DENGAN NAMA ALLAH

DENGAN NAMA ALLAH

Halaman

Ingatan untuk ku dan kalian



وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Yang bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3).


Mari kita aminkan

Pengikut

Khamis, 12 November 2009

Ku toleh kanan,kiri,hadapan dan belakang

Di kiriku Nenek Shitah,Di hadapan ku Nenek Siti dan Nek Milah,dibelakang ku Kak Yam,dikanan ku Cik Ton,disebelah rumahnya Mbah Mah,dan Wak Nab,nun di seberang jalan besar Mbah Saton,ibu mertuaku.
Aku dikelilingi semua balu

Nenek Shitah punya 3 anak perempuan tidak tinggal bersama,di bawah kolongnya pekerja Indon menumpang tanpa sewa.

Nenek Siti,asalnya orang kaya,rumah besar menjela,tinggal bersama anak bujang lelaki yang berpenyakit mistri,siang malam memecah sunyi.

Nenek Milah tinggal bersama anak dan menantu,dan 3 cucu,waktu siang sendiri semua anak menantu mencari rezki cucu di hantar rumah pengasuh,anak lain bertebaran merantau.Dia sendiri.

Cik Ton tinggal bersama anak dan menantu,siang hari anak dan menantu keluar mencari rezeki,cucu di hantar rumah pengasuh,Cik ton mengurus kedai runcit.

Mbah Mah,bersamanya anak dan menantu yang siang keluar mencari rezeki,cucu di hantar rumah pengasuh,anak-anak lain jauh di rantau.Siang bersendiri.

Kak Yam baru kehilangan suami,tinggal bersama anak dara tingkatan 5,anak bujang menganggur,dua orang cucu yang hasil penceraian ibubapa,

Wak nab,Tinggal seorang diri di rumah besar bagai gudang,anak-anak jauh merantau,di kolongnya kereta besar peninggalan Almarhum suami yang sudah tidak berpandu.

Nun di sebarang Jalan besar Mbah Saton ibu mertuaku,tinggal dengan anak dan menantu,menantu kelauar mencari rezeki,anak lelaki di rumah dengan 4 cucu.

Mereka semua di bawah tanggungan ku,

Wahai Nek Shitah,Nek Milah,Nek Siti,Cik Ton,Kah Yam,Mbah Mah,Wak Nab,Mbah Saton,,temuilah aku jangan kalian segan atau malu jika perlu,untuk menggunakan ku,sebagai ganti anak dan menantu.

Kerana nasibku juga belum tahu,antara aku dan suami siapa yang ditinggalkan ,siapa yang meninggalkan dulu.Aku juga masih punya ayah dan ibu nun di kedesaan yang jauh dari anak dan menantu yang perlu jiran sepertiku.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catatan Popular