawat si Adik,tapi pastinya si Abang  enggan,

"Entahlah,dia sudah sakit,nenek tidak dapat melawatnya tanpa ada yang membawa.Dia sudah sakit tapi masih tidak mahu bertemu nenek,Dia tidak mahu mengalah pada abangnya,sepatutnya dia adik jadi kenalah mengalah dengan abang."

"Bukankah Si Adik  tengah sakit Nek. Semestinya sudah kurang kuasa untuk bergerak. Tanggungjawab yang sihat melawat yang sakit. Nenek kena tanya abangnya dulu,sebab dia tinggal berdekatan nenek dan ada peluang  nenek dapat jumpa.Tanya dia dan cari punca sebenarnya apakah penyebab sehingga berlaku keretakan demikian. Samaada dia rasa tidak bersalah atau sememangnya bersalah  ajak juga melawatnya,pujuk dia tolong pulangkan hak adik dia  sementar masih hidup,nanti kalau sudah nyawa berpisah dengan badan, kemana dia mahu pulangkan hak adiknya.Di khuatiri nanti dia akan menyesal,menjaja kesana kemari hak adik dia untuk dipulangkan sedangkan dia sudah tidak dapat menerima hak dia.Kitalah yang akan menerima beban sehingga bertemu di padang mahsyar nanti.,khabarkan juga pada si abang betapa tidak ruginya kita yang menghulurkan silaturrahim,malah untungnya berlipat kali ganda. Mudah-mudahan inilah cara Allah mahu perkenankan doa nenek yang mahu anak-anak bersatu kembali."
"Oh begitu begitu ya,nanti nenek akan cuba"

3 hari berikutnya sedang makbonda menyiram orchid di halaman tiba-tiba sebuah kereta lalu dihadapan rumah sambil membunyikan hon. Oh Nenek dua dalam satu kereta bersama anak yang si Abang. Harap-harap mereka melawat si adik yang sakit....harap-harap begitu.

Subahanallah! Dasyatnya Doa Ibu

2 ulasan:

  1. Assalamualaikum MakBonda..

    Subhanallah..

    Benar, dasyat sungguh doa Ibu..

    ... dan syukur juga ada telinga yang sudi mendengar kisah si nenek dan ada bibir yang berbicara yang lunak dan menasihati yang baik utk si Ibu (nenek) agar mengarahkan doanya ke landasan yang benar..

    Alhamdulillah..

    :)

    BalasPadam
  2. Waalaikumussalam Tiny

    Dahsyatkan,jangan lupa kita juga seorang ibu yang punya kedasyatan itu.

    Bila semua yang berlaku dijadikan sebagai muhasabah diri,agak-agak berlaku atau tidak pada kita di luar sedar?Semoga dalam jiwa ibu kita penuh dengan kemaafan.

    BalasPadam

Catatan Popular