DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Isnin, 23 Oktober 2017

PELAJARAN 7.0 Isim Nakirah (Siri Belajar Bahasa Arab Selangkah-Selangkah...)dari fb Ustaz Halim Bede

7.1 Tanwin pada hujung Isim boleh menunjukkan bahawa Isim itu adalah Fleksibel (Isim Mu'rab* - Lihat 6.3). Selain itu, apa lagi yang boleh diketahui daripada Tanwin?
Tanwin juga menunjukkan Isim itu adalah Katanama Umum* atau dipanggil "Isim Nakirah". (Pengecualian pada Nama Khas yang boleh bertanwin).
7.2 Terangkan apakah itu Katanama Umum atau "Isim Nakirah"?
Katanama Umum ialah nama bagi sesuatu yang bersifat am dan ia tidak merujuk kepada sesuatu yang tertentu atau ia tidak dikenali secara spesifik.
Misalnya : (كِتَابٌ) iaitu "sebuah buku". Kita tidak tahu ia buku yang mana satu, milik siapa dan sebagainya. Apa yang kita tahu hanyalah ia sebuah buku secara umum sahaja.
7.3 Kenapa (كِتَابٌ) diterjemahkan kepada "sebuah buku" atau "a book", tidak diterjemahkan sebagai "buku" atau "book" sahaja? Sedangkan perkataan Arabnya cuma sepatah. "Sebuah" atau "a" itu datang dari mana?
Setiap isim yang boleh dikira di dalam Bahasa Arab telah termaktub bilangannya secara 'default' pada perkataannya. Maka contohnya pada semua Katanama Tunggal*, bilangan padanya adalah satu. Jadi dalam Bahasa Arab kita tidak perlu menambah bilangannya di dalam ayat, cukup perkataannya sahaja sudah mewakili bilangan padanya.
Misalnya untuk mengatakan "Saya telah menulis sebuah buku", kita tidak perlu kata (كَتَبْتُ كِتَابًا وَاحِدًا), tetapi memadailah kata (كَتَبْتُ كِتَابًا).
Oleh itu bila diterjemahkan kita perlu meletakkan bilangan atau penjodoh bilangan supaya dapat difahami dengan tepat.
Contohnya : (كَتَبَ كِتَابًا) hendaklah diterjemahkan "Dia (1L) telah menulis sebuah buku" bukannya "Dia (1L) telah menulis buku" supaya maknanya jelas.
7.4 Apakah makna perkataan-perkataan ini - (مَلِكٌ), (قَلَمٌ), (جَمَلٌ)?
1) Ma-li-kun (مَلِكٌ) = "Seorang raja"
2) Qa-la-mun (قَلَمٌ) = "Sebatang pen"
3) Ja-ma-lun (جَمَلٌ) = "Seekor unta"
7.5 Bagaimanakah menjadikan suatu Isim Nakirah itu spesifik (yakni diketahui)?
Dengan menambah awalan alif-lam (ال) di depannya.
Contoh: kitābun (كِتَابٌ) jadi al-kitābu (الْكِتَابُ).
(Bersambung... di Pelajaran 8.0 insyaAllah)
Latihan :
7.0(a) Terjemahkan ke Bahasa Arab :
(1) Dia (1P) telah menunggang seekor unta.
(2) Adakah dia (1L) telah makan?
(3) Ya, Saya belum* makan. (*Buat masa ini kita boleh guna frasa 'telah tidak' sebagai 'belum')
(4) Adakah seorang raja telah menunggang seekor unta?
(5) Tidak, seorang raja telah tidak menunggang.
7.0(b) Tuliskan, baca dan terjemahkan :
(1) أَقَتَلَ رَجُلٌ رَجُلًا
(2) أَمَا قَرَأْتُ كِتَابًا
(3) أَرَكِبَتْ جَمَلًا
(4) أَكَلَ رَجُلٌ
(5) قَتَلَ رَجُلًا مَلِكٌ
#NotaBahasaArab
*Katanama Umum = Isim Nakirah (النَّكِرَةُ)
*Katanama Fleksibel = Isim Mu'rab (الْمُعْرَبُ)
*Katanama Tunggal = Isim Mufrad (الْمُفْرَدُ)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catatan Popular